I’m The Only Multilingual Master a Russian Transfer Girl Student Who Can’t Speak Japanese Can Rely On Chapter 41 Bahasa Indonesia

Now you are reading I’m The Only Multilingual Master a Russian Transfer Girl Student Who Can’t Speak Japanese Can Rely On Bahasa Indonesia Chapter Ch.41 at Kuma Translator.

Episode 41: Epilog – “Ibu”

“Tolong jangan melakukan sesuatu yang kasar.”

“Aku tahu Aku tahu.”

“Terutama karena ayah Sasaki adalah presiden perusahaan alat berat. Dia juga monster orang tua, jadi hati-hati!”

Wow, what a pain in the ass.(TN : Merepotkan)

Dua hari setelah pertemuan di rumah Soji, Senin, sepulang sekolah.

Tampaknya pelaku dan orang tua mereka datang ke sekolah untuk meminta maaf atas tindakan mereka.

Mengingat fakta bahwa Aku tinggal sendirian, mereka memutuskan untuk bertemu di sekolah.

Alasan pemilihan waktu ini adalah karena mereka sedang menunggu Angie pulang.

Namun, Cheena, Angie, Sawai dan ayahnya berada di ruangan yang terpisah dari kami.

Aku mendengar bahwa mereka sudah mulai.

Sekarang Aku akan bertemu dengan Tachibana-sensei dan orang tua dari lima siswa tahun kedua.

Hal-hal yang merepotkan masih mengikutiku.

Aku tidak membutuhkan permintaan maaf dari orang tua mereka, dan bahkan jika mereka meminta maaf kepadaku, itu hanya membuatku marah.

Dan mungkin mereka hanya akan menjadi orang tua yang menyebalkan dan egois.

Guru dan Aku berjalan menyusuri lorong menuju ruang kelas khusus.

“Nah, sensei, bagaimana dengan orang tuaku?”

“Dia bilang dia punya urusan yang harus dia tangani jadi dia akan datang sedikit terlambat.”

“Dia tipe orang yang tidak akan datang, tentu saja.”

Dia hanya pergi jika dia bisa.

Yah, aku akan merasa tidak nyaman jika dia datang.

Sementara kami melakukan percakapan ini, kami tiba di tempat tersebut.

“Permisi.”

Guru mengetuk pintu geser, membukanya, dan masuk ke dalam.

Sejumlah orang sudah ada di sana ketika Aku masuk.

Ada enam meja panjang di ruangan itu. Ada satu di depan ruangan, dan lima sisanya diatur dalam dua baris vertikal, agak terpisah dari itu.

Ada lima meja dengan tiga pelaku dan anak-anak mereka duduk di masing-masing meja, dan hanya keluarga Shiori Fan A yang memiliki ibu dan anak.

Ada dua kursi di meja depan, mungkin untukku dan ibuku.

Di sebelah mereka ada tiga guru: kepala sekolah, kepala kelas, dan wali kelas dari trio fan.

Apa wakil kepala sekolah atau penasihat siswa berada dengan Cheena?

Aku berdiri di belakang mejaku dan membungkuk ringan, dan memperkenalkan diri, “Kagami desu,” sebelum duduk di kursiku.

Oh, ada teh di sini. Aku akan meminumnya nanti.

“Kalau begitu Aku ingin memulai dengan semua orang di sini sekarang. Hari ini….”

Setelah Tachibana-sensei bergabung dengan barisan guru, kepala sekolah, yang menjadi MC mulai memimpin rapat.

Dia mulai dengan salam, kemudian menjelaskan latar belakang kejadian dan bagaimana penanganannya, dan akhirnya giliran pelaku dan anak-anak mereka untuk meminta maaf.

Setiap orang tua dan anak berdiri dari tempat duduk mereka secara bergantian dan mulai meminta maaf.

Haah Merepotkan.

Sebagian besar orang tua meminta maaf dengan tulus dan memberiku hadiah mahal.

Tapi anak mereka berbeda. Meskipun mereka semua menunjukkan sikap yang baik, ada sedikit gangguan dan frustrasi di mata mereka.

Jika dia sangat menyesal, dia tidak akan melakukannya sejak awal.

Setelah mendengarkan permintaan maaf dengan sekitar lima ratus juta desahan, akhirnya giliran Sasaki dan orang tuanya.

Orang tua Sasaki mengenakan pakaian berkilauan dan menyilangkan tangan dengan ekspresi tidak senang di wajah mereka.

Sang ayah bahkan tidak berdiri dan membuka mulutnya dengan cara yang sangat arogan.

“Kami tidak akan pernah meminta maaf! Sebaliknya, kami menuntut permintaan maaf. Anakku mengalami patah tulang rusuk, tapi dia malah tidak terluka… Anakku lah yang mengalami kerusakan!”

“Yah~ akulah yang pertama kali dipukul.”

“Jadi apa! Terus! Apa Kau mengatakan Aku salah?”

Ha…? Inilah yang Kau sebut sebagai orang tua sejati. Guru mengatakan itu adalah hukuman ringan bagiku, tetapi kupikir orang ini yang menyuap para polisi dan kupikir dia seorang ‘shyster’.

(TN: shyster adalah orang, terutama pengacara, yang menggunakan metode/metode penipuan yang curang, tidak bermoral dan curang dalam bisnis [Sumber: Oxford])

Saat aku mulai frustasi dan mengerutkan alisku, Tachibana-sensei buru-buru turun tangan.

“Anda tahu, Kagami-kun jelas menjadi korban dalam kasus ini, dan kami punya bukti untuk membuktikannya. Anda, Tuan Sasaki, telah menerima hukuman skorsing dari sekolah…..”

“Aku hanya menerima penyelesaian! Aku tidak ingat menyetujui penangguhan!”

“Betul! Kau tidak mengarang bukti itu, kan? ”

Orang tua Sasaki tidak menerimanya dengan baik.

Aku tidak akan memprovokasi mereka dengan cara apa pun, jadi Aku akan berdiri dan menonton pertengkaran mereka dengan guru untuk sementara waktu.

Tapi ayah monster itu sepertinya tidak menyukainya, menunjuk ke arahku dan mengeluh dengan marah.

“Orang seperti apa orang tuamu? Tidak berpartisipasi dalam acara penting seperti itu benar-benar gila!”

“Wow, Aku setuju, mari berteman.” (TN : Iori here~)

“Hah?”

Bagus. Mereka yang membenci ibuku kuanggap sebagai teman dekatku, aku akan memaafkan kekasaranmu, UMU.

Saat itu.

“Maaf Aku terlambat.”

Pintu kamar terbuka dan seorang wanita masuk.

Dia tinggi, tingginya sekitar 170cm, dengan penampilan muda yang membuatnya tampak seperti berusia 20 tahun.

Dia memiliki rambut cokelat panjang.

Namanya Saki Kagami. Dia adalah ibuku.

Serius, dia ada di sini? Mengapa orang tua beracun itu ada di sini?

Terlepas dari tingkat keherananku yang lain, ibuku duduk di sampingku dengan gaya berjalan yang anggun.

Guru muda yang pasti membawanya ke sini menutup pintu dan berjalan pergi.

Apa yang sedang terjadi sekarang?

Aku membeku karena terkejut, dan para guru juga terkejut dengan situasi yang tiba-tiba.

Di tengah semua ini, ayah Sasaki adalah orang pertama yang pulih dan berbicara.

“Kau ibunya! Apa yang terjadi di sini?….”

“Tunggu, kau!”

Tapi momentumnya dihentikan oleh ibu Sasaki yang menyadari sesuatu. Istrinya buru-buru menjelaskan kepada suaminya yang berteriak.

“Orang itu! Ibu Kagami! Bukankah itu Saki-chan dari Queen Doll?”

“Ha? Saki-chan itu yang pensiun secara misterius?”

Ayah Sasaki, yang sama terkejutnya dengan istrinya, menatap ibuku.

The Queen Dolls… adalah grup musik bernyanyi dan menari yang telah menjadi sangat populer sebelum Aku lahir.

Itu juga grup yang dimiliki ibuku sampai dia hamil.

Aku pernah mendengar bahwa mereka telah muncul di beberapa acara musik besar, jadi tidak mengherankan jika mereka mengenal mereka.

“Oh, aku sangat senang Kau mengenal mereka. Sudah 17 tahun sejak Aku meninggalkan grup.”

Orang yang berhubungan darah denganku menjawab dengan sopan.

Orang tua Sasaki tiba-tiba mulai membungkuk dan mencakar sikapnya yang super pedas.

“Aku tidak menyangka itu benar-benar Kau, Nona Saki…..! Aku minta maaf atas kekasaran anakku!”

“Aku akan menanggung dosa ini selama sisa hidupku!”

Jangan bilang mereka akan mengubah sikap mereka hanya karena mereka adalah penggemar Saki-chan?

Hei, hei, hei, apa yang terjadi dengan persahabatan kita sebelumnya? Mari kita kalahkan orang tua sialan ini bersama!

Tapi keinginan itu berumur pendek, karena ibuku sudah mengambil alih situasi. Tidak ada ruang bagiku untuk terlibat.

“Tidak, tidak, tidak, anakku yang bersikap kasar. Dia selalu menjadi anak yang kejam dan aku selalu berurusan dengannya, jadi akan lebih baik jika dia telah diberi lebih banyak hukuman.”

“Oh tidak! Anakku yang bersalah! Sota, Kau juga harus minta maaf!”

“Ya! Maafkan Aku…”

Sasaki meminta maaf dengan penuh penyesalan, sama seperti Managing Director Fattah.

Dengan demikian, sesi permintaan maaf berakhir dengan serangkaian kejadian yang tidak terduga.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Aku tidak menyangka Kau akan datang.”

“Yah. Jika bukan karena kondisinya di tahun ini, aku akan….”

Sepuluh menit kemudian setelah pembubaran. Aku sedang berbicara dengan ibuku di depan gerbang utama.

Aku tidak memiliki kesempatan ini selama berbulan-bulan.

Ibuku menatapku tidak senang.

Sementara dia memberiku aura tidak menyenangkan yang Aku tidak percaya dia adalah ibuku sendiri dan Aku putranya, bunga-bunga dalam percakapan kami layu tanpa air.

“Jika Kau mendapat masalah, Shiori juga akan mendapat masalah. Apa Kau sadar akan hal itu? Karena itulah Kau……”

“Shiori adalah pemimpinnya. Dan aku adalah korbannya.”

“Yah, baiklah. Aku akan menyelesaikan kasus ini tidak peduli apa yang guru lakukan. Aku tidak akan membiarkanmu menyeretnya ke bawah.”

“Apa maksudmu, ‘menyeretnya ke bawah’? Dan apa ‘kondisinya di tahun’ yang Kau bicarakan ini? Apa ada sesuatu yang terjadi?”

“Aku tidak mengatakan itu. Mengapa Kau harus membuat keributan setiap kali Kau mau? ”

Ibu sialan ini mendecakkan lidahnya sedikit dan mencoba menutupinya.

Jelas ada sesuatu yang terjadi, tetapi tidak ada gunanya mengajukan pertanyaan lagi.

Dan Aku yakin dia juga tidak akan menjawab pertanyaan ini. Tapi sekarang setelah Aku memutuskan, Aku tidak bisa tidak bertanya.

Aku menatap ibuku dan mengajukan pertanyaan yang Aku tidak tahu apa jawabannya dalam hidupku.

“Hei, kenapa Kau sangat membenciku?”

“Yah? Mengapa Kau tidak bertanya pada Yuichi (ayahmu)?

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *