I’m The Only Multilingual Master a Russian Transfer Girl Student Who Can’t Speak Japanese Can Rely On Chapter 08 Bahasa Indonesia

Now you are reading I’m The Only Multilingual Master a Russian Transfer Girl Student Who Can’t Speak Japanese Can Rely On Bahasa Indonesia Chapter Ch.08 at Kuma Translator.

Episode 8: Penerjemah Rusia

“Ugh. Menjijikan.”

“Aku setuju denganmu sepenuhnya. Tidak ada orang waras yang akan menyarankan jalan-jalan semacam itu tanpa motif tersembunyi.”

Soji dan aku berbicara dengan wajah putus asa.

Dia sangat mirip denganku dalam hal ini, dan dia mudah diajak bicara.

Maksudku, berenang.

Aku bahkan tidak berpikir bahwa Cheena mengerti apa arti sebenarnya.

Dia sangat bingung sehingga dia memalsukan niatnya untuk berpartisipasi dengan mengatakan pernyataan bahwa dia belum mengkonfirmasi apakah dia akan pergi atau tidak.

Ini sulit.

Saat aku merenung,

“Tapi Kau sangat mendukung Kournikova. Tidak ada yang salah dengan itu, tetapi tidak seperti Kau ingin menjadi sepopuler itu. ”

Soji menyeringai dan menegurku.

Dia memiliki kepribadian yang sangat buruk.

“Aku pikir juga begitu.”

Saat aku mengatakan itu, guru masuk ke kelas.

Seluruh kelas, termasuk Aku, kembali ke tempat duduk kami.

Ada beberapa siswa yang keluar ke lorong, tapi aku bertanya-tanya apakah mereka datang jauh-jauh dari kelas lain.

“Yori, itu ……”

Saat aku duduk, Cheena mendekatiku.

Dia ingin berbicara denganku tentang apa yang baru saja terjadi, tetapi pelajaran pagi akan segera dimulai.

“Aku sadar akan situasinya. Nanti Aku hubungi lagi.”

“Baik!”

Aku merasa kecemasan Cheena sedikit menghilang.

“Aku akan memulai pertemuan kalau begitu. Pertama-tama, Aku lupa menyebutkan sesuatu kemarin …… ”

Ini dimulai.

Alasan Aku datang ke ruang staf lebih awal adalah untuk saat ini.

Untuk membuat posisiku lebih mudah dipahami di masa mendatang, Aku menambahkan sedikit pengaruh.

“Alasan kenapa Kournikova-san pindah ke sekolah ini daripada sekolah internasional adalah karena Kagami-kun.”

“………… Apa?”

“………… Apa yang sedang terjadi?”

“Tidak mungkin, itu bukan aku, itu saudara perempuan Kagami ……….”

Dapat dimengerti bahwa teman-teman sekelasku marah ketika mereka mendengar ini.

Aku tidak relevan dalam cerita ini.

Hanya saja gurunya lupa memberi tahu kami kemarin.

“Diam! Kournikova-san dan Kagami-kun telah berteman sejak lama, dan orang tua mereka ingin memiliki kagami yang dapat berbahasa rusia untuk mendukungnya.”

Bising … Bising ….

Suasana di kelas itu seperti, “Kagami dan Chris-chan itu saling kenal? Mereka memang seperti itu.”

Salah satu dari mereka berdiri dengan keras. Salah satu anak laki-laki berdiri dengan penuh semangat.

Begitu dia berdiri, dia mulai berbicara dengan penuh semangat.

“Guru! Aku juga bisa berbahasa Rusia! Jadi Aku akan mendukung Chris! Kau bisa mengandalkanku daripada Kagami!”

…………… Ini dia!

Seperti yang kuharapkan.

Maksudku, itu pria yang berbicara dengan Cheena dalam bahasa Rusia kemarin.

Aku tahu akan ada orang yang akan mencoba menyingkirkanku dengan pengetahuan mereka dalam semalam.

Itu sebabnya Aku sudah membuat rencana.

Aku akan menghancurkan ilusi itu!

Aku mengandalkanmu, Sensei!

“Kau bisa bahasa Rusia, Sasaki-kun? Aku tidak tahu itu. Bisakah Kau memberi tahu Kournikova-san untuk mengangkat tangan kanannya dalam bahasa Rusia, tanpa menggunakan gestur.”

“Apa? ……………”

Dalam sekejap, Sasaki diwarnai dengan keputusasaan.

Ini disebut,

Buat kontrak denganku dan jadilah penerjemahku!.

Sekarang! Biarkan Lingkaran Kebenaran memandumu!

“Eh, di sini, sensei?”

“Iya. Jika Kau berpikir bahwa Kagami-kun tidak diperlukan, maka Kau perlu menunjukkan kepada kami alasan yang baik untuk itu, jika tidak, Kau akan menimbulkan masalah bagi kami dan banyak orang.”

Guru itu menyerang Sasaki (yang baru pertama kali Aku pelajari namanya) dengan argumentasi yang kuat.

Aku terkesan.

Apa yang akan Kau lakukan sekarang, Sasaki-kun?

Jika dia menolak, dia akan mengaku kalah, dan jika dia berbicara bahasa Rusia palsu, dia akan menjadi bahan tertawaan.

Sementara semua orang menatapnya, dia berbalik ke arah Cheena.

Sepertinya dia akan mengambil kesempatan.

“Eh, Spasiba, Chris.” (TN : Spasiva = Terima Kasih)

“?” Christina

Hening.

“Pfft!”

Soji tidak tahan lagi dan meledak.

Tidak, itu disengaja. Itulah yang Aku bicarakan, sobat.

Kau jenius dalam hal menyakiti mental orang!

Wajah Sasaki sangat merah sehingga Kau hampir bisa mendengar efek suaranya.

Maka sudah waktunya bagiku untuk bergerak.

“Cheena. Maaf, tapi Aku ingin Kau mengangkat tangan kananmu. Ini penting.”

“Oh, seperti ini?”

Aku sengaja mengatakannya dengan keras agar semua orang bisa mendengar, dan Cheena mengangkat tangan kanannya dengan terkejut.

“Apa? Maksudmu apa?”

“Tidak apa-apa, tidak apa-apa. Aku akan menjelaskannya nanti, jadi Kau bisa meletakkannya sekarang.”

Saat Cheena mengajukan pertanyaan seperti manusia salju, aku sengaja pamer dengan berbicara padanya seolah kami sudah dekat.

Sasaki duduk … dengan frustrasi.

Rasanya enak!

Haaaaa, menyebalkan!

Aku tidak mengatakan Aku memaafkan diriku sendiri atas apa yang telah kulakukan, tetapi Aku merasa sedikit lebih baik.

Aku akan bisa melakukan hal apapun dengan baik sepanjang hari.

“Sasaki-kun. Belajar bahasa Rusia untuk Kournikova-san adalah hal yang sangat bagus. Ini adalah salah satu bagian terbaik dari pertukaran internasional. Aku sedang bicara tentang perlunya seseorang yang dapat menafsirkan dengan benar untuk studi dan kehidupan Kournikova-san. Harap mengerti bahwa Aku tidak menyangkal keinginan mu untuk belajar dan berbicara dengan Ms. Kournikova.”

Guru menindaklanjuti dengan tepat.

Yah, Aku kira Kau benar.

Semakin banyak Kau dapat berkomunikasi dengan orang lain selain dirimu sendiri, semakin kecil kemungkinanmu disalahpahami (atau disalahartikan)……

Namun, akan lebih cepat bagi Cheena untuk memahami bahasa Jepang daripada mereka belajar bahasa Rusia.

Seperti yang Aku ketahui setelah mengajar Cheena selama beberapa hari, dia cukup pintar.

Dia cepat belajar, dan dia bisa menyelesaikan matematika dan mata pelajaran non-verbal lainnya dengan mudah.

Mungkin Aku akan dapat mengurangi beban kerjaku lebih cepat dari yang ku kira.

“Jadi, jika Kau memiliki sesuatu untuk diberitahukan kepada Ms. Kournikova, silakan hubungi Kagami-kun. Juga, Aku pikir dia terkadang menerjemahkan untuk Kournikova-san selama kelas, jadi harap perhatikan itu juga. Kagami-kun, tolong?”

Guru menjawab permintaanku persis seperti yang Aku inginkan, bahkan mungkin lebih baik.

Ini akan memperjelas posisiku sampai batas tertentu dan membuat segalanya lebih mudah bagi ku di masa depan.

“Tentu saja, sensei …. Terima kasih.”

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *