SELAMAT DATANG DI WEBSITE SEDERHANA INI :)

I’m Supposed to Be Hated by My Step Sister, Childhood Friend, and School Idol, but the Rumor About Them Constantly Talking About Me Never Ends Chapter 74 Bahasa Indonesia

Tidak Mungkin Aku Bisa Melindunginya

Ketika saya lari darinya, saya pergi melalui gerbang sekolah dan pulang ke rumah dengan cepat.

Namun, saya bingung karena saya akan lari ke adik tiri saya ketika saya kembali ke rumah, dan saya tidak bisa menahannya.

Saya tidak punya pilihan selain memutar ke sungai yang ada di antara sekolah menengah dan rumah saya. Tentu saja, tidak ada apa-apa di sana.

Saya hanya menghabiskan waktu. Tapi saya tidak ingin melihat siapa pun sekarang.

Duduk di tepi sungai, saya melihat-lihat tas saya.

Itu untuk mengambil sesuatu yang telah saya masukkan ke dalam saku kecil tas saya…….

Itu adalah sesuatu yang tidak layak untuk dimiliki oleh pria sepertiku…..jepit rambut.

Ketika saya mengeluarkannya, benda ini sudah menjadi produk yang tidak berguna karena teman masa kecil saya sudah memotong rambut saya, dan saya berbaring di tepi sungai dan menatapnya …

“……Haha, tidak ada yang berubah sejak saat itu.”

Sambil melihat jepit rambut itu, saya mengejek diri saya sendiri, mengingat siapa saya sekarang dan seperti apa saya sebelum bertemu dengannya.

…….Aku bertanya-tanya mengapa sekarang aku teringat seseorang yang telah aku tinggalkan.

Aku teringat kata-katanya dalam ingatanku yang keluar secara tak terduga mengenai idola sama.

[Apakah itu ada hubungannya dengan Anda? Bahkan aku punya hak untuk memilih orang…aku tidak ingin seseorang yang tidak tahu apa-apa, untuk masuk! !]

Ini adalah kata-kata dari seorang gadis yang datang ke sekolah penjejalan yang sama ketika saya masih di sekolah menengah.

Gadis yang tiba-tiba muncul di depan saya, berbicara dalam dialek Kansai, dan dia sedikit berbeda dari gadis-gadis lain di sekitarnya.

Saya masih ingat bahwa saya memiliki kesan bahwa dia adalah seorang gadis polos dan aneh dengan rambut panjang yang menutupi matanya dengan kacamata polos.

Namun, kami menjadi teman secara kebetulan, dan dia secara alami mulai membantu saya dalam studi saya, dan waktu yang kami habiskan untuk berbicara sering kali merupakan waktu yang penting bagi saya.

Suatu hari, sekelompok anak laki-laki dan perempuan yang bersekolah di sekolah yang sama duduk di depan saya dan saling berbisik.

Biasanya, saya akan mengabaikan percakapan itu dan tetap berada di dunia saya sendiri, tetapi hari ini berbeda.

Gadis itu duduk di sebelah saya seperti biasa.

Saya takut hal itu akan membuat saya berhubungan dengan mereka.

Dengan cara yang baik dan dengan cara yang buruk…….

Jika itu ternyata menjadi hal yang baik, saya akan senang, tapi saya hanya orang yang murung. Ini tidak akan berhasil seperti itu.

…….Saya berharap dia tidak akan dirugikan.

Saya tidak khawatir tentang hal itu meskipun dia mengajari saya cara belajar. Tetapi apa yang saya takutkan menjadi kenyataan.

Pemimpin kelompok, yang biasanya tidak berbicara dengan kami, tiba-tiba berbalik dan berkata

“Hei, kamu. Mengapa kamu tidak berbicara dengan kami daripada berurusan dengan orang yang suram itu?”

“Itu benar! !” Pemimpin kelompok, yang tersenyum kecut, dan para gadis yang setuju dengannya, mendekati gadis yang duduk di sampingku.

Aku meliriknya, yang terlempar pada kata-kata seperti itu.

Itu benar……. Tentu saja lebih menyenangkan berbicara dengan orang-orang seperti mereka yang bisa bercakap-cakap santai. Anda seharusnya tidak bergaul dengan orang yang suram seperti saya….

Tapi dia sama sekali tidak terpengaruh olehnya dan hanya diam-diam bersiap untuk pelajaran berikutnya.

“Oi, kenapa kamu mengabaikanku?”

“………”

Pria yang diabaikan olehnya menunjukkan sikap cemberut, tetapi bahkan dia mengabaikannya.

“Damn……, mengabaikanku ya? Apakah kamu benar-benar sangat menyukai orang yang suram ini?”

Pria yang diabaikan merasa malu, melirik ke arah saya, dan mengumpat.

“Apakah kalian berdua berkencan mungkin?”

“Eh, bukankah itu tidak mungkin? Jika itu aku, aku tidak akan menginginkan pria jelek ini.”

“Benar! !”

Seolah-olah untuk membantu sikap tidak senang pria itu, kroni-kroninya mulai mengatakan hal-hal yang keterlaluan.

Tentu saja itu tidak benar, tapi saya merasa tidak enak padanya ketika rumor seperti itu tersebar.

Saya kira mereka benar, salah bergaul dengan orang yang suram seperti saya……

Mengalihkan pandanganku darinya, aku memalingkan wajahku ke bawah.

Namun, mengesampingkan diri saya yang mencela diri sendiri,, saya mendengar…..suara berderak.

Terkejut dengan suara itu, aku menoleh ke arahnya.

Yang mengejutkanku, itu adalah gadis yang duduk di sampingku.

“Apakah itu ada hubungannya denganmu? Bahkan aku memiliki hak untuk memilih orang…Aku tidak ingin seseorang yang tidak tahu apa-apa, untuk masuk! !”

Tanpa mengubah ekspresinya, dia membentak kelompok yang duduk di depannya dengan nada suara yang kuat.

Kelompok itu terkejut dengan kata-katanya, menatapnya dalam diam.

“Daripada mengobrol dengan orang-orang seperti kalian yang tidak memiliki tujuan dan hanya berbicara santai, akan lebih baik bagi saya untuk berbicara dengan orang-orang yang serius mengerjakan sesuatu dengan tujuan ! !”

Suaranya menggema di ruang kelas sekolah yang penuh dengan keributan.

Tentu saja, wajar jika semua mata tertuju padanya, tetapi terlepas dari itu, dia melanjutkan.

“Tidak peduli dengan siapa saya bergaul, itu bukan urusan kalian! ! Jangan mengganggu saya dengan kecurigaan kecil Anda! !”

Saat dia mengatakan ini, dia menyadari bahwa perhatian orang-orang di sekitarnya telah berkumpul padanya, dan dia segera duduk.

Orang-orang dalam kelompok, mungkin terintimidasi olehnya, menoleh ke depan, mengatakan [Orang yang suram….].

Saya meliriknya saat dia duduk.

Telinganya merah terang, menunjukkan rasa malunya.

Dia berkata,

“……Maaf.”

“Eh, ah, jangan khawatir tentang hal itu. Saya hanya mengatakan apa yang saya pikirkan! !”

Saya meminta maaf padanya tapi dia mengatakan bahwa dia baik-baik saja dengan wajahnya yang merah padam.

Tidak seperti aku yang tetap diam tanpa mengatakan apapun, melihat dia yang bisa dengan jelas mengatakan apa yang dia pikirkan membuatku merasa malu pada diriku sendiri.

Mungkin setelah besok, sekolah ini akan penuh dengan rumor tentang kami……

Pada saat itu, aku tidak mampu melindunginya. Faktanya, saya mungkin menjadi tidak lebih dari orang yang dilindungi olehnya……

“Ada apa? Kelas akan segera dimulai! !”

Guru sekolah menjejalkan memasuki ruang kelas, yang ramai dengan percakapan kami, dan kelas dimulai.

Akibatnya, perhatian kelas bergeser ke pelajaran.

Tetapi kebisingan di kelas tidak berhenti.

Saat menghadiri kelas, saya meliriknya.

Dengan rambutnya yang panjang dan kacamatanya yang besar, saya mengambil keputusan.

Saya memutuskan bahwa saya akan cukup kuat untuk melindunginya.

Tetapi pada saat saya pergi ke sekolah cram, dia tidak muncul.

Hari itu, saya menunggu dengan tidak sabar di samping tempat duduk di mana saya duduk sendirian, tetapi dia tidak muncul.

“Aku tahu itu, mungkin dia tidak menyukai orang yang murung?”

Seseorang… berbisik.

Itu tidak mengherankan….., dia pasti sudah muak denganku yang tidak bisa berbuat apa-apa.

Setelah itu, dia tidak pernah datang ke sekolah menjejalkan,……, dan aku menyerah padanya.

Bukan karena aku menyukainya atau membencinya, tapi…..dia adalah orang pertama yang aku inginkan berada di sampingku…..


I’m Supposed to Be Hated by My Step Sister, Childhood Friend, and School Idol, but the Rumor About Them Constantly Talking About Me Never Ends

I’m Supposed to Be Hated by My Step Sister, Childhood Friend, and School Idol, but the Rumor About Them Constantly Talking About Me Never Ends

Gimai ya osananajimi ya gakuen no aidoru ni kirawareteiru hazunanoni, kanojo-tachi no hanashi wa ore no uwasa de taenai, 義妹や幼なじみや学園のアイドルに嫌われているはずなのに、彼女達の話は俺の噂で絶えない
Score 6.8
Status: Ongoing Tipe: Author: Dirilis: 2020 Native Language: Japanese
Kaiii Riku adalah siswa sekolah menengah tahun pertama. Di kelas, dia adalah gerombolan yang menutup dirinya dan memiliki kehadiran yang samar. Itulah sebabnya dia dibenci oleh saudara tirinya di rumah, teman masa kecilnya yang dia temui untuk pertama kalinya dalam lima tahun takut padanya, jijik oleh idola kelas, dan gadis -gadis Yankee muak olehnya dan membenci keberadaannya ..... Seharusnya seperti itu, tetapi baru -baru ini, dia mendengar sesuatu yang mengejutkan keluar dari mulut para gadis itu.

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eiii~~ , Mau ngapain~~~

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset