SELAMAT DATANG DI WEBSITE SEDERHANA INI :)

Isaac Volume 4 Chapter 200 Bahasa Indonesia


Bab 200

Tanah Terlarang. Tempat yang terpisah dari dunia luar oleh dinding awan ungu tebal. Dan dari tabir badai ini muncul Ishak.

“Ugyaak! Kami akhirnya keluar.”

seru Ishak. Lelah, Isaac meregangkan tubuhnya seperti kucing dan mengeluarkan sebatang rokok dari sakunya. Dia menyaksikan sisa kelompok muncul dari awan di belakangnya.

“Melihat bagaimana tidak ada pesta penyambutan, kurasa mereka belum mengetahuinya.”

“Kerugian kami lebih buruk dari yang kami takutkan.”

Flander melapor kepada Isaac setelah menceritakan personel dan barang yang selamat melewati badai mana. Mereka ingin menghindari ditemukan, jadi menggunakan kapal udara bukanlah pilihan sejak awal.

Mereka telah mengikuti jalan kuno yang diaspal oleh tim investigasi Central sebelum penemuan kapal udara, dipandu oleh sigil yang diukir di rambu-rambu. Tapi itu bukanlah tugas yang mudah untuk mengaktifkan kembali tanda-tanda ini karena party itu perlahan-lahan melewati badai mana.

“Tidak banyak yang bisa kita lakukan tentang itu. Kami hampir tidak memiliki cukup kristal mana. Kita akan benar-benar kering setelah membuka Gerbang sekali.”

Kristal mana yang telah dikumpulkan oleh kelompok Isaac dihabiskan sepenuhnya di tengah badai. Dibiarkan tanpa pilihan, Isaac menggunakan kristal mana di mantel pertahanannya.

Meski begitu, sebagian besar kristal mana itu telah dihabiskan setelah meninggalkan hampir semua pria yang mengikutinya ke Tanah Terlarang.

“Berapa banyak yang tersisa?”

“Tiga termasuk saya. Adapun Central, penyihir adalah satu-satunya yang selamat. ”

“Wow. Ini adalah waktu yang tepat bagi kalian untuk melarikan diri! Bagaimana?”

Isaac berkomentar setelah mendengarkan laporan Flander. Isaac tersenyum pada Goldenmane dan Whitewing, tetapi keduanya menggelengkan kepala dengan senyum pahit.

“Kami tidak punya hak untuk campur tangan dalam peristiwa dunia ini.”

“Kami telah dicap dengan tanda dosa yang tak terampuni. Bahkan jika ras kita akan mati, kita tidak akan memikirkan perlawanan terhadap orang yang memiliki hak untuk membalas dendam.”

Isaac menyeringai mendengar jawaban keduanya. Dia kemudian bertanya kepada penyihir.

“Apakah benda itu aman?”

“… Tentu saja aman. Semua agen kami mengorbankan diri untuk melindungi ini.”

Penyihir itu menjawab dengan muram. Dia mengenang rekan-rekannya, yang telah dilanda badai dalam perjalanan mereka. Semakin kecil area pelindung, semakin lama penghalang akan bertahan. Jadi untuk menghemat kristal mana, para agen rela menyerahkan diri mereka pada badai.

“Tempat ini masih terlalu dekat dengan gangguan badai. Mari kita bergerak.”

Dengan itu, kelompok tersebut melakukan perjalanan menuju pusat Tanah Terlarang, memperlakukan hulu ledak nuklir lebih mahal daripada kedua sandera. Karena sihir tidak bisa digunakan di sini, semuanya berakhir dengan kerja keras. Flander, dua tentara bayarannya, dan penyihir itu bergandengan tangan dalam perjuangan untuk memindahkan peti itu.

Meskipun itu adalah hulu ledak taktis yang kecil, bobotnya tetap tidak bisa ditertawakan. Mereka perlu mengambil banyak istirahat di antaranya untuk mendapatkan kembali kekuatan mereka. Untuk membuka Gerbang, mereka harus berada sejauh mungkin dari gangguan badai—di tengah-tengah Tanah Terlarang.

Kelompok itu melakukan perjalanan selama 3 hari lagi dalam keheningan yang berat. Dan akhirnya, mereka tiba di lokasi yang bebas dari gangguan badai.

“Hm. Kami masih belum bertemu siapa pun. Saya menganggap anak laki-laki saya melakukan pekerjaan dengan baik.

“Kurasa mereka sudah dalam perjalanan ke sini sekarang.”

“Mungkin. Lakukan persiapan.”

Dengan itu, kelompok itu meletakkan kristal mana yang mereka bawa di depan Ishak. Isaac melihat kristal mana sejenak dan kemudian menggaruk kepalanya dengan kunci.

“Kami memotongnya dekat.”

Menggunakan lensa di mata kirinya, Isaac mereplikasi lingkaran mana yang membuka Gerbang di New Port City.

Dengan kristal mana yang dia miliki, membuat Gerbang permanen seperti yang ada di New Port City tidak mungkin dilakukan. Tapi Gerbang kecil, cukup besar untuk melempar peti itu mungkin.

“Kuk!”

Saat Isaac mengaktifkan lingkaran sihir dengan kuncinya, panas terik membakar mata kirinya. Dia menggertakkan giginya saat ukiran lingkaran sihir mulai terbentuk di udara, melewati lengannya yang terulur.

Bunyi gedebuk!

Kristal mana di depan Isaac dengan cepat kehilangan kilaunya. Tak lama kemudian, kristal mana yang tersisa di mantel pertahanannya jatuh ke tanah. Setelah menghabiskan semua kristal mana — bahkan dari bom telur yang suka digunakan Isaac — apakah Gerbang akhirnya mulai terbuka, ditandai dengan embusan angin.

Isaac akan jatuh ke tanah karena kelelahan, tetapi Flander dengan cepat mendukungnya dan menyandarkannya ke hulu ledak nuklir. Isaac mengeluarkan sebatang rokok dengan tangannya yang gemetar, dan Flander dengan cepat menyalakannya untuknya. Isaac menatap angin sepoi-sepoi dengan beberapa kepulan asap ketika wanita Whitewing mendekatinya.

“Apakah kamu benar-benar berencana untuk membuka Gerbang?”

Dia bertanya. Isaac tertawa terbahak-bahak di sela-sela batuknya.

“Menurutmu apa yang aku rencanakan saat itu? Apa, apakah Anda ingin menghentikan saya sekarang?

Wanita Whitewing menggelengkan kepalanya pada pertanyaan Isaac.

“Jika ini takdir kita, aku harus menerimanya.”

Dia kemudian berjalan ke Goldenmane, jauh dari kelompok lainnya. Mereka saling memandang, saling berpegangan tangan dan mulai bernyanyi.

Isaac sedang mendengarkan melodi yang tenang namun penuh gairah saat warlock datang.

“Menurutmu berapa lama sampai Gerbang terbuka?” tanya Ishak.

“Aku tidak bisa memberimu jawaban yang pasti, tapi seharusnya tidak lebih dari beberapa jam. Tapi apakah kita harus mendengarkan itu?”

Warlock mengeluh. Untuk penyihir yang telah menandatangani kontrak dengan iblis, melodi lagu mereka yang seperti paduan suara pasti sangat menjengkelkan.

“Biarkan mereka. Berkat mereka, pekerjaan kami menjadi lebih mudah.”

Setelah mengambil alih Dark Royale, Isaac memiliki akses penuh ke kecerdasan mereka. Dia tidak bisa tidak terkejut dengan persiapan rahasia mereka, yang telah dibuat selama ratusan tahun terakhir. Dia tidak akan pernah membayangkan bahwa mereka akan berhasil mempersiapkan serangan yang melumpuhkan terhadap Central secara rahasia, bahkan jika itu tidak akan menguntungkan mereka.

Saat itu, Isaac tidak bisa menahan tawa ketika agen Dark Royale baru saja menyerahkan informasi kepadanya saat dia memerintahkan mereka untuk mencari ras yang terancam punah. Seolah-olah mereka baru saja menunggu saat dia akan mengalihkan pandangannya ke arah sandera yang paling mudah didapat saat Central meluncurkan perburuan mereka.

Dewan Agung tidak tergoyahkan dalam hal mempertahankan kehidupan ras yang terancam punah. Fakta bahwa keduanya ingin hidup sendiri dan Dewan Agung menyetujuinya adalah bukti kekuatan mereka. Ishak telah bersiap untuk menderita banyak korban hanya untuk menangkap mereka, tetapi mereka membiarkan diri mereka ditangkap ketika melihat Ishak. Mereka hanya menyebutnya sebagai “orang yang memiliki hak untuk membalas dendam”.

Isaac tidak tahu apa yang mereka maksud dan tidak repot-repot bertanya. Tapi keduanya akhirnya menumpahkan segalanya ketika mereka mulai menuju Tanah Terlarang dengan bom nuklir, dan Isaac mengetahui kebenarannya.

Tiba-tiba, bayangan besar menggelapkan langit di atas mereka. Isaac mendongak, dan melihat naga emas besar terbang di udara. Isaac berdiri dan tersenyum.

“Mereka datang tepat waktu.”

Kapal udara Kaisar adalah satu-satunya pesawat yang dapat melakukan perjalanan ke Tanah Terlarang dengan kecepatan pesawat terbang.

Penerbangan di sini sendiri tampak berbahaya, terbukti dengan kerusakan pada bagian luar lambung. Tapi melawan segala rintangan, mereka berhasil tiba sebelum skenario terburuk terbentuk.

“Hei, sudah lama.”

Pendaratan pesawat itu lebih mirip dengan kecelakaan. Kunette, Rivelia, dan Reisha keluar dari kapal dan berlari ke arah Isaac, hanya karena kekuatan mereka meninggalkan mereka ketika Isaac menyapa mereka dengan lambaian yang begitu hangat.

“Ishak, mengapa kamu membunuh ayahku?”

Teriak Rivelia saat dia menghunus pedangnya. Ishak mengangkat bahu.

“Ketika saatnya untuk pergi, kamu harus pergi.”

“Kuk! Mati!”

“Hei sekarang. Awas.”

Isaac memperingatkan Rivelia. Dia tidak punya pilihan selain berhenti ketika dia melihat para sandera ditahan oleh tentara bayaran.

“Lepaskan para sandera.”

Kunette menuntut Ishak, dan dia menggelengkan kepalanya.

“Aku tidak bisa memilikinya. Mereka adalah centerpieces penting untuk tahap akhir.”

“Hohoho. Sudah lama, Tuan Isaac.

“Hai! Sudah berapa lama? Tapi kenapa kau membawa bocah itu bersamamu? Apakah dia seorang sandera?”

tanya Isaac, melihat Laila datang bersama Ratu.

“Tentu saja tidak. Dia terus bersikeras agar kami membawanya jika kami ingin meminjam pesawatnya. Aku tidak tahu dari siapa dia mendapatkan sifat keras kepala itu. ”

“Yah, kurasa dia memang pantas berada di sini. Tapi kenapa kalian begitu terlambat? Gerbang akan segera terbuka.”

“Kami tidak bisa menahannya. Kunette sangat putus asa untuk menyelamatkan hidupmu sehingga dia dengan sengaja menyabotase perburuannya sendiri.”

“Hoh?”

Isaac mengangkat alisnya saat dia melihat ke arah Kunette. Kunette balas berteriak, wajahnya memerah seperti apel.

“Tidak, aku tidak!”

“Aduh Buyung. Maka Anda berusaha keras untuk membunuh Tuan Isaac, bukan?

“T, itu!”

“Hm. Saya tidak pernah berpikir Kunette memikirkan saya seperti itu.”

“Saya juga.”

“Jika saya tahu Kunette adalah wanita yang sangat cantik, saya akan memukulnya setidaknya sekali. Sangat konyol bagi saya untuk menganggap Kunette adalah seorang anak kecil hanya karena transformasinya adalah anak kecil. Tunggu sebentar. Apakah itu berarti saya telah mengelus dan menyentuh wanita dewasa di pangkuan saya selama ini?”

“I-itu masih bukan pelecehan seksual! Selama transformasi saya, saya tidak bisa tumbuh! Jadi dalam bentuk itu, saya benar-benar hanya anak muda!”

Kunette berteriak, dengan wajahnya yang masih memerah. Tapi Rivelia tidak senang dengan Isaac dan Queen yang bekerja sama untuk menggoda Kunette. teriak Rivelia.

“Kamu pikir apa yang kamu lakukan ?!”

“Ck ck. Hei, gadis, saya katakan sebelumnya. Jangan pernah kehilangan selera humormu.”

“Iiik!”

Tatapan pembunuhan Rivelia praktis membakar lubang di wajah Isaac. Betapa tercela bahwa dia bisa tersenyum seolah dia tidak memiliki satu ons rasa bersalah yang membebani dirinya setelah membunuh ayahnya secara brutal.

Saat itulah Rizzly keluar dari pesawat dengan segunung peralatan di punggungnya. Dia mulai memasang peralatan di depan semua orang.

“Apa yang sedang kamu lakukan?”

Isaac menanyai Rizzly, tercengang. Jawab Rizzly sambil terisak.

“Dewan Agung memerintahkan saya untuk mengatur komunikasi.”

“Bukankah aku membunuh mereka semua? Kalian sudah membentuk yang baru? Itu tadi cepat.”

“Dewan sementara ini terdiri dari kepala suku dari setiap ras. Ah, ini dia!”

Rizzly selesai menyiapkan Komunikator sambil menjawab Isaac. Saat mesin dihidupkan, layar terpecah menjadi puluhan yang lebih kecil, masing-masing menampilkan orang yang berbeda.

-Apakah mereka aman?

Barad bertanya tentang keamanan sandera saat mereka terhubung. Setelah memastikan bahwa mereka memang hidup, dia memelototi Ishak.

-… Kami akan memulai negosiasi. Apa tuntutan Anda?

“Apa? Negosiasi saat ini?”

Isaac mencibir sambil mengambil sebatang rokok baru.

-Kami akan menjamin keselamatan Anda. Serahkan saja hulu ledak dan lepaskan para sandera.

“Lakukan Ishak!”

“Ini adalah kesempatan terakhir Anda!”

“Aku tidak akan mengizinkannya!”

Kunette dan Reisha mendorongnya untuk menerima tawaran itu, tetapi Rivelia tidak akan menerimanya.

-Lady Rivelia, saya mengerti kesedihan dan kemarahan Anda. Tetapi…

“Dewan Agung mengakui hak saya untuk membalas dendam. Apakah Anda akan mencabutnya sekarang?

Suara melengking Rivelia memotong Barad, meninggalkannya tanpa sepatah kata pun. Kunette dan Reisha menatap Rivelia, hampir patah hati untuknya.

“Hohoho. Saya pikir kalian di depan diri sendiri. Tuan Isaac sepertinya tidak ingin bernegosiasi sejak awal.”

Sang Ratu tertawa ketika dia berkomentar. Semua orang memandang Ishak, dan Ishak hanya mengangkat bahu.

“Sejujurnya. Jika saya ingin menyelamatkan diri, saya akan membuat orang-orang penting tetap hidup.”

“… Ishak.”

“Kamu boneka besar!”

Kunette memandang Isaac, tidak yakin apa yang harus dirasakan, sedangkan Reisha menginjak tanah dengan frustrasi. Isaac merasakan angin semakin kencang dan mengambil sebatang rokok baru.

“Kurasa akhir akan datang.”

“Kenapa kamu tidak bernegosiasi denganku? Melemparkan hulu ledak itu ke Gerbang akan menjadi masalah.”

“Apakah Ratu memiliki sesuatu untuk ditawarkan kepadaku dalam negosiasi ini?”

“Kurasa keluargamu tidak akan bekerja?”

Isaac balas menatap Ratu dengan dingin.

“Keluargaku meninggal saat Busan meledak.”

“Hu hu. Saya tidak berpikir itu akan terjadi.”

Kunette dan Reisha tampak kecewa ketika sang Ratu bahkan tidak mencoba untuk menentang fakta tersebut. Sang Ratu menghela napas dalam-dalam, tampaknya menyerah dalam negosiasi.

“Kurasa tidak ada pilihan. Anda telah memaksa tangan saya.

“Serius, kamu benar-benar memiliki bakat untuk membuat seseorang penasaran.”

Isaac tidak bisa tidak tertarik. Ratu tersenyum percaya diri, dan dia mengeluarkan beberapa benda dari tasnya.

“Bagaimana dengan ini? Saya akan memberikan ini kepada Anda sebagai imbalan atas hulu ledak.

“…”

Isaac menatap benda di tangan Ratu dengan intens. Merasa terancam, penyihir itu mendekati Ishak dan menyenggol sisi tubuhnya dengan siku. Isaac sadar kembali dan tersenyum pahit.

“Kau hampir menangkapku. Aku hampir mengangguk tanpa berpikir.”

“Maka kamu bisa tinggal di sana sampai Gerbang dibuka. Bagi saya, saya akan menikmati makanan ringan.”

“Wow! Apakah kamu tidak kejam? Kamu terlalu jauh!”

teriak Ishak.

“… Apa itu? Agar kamu menjadi seperti ini?

Penyihir itu bertanya kepada Isaac, tersesat karena pergantian peristiwa yang tiba-tiba. Baru saja riang dan serius beberapa saat yang lalu, dia sekarang tampak begitu lesu dan menyesal. Bahkan tentara bayaran dan sandera penasaran dengan perubahan mendadak ini.

“Itu adalah makanan dari surga yang tidak akan pernah kamu rasakan di dunia ini.”

“… Kamu benar-benar bertingkah seperti ini karena makanan?”

Emosi penyihir melampaui kekecewaan, berbatasan dengan kemarahan. Kerutan alisnya menyempit setiap detik, tetapi Isaac hanya mendecakkan lidahnya.

“Mereka yang tidak pernah memilikinya tidak akan mengerti. Lihatlah keduanya. Mereka benar-benar kehilangan akal.”

Kunette dan Reisha meneteskan air liur, mulut mereka sedikit menganga saat menatap ramen di tangan Ratu. Pengamatan Isaac membuat mereka tersentak, dan mereka menyeka air liur mereka dengan lengan baju.

“Ah. Aku juga punya burger kalau kamu tidak mau ramen.”

“…”

“Hm. Anda bertahan dengan cukup baik. Lalu bagaimana dengan ini? Bahkan saya kesulitan mendapatkan ini. Tadaa! Ayam goreng pedas.”

“Wow! Kamu setan! Setan ada di sini selama ini!”

“Hohoho. Saya akan memberikan ini kepada Anda jika Anda melepaskan para sandera.

Sang Ratu membual, menjuntai kotak kertas berisi ayam goreng. Isaac menelan ludahnya berulang kali sebelum dia menyadari sesuatu. Dia menyeringai, dan menuntut.

“Serahkan ayamnya. Atau saya tidak bisa menjamin keamanan para sandera.”

“Wow. Anda mendorongnya. Apakah Anda tahu betapa sulitnya bagi saya untuk mendapatkan ini? Tidak mungkin.”

“Kalau begitu setidaknya ramennya.”

“Aku bisa memberimu coke sebagai gantinya.”

“Oh terima kasih.”

Sang Ratu melemparkan sekaleng minuman bersoda ke Isaac, yang melompat-lompat seperti anak kecil saat dia meneguknya.

“Kuaah! Setidaknya saya bisa menikmati sesuatu di saat-saat terakhir saya!”


Isaac Bahasa Indonesia

Isaac Bahasa Indonesia

Isaac, ISSAC, 아이작
Score 8.4
Status: Ongoing Tipe: Author: , Dirilis: 2016 Native Language: Korean
Gila. Pengkhianat. Teroris. Judul yang diberikan kepada Joon-Young, seorang prajurit yang berjuang melawan perang yang hilang. Melakukan dudukan terakhir yang paling licik sesuai dengan gelarnya, ingatannya dikirim ke dunia lain. Sekarang bernama Ishak, ia berusaha untuk menjalani hari-harinya dalam kedamaian relatif. Tetapi dengan keluarganya yang ingin dia mati, dia dikirim ke kampus, pusat pendidikan kekaisaran terbesar, dengan harapan dia akan diusir dan menodai posisinya sebagai pewaris keluarganya. Dia diberitahu bahwa sekolah akan memperlakukannya seolah-olah dia tidak ada, bahwa dia tidak dilindungi oleh aturannya. Tapi Ishak, atau Joon-Young, melihatnya berbeda. Tidak ada aturan untuk menahannya dari mendapatkan apa yang dia inginkan.

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eiii~~ , Mau ngapain~~~

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset