My Wife in The Web Game is a Popular Idol Chapter 37 Bahasa Indonesia

Now you are reading My Wife in The Web Game is a Popular Idol Bahasa Indonesia Chapter Ch.37 at Kuma Translator.

“Jadi ini…… kamar seorang pria.
*mengendus* *mengendus* .” (Ayane)

“Bisakah kau berhenti mengendus? Ini memalukan.” (Kazuto)

Aku mengundang Kiyokawa ke kamar ku.

Sedikit gugup, Kiyokawa melangkah ke dalam ruangan dan melihat sekeliling, yang agak berantakan dengan koleksi game dan LN ku.

Rumah ku adalah rumah yang sangat biasa. Untuk seorang wanita muda kaya seperti Kiyokawa, itu pasti terlihat miskin.

aku rasa begitu, tetapi ketika Kiyokawa melihat rumah ku , dia berkata dengan kagum, “Ini rumah yang luar biasa, ya”.

Ini bukan hinaan atau sanjungan, tetapi nada suara yang jujur.

Meskipun Kiyokawa adalah wanita muda yang imut dan kaya, dia mungkin juga memiliki kepekaan umum.

“Ayakoji-senpai. Di mana kau ingin aku duduk?” (Ayane)

“Di mana saja baik-baik saja, seperti di kursi komputer di sana atau di tempat tidur.” (Kazuto)

“Tempat tidur!? Apa yang kau pikirkan!? apa kau mengincar tubuhku!” (Ayane)

“Tidak,tidak! tidak seperti yang kau pikirkan!” (Kazuto)

“Ayo, duduk di kursi.” (Kazuto)

Kiyokawa yang wajahnya memerah, duduk di kursi sambil bergumam “……Aku bukan lemari.” dengan suara kecil.

Aku juga duduk di tempat tidur dan menghadap Kiyokawa.

“Jadi… kenapa kau membuntutiku?” (Kazuto)

“Apa yang kau lakukan ketika melihat binatang langka, Senior Ayanokouji?” (Ayane)

“Yah …… aku akan mengamatinya dari dekat atau memotretnya, mungkin?” (Kazuto)

“Itu. Itu dia….. aku melihat binatang langka, jadi aku pergi untuk mengamatinya.” (Ayane)

“Aku akan melapor ke Rinka sekarang――――” (Kazuto)

“Maaf, ini untuk mengenal Senior Ayanokouji.” (Ayane)

Saat aku melirik smartphoneku, Kiyokawa mengungkapkan alasannya tanpa ragu-ragu.

Sepertinya dia tidak ingin Rinka mengetahuinya.

“Untuk mengenalku?” (Kazuto)

“Ya. Aku ingin tahu lebih banyak tentang pria yang berkencan dengan Senior Rinka dan Senior Nana.” (Ayane)

“Tunggu sebentar! Aku tidak berkencan dengan Kurumizaka-san!” (Kazuto)

“Benarkah? Tapi Senior Nana memiliki kepercayaan yang luar biasa pada Senior Ayanokouji.” (Ayane)

“Itu……” (Kazuto)

“Nana Senior memang orang yang ramah kepada semua orang. Tapi dia tidak akan pernah menunjukkan ketidakberdayaan terhadap seorang pria.” (Ayane)

“Itu karena itu lho. Karena aku pacaran dengan Rinka, kan? Aku yakin kau sudah banyak mendengar cerita tentangku dari Rinka.” (Kazuto)

Mungkin, dia diberitahu tentang ku dengan cara yang dilebih-lebihkan.

Jika dipikir-pikir, Kurumizaka-san mungkin juga menjadi korbannya.

“……Aku mengerti. Untuk saat ini aku akan yakin tentang hubunganmu dengan Senior Nana.” (Ayane)

“Hanya untuk saat ini, ya ……?”

“Ya, untuk saat ini. Aku tidak pernah tahu kapan taring beracun Senior Ayanokouji akan menyerang Nana Senior.” (Ayane)

“Tidak! Menurutmu aku ini pria seperti apa!” (Kazuto)

“Seekor binatang.” (Ayane)

“……” (Kazuto)

Dia hanya cukup membalas dengan satu kata.

aku berharap dia bercanda, tapi dia memiliki wajah yang sangat serius.

“Senior Ayanokouji, kau tipe pria yang populer, bukan? Dari wajah dan suasanamu, kau sepertinya tipe yang “sangat populer”.” (Ayane)

“Apa maksudmu dengan “sangat populer”? Jangankan bagian sederhananya, aku bahkan tidak populer sedikit pun.” (Kazuto)

Aku balas menatapnya dengan ringan, dan mata Kiyokawa melebar seolah dia tidak mengharapkannya.

“Itu mengejutkan. Jika itu masalahnya, maka perilaku Senior Ayanokouji di kelas cukup aneh, atau kata-kata dan tindakannya terlalu sederhana.” (Ayane)

“Mungkin yang terakhir. Dan kata-kata dan tindakan flamboyan pasti tidak akan membuatmu populer.” (Kazuto)

Sayangnya, aku baru menyadarinya.

Bahwa aku tidak di sisi populer.

“Itu tidak mungkin. kau adalah pria yang memikat Rinka Senior, jadi kau pasti populer.” (Ayane)

“Apa yang kau maksud dengan ‘memikat’ ……?” (Kazuto)

“Apakah kau tahu bahwa Rinka Senior membenci laki-laki?” (Ayane)

“Yah, aku pernah mendengar desas-desus tentang itu.” (Kazuto)

“Rinka Senior benar-benar cantik, kan? Dia muak direcoki oleh semua jenis pria.” (Ayane)

“Aku mengerti.” (Kazuto)

Sebuah adegan tertentu datang ke pikiran.

“Rinka Senior itu telah jatuh cinta dengan Senior Ayanokouji………….. Tidak, bagaimana aku harus menggambarkannya, itu bahkan tidak dekat. Dia sangat jatuh cinta padanya sehingga dia rela memberikan segalanya.” (Ayane)

“Aku tidak tahu apakah ……. Dia pergi sejauh itu” (Kazuto)

Untuk beberapa alasan, ada bagian dari diriku yang tidak bisa menyangkalnya.

Sebagai orang yang menerima ekspresi kasih sayang Rinka setiap hari, aku merasakannya.

“Aku tidak tahu bagaimana Senior Ayanokouji merayu Rinka Senior. Tapi fakta bahwa dia bisa merayu Senior Rinka berarti dia pasti seorang wanita yang suka menggoda!” (Ayane)

“Ada kesalahan! Aku bahkan belum pernah berbicara dengan seorang gadis sebelum bertemu Rinka, lho!” (Kazuto)

“Kau berbohong, pasti!” (Ayane)

“Maaf, aku berbohong!” (Kazuto)

“Aku tahu itu!” (Ayane)

“Tapi selama itu aku hidup tanpa berhubungan dengan gadis-gadis!” (Kazuto)

Aku dengan putus asa memohon. Kesalahpahaman bahwa aku seorang penggoda wanita …… dalam banyak hal.

Tapi Kiyokawa menatapku dengan mata tenang.

“Aku mengerti, jadi begitulah.” (Ayane)

“A-apa itu?” (Kazuto)

“Ayanokouji Senior, kau berpura-pura menjadi pria yang naif untuk menarik perhatian para gadis, bukan?” (Ayane)

“Bukan itu maksudku! Bagaimana aku harus menjelaskan ini padamu agar kau mengerti……!” (Kazuto)

“Kalau begitu tolong beri tahu aku bagaimana kau berhasil membuat Senior Rinka jatuh cinta padamu.” (Ayane)

“Aku tidak mencoba membuatnya jatuh atau apa. Kami baru saja bermain game online bersama untuk waktu yang lama.” (Kazuto)

“kau mengatakan hal yang sama dengan Rinka Senior. Apakah kau  mengatakan bahwa Senior Ayanokouji adalah pemain yang sangat menarik di game online?” (Ayane)

“Aku sendiri tidak berpikir begitu……. Yah, jika itu membuatmu lebih yakin, maka kau bisa melakukannya.” (Kazuto)

“Konyol. kau harus berbicara dengan temanku dulu sebelum kau bisa menyebut dirimu sebagai pemain yang menarik.” (Ayane)

“Aku tidak mengerti maksudmu!” (Kazuto)

“Aku juga punya teman baik yang ingin aku nikahi. Maaf, tapi ada perbedaan besar antara Senior Ayanokouji dan teman-temanku!” (Ayane)

“…… Apakah begitu?” (Kazuto)

Pada Kiyokawa yang mengatakannya dengan sikap arogan yang tidak perlu, aku menjawab dengan takjub.

Aku tidak masalah jika dibandingkan dengan teman Kiyokawa, itu tidak ada hubungannya denganku.

“Phee~w…..Bagaimana kalau kita akhiri pembicaraan tentang Senior Ayanokouji? Di sinilah topik utama masuk.” (Ayane)

“Eh, ini bukan topik utama. Padahal ini pembicaraan yang panjang.” (Kazuto)

“Aku pernah mendengar bahwa hubunganmu dengan Senior Rinka hampir terungkap ke siswa lain beberapa kali.” (Ayane)

“…… Yah begitulah.” (Kazuto)

“Itu tidak baik. Jika mereka mengetahuinya, itu dapat membahayakan aktivitas idol Senior Rinka dan bahkan Star Mines.” (Ayane)

“kau benar.” (Kazuto)

“kau tidak memiliki rasa krisis, bukan? (Ayane)

“Ugh. aku baru saja mulai berkencan, dan aku sedikit terbawa suasana, aku kira kau bisa mengatakan itu ……. Tapi aku mencoba untuk lebih berhati-hati sekarang.” (Kazuto)

aku merasa kempes dengan cara dia berbicara kepada ku, seperti seorang guru. Tentu saja Kiyokawa benar.

“Jadi aku akan mengawasi kalian berdua mulai sekarang.” (Ayane)

“…………Hah!?” (Kazuto)

“Dulu, aku bertanggung jawab untuk mendukung Star Mines. aku harus memprotes Senior Rinka, yang cenderung terlalu banyak bekerja, dan mengendalikan Senior Nana, yang cenderung maju dengan momentumnya……. Hubungan antara Senior Ayanokouji dan Senior Rinka sangat berbahaya. Jadi aku akan turun tangan.” (Ayane)

“Tidak, tolong jangan lakukan itu! Aku sadar itu berbahaya, tapi pengawasannya terlalu berlebihan!” (Kazuto)

“Tidak. Ini akan mempengaruhi masa depan Star Mines. Dan itu juga akan membuka kesempatan untuk mengungkap perilaku wanita Senior Ayanokouji.” (Ayane)

“Tidak mungkin……! Aku akan melaporkan ini pada Rinka!” (Kazuto)

“Itu pilihanmu. Jika kau melakukannya, aku akan pensiun dari kehidupan idol dan menjalani sisa hidupku dalam kesepian.” (Ayane)

“Beraninya! Beraninya kau mengancamku! Mengancam membuatku merasa bersalah! Kau jahat!” (Kazuto)

“……Apakah kau tidak melebih-lebihkannya? Sungguh menyakitkan mendengar kau mengatakan itu.” (Ayane)

Kiyokawa mengatakan itu, lalu dia bangkit dari kursi dan hendak meninggalkan ruangan.

“Kalau begitu, Senior Ayanokouji. Aku akan pergi” (Ayane)

“Tunggu sebentar!” (Kazuto)

Aku segera meraih lengan ramping Kiyokawa.

Kemudian pipi Kiyokawa memerah dan bahunya sedikit bergetar.

“K-kau akhirnya menunjukkan sifat aslimu, ya.” (Ayane)

“Apa?” (Kazuto)

“Jika kau tidak dapat meyakinkan ku secara halus , kau akan melakukannya secara fisik, kan?” (Ayane)

“T-tidak, tidak, tidak!” (Kazuto)

“kau bisa mendengar suara pikiran Ayanokoji-senpai yang berkata, “Aku akan mewarnai wanita muda kulit putih bersih yang tidak tahu apa-apa ke dalam warna diriku ini”……!” (Ayane)

“Baiklah, aku mengerti. kau harus berhenti membaca manga erotis. Dan kau sama sekali bukan wanita kulit putih murni.” (Kazuto)

Dia mungkin murni sampai batas tertentu!

“Ayanokouji Senior adalah seorang penggoda wanita! Mesum! Penganiaya!” (Ayane)

“Aku tidak seperti itu!” (Kazuto)

“Jika kau tidak melepaskanku, aku akan memukulmu dengan benda tumpul!” (Ayane)

“Kenapa benda tumpul?” (Kazuto)

Aku tidak bisa menahannya jika dia membuat keributan ini. Jadi aku melepaskan lengan Kiyokawa.

“Aku tidak tahu apakah Senior Ayanokouji benar-benar seorang perempuan atau tidak. Tapi jika dia melakukan sesuatu untuk membuat Senior Rinka sedih…… Aku akan melakukan segalanya untuk membalas dendam pada Senior Ayanokouji.” (Ayane)

Ini adalah pernyataan kuat yang dipenuhi dengan tekad yang kuat di dalamnya.

aku  bisa merasakan bahwa Kiyokawa sangat menghormati dan peduli pada Rinka.

“Aku mengerti. Jika aku membuat Rinka sedih, kamu bisa merebusku atau membakarku atau apapun yang kamu mau padaku.” (Kazuto)

“……” (Aya)

Tatapan tajam Kiyokawa langsung bertemu dengan mataku.

Itu bukan tatapan konyol yang dia miliki beberapa saat yang lalu. Udara di sekitarnya juga tajam dan tegang.

“……Pemikiran senior Ayakoji telah disampaikan kepadaku.” (Ayane)

“Jadi begitu.” (Kazuto)

“Jangan lupa apa yang baru saja kau katakan, oke. Karena, aku akan selalu memantaumu, Senior Ayanokouji…….” (Ayane)

Menampilkan senyum tipis, Kiyokawa diam-diam berjalan keluar dari ruangan.

Itu adalah gaya idola populer. Dia meninggalkan kesan yang kuat di dalam ruangan dan pergi.

“Dia akan selalu mengawasi……. ya. Aku telah menarik perhatian seorang idola yang merepotkan.” (Kazuto)

Mengingat kata-kata Kiyokawa itu, aku hanya bisa bergumam sendiri.

“Ayanokouji Senior. Aku hampir melupakannya.” (Ayane)

“Uwaa! Kukira kau sudah pergi!” (Kazuto)

“Mari kita bertukar kontak. Akan lebih nyaman bagi kita jika kita melakukannya.” (Ayane)

“……” (Kazuto)

Ini adalah momen ketika aku secara tak terduga mendapatkan kontak dari idol populer untuk ketiga kalinya.

aku tidak tahu mengapa ku tidak senang sama sekali.

Dan Kiyokawa memberitahuku dengan senyum lembut seperti wanita yang rapi.

“Aku akan habis-habisan tanpa menahan apapun mulai sekarang, jadi tolong lakukan yang terbaik. Senior Ayanokouji.” (Ayane)

“……” (Kazuto)

Dengan demikian, kehidupan sehari-hari baru yang terburuk akan segera dimulai.

Comments

2 responses to “My Wife in The Web Game is a Popular Idol Chapter 37 Bahasa Indonesia”

  1. I have legend sword inside my pants says:

    Anjig ternyata eh ternyata itu anu dia anu itulah begitu ya anu au ah gelap

  2. Natsuki-Kun says:

    Anu, anu, anu gak jelas wkwkwkwk

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *