SELAMAT DATANG DI WEBSITE SEDERHANA INI :)

Isaac Volume 4 Chapter 201 Bahasa Indonesia


Bab 201

Kunette dan Reisha mengisap ibu jari mereka, ingatan akan rasanya membanjiri mulut mereka. Mereka yang belum pernah merasakan rasanya melihatnya dengan rasa ingin tahu, bertanya-tanya betapa lezatnya rasanya. Hanya wajah Rivelia yang masam saat suasana berubah menjadi sangat aneh. Para sandera menghela nafas, hidup mereka bergantung pada seutas benang makanan belaka.

Tiba-tiba, angin kencang sesaat dan udara memercikkan listrik, menandakan pembukaan Gerbang. Gerbang, meskipun ukurannya kecil, cukup besar untuk melemparkan hulu ledak. Barad berteriak putus asa.

-Makanan apa pun yang Anda inginkan, berapa pun jumlahnya—kami akan menyediakannya untuk Anda!

Isaac merenung sejenak sebelum menjawab dengan seringai.

“Aku baik-baik saja setelah coke itu.”

-Tidak! Anda tidak tahu apa yang akan ditimbulkan oleh tindakan Anda! Jika Anda melempar hulu ledak itu…

“Saya tahu. Hari-hari Malapetaka akan dimulai lagi. Para sandera memberitahuku.”

Semua orang memandang para sandera dengan sangat terkejut. Tentu saja mereka berdua tahu yang sebenarnya; mereka termasuk di antara orang-orang yang selamat yang memulai Hari-Hari Malapetaka. Tapi tidak ada yang mengira mereka akan mengungkapkan rahasianya dengan begitu mudah.

-Dan kamu masih ingin melakukannya?!

“Aku benci meninggalkan pertanyaan yang belum terjawab, dan aku sangat ingin tahu.”

Isaac terkekeh, ketika Rivelia mencoba berlari ke arah para sandera. Dia bertekad untuk menghentikan Malapetaka, bahkan dengan mengorbankan para sandera. Tapi dia dihentikan oleh Kunette dan Reisha.

“Tidak!”

“Kenapa kau menghentikanku?! Pada tingkat ini, Malapetaka akan dimulai lagi!”

Rivelia berteriak frustrasi, tetapi Kunette dan Reisha menggelengkan kepala dengan sedih.

“Kamu bisa melihat perbedaan antara manusia dan non-manusia di sana. Mengorbankan sedikit untuk menyelamatkan banyak orang bukanlah sesuatu yang bukan manusia dapatkan. ck ck. Kalian pada akhirnya akan punah, meski tidak di tangan manusia. Hei sekarang. Anda datang lebih dekat dan Anda akan melihat darah, Reisha. Siapa yang kamu lebih suka? Laki-laki, atau perempuan?”

Sementara kebuntuan antara Kunette dan Rivelia berlanjut, Isaac menangkap Reisha yang merayap mendekati para sandera. Komentar Isaac mengejutkan Reisha. Dia tersentak dan dengan cepat mundur.

“Hehe. Aku menyukaimu, sunbaenim.”

“Untuk aku. Popularitas saya ini tidak membedakan ras. Aku benar-benar anak nakal.”

Ishak tertawa kecil. Penyihir itu mendekati Ishak.

“Tidak ada waktu.”

“BENAR. Kita tidak bisa hanya bermain-main ketika Gerbang bisa ditutup kapan saja.”

Isaac mengangguk, dan tentara bayaran yang menahan para sandera mendekati hulu ledak yang telah digunakan Isaac sebagai bangku dan mulai memindahkannya ke Gerbang. Meskipun Flander sekarang satu-satunya yang menyandera para sandera, mereka tidak berusaha untuk melawannya.

-Apakah kamu hanya akan berdiri dan menonton, Ratu?!

Barad dan anggota Dewan lainnya memarahi Ratu, semakin putus asa saat hulu ledak diseret lebih dekat ke Gerbang. Sang Ratu mengangkat bahu, sepertinya sudah menyerah.

“Apa yang bisa saya lakukan, ketika kita bahkan tidak bisa membuat keputusan? Lakukan apa yang Anda inginkan, Tuan Isaac.

“Hm?”

Sang Ratu tersenyum percaya diri, menatap langsung ke wajah Isaac yang sekarang kebingungan.

“Apakah kamu tidak mengubah pendirianmu terlalu cepat?”

-Apa yang kamu lakukan, Ratu! Apakah Anda benar-benar menginginkan dunia ini berakhir!

Barad dan tetua lainnya berteriak-teriak di layar.

“Apa yang dapat saya? Itu Tuan Isaac yang memegang pedangnya. Lakukan apa yang kamu mau.”

Ratu tersenyum nakal. Alis Isaac terus berkerut.

“Apakah kamu benar-benar tidak peduli jika aku memulai Malapetaka? Tapi dunia lain akan baik-baik saja, bukan? Bukankah itu kebalikan dari tujuan balas dendammu?”

“Jika Tuan Isaac benar-benar ingin memulai Hari Bencana, maka ya, itu akan berjalan seperti itu.”

“…”

“…”

Keributan dari layar di belakang mereka semakin keras saat hulu ledak mendekat, tetapi Isaac dan Ratu hanya mulai saling diam. Pada akhirnya, Isaac menghela nafas dan melambaikan tangannya dengan kekalahan.

“Ah, sial.”

Dengan lambaian Isaac, tentara bayaran menjatuhkan hulu ledak. Warlock berteriak.

“Apa yang sedang kamu lakukan?! Kita hanya beberapa senti jauhnya!”

“Tidak. Jatuhkan. Tidak ada yang benar saat Anda ketahuan menggertak.

“Aku tidak mengerti! Kita harus memulai Hari Bencana!”

Penyihir itu berteriak. Isaac memperhatikan mata penyihir itu berwarna hitam, dia segera mengeluarkan senapannya.

Bang!

Hujan pelet meledakkan kepala penyihir sebelum dia sempat bereaksi.

“…”

“Hm? Saya tidak membunuhnya karena suasana hati saya sedang buruk. Itu adalah keinginannya yang sekarat. Untuk membunuhnya saat korupsi setan mengambil alih. Aku serius! Wow! Kalian tidak percaya padaku?”

Ishak memohon kebenarannya untuk memulai tatapan curiga. Untungnya, dia tidak perlu membuktikannya.

“Huk!”

Tatapan curiga mereka beralih dari Ishak ke tubuh penyihir. Isaac mengikuti pandangan mereka untuk menemukan tentakel bayangan muncul dari kepala penyihir yang meledak. Isaac berteriak dengan jijik.

“Uwek. Apakah ini horor sekarang?

Isaac berkomentar, dan rahang bawah si penyihir—satu-satunya bagian kepalanya yang masih menempel di tubuh—mulai bergerak.

“Kuhahaha, aku tidak akan melewatkan kesempatan ini! Saya akan memulai Bencana! Saya akan bersenang-senang di surga ini!”

“Merupakan suatu kehormatan untuk mati untukmu, Tuan Ishak!”

Merebut!

Flander dan kedua tentara bayaran itu meneriakkan nama Isaac saat mereka meraih tubuh penyihir itu. Tentakel bayangan yang bingung memadat menjadi tombak dan menusuk punggung mereka.

“Guooooh!”

Bahkan sebelum bayangan itu bisa memberikan respon yang tepat, itu tersedot ke Gerbang bersama dengan tentara bayaran. Dengan teriakan singkat sang penyihir, Gerbang ditutup.

“…”

Pergantian peristiwa yang tiba-tiba membuat semua orang menggaruk-garuk kepala dan berkedip tak percaya. Isaac melihat ke arah Gerbang dulu, menggaruk kepalanya, dan menyindir.

“Hm. Saya dengar tren barunya adalah fast entry, fast exit.”

“…”

“Tapi bagaimana kamu tahu aku menggertak?”

Isaac bertanya, dan semua orang memandang Ratu dengan pertanyaan yang sama. Dia tampak terlalu percaya diri untuk menjadi pertaruhan.

“Hu hu. Aku juga melupakannya di awal. Tapi aku mengetahuinya setelah memverifikasi daftar korban dari Gabelin.”

“… Aku juga memeriksa daftar itu.”

Kunette bergumam dengan sedih. Ratu terkekeh.

“Kamu selama ini berada di sisi Pak Isaac dan masih belum tahu apa yang paling dia benci? Dia membenci kerusakan tambahan, terutama yang disebabkan oleh keputusan orang yang lebih tinggi. Karena dia sendiri adalah korban dari salah satunya.”

“Tapi kerusakan Gabelin luar biasa!”

Reisha membantah sebagai tanggapan. Begitu banyak orang telah mati karena terorisme Ishak.

“Kamu benar. Namun ternyata semuanya dipentaskan dengan menggunakan agen Dark Royale sebagai aktornya. Seluruh dunia jatuh cinta padanya. Bahkan aku hampir jatuh cinta padanya.”

“Tapi para sandera di Departemen Administrasi…”

“Para sandera yang mati adalah bagian dari Dark Royale. Bahkan korban terorisme adalah agen rahasia Dark Royale. Semuanya adalah pekerjaan orang dalam.

“Di antara korban, ada non-manusia yang bukan bagian dari Dewan Agung”

Kunette menunjuk, tetapi Ratu tertawa terbahak-bahak.

“Ahahaha! Anda membuat poin yang lucu. Ketika saya mengatakan kerusakan tambahan, yang saya maksud adalah korban yang terjebak dalam baku tembak karena sesuatu yang tidak mereka ketahui. Bagi Tuan Isaac, non-manusia dan royalti semuanya terlibat.

“… Druid dibakar hidup-hidup.”

Rivelia berbicara, dan Ratu menjawab dengan senyum cerah.

“Apa kamu yakin? Bahwa Druid masih hidup ketika dia dibakar?”

“… Tidak mungkin.”

“Betul sekali. Saya kira Druid sudah mati. Tuan Isaac hanya menggunakan mayatnya untuk tujuannya. Dengan kematian Druid, saya tidak begitu percaya diri menyebut gertakan Anda. Tapi aku menemukan jawabannya—melihat bagaimana para sanderamu bertingkah. Anda sangat amatir, Tuan Isaac.”

Goldenmane dan Whitewing, yang hampir berpura-pura ditahan pada saat ini, tersentak.

“T, tolong lewat sini.”

Reisha dengan cepat sadar kembali dan meraih tangan mereka, menyeret mereka ke sisi Kunette. Isaac menyaksikan tanpa daya ketika keduanya diambil begitu saja darinya di bawah hidungnya dan mendecakkan lidahnya.

“Aku bersumpah mereka tidak berguna.”

“Bagaimana itu? Pengurangan saya.”

Isaac menggerutu saat sang Ratu menyombongkan diri, dipenuhi rasa percaya diri.

“Dan inilah mengapa saya benci berhadapan dengan orang pintar. Mereka tidak bisa berhenti mengotak-atik plotnya.

Wajah Ratu menegang dalam bentuk senyumnya.

“… Bagaimana apanya?”

Isaac mengabaikan Ratu dan turun dari peti. Dia menatap Rivelia.

“Sudah waktunya protagonis muncul.”

“…”

“Jangan bilang kamu masih hanya penerus Duke? Saya lebih suka mati untuk Duchess daripada penerus Duke — pembingkaiannya lebih baik seperti itu. Gambaran apa yang lebih baik untuk menjual kesetiaan kepada pengikut Anda daripada membalaskan dendam pendahulu Anda sendiri?

Wajah Rivelia memucat, tubuhnya bergetar saat dia menatap Ishak. Wajahnya tampak seperti akan menangis. Kunette dan Reisha menatap Rivelia dengan cemas.

“Kamu… Kamu…”

Rivelia tidak bisa menyelesaikan kalimatnya. Isaac tersenyum pahit dan membuka lengannya.

“Sekarang, ini adalah tahap terakhir. Saatnya figuran meninggalkan panggung. Dan saya lebih suka keluar di tangan Duchess of Pendleton.”

“…Rivelia.”

“Kamu tidak perlu memaksakan diri.”

Kunette dan Riehsa menghibur Rivelia. Rivelia menutup matanya, masih gemetar. Tapi ketika dia membuka matanya, dia mendekati layar wajah anggota Dewan Agung, yang jelas lebih nyaman sekarang karena Gerbang telah ditutup.

“Saya ingin mengadakan upacara suksesi saya.”

-Di Sini?

“Apakah ada alasan untuk tidak melakukannya?”

-Tidak tapi…

Upacara suksesi dan penobatan Pendletons dan Kaisar lebih simbolis dari apapun. Diberkati oleh pengikut mereka dan warga semuanya hanya pertunjukan untuk massa. Upacara suksesi yang sebenarnya adalah ketika mereka mewarisi hak mereka di depan Dewan Agung.

-Ahem. Kemudian kita akan melakukan yang singkat di sini, dan upacara yang tepat nanti. Nasib Rivelia Gloris Hugh Pendleton. Apakah Anda bersumpah akan tetap netral sebagai Duchess of Pendleton?

Barad berbicara dan Rivelia berlutut di lutut kirinya dan membungkuk.

“Aku bersumpah.”

-Rivelia Gloris Nasib Hugh Pendleton, Apakah Anda bersumpah akan melakukan tugas Anda sebagai wasit?

“Aku bersumpah.”

-Rivelia Gloris Nasib Hugh Pendlton, apakah Anda bersumpah akan mendedikasikan hidup Anda untuk perdamaian Kekaisaran dan Pusat sebagai penguasa Pendleton?

“Aku bersumpah.”

-Direktur Pengawasan, Kunette North Bear, Anda berdiri di sini sebagai penerus Suku Beruang Utara dan menyaksikan upacara ini. Apakah Anda menyetujui sumpah Rivelia Fate Hugh Pendleton?

Barad bertanya. Kunette meletakkan tangannya di bahu kiri Rivelia dari belakang dan menyatakan.

“Saya bersedia.”

-Reisha Mist, Anda berdiri di sini sebagai keturunan Suku Kabut dan saksi. Apakah Anda menyetujui sumpah Rivelia Hugh Pendleton?

tanya Barad, dan Reisha meletakkan tangannya di bahu kanan Rivelia.

“Saya bersedia.”

-Rivelia Hugh Pendleton, apakah Anda bersumpah untuk kehilangan nama ‘Rivelia’ dan hidup hanya sebagai Duchess Pendleton? Dan agar nasib Anda diputuskan oleh saksi Anda, haruskah Anda mengkhianati sumpah Anda?

“Aku bersumpah.”

-Saya, Barad North Bear, menyetujui Duchess Pendleton sebagai ketua Dewan Agung, mewakili keinginan semua ras di dunia ini. Semoga masa depanmu diberkati.

“Semoga diberkati.”

Setelah upacara selesai, Rivelia berdiri dan berterima kasih kepada Kunette dan Rivelia dalam hati. Dia kemudian menghadapi Barad.

-Apakah ada sesuatu yang ingin Anda katakan, Duchess Pendleton?

Rivelia menarik napas dalam-dalam saat mengenang percakapan terakhirnya dengan Duke Pendleton sebelumnya. Itu adalah pertama kalinya dia sangat marah sehingga dia menentang ayahnya.

Bagaimana Duke sebelumnya tidak berdaya untuk membuat keputusan yang berarti saat Ratu dan kaum radikal mengungkapkan rencana mereka. Kenangan menyakitkan tentang bagaimana dia menghina ayahnya dengan sangat kecewa — membuatnya semakin menyayat hati, karena itu adalah kata-kata terakhir yang dia ucapkan kepadanya. Dan semakin banyak alasan dia tidak bisa memaafkan Ishak karena membunuhnya.

Dan saat kata-kata menyakitkan Rivelia menusuk jauh ke dalam hati ayahnya, dia berbicara dengan muram. Bahwa Kontrak Pertama harus ditegakkan. Bagaimana keputusan, sekali dibuat, tidak bisa dibatalkan nanti.

“Saya, Duchess of Pendleton, memveto keputusan Dewan Agung untuk membuka Gerbang permanen, sebagaimana hak saya sesuai dengan ketentuan Kontrak Pertama.”

Bahkan jika Adipati sebelumnya menyetujui, Pendleton yang baru menggantikannya tidak pernah menyatakan pendapatnya tentang keputusan Dewan Agung. Dan itu memberinya hak untuk memveto keputusan Dewan Agung.

Dia telah mengabaikannya ketika ayahnya berbicara tentang hal itu. Dia tidak mengerti mengapa dia membicarakannya. Tapi sekarang dia mengerti; jika Anda ingin membatalkan apa yang telah Anda setujui sebelumnya, Anda membayar harganya dengan hidup Anda. Sakelar pengaman — untuk digunakan hanya setelah perenungan dan pertimbangan menyeluruh, hanya jika mereka tertipu.

Rivelia menyadari niatnya ketika Ishak berulang kali mengangkat gelar Adipati. Untuk menyelamatkan umat manusia dari kaum radikal, Kaisar dan Duke Pendleton harus mati.

“… Ha?! Omong kosong apa yang kamu bicarakan?

Sang Ratu memelototi Rivelia, suaranya bergetar. Wajahnya memucat karena shock atas peristiwa ini.

-Dewan Agung menyetujui hak Duchess Pendleton. Sesuai dengan Kontrak Pertama, perdagangan interdimensional dengan dunia lain akan dibatalkan.

Barad menyatakan, dan Ratu menjerit dengan wajah hantu.

“Jangan membuatku tertawa! Anda pikir itu mungkin setelah semua yang terjadi ?! Semuanya telah diungkapkan kepada mereka! Apakah Anda lupa bahwa waktu tidak ada di pihak Anda? Anda mungkin menjulang di atas umat manusia untuk saat ini, tetapi apa yang akan Anda lakukan ketika manusia tumbuh lebih kuat dari Anda? Apakah Anda akan menerima kepunahan dengan patuh?

Sang Ratu berdebat. Mazelan, yang diam-diam menonton adegan itu dari sudut layar, angkat bicara.

-Meskipun saya belum mewarisi kekuatan untuk melakukannya, saya ingin memberikan saran sebagai pewaris resmi sesuai deklarasi Kaisar sebelumnya. Dewan Agung memiliki senjata biologis yang dapat memusnahkan manusia. Anda juga memiliki pengetahuan tentang penyembuhannya. Jadi saya sarankan Pendleton mempertahankan kepemilikan atas hulu ledak nuklir dan kunci yang membuka Gerbang sebagai faksi netral. Perdamaian akan dipertahankan di bawah ketakutan akan kehancuran bersama.

-Dewan Agung setuju dengan pewaris Kaisar. Apakah Duchess Pendleton setuju dengan keputusan Dewan Agung?

“… Saya setuju.”

“Sebagai perwakilan dari Yang Tua, yang hidup dalam pendamaian abadi menunggu nasib kami, kami menghormati keputusan yang dibuat oleh Dewan Agung, Kekaisaran, dan Pendleton, dan kami bersumpah bahwa kami akan melindungi keputusan ini sampai akhir.”

Goldenmane dan Whitewing membungkuk saat mereka membuat pernyataan.

“Kamu pikir aku akan hancur begitu saja seperti ini …”

Ratu, yang tercerai-berai dalam kecepatan itu semua, mengeluarkan tabletnya. Tapi Rizzly, yang telah menunggu selama ini, merebut tablet itu dan membelahnya menjadi dua.

Jepretan tablet juga sepertinya menjepret sesuatu di dalam dirinya. Dia memandang Ishak, tampak seolah-olah dia sudah berumur puluhan tahun.

“Ha ha. Semua yang telah Anda lakukan adalah membawa saya ke sini.

“Jika itu kamu, Ratu, kamu akan menyiapkan metode rahasia untuk menyebarkan wabah tanpa radikal. Bahkan jika itu tidak merusak seperti rencana awalmu, itu masih memenuhi impianmu untuk membalas dendam dengan semua malapetaka yang telah kamu buat.”

Isaac membawa hulu ledak nuklir ke Tanah Terlarang hanyalah umpan untuk membawa Ratu ke sini. Karena dia tidak bisa memastikan apa pun, Ratu harus datang sendiri ke Tanah Terlarang untuk secara pribadi mencegah Ishak memulai Bencana.

“Tapi kamu seharusnya tidak tahu bahwa nuklir itu akan menyebabkan Malapetaka.”

“Apakah itu penting? Jika nuklirnya meledak, pembalasanmu akan gagal. Jadi, bagaimanapun juga, Anda harus menghentikannya.”

“Kamu benar.”

Ratu menghela napas dalam-dalam. Dia berjalan ke Ishak, lemah dan kalah.

“Beri aku sebatang rokok.”

tanya Ratu. Isaac mengeluarkan sebatang rokok, menyalakannya, dan menyerahkannya padanya. Ratu menghirup asapnya, lalu terbatuk.

“Ha ha. Ini mengingatkanku pada pertama kali kita bertemu.”

“… Ya.”

“Apakah aku salah?”

“Tidak. Anda tidak salah. Kamu baru saja gagal.”

“Saya mengerti…”

-Ratu, meskipun kamu gagal dalam tujuanmu, kami masih belum melupakan kontribusimu. Kami akan menjamin keselamatan Anda dan kehidupan yang tenang.

Barad menghiburnya, tapi Ratu tersenyum pahit dan menolaknya.

“Tidak. Saya lelah sekarang. Saya ingin istirahat.”

“…”

“Kalian semua sadar Ekspedisi tidak akan menyerahkan tempat ini. Setelah Gerbang permanen ditutup, Gerbang akan sering dibuka lagi di Tanah Terlarang. Bernegosiasi dengan mereka melalui perdagangan. Di bawah manajemen Central, itu bisa dilakukan. Jangan khawatir tentang Surga atau Neraka. Gerbang yang menuju ke sana tidak akan pernah terbuka lagi. Dan… Terima kasih untuk selama ini.”

-Ingatanmu akan hidup di antara semua ras sampai kepunahan kita.

Para pemimpin dari setiap ras di layar masing-masing memberikan penghormatan masing-masing kepadanya. Sang Ratu memandang Ishak, tampak segar karena dia telah mengatakan semua yang ingin dia katakan.

“Bisakah kamu menyelesaikannya sekarang?”

Isaac diam-diam mengeluarkan pistol dari mantelnya. Saat dia menarik perosotan, Ratu memeluknya.

Isaac memeluk punggungnya, mengangkat pistol, dan berbisik padanya saat dia meletakkan laras di jantungnya.

“Tunggu aku. Saya akan segera ke sana.”

“Hu hu. Gunakan waktumu.”

Bang! Bang!

Dengan dering tembakan, lengan Ratu di sekitar Isaac menegang. Isaac juga memeluknya erat-erat, mencegah tubuhnya jatuh.

Sejenak mereka berdiri bersama. Isaac kemudian dengan hati-hati meletakkan tubuh Ratu di tanah.

“Sekarang, giliranku.”

“Isaac, kamu tidak perlu melakukan itu. Semuanya sudah berakhir.”

“Itu benar, sunbaenim. Anda sekarang dapat tinggal di tempat yang tenang seperti yang selalu Anda inginkan.”

“Tuan Isaac, Anda harus memikirkan kembali keputusan itu …”

Kunette, Reisha, dan Rizzly mencoba meyakinkan Ishak, tetapi Ishak berjalan menuju Rivelia.

“Jangan bilang kau tidak akan melakukannya sekarang. Aku membunuh ayahmu. Anda harus membalas dendam, bukan?

“…”

Rivelia melangkah mundur tanpa berpikir saat Isaac mendekatinya.

“Ishak.”

Kunette meraih lengan Isaac, matanya hampir menangis. Isaac menepuk kepalanya sebelum berbicara dengan Rivelia secara langsung.

“Sekarang. Angkat pedangmu. Dan lakukan dengan cepat jika Anda bisa. Aku tidak keberatan mati, tapi aku benci rasa sakit.”

“Aku… aku…”

Rivelia terus gagap saat dia terhuyung mundur. Isaac dengan berani berjalan ke arahnya, mencengkeram bahunya dan memanggilnya.

“Ayo selesaikan ini, Rivelia.”

Dengan itu, mata Rivelia terbuka lebar, dan dia mengayunkan pedangnya sambil berteriak.

“…”

Dentang!

Pedang yang begitu dekat dengan leher Isaac—jatuh ke tanah. Rivelia meraih kerahnya dan berteriak.

“Kenapa… Kenapa kamu memanggil namaku sekarang! Mengapa saya! Mengapa!”

“… Saya minta maaf.”

Isaac mengusap punggung Rivelia dengan lembut saat dia meratap di pelukannya. Isaac tidak pernah berpikir hal-hal akan berakhir seperti ini, tetapi dia berharap ketika dia memutuskan untuk membuat kekacauan di dunia ini, Rivelia akan maju untuk menghentikannya.

Jadi dia menyiksanya, tak henti-hentinya. Hingga hatinya hanya menyimpan amarah dan dendam padanya. Isaac tahu itu bukan hal yang baik untuk dilakukan, tapi dia ingin mati di tengah panggung.

‘Itu adalah keserakahanku.’

Isaac mendorong Rivelia menjauh dan mengeluarkan pistol dari sakunya sekali lagi. Dia memeriksa klipnya.

“Peluru terakhir ya. Betapa dramatisnya.”

Dia harus menggunakan senapan jika pistolnya kosong. Dan Isaac tidak ingin melakukan itu, betapa berantakannya itu. Dia meletakkan klip itu kembali ke pistol dan memandangi ketiga gadis itu.

Menyeret sesuatu lebih jauh membuatnya semakin menyedihkan di benak Isaac, jadi dia hanya akan menodongkan pistol ke kepalanya. Tapi sebuah bayangan kecil—yang bahkan tidak terpikirkan oleh siapa pun—mencuri pistol darinya.

“Hm?”

Bang!

Dengan satu tembakan, Isaac mundur.

“Laila!”

Rivelia menjerit, tapi Isaac terkekeh.

“Kukuk. Inilah sebabnya mengapa Anda harus memiliki asuransi.”

Isaac berlutut. Kunette, Reisha dan Rivelia berlari ke arah Isaac sementara Rizzly mengambil pistol dari Laila dengan panik.

“Laila, kenapa kamu melakukan itu!”

Rizzly menyerang dengan marah. Laila tergagap, wajahnya pucat.

“Aku… untuk membalaskan dendam keluargaku… tapi kenapa mantel pertahanannya tidak…”

Saat Ratu menjelaskan Ishak sebagai pribadi, Laila menjadi sangat marah. Bagaimana Isaac membenci kerusakan tambahan? Lalu bagaimana dengan orang tuanya, yang menjadi korban skema pengecut Central?

Saat Isaac mengeluarkan pistolnya, Laila teringat saat-saat terakhir orangtuanya. Dia telah bergerak tanpa berpikir. Tetapi bahkan sampai dia menarik pelatuk pistolnya, dia yakin mantel pertahanan Isaac akan terus berfungsi.

Darah mulai menyembur dari mulut Isaac, peluru menembus paru-parunya. Kunette dan Reisha memberikan tekanan pada luka di antara napasnya yang terengah-engah.

“Cepat dan sembuhkan dia sekarang!”

“Ini adalah Tanah Terlarang.”

Tanah di mana tidak ada makhluk hidup yang bisa mengeluarkan sihir dengan mana sendiri. Mereka juga tidak bisa menyembuhkan siapa pun melalui itu.

“Kristal mana! Di Sini!”

Rizzly melemparkan beberapa kristal mana darurat ke Reisha, dan Reisha mulai menyembuhkan Ishak dengan itu.

“Tidak! Itu dikonsumsi terlalu cepat!

“Bawa lagi!”

Kunette berteriak. Rizzly menoleh ke belakang dengan sedih.

“Kami membuang yang lainnya. Kami harus tiba di sini secepat mungkin.”

Mereka telah membuang segalanya mulai dari pesawat hingga tiba di Tanah Terlarang sebelum terlambat—bahkan makanan. Wanita Whitewing mendekati Isaac.

“… Setidaknya aku akan membebaskanmu dari rasa sakit.”

“Tidak! Jangan!”

Terlepas dari protes Kunette, wanita itu mengangkat tangannya ke dadanya dan mulai bernyanyi. Saat melodinya yang menenangkan dimainkan, napas Isaac berkurang.

Saat bernapas menjadi lebih mudah, Isaac memanggil Laila, masih berdiri dengan syok.

“Kemarilah, bocah.”

“Saya minta maaf! Saya tidak pernah berpikir itu akan berakhir seperti ini!

Laila meminta maaf sambil menangis. Isaac menepuk kepalanya.

“Bagus sekali.”

“Apa?”

Isaac menyeka air mata Laila dan bertanya.

“Aku menepati janjiku, kan?”

“Ya. Anda melakukannya. Anda menepati janji Anda, Tuan Ishak. Jadi tolong… tolong…”

“Hanya itu yang kami butuhkan. Jangan lupa bahwa manusia adalah makhluk yang egois. Mereka yang percaya kemurahan hati Anda adalah hak mereka akan datang menggigit Anda dari semua sisi. Jangan menjadi lemah karena hal seperti ini, Laila.”

Dengan itu, Isaac menatap Rizzly. Rizzly segera memeluk Laila.

“Aku ingin berbaring.”

Ishak bergumam. Rivelia membaringkan Isaac di tanah, meletakkan kepalanya di pangkuannya. Isaac memandang Rivelia dan kemudian melihat Reisha dan Kunette di sebelahnya, memeluk lengannya.

“Kukuku. Betapa diberkatinya saya, sekarat di ladang bunga.”

Dengan itu, Reisha berbaring di samping Ishak menggunakan lengannya sebagai bantalnya.

“Hehe. apakah menyenangkan memiliki wanita cantik di sampingmu seperti ini?”

“Ah. Itu bagus.”

Kunette berubah menjadi anak kecil, dan dia menggali dirinya ke sisi Isaac.

“… Ishak.”

Isaac mengangkat tangannya dan menepuk kepalanya.

“Itu menyenangkan.”

“… Saya juga.”

“Aku mulai mengantuk.”

Mata Isaac bertemu dengan mata Rivelia, yang menahan air mata. Matanya mulai tertutup.

“Ishak.”

“Ya.”

“Ishak.”

“… Ya.”

“… Ishak.”

“…”


Isaac Bahasa Indonesia

Isaac Bahasa Indonesia

Isaac, ISSAC, 아이작
Score 8.4
Status: Ongoing Tipe: Author: , Dirilis: 2016 Native Language: Korean
Gila. Pengkhianat. Teroris. Judul yang diberikan kepada Joon-Young, seorang prajurit yang berjuang melawan perang yang hilang. Melakukan dudukan terakhir yang paling licik sesuai dengan gelarnya, ingatannya dikirim ke dunia lain. Sekarang bernama Ishak, ia berusaha untuk menjalani hari-harinya dalam kedamaian relatif. Tetapi dengan keluarganya yang ingin dia mati, dia dikirim ke kampus, pusat pendidikan kekaisaran terbesar, dengan harapan dia akan diusir dan menodai posisinya sebagai pewaris keluarganya. Dia diberitahu bahwa sekolah akan memperlakukannya seolah-olah dia tidak ada, bahwa dia tidak dilindungi oleh aturannya. Tapi Ishak, atau Joon-Young, melihatnya berbeda. Tidak ada aturan untuk menahannya dari mendapatkan apa yang dia inginkan.

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eiii~~ , Mau ngapain~~~

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset