DOWNLOAD NOVEL PDF BAHASA INDONESIA HANYA DI Novel Batch

Isaac Volume 4 Chapter 134 Bahasa Indonesia


Bab 134

Rasa sakit yang luar biasa perlahan hilang, dan Isaac berhasil mengatur napas dan meraih sebatang rokok. Dia sangat dekat dengan kematian. Itu seharusnya hanya akting, tapi mengukur kedalaman tusukan itu sulit saat menggunakan tangan orang lain.

Dia tidak akan pernah melakukan kegilaan seperti itu jika perawatan segera tidak tersedia. Tetapi Isaac tidak akan melewatkan metode tercepat dan termudah ketika itu hanya melibatkan sedikit rasa sakit. Dia hanya membuat kesalahan menjelang akhir.

“Bawakan aku buktinya.”

Rizzly, yang wajahnya menangis karena kebrutalan Kunette yang sewenang-wenang, mengeluarkan beberapa penjepit dan mengambil pisau berdarah itu.

“Apakah menurutmu pemalsuan terang-terangan seperti itu akan berhasil!”

Pisau itu memiliki darah Isaac dan sidik jari Viscount Aintz. Pada tingkat ini, mereka akan didapat — terjebak dan tidak ada jalan untuk melarikan diri.

Satu-satunya bagian yang dipertanyakan dari jarak jauh adalah bahwa kejadian ini terjadi di depan para utusan secara kasat mata. Apakah Isaac yakin dia bisa membuat mereka diam?

“Apa maksudmu rekayasa? Saya memiliki pisau, darah, sidik jari, dan pelakunya ditangkap.”

“Apakah kamu pikir kami akan melakukan sumpah palsu!”

“Hm? Saya pikir Anda salah. Siapa bilang kami membebaskanmu?”

“Anda tidak bisa begitu saja menangkap utusan tanpa tuntutan pidana!”

Merasa lukanya perlahan sembuh berkat Reisha, Isaac merasakan secara langsung betapa menakjubkannya sihir itu. Dia bangkit, menyalakan rokok baru, dan mengumumkan.

“Para elf dan Beruang Utara sedang menyisir kota untuk menemukan si pembunuh dan para pembantunya. Bukankah itu prosedur normal untuk menangkap orang-orang dari Keluarga Lichten, yang berasal dari si pembunuh?”

Semua orang terkejut pada Ishak. Jadi kekacauan besar yang ditimbulkan para elf dan Beruang Utara adalah karena alasan ini.

“Dia sudah mengambil keputusan.”

Baron Dale menutup matanya karena terkejut. Separuh otaknya berebut menilai perbedaan kekuatan antara kedua belah pihak. Biasanya, dia akan mencemooh gagasan berperang melawan alasan menyedihkan dari seorang Penguasa yang memiliki satu kota, tetapi situasinya sekarang berbeda.

Keluarga utama Lichten telah kehilangan sebagian besar pasukan militer mereka dalam perang melawan Wolfgang. Kehilangan mereka telah membuat mereka nyaris bangkrut. Dan bawahan mereka telah berebut kekuasaan sementara aliansi keluarga cabang terus-menerus berubah dalam perebutan kekuasaan untuk menjadi kepala keluarga.

Jika semua pengikut Lichten bersatu dengan apa yang tersisa dari militer mereka, berhadapan dengan Ishak akan menjadi prestasi yang sederhana. Tapi lawan mereka adalah orang gila yang tidak segan-segan membelah perutnya sendiri. Tidak mungkin dia bertarung dengan adil dan jujur.

Dale dapat melihat segala macam skema, penipuan, dan konspirasi datang kepada mereka, membuat perpecahan antara setiap keluarga dan pengikut.

Meskipun Ishak tidak memiliki wajib militer resmi, kekuatan finansialnya sendiri mengerdilkan keluarga Lichtens. Dan dari segi legalitas, dia memiliki hak hukum untuk menuntut perang; meminta bantuan dari luar atau arbitrase tidak mungkin dilakukan. Tidak. Isaac memiliki Wolfgang untuk kekuatan militer. Meskipun mereka berada dalam kondisi yang sama dengan Lichten, mereka akan dengan mudah menghancurkan Lichtens jika Isaac memberikan dukungan logistik dan keuangan keluarga Wolfgang. Lagipula, Wolfgang punya banyak alasan untuk bergabung dalam perang.

Ketika pikirannya menyimpulkan pada saat itu, Baron Dale menggigit bibirnya dengan keras, memelototi Ishak saat darah menetes dari mulutnya.

“Kebenaran akan terungkap suatu hari nanti.”

Isaac menyeringai, mengenakan mantelnya, dan duduk kembali di kursinya.

“Kebenaran… ya, itu akan terungkap suatu hari nanti. Tapi apakah orang-orang akan mempercayainya? Antara kebohongan bahwa seseorang yang kehilangan semua uangnya dan diasingkan dari rumahnya berusaha membunuhku karena kebencian, atau kebenaran bahwa orang gila memotong dirinya sendiri untuk mengambil alih kerajaan Marquis? Apa yang tampaknya lebih bisa dipercaya?

“…”

“Saya pikir mereka akan sangat yakin jika penyebab kebenaran itu adalah Anda, Tuan.”

Badan administrasi secara naluriah mengangguk pada poin Rivelia.

“Ah masa? Yah itu tidak masalah. Desas-desus dari segelintir orang tidak akan pernah menjadi desas-desus dari banyak orang. Dengarkan di sini bocah — dan kamu juga, gadis. Saya akan mengatakan yang sebenarnya—kebenaran yang akan terukir di darah dan tulang Anda. Apa yang ingin Anda percayai adalah kebenaran—terutama jika berkaitan dengan hal-hal yang tidak melibatkan Anda. Ingat begitu.”

Semua orang diam, tidak mau mendukung kata-kata Isaac. Atap sunyi sampai Baron Dale berteriak.

“Apa menurutmu ini akan berakhir hanya dengan menangkap kita?! Bagaimana dengan mereka?! Menurut Anda berapa lama mereka akan tetap setia kepada Anda! Kebenaran akan terungkap ketika salah satu dari mereka mengkhianatimu!”

Wajah badan administrasi menegang, dan kepala Isaac dimiringkan.

“Saya pikir laporan dari pembantu dekat tidak memiliki kekuatan hukum di pengadilan?”

“Jika seorang pembantu dekat memberikan laporan yang bertentangan dengan Anda, itu secara alami akan menimbulkan kecurigaan — bahkan jika itu tidak memiliki konsekuensi hukum apa pun.”

“Tidak apa-apa. Saya telah memperlakukan mereka dengan buruk sebagai persiapan untuk kasus seperti ini. Saya yakin semua orang akan mengira mereka hanya salah menuduh saya karena kebencian—bahkan jika mereka benar-benar mengkhianati saya.”

“…”

Begitu terang-terangan Isaac sehingga Baron Dale hanya bisa menelan ludah seperti ikan mas.

“Bawa mereka pergi.”

Sekelompok Beruang Utara muncul entah dari mana dan menyumbat mulut para utusan saat mereka membawa mereka ke penjara. Menonton adegan itu, Isaac menyalakan sebatang rokok baru dan melihat ke badan administrasi.

“Aku bertanya hanya untuk memastikan, tapi apakah ada orang yang tidak membenciku? Jika ada, maka saya mungkin belum cukup keras pada Anda. Akan lebih mudah bagiku untuk lolos dari pengadilan jika aku membuat kalian semua bekerja lebih keras.”

Badan administrasi merenungkan tanggapan mereka.

Apakah dia ingin mereka membencinya atau tidak? Saat kelompok itu tetap diam karena takut ini jebakan neraka, Reisha mengangkat tangannya.

“Aku, aku! Aku tidak membencimu sunbaenim!”

“Saya juga!”

“Ahem, aku juga tidak punya perasaan buruk terhadapmu. Faktanya, ini lebih dekat dengan rasa hormat.

“Saya tidak punya hak untuk mengatakan apa pun. Saya hanya melakukan apa yang diperintahkan.”

Reisha, Kunette, Lanburton, dan Rizzly mengaku bahwa mereka tidak sakit hati, tetapi Isaac menjawab dengan kecewa.

“Huh! Saya melihat saya terlalu mudah pada Anda. Mereka selalu mengatakan Anda perlu membesarkan bawahan Anda dengan kuat. Jadi mulai sekarang…”

“Tidak! Aku membencimu, Tuan Ishak!”

“‘Bajingan’ adalah satu-satunya nama yang saya gunakan untuk menyebut Anda!”

“Saya sedang menulis buku tentang manajemen berjudul Bagaimana Menghindari Menjadi Penghalang bagi Karyawan Anda: Yang Tidak Boleh Dilakukan, Feat. Tuan Ishak !”

“Saya memberikan ceramah tentang bagaimana menjadi majikan yang dihormati, apa yang tidak boleh diikuti dari Isaac!”

“Aku selalu memakimu setiap kali aku bangun dan sebelum tidur!”

Administrasi berseru secara reaktif ketika Isaac hendak menyatakan bahwa dia akan menggertak mereka lebih keras.

Menyadari kesalahan mereka, badan administrasi perlahan kembali diam, takut pada Ishak. Namun, Isaac mengangguk dengan ekspresi sangat puas bukannya marah.

“Bagus. Bekerja lebih keras lain kali. Saya yakin ada orang yang bertanya-tanya tentang apa yang terjadi, jadi kembalilah bekerja.”

“Apa yang kita lakukan dengan pria ini?”

Rizzly meraih Viscount Aintz yang masih tak sadarkan diri. Ishak merenung.

“Kita harus mendapatkan kembali sebagian dari uang kita. Lempar dia ke tambang. Dan Kalden.”

“Ya?”

“Mulai kembali negosiasi reunifikasi. Kami mendapatkan uang kami.”

Semua orang mencapai pencerahan dan mengangguk. Seluruh adegan ini diatur untuk menyerap Port City. Badan administrasi tidak yakin apa yang mengubah pikiran Isaac, tetapi tanpa uang yang diarahkan ke Lichtens, mereka memiliki banyak uang untuk digunakan menuju reunifikasi dengan Port City.

Isaac menerima telepon bahkan sebelum dia menghabiskan rokoknya saat badan administrasi meninggalkan atap dengan kagum, mungkin karena insiden yang dia sebabkan.

Berjalan santai ke ruang Communicator, Isaac tersenyum dan melambai saat wajah Mazelan muncul di layar.

“Sudah lama. Saya menganggap Anda tetap sibuk?

-Menurutmu itu salah siapa?

Mazelan memelototi Isaac, tidak senang dengan sapaan santai Isaac.

“Saya kira itu adalah insiden besar, sebagai lulusan perguruan tinggi, Lord of New Port City, dan Direktur Keamanan hampir dibunuh.”

Isaac mengangguk dengan ekspresi empati yang tulus di wajahnya. Mazelan menghela nafas dengan jijik sebelum berbicara.

-Jadi kenapa kamu melakukannya? Saya ingin tahu alasannya.

“Untuk mengambil alih Lichtens.”

-Anda bisa melakukannya tanpa ini!

Teriakan Mazelan disambut dengan cibiran Isaac, seolah jawabannya sepele.

“Mengapa saya harus membayarnya ketika saya bisa mengambilnya secara gratis?”

-…

Mazelan memandangi Isaac dengan wajah memerah sepenuhnya, terbatuk-batuk di sela-sela melampiaskan rasa frustrasinya. Jika Isaac menyerap wilayah Lichtens — yang telah dijadikan jaminan — Isaac harus membeli semua hak mereka juga.

Para bangsawan dan birokrasi akan memprotes metode yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mendapatkan seluruh wilayah kekuasaan.

Meskipun tidak menakutkan, itu masih mengganggu.

Tetapi bagaimana jika itu adalah perang provinsi? Semua gangguan ini akan hilang seketika.

Ishak juga memiliki pembenaran, jadi tidak ada yang bisa mengatakan sebaliknya. Bagaimanapun, ini adalah serangan terhadap Penguasa wilayah.

Karena ini adalah perang provinsi dengan semua yang dipertaruhkan, jika Ishak menang, dia tidak bertanggung jawab untuk memberi kompensasi kepada korban sipil dalam perang Lichten sebelumnya.

Meskipun secara moral Ishak memiliki tanggung jawab, itu tidak dipaksakan kepada Ishak. Jadi jika Isaac menyatakan bahwa ini harus dilakukan sebagaimana hukum menyatakannya, semua kompensasi harus berasal dari perbendaharaan Kekaisaran sementara Isaac hanya perlu membayar kompensasi yang terjadi dalam perang antara dia dan Lichtens.

Ini juga akan menjadi sesuatu yang tidak pernah terjadi dan akan menimbulkan banyak keributan, tetapi kebijakan Kekaisaran memprioritaskan kerusakan sipil ketika tidak ada imbalan yang terlibat, jadi langkah pertama dalam menyelesaikan masalah ini adalah membayar dari perbendaharaan. Oleh karena itu, jika Ishak langsung menolak, Kekaisaran akan memikul beban sebagai gantinya.

Itulah sebabnya Mazelan melampiaskan kekesalannya untuk waktu yang lama, sampai dia menghela nafas kekalahan dan bertanya.

-Apakah Anda benar-benar mencoba membuat Dukedom baru?

“Aku tidak mengerti kenapa tidak?”

-Tidak ada. Tidak ada, tapi…

“Aku tidak menyukai raut wajahmu.”

Isaac kesal saat Mazelan memindai Isaac dari atas ke bawah dengan mata setengah tertutup.

-Tidak. Nah, Anda bisa melakukannya jika Anda mau. Hm… sejujurnya, aku penasaran bagaimana jadinya juga…

“Ada apa denganmu dan tawa anehmu itu?”

Isaac berbicara dengan rasa jijik ketika Mazelan mulai tertawa sendiri. Mazelan dengan cepat mendapatkan kembali ketenangannya dan menghindari pertanyaan itu.

-Tapi apakah Anda pikir Anda bisa mengatasinya? Saya pikir Anda melakukan terlalu banyak untuk Anda tangani …

Isaac dengan cepat memahami apa yang disiratkan Mazelan.

“Saya selalu bisa menjual saham saya jika saya pikir saya perlu. Dan saya dengar ada banyak orang yang mencarinya?”

-Kuhum!

Mazelan terbatuk-batuk seolah-olah Isaac telah mengenai sasaran dan melanjutkan untuk menghindari kontak mata.


Isaac Bahasa Indonesia

Isaac Bahasa Indonesia

Isaac, ISSAC, 아이작
Score 8.4
Status: Ongoing Tipe: Author: , Dirilis: 2016 Native Language: Korean
Gila. Pengkhianat. Teroris. Judul yang diberikan kepada Joon-Young, seorang prajurit yang berjuang melawan perang yang hilang. Melakukan dudukan terakhir yang paling licik sesuai dengan gelarnya, ingatannya dikirim ke dunia lain. Sekarang bernama Ishak, ia berusaha untuk menjalani hari-harinya dalam kedamaian relatif. Tetapi dengan keluarganya yang ingin dia mati, dia dikirim ke kampus, pusat pendidikan kekaisaran terbesar, dengan harapan dia akan diusir dan menodai posisinya sebagai pewaris keluarganya. Dia diberitahu bahwa sekolah akan memperlakukannya seolah-olah dia tidak ada, bahwa dia tidak dilindungi oleh aturannya. Tapi Ishak, atau Joon-Young, melihatnya berbeda. Tidak ada aturan untuk menahannya dari mendapatkan apa yang dia inginkan. mengunakan kekuatan lebah4d yang dapat memenangkan pertempuran

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset