I’m The Only Multilingual Master a Russian Transfer Girl Student Who Can’t Speak Japanese Can Rely On Chapter 19 Bahasa Indonesia

Now you are reading I’m The Only Multilingual Master a Russian Transfer Girl Student Who Can’t Speak Japanese Can Rely On Bahasa Indonesia Chapter Ch.19 at Kuma Translator.

Sister

 

Agustus berlalu dan itu adalah minggu pertama bulan September.

Saatnya makan siang, cuaca sedikit mereda tapi masih panas.

Aku bersama Cheena, Soji, dan Akimoto di ruang kelas ber-AC.

“Aku menantikan pertandingan kelas. Mari kita lakukan yang terbaik bersama-sama.”

Kata Akimoto senang.

Itu benar, hari ini kami berdiskusi untuk memutuskan siapa dan acara apa yang akan diikuti oleh orang-orang tertentu dalam pertandingan kelas yang akan diadakan dalam dua minggu.

Tahun ini, anak laki-laki akan berpartisipasi dalam sepak bola dan bola basket, sedangkan anak perempuan di softball dan bola basket.

Kelas ini memiliki total 30 siswa, 16 laki-laki dan 14 perempuan.

Karena terbatasnya jumlah siswa di kedua kelas, tidak ada pengganti yang tersedia.

Oleh karena itu, kemampuan setiap individu akan memiliki dampak yang besar dengan hasilnya.

“Tapi Akimoto, Kau hampir memaksaku untuk mengikuti kompetisi di bawah otoritas ketua kelas. Itu hanya memalukan bahwa aku satu-satunya seorang amatir ketika empat lainnya semua berada di tim bola basket.”

“Cheena-chan bilang Kau jago basket, Kagami. Hei, Cheena-chan.”

“Hmm?…Ya.”

Baru-baru ini, Cheena memperoleh flow skill.

(TN: Dalam psikologi positif, flow skill/in the zone berarti seseorang dalam keadaan mental menikmati sesuatu, tenggelam dalam perasaan fokus dan menikmati aktivitas secara penuh. [Sumber: Wikipedia] )

Permainan yang Aku ikuti adalah bola basket. Saat percakapan berlanjut, Akimoto menjadi lebih baik.

Soji akan bermain sepak bola, sementara Akimoto dan Cheena akan bermain basket.

Ada olahraga bola lainnya, tetapi karena jumlah siswa, kelas kami memutuskan untuk memilih ini.

“Tapi kenapa kalian makan di mejaku setiap hari? Kalian bertiga harus pergi dan makan di tempat lain.”

Soji menyodok tomat dengan sumpitnya, tampak kesal.

Setelah acara di pantai, kami berempat lebih sering makan siang bersama di sekitar tempat duduk Soji.

Cheena masih membutuhkanku untuk menerjemahkan untuknya, dan akan sangat disayangkan jika dia makan siang terpisah dari Akimoto, teman wanita pertamanya di Jepang.

Namun…

“Terlalu sulit bagi orang untuk melihatku, Cheena, dan Akimoto makan bersama. Sejak itu, segalanya menjadi lebih canggung dengan para antagonis.”

“Ini salahmu. Jika Kau membiarkannya begitu saja, kami akan mampu mempertahankan status quo. Itu tidak lucu.”

“Aku tidak peduli dengan apa yang Kau pikirkan.”

Sambil mengobrol, kami memakan makan siang. Cheena dan aku membeli makan siang kami di toko serba ada, sementara Soji dan Akimoto adalah buatan sendiri.

Soji adalah seorang juru masak yang baik, dan entah bagaimana aku benci fakta itu.

Bahasa Jepang Cheena telah meningkat pesat akhir-akhir ini, dan dia dapat berbicara sedikit tentang itu.

Meski begitu, itu bisa dimengerti atau setidaknya skala 50-50 setelah mempelajari ekspresi sederhana, tetapi itu adalah pertumbuhan pembelajaran yang cukup cepat.

Saat mengobrol, kelas tiba-tiba menjadi berisik ketika kami masing-masing telah menyelesaikan sekitar 80% dari makan siang kami.

Rupanya, seseorang telah tiba.

“Oh, itu Shiori-chan. ada yang salah?”

“Itu tidak biasa, Shiori. Kau disini.”

“Hei, teman-teman, Shiori dalam masalah, pergilah.”

Ya, seseorang itu adalah saudari perempuanku, Shiori Kagami.

“Wow, Shiori ada di sini. Ah menyebalkan.”

“Jangan katakan itu. Dia saudarimu, kan?”

Soji berkata sambil menyeringai, sementara aku membuat ekspresi jijik.

Orang ini sangat menyukai pertarungan antara Shiori dan aku.

Ahh, hanya karena Shiori datang kepadaku, dia bilang dia ada hubungannya denganku….

“Apakah Iori ada di sini? Aku ingin berbicara dengannya sebentar.”

Jika… ada… perekam.

“Kagami? Dia ada di sana. Apa dia melakukan sesuatu padamu lagi?”

“Tidak, dia hanya…”

Oh, begitulah, cara dia mengatakannya.

Ini sepenuhnya salahku, tapi aku mencoba membuatnya tampak seperti aku khawatir dan tidak mengatakannya secara langsung.

“Bagaimana Kau bisa menyakiti gadis manis seperti dia?”

Dengan memberi kesan seperti itu kepada orang-orang, Kau meningkatkan sahammu sendiri sambil menurunkan sahammu. … Ini adalah metode yang sederhana namun efektif seperti biasa tapi masih kotor.

“Kau baik. Aku terkesan.”

“Kau selalu memuji orang jahat.”

“Shiori-san, Kau terlihat cantik hari ini.”

“Oh, perbedaan kemurniannya luar biasa.”

“Itu Shiori?”

“… Betul sekali.”

Soji, Akimoto, dan Cheena semua bereaksi dengan cara yang berbeda saat Raja Iblis tiba di depanku.

Pada saat yang sama, mata di kelas berkumpul padaku.

Rambut bob coklat. Matanya besar dan bulat, wajahnya menawan dan imut, dan dia memiliki dada yang besar.

Idola sekolah, Shiori Kagami.

Seorang gadis cantik sedang berbicara kepadaku, seorang gadis dengan suara lucu, selama istirahat kami.

“Lama tidak bertemu, Iori.”

“Itu benar, Shiori-san.”

Saat mata seluruh kelas berkumpul, Aku memulai percakapan pertamaku dengan saudari perempuanku setelah beberapa saat

Cerita macam apa yang akan dia gunakan untuk menipuku hari ini?

Ada… Soji, yang sangat menantikannya.

Berhentilah menyeringai, kau iblis.

“Iori, Kau belum pulang sama sekali akhir-akhir ini. Ibu mengkhawatirkanmu. Ayah telah tiada, dan ibu juga mengalami kesulitan untuknya sendiri… Aku tahu Kau senang hidup sendiri, tapi kenapa Kau tidak membuatnya merasa nyaman sesekali?”

Akulah yang merawatnya sekarang karena dia sendirian.

Kakak laki-lakiku mengabaikan Aku.

Jika ada, dia menikmati hidup sendiri.

Ini adalah hattrick. Yah, itu indah.

“Dia tidak memintaku untuk pulang, dia juga dia tidak akan senang jika aku datang.”

“Jangan seperti itu! Itu adalah kebaikannya untuk tetap diam. Hanya saja dia tidak menunjukkan di wajahnya bahwa dia bahagia.”

Yang lebih merepotkan adalah, tidak seperti Sasaki, dia memiliki pikiran yang jahat. Kebohongan paling efektif ketika dicampur dengan beberapa kebenaran.

Dengan mencampuradukkan kebenaran bahwa Aku tidak pulang ke rumah dan meninggalkan ibuku sendirian, dia akan membuatku sulit melawan.

Begitulah cara dia melakukannya.

“Ini salahku. Aku tidak mendapatkan uang, jadi Aku harus bekerja paruh waktu untuk memenuhi kebutuhan.”

Itu sebabnya Aku juga mencoba melawannya dengan campuran kebohongan dan kebenaran.

Kebohongan bahwa Aku merasa tidak enak, tetapi itu adalah kebenaran bahwa Aku tidak mendapatkan uang saku.

“Jangan berbohong seperti itu! Wajar baginya untuk menghabiskan uang untuk anak-anaknya sendiri, jadi bagaimana mungkin dia tidak mengirim uang? Jika Kau mengatakan sesuatu yang buruk tentang ibu, aku akan marah, oke?”

Sial.

Aku memang berbohong, dan aku memang mengatakan hal-hal buruk tentang ibuku.

Aku tidak berpikir Aku bisa mengalahkannya dalam hal berdebat.

Namun, pada titik ini, Akimoto tiba-tiba menyelaku.

“Maaf mengganggu urusan keluargamu, tapi Kagami-kun selalu bekerja keras di pekerjaan paruh waktunya.”

Seperti Soji, Aku memberi tahu Akimoto tentang situasiku dengan militer AS.

Aku baru-baru ini menyadari bahwa Akimoto adalah gadis yang baik, meskipun memiliki fetish otot.

“Kau pasti Akimoto-san. Terima kasih telah berteman dengan Iori. Tetapi bekerja keras di pekerjaan paruh waktumu dan membenci keluargamu adalah dua hal yang berbeda.”

“Oh, maksudku adalah…”

Ujung tombak berikutnya, Jiho Akimoto, tenggelam.

Ya, Kau melakukan yang terbaik. Itu hanya berhadapan dengan orang yang salah.

“Um, aku tidak ingin Yori mendapat masalah.”

Alangkah terkejutnya, Cheena juga datang untuk meliput di sini. Kau akan menjadi orang tengah! Oke, Aku mengandalkanmu …….

“Kau pasti Christina yang sering kudengar. Yah ……○▼※△☆▲※◎★●”

“…Hah?”

Menanggapi Cheena, Shiori lepas kendali dan mulai mengatakan hal-hal yang tidak masuk akal.

Dia bilang begitu berani bahwa dia tampaknya menerima begitu saja.

“Wow, Kau juga bisa bahasa Rusia, Shiori-chan?”

“Itu wajar, karena Kagami bisa mengucapkannya.”

Sekelompok penonton yang salah paham.

Tidak, tidak, tidak, tidak.

Tentu saja, itu bukan dalam bahasa Rusia, jadi tidak mungkin Cheena bisa memahaminya.

“Yah, apa yang Kau katakan?”

“Hei, Shiori, jangan mengarang bahasa yang acak.”

Dia mengajukan pertanyaan yang tak terhindarkan dan Aku menindaklanjutinya.

Tapi, tentu saja, Shiori sudah mengantisipasi sebanyak itu.

“Untung bukan hanya Aku yang tahu apa yang Aku bicarakan. Maaf, Christina-san. Aku tidak pandai dalam hal itu, jadi Aku melakukan yang terbaik dengan bahasa Rusiaku sekarang. Aku yakin sulit untuk melewati dalam bahasa Jepang juga, jadi mari kita bicara lagi perlahan-lahan?”

Gadis ini mencoba menipuku!

Mungkin dia merasa bahwa menganggapnya serius akan terlalu merepotkan bagi Cheena.

“Hei, apakah Kau ingin aku menerjemahkan untukmu?”

“Maukah Kau menerjemahkannya apa adanya? Lagi pula, ini masalah kita, bukan orang lain.”

Sial, tidak ada yang bisa kulakukan!

Cheena mundur!

Sejujurnya, Aku bisa memperburuk keadaan. Jika Aku hanya ingin mengendalikan situasi di sini dan sekarang.

Tetapi mengeluarkan kartu truf itu di sini bukanlah cara yang tepat.

Kau tidak dapat menggunakan kartu truf itu dengan cara yang salah.

Namun, Aku tidak suka gagasan dipukuli.

Dalam situasi ini, satu-satunya yang bisa melawannya adalah orang yang juga orang luar.

“Tolong, Soji! Sebagai Wakil Jenderal…, tidak, Jenderal, Aku ingin Kau yang mengurus ini!”

Ketika Aku memohon padanya dengan mataku, Soji terlihat sangat kesal dan menuntut sesuatu sebagai imbalan untuk membantu Aku dengan matanya.

Makarel Sushi

Makarel sushi?

Oke, tapi apakah Kau yakin itu ide yang bagus?

“Hei, Shiori-san.”

“Shimizu, ada apa?”

Mereka mencapai kesepakatan?

Soji membuka mulutnya dengan lamban.

Tanggapan Shiori adalah senyum bercampur kejengkelan.

Soji juga merupakan ketidakteraturan baginya.

“Jika itu masalah ‘kita’, bicarakan itu di tempat lain. Jangan lakukan di tempat yang bisa didengar orang lain. Ini menjengkelkan.”

“Maaf…”

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *