SELAMAT DATANG DI WEBSITE SEDERHANA INI :)

Isaac Volume 4 Chapter 199 Bahasa Indonesia


Bab 199

Ratu melemparkan dirinya ke tempat tidur dan menutup matanya. Gelombang kelelahan menyapu tubuhnya. Balas dendamnya praktis terpenuhi, tetapi itu tidak terasa nyata baginya. Mungkin karena balas dendamnya tidak bisa dilihat, setidaknya tidak secara langsung. Sekarang, yang tersisa hanyalah pensiun diam-diam dan menyaksikan dunia sebagai pengamat, sesekali menghentikan kaum radikal untuk bertindak terlalu jauh. Tapi masalah bermunculan satu demi satu.

Ratu terkekeh. Kunette yang malang. Jelas sekali betapa kerasnya Kunette berusaha menyelamatkan Ishak, menghentikan usahanya di setiap langkah. Tapi tidak peduli apa yang Kunette coba, kematian Isaac tidak bisa dihindari.

Sampai sekarang, sang Ratu telah menghibur dirinya sendiri dengan menyaksikan Kunette berjuang untuk mengulur waktu hanya beberapa detik, karena Kunette selalu menjadi duri di sisinya dalam hal pencariannya untuk membalas dendam. Dia juga percaya bahwa semua penundaan ini tidak akan membuat perbedaan pada akhirnya. Tetapi ketika Isaac terus mengeluarkan sisa-sisa kekuatannya dalam usaha yang sia-sia, kegelisahan merayapi pikirannya.

Jika Isaac entah bagaimana berhasil mencapai prestasi yang tak terbayangkan untuk mencapai Gerbang dan melemparkan nuklir ke dalamnya, dunia ini akan hancur. Korban tewas di dunia lain tidak akan signifikan, tapi itu saja. Dan pembalasan Ratu akan terlepas dari genggamannya.

Jadi dia memberi tahu Rivelia dan Kunette yang sebenarnya sebagai peringatan terakhir. Stres intriknya akhirnya meluap ke permukaan. Tapi Ratu yakin Ishak akan segera ditemukan, mengingat raut wajah mereka setelah wahyu.

Ding!

Mata Ratu terbuka lebar mendengar nada dering. Dia mengeluarkan tabletnya, dan di mana laporan tentang kerusakan Gabelin menyala di layar.

Dia membaca perkiraan kerusakan, rencana pemulihan, dan daftar korban yang berkaitan dengan terorisme Isaac. Tapi dia menyadari sesuatu—segera, dia melompat dari tempat tidur.

“Ha! Bagaimana ini mungkin?”

Sang Ratu bergumam pada dirinya sendiri ketika dia melihat dengan tidak percaya pada daftar kematian, ketika Reisha menghubunginya.

“Datanglah ke Ruang Komando. Kami menemukan jejak Isaac sunbaenim.”

Sang Ratu menyeringai dan mengembalikan tabletnya ke sakunya.

“Oh, Tuan Ishak. Aku hampir jatuh cinta padanya.”

Saat Ratu memasuki Ruang Komando lagi, suasana yang sama sekali berbeda menyambutnya. Apa yang merupakan permusuhan terang-terangan telah digantikan dengan emosi yang campur aduk. Ratu tersenyum dalam hati. Itu sebabnya dia menyukai non-manusia daripada manusia. Mereka jujur dengan emosi mereka dan hanya berbicara dalam kebenaran.

“… Aku menemukan jejak terakhir Isaac.”

Kunette, yang wajahnya menjadi lelah karena pertimbangan, berbicara kepada Ratu dengan ragu-ragu.

“Hu hu. Melihat? Kami membuat kemajuan yang sangat cepat sekarang setelah Anda mengambil keputusan.

Kunette memalingkan muka, tidak ingin Ratu melihat emosinya yang goyah.

“Tapi lokasinya aneh.”

“Hm?”

Ratu memiringkan kepalanya. Kunette memperbesar peta di atas meja sambil melanjutkan.

“Jejak terakhir Isaac berada di wilayah Icetail, di provinsi utara Kekaisaran. Saya hanya mengerahkan tim investigasi, karena tidak ada hubungannya dengan jalan mana pun yang menuju ke New Port City.”

“… Provinsi utara?”

Ratu mengerutkan kening. Jangkauan umat manusia berakhir di provinsi utara Kekaisaran. Di luar itu adalah tanah non-manusia, dan melewati itu adalah Tanah Terlarang, tempat badai mana berkecamuk selamanya.

“Itu aneh. Seharusnya tidak ada apa pun di utara? Apakah ini taktik untuk melemahkan perimeter?”

Sang Ratu mempertimbangkan kemungkinan Isaac menerobos ketika perimeter untuk sementara dilemahkan oleh kepergian tiba-tiba tim pemogokan untuk mengikuti petunjuk hantu. Tapi itu tidak mungkin. Isaac telah mengubah seluruh dunia melawan dirinya sendiri. Gelombang pasang kekuatan menerjang kepalanya. Cadangan mereka meluap, siap siaga.

Kunette, Rivelia, Reisha, dan Rizzly memiliki asumsi yang sama dengan Ratu, itulah sebabnya mereka juga bingung dengan maksud Ishak. Isaac tampaknya hanya muncul dengan ide-ide paling gila ketika dia adalah sekutu, tetapi ketika dia berada di pihak lawan, bahkan gerakan sekecil apa pun harus dipertimbangkan dengan hati-hati.

“Tapi apakah sunbaenim harus datang ke sini? Kota Pelabuhan Baru hanya dipilih sebagai lokasi Gerbang permanen. Karena dia hanya perlu membuka Gerbang sebentar, tidak bisakah dia membuka Gerbang di mana saja dengan kunci yang dia miliki?

Reisha bertanya, dan Ratu menggelengkan kepalanya sambil tersenyum.

“Itu tidak benar. Butuh waktu agar Gerbang terbuka penuh. Dan kami akan mengambil Gerbang yang terbuka saat itu dimulai. Kami belum mendapat peringatan apa pun tentang pembukaan Gerbang baru di mana pun. ”

Wajah Rivelia menegang mendengar penjelasan itu.

“… Tapi bagaimana dengan Tanah Terlarang?”

“Hm?”

Rivelia, yang telah melakukan perjalanan ke Tanah Terlarang bersama Isaac, menghadapi krisis yang hampir terjadi ketika dunia luar tidak dapat mendeteksi pembukaan Gerbang yang tiba-tiba di Tanah Terlarang. Ratu membeku atas saran Rivelia, kembali merenung dengan hati-hati.

“Benar… Kami tidak punya cara untuk mengetahui apakah Gerbang itu terbuka di Tanah Terlarang. Tapi tidak mungkin Tuan Isaac bisa melewati wilayah non-manusia dengan bebas.

“Ratu. Semua prajurit Central dipindahkan ke New Port City sesuai rekomendasi Anda. Dan manusia serigala adalah yang paling kooperatif dengan rencanamu, bukan? Mereka menerima tanggung jawab atas kejadian baru-baru ini dan mengirim semua prajurit suku mereka, sementara anggota suku lainnya telah menghentikan semua aktivitas.”

Keheningan yang mencekam menimpa Ruang Komando. Sebagai penebusan atas ketidaktanggungjawaban mereka, manusia serigala telah mengirim semua prajurit mereka — biasanya berpatroli di perbatasan — ke New Port City saat suku lainnya bersembunyi di tempat tinggal mereka. Itu akan membuat wilayah mereka yang luas kosong dan tidak dijaga. Yang akan menjelaskan kurangnya saksi. Tanah Terlarang tidak pernah dianggap sebagai prioritas sejak awal.

“Dia tidak bisa menggunakan kapal udara, jadi dia pasti akan bepergian lewat darat. Dan karena semua mata kami terfokus pada jalan menuju New Port City, itu adalah teori yang masuk akal.”

“Kamu benar. Tidak menemukan jejaknya gelombang demi gelombang umpan yang tidak berguna — semua ini pasti rencana untuk mengulur waktu.

Rizzly dan Reisha mengangguk, setelah sampai pada kesimpulan yang pasti. Tapi Kunette dan Rivelia tidak memiliki keyakinan yang sama.

“Kapan jejak Isaac ditemukan?”

Rivelia bertanya, yang dijawab oleh Kunette dengan kaku.

“… Itu adalah hari setelah Gabelin diserang. Saat itu, akun saksi membanjiri dari mana-mana. Laporan dari provinsi utara diturunkan prioritasnya karena kami pikir laporan itu tidak penting.”

“Kalau begitu dia seharusnya sudah mencapai Tanah Terlarang sekarang…”

Setelah mencapai kesimpulannya sendiri, Reisha bertanya.

“Bukankah itu masalah? Bagaimana jika sunbaenim memasuki Tanah Terlarang?”

“Dan bagaimana dia melakukan itu?”

“Apa? Dengan menggunakan udara… dia tidak bisa melakukan itu.”

Reisha, yang hendak membalas Rivelia, menyadari bahwa jawabannya tidak begitu jelas. Untuk melewati badai mana yang mengelilingi Tanah Terlarang, Anda membutuhkan pesawat.

Dan penguncian telah menghentikan setiap bentuk perjalanan. Apa pun yang menyerupai transportasi yang bergerak tanpa izin eksplisit dari Central akan dikerumuni oleh agen Central saat ditemukan.

“Ah! Dia bisa saja menyiapkan pesawat di dekat badai mana sebelumnya!”

Reisha bertepuk tangan dan berteriak. Sang Ratu tersenyum pada Reisha seperti dia adalah anak yang menggemaskan dan menjawab.

“Jika demikian, hari-hari malapetaka akan dimulai sekarang.”

“…”

Reisha menunduk sedih. Rivelia berbicara.

“Kami mungkin tidak memiliki gambaran lengkapnya, tetapi kami tidak bisa membiarkannya begitu saja. Kita harus menghubungi markas garnisun…”

Rivelia menyarankan untuk menghubungi agen Pusat yang ditempatkan di Tanah Terlarang, tetapi Ratu punya kabar buruk terkait hal itu.

“Dengan hilangnya semua agen tempur Strategy, Kaisar memanggil kembali semua agen yang telah menempatkan garnisun di Tanah Terlarang untuk menutupi hilangnya tenaga. Tidak ada seorang pun di Tanah Terlarang sekarang. Lagipula tidak perlu berjaga-jaga di sana, sekarang Gerbang permanen telah didirikan. ”

“…”

Kepala mereka tenggelam ke tangan mereka saat masalah membebani pikiran mereka ketika Rizzly berbicara.

“Um… Jika kita berasumsi bahwa Isaac sedang menuju ke Tanah Terlarang, apakah kita memiliki peluang untuk mencegatnya jika kita mengerahkan pasukan kita ke sana sekarang?”

“Hm… aku tidak yakin. Mereka tidak dapat melakukan perjalanan melalui manastorm dengan pesawat, jadi mereka akan membutuhkan pesawat… Tetapi bahkan jika mereka naik pesawat reguler ke bandara terdekat dan bertukar ke pesawat, mereka dapat dengan mudah terkena angin buruk dan akhirnya bepergian. lingkaran di pinggiran badai… Itu sulit.”

“Kalau begitu bukankah kita dalam masalah?”

Reisha berteriak panik, dan Rivelia menambahkan dengan kaku.

“Tapi kita tidak bisa mengabaikannya begitu saja. Karena kemungkinan besar Isaac menuju ke sana, kita harus memastikannya.”

“Mengirim pasukan biasa tidak ada gunanya.”

Kunette menentang saran Rivelia. Jika mereka menemukan Ishak di sana, maka itu akan menjadi masalah tersendiri. Pasukan biasa bukanlah tandingan Ishak.

“Dan itu jika mereka benar-benar tiba tepat waktu.”

Sang Ratu menambahkan dengan sinis diskusi Kunette dan Rivelia tentang kemungkinan yang tidak menyenangkan. Kunette memelototi Ratu.

“Jika Ishak membuka Gerbang, bukan hanya tujuan kami yang binasa — tujuanmu juga akan gagal.”

Ratu mengangkat bahu.

“Saya rasa begitu. Bukankah kita dalam masalah, kalau begitu?”

Saat Kunette dan Rivelia menggeram pada Ratu, Rizzly dengan hati-hati mengangkat tangannya.

“Um … aku punya ide.”


Isaac Bahasa Indonesia

Isaac Bahasa Indonesia

Isaac, ISSAC, 아이작
Score 8.4
Status: Ongoing Tipe: Author: , Dirilis: 2016 Native Language: Korean
Gila. Pengkhianat. Teroris. Judul yang diberikan kepada Joon-Young, seorang prajurit yang berjuang melawan perang yang hilang. Melakukan dudukan terakhir yang paling licik sesuai dengan gelarnya, ingatannya dikirim ke dunia lain. Sekarang bernama Ishak, ia berusaha untuk menjalani hari-harinya dalam kedamaian relatif. Tetapi dengan keluarganya yang ingin dia mati, dia dikirim ke kampus, pusat pendidikan kekaisaran terbesar, dengan harapan dia akan diusir dan menodai posisinya sebagai pewaris keluarganya. Dia diberitahu bahwa sekolah akan memperlakukannya seolah-olah dia tidak ada, bahwa dia tidak dilindungi oleh aturannya. Tapi Ishak, atau Joon-Young, melihatnya berbeda. Tidak ada aturan untuk menahannya dari mendapatkan apa yang dia inginkan.

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eiii~~ , Mau ngapain~~~

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset