SELAMAT DATANG DI WEBSITE SEDERHANA INI :)

I Was Betrayed by My Childhood Friend, so I Won’t Lie to Myself Anymore Chapte 17 Bahasa Indonesia

Uji Coba

Brrrring*

mengintip*

“Fwuaah~.”

Aku terbangun karena suara jam weker, mungkin karena aku bangun kesiangan kemarin, jadi aku akhirnya banyak menguap.

Diriku melakukan sesi belajar dengan Ayaka dan yang lainnya pada hari Sabtu, yang memengaruhi ku untuk belajar hampir sepanjang hari pada hari Minggu untuk mempersiapkan ujian tengah semester.

Setelah berpakaian, aku pergi ke kamar kecil dan menata rambut ku dengan gaya yang biasa ku gunakan, dan makan sarapan di ruang tamu.

Saat aku sedang sarapan, Ayaka Menyapaku.

“Pagi Onii Chan~. Terima kasih untuk hari Sabtu~”

“Pagi. Jangan khawatir tentang hal itu, Tapi, Rambutmu sangat berantakan. Aku akan memperbaikinya untukmu jadi bawakan aku sisir.”

Ketika aku sedang memperbaiki rambu Ayaka, ibuku menatapku dengan senyum di wajahnya dari dapur.

“Ibu? Apa yang salah?”

Aku memperhatikan sorot mata ibuku dan bertanya padanya.

“Tidak ada apa-apa. Ibu hanya senang bahwa kalian berdua bisa bergaul lebih baik dari sebelumnya.”

“Benarkah begitu? kupikir itu sama seperti biasanya….itu sudah diperbaiki~.”

“Oke ~. Terima kasih.”

Ayaka berbalik, berterima kasih padaku, dan mulai makan sarapan.

Kemudian Ibu mulai berbicara padaku.

“Ngomong-ngomong Ryouma. Aku pergi berbelanja kemarin dan kebetulan bertemu Isuzu, jadi aku menceritakan sedikit tentang Yuina Chan~. Kemudian dia terlihat sangat terkejut dan meminta maaf padaku meskipun kami berada di dalam supermarket, dan aku juga sangat terkejut~.”

“Aaa, ku pikir aku bisa membayangkannya.”

Tidak seperti Yuina, Isuzu san adalah orang yang sangat pendiam. Maksudku, gadis itu tidak pernah menceritakan apapun tentang ibunya.

“Kali ini dia harus meminta maaf pada Ryouma juga, itu sebabnya dia merasa sedih. Maafkan aku, tapi bisakah kamu membantuku?”

“Aaaa aku mengerti. Aku akan berbicara dengan Isuzu san sekali lagi.”

Isuzu san mempercayaiku tapi kupikir Koushou san akan berada di pihak Yuina, dia mungkin sedikit menyebalkan.

Aku memberi tahu ibu ku bahwa untuk saat ini, aku mengambil tas ku, dan menuju ke sekolah.

♦♢♦

Dalam perjalanan ke sekolah, ada seorang gadis yang berdiri di sana dengan gelisah.

Ketika mataku bertemu dengannya, dia mendekatiku sambil panik, jadi aku bertanya-tanya apa yang sedang terjadi dan dia menyerahkan sepucuk surat dari tasnya.

“S-saeki kun! Tolong baca ini!!!”

Ini adalah pertama kalinya aku tiba-tiba didekati dalam perjalanan ke sekolah dan menyerahkan sepucuk surat, dan aku sedikit bingung.

“T-terima kasih, aku akan memastikan untuk membacanya dengan benar.”

“Y-ya !!!! B-baiklah kalau begitu!!!”

Kemudian gadis itu tersipu dan berlari pergi.

Setelah mengawasinya, aku memasukkan surat itu ke dalam tasku, dan sebuah suara yang familiar memanggilku dari belakang.

“Selamat pagi Saeki san, kamu sangat populer juga hari ini ya.”

Ketika aku berbalik, diriku melihat Igarashi san berdiri di sana, terlihat agak pemarah. Tetapi ketika matanya bertemu dengan mataku, dia dengan cepat kembali ke ekspresinya yang biasa.

“Selamat pagi. Jangan mengolok-olokku, aku juga belum pernah melakukan hal seperti ini sebelumnya.”

Ketika aku menjawab Igarashi san dengan senyuman pahit, dia meletakkan tangannya di atas mulutnya dan tersenyum, lalu mulai berjalan di sampingku.

“Fufu, maaf. Aku melihat Saeki san mendapatkan surat dari gadis-gadis lain, dan aku hanya ingin menggodamu.”

“Haha, aku tidak percaya bahkan Igarashi san mengolok-olokku. Jika kamu bertanya-tanya, Akari chan mengatakan padaku sebelumnya untuk membacanya dengan benar, jadi aku menerimanya.”

“Fufu, jadi seperti itu? Seperti Kikuchi san, Saeki san juga tidak bisa menolak Akari chan, bukan?”

Igarashi san tertawa [fufufu] saat dia berbicara tentang Akari chan , tapi dia telah menatap tas ku selama beberapa menit. Aku menyadarinya dan berbicara dengan suara yang hanya bisa didengar oleh Igarashi san.

“Jangan khawatir, aku akan memastikan untuk memberitahunya bahwa aku punya pacar.”

“Tsu! ee, a.”

“Hei, cepat, ayo pergi, kita akan terlambat.”

Melihat wajah merah dan mulut Igarashi san yang terbuka, aku merasa puas bahwa aku telah mendapatkan bahkan dengan dia sebelumnya dan bergegas ke sekolah.

Setelah aku mengantar Igarashi san ke kelas, aku memasuki ruang kelasku dan ada dua kelompok yang terpisah, teman sekelasku, yang menyadari kedatanganku menyapaku, dan kelompok Yuina yang masih memelototiku.

Aku menyapa teman sekelasku dan kembali ke tempat dudukku tanpa melihat Yuina dan yang lainnya. Entah bagaimana aku merasa tenang saat berbicara dengan Asahi .

Asahi mengatakan kepada ku bahwa Yuina menatap diriku  seolah-olah dia ingin mengatakan sesuatu, tapi aku mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir tentang hal itu.

Saat itu adalah waktu makan siang dan kami berempat sedang makan di halaman seperti biasa ketika Asahi dan Akari chan tiba-tiba membungkuk kepada kami.

“Tolong! Kalian berdua! Tolong ajari kami cara belajar!”

“Kami mengandalkan kalian!!!”

Aku cemberut sejenak, jadi itu sebabnya Asahi gelisah dari pagi hari

Aku yakin dengan sikap aneh Asahi saja, tapi Akari chan yang menundukkan kepalanya, bertanya-tanya apakah dia sebodoh itu? Saat diriku bertanya-tanya tentang itu, aku  menatapnya. Lalu aku bertanya-tanya apa yang ingin kukatakan, dan aku terganggu oleh senyum pahitnya jadi aku menghela nafas, dan memutuskan untuk mengajari mereka tanpa pilihan lain.

“Baiklah, kamu tidak perlu terlalu banyak menunduk hanya untuk mengatakan itu. Nah, tidak banyak hari tersisa sampai ujian, jadi aku akan mengajarimu cukup untuk menghindari nilai merah untuk saat ini. Maukah kamu membantuku, Igarashi san?”

“Ya, aku bisa melakukan review sendiri, jadi aku pasti akan membantumu.”

“Terima kasih~ Ryouma, Koharu chan!!!”

” Terima kasih! Sekarang uang jajanku tidak akan dipotong~!”

Mereka senang mendengar kata-kataku, tapi aku bertanya-tanya apakah mereka harus mengurangi uang saku mereka karena mereka akan menghadapi ujian. Igarashi san dan aku tertawa sambil memikirkannya.

Aku memanggil kembali kedua orang yang melompat-lompat itu dan menyarankan tempat dan waktu untuk belajar untuk ujian.

“Kalau begitu mari kita lakukan di perpustakaan setelah pulang sekolah mulai hari ini.”

“Eh~ Mari kita lakukan di Restoran Keluarga~”

Aku menyarankan perpustakaan sebagai tempat di mana kita bisa bersantai, tapi Asahi mulai mengeluh tentang hal itu,jadi aku memukul kepalanya dengan jariku.

“tidak. Jika kamu belajar di tempat itu, tidak mungkin kamu bisa fokus.”

“Sakit dan itu tidak sopan! Maksudku, aku tidak bisa memotivasi diriku sendiri untuk pergi ke perpustakaan sepulang sekolah!”

“Kamu benar-benar tidak bisa dibantu ya? Aku tidak mengatakan kita tidak bisa pergi, kita bisa pergi ketika kita sudah selesai.”

“Serius!? Apa-apaan sih ~ jika itu masalahnya, katakan saja begitu ~! baiklah! Jika sudah diputuskan, aku akan mulai belajar untuk ujian hari ini!”

“Kay~!”

“O-okay~!”

“Sigh.”

Benar-benar orang yang tidak punya uang. Nah, jika hanya itu yang ingin dia lakukan maka tidak apa-apa.

Jadi mulai sekarang, kami berempat akan mengadakan sesi belajar sepulang sekolah sampai ujian.

Seperti yang diharapkan, tidak mungkin untuk bertemu setiap hari, tetapi untuk saat ini, kami menetapkan ide untuk bertemu tiga kali seminggu selama seminggu dan belajar di rumah seseorang pada akhir pekan.

Kemudian aku menyadari bahwa diriku belum menjelaskan hubungan ku dengan Igarashi san kepada keluarga ku sampai hari sebelumnya.

 


I Was Betrayed by My Childhood Friend, so I Won’t Lie to Myself Anymore Bahasa Indonesia

I Was Betrayed by My Childhood Friend, so I Won’t Lie to Myself Anymore Bahasa Indonesia

Boku wa osananajimi ni uragirareta. Ore wa mo jibun o itsuwaranai., 僕は幼馴染に裏切られた。俺はもう自分を偽らない。
Score 6.6
Status: Ongoing Tipe: Author: , Dirilis: 2022 Native Language: Japanese
Ryouma Saeki dan Yuina Kanzaki, yang telah bersama selama yang bisa mereka ingat, memutuskan untuk pergi keluar satu sama lain pada titik tertentu. Namun, dari sana Yuina mulai menunjukkan penampilannya yang tidak manajer. Ryouma, yang memenuhi semua tuntutannya, mulai memakai kacamata berbingkai hitam, menggembirakan poni, mengenakan janggut palsu yang membuatnya merasa kotor, dan menjadi rata -rata dalam olahraga dan belajar. Suatu hari, Ryouma, yang curiga karena Yuina menjadi murung dan cenderung pulang bersamanya, mengikutinya. Peristiwa yang terjadi di sana menyebabkan dia dibuang oleh Yuina. “Kamu tidak lagi keren dan aku tidak bersemangat saat aku bersamamu. Itu sebabnya saya memutuskan untuk pergi keluar dengan Kenji-kun dan jadi kami putus. Sampai jumpa ". Ryouma, yang dikhianati sebagai hasil dari mencurahkan dirinya untuk teman masa kecilnya, berpikir: [Jika saya telah dicampakkan, maka penampilan saya saat ini tidak lagi berarti banyak lagi]. Karenanya Ryouma tidak lagi menahan diri, dan sikap di sekitarnya tiba -tiba berubah!

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eiii~~ , Mau ngapain~~~

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset