DOWNLOAD NOVEL PDF BAHASA INDONESIA HANYA DI Novel Batch

Isaac Volume 4 Chapter 73 Bahasa Indonesia


Bab 73

“Saya tidak disini!”

“Sunbaenim, tolong sembunyikan kami!”

Isaac baru saja menikmati sore tanpa beban sambil menyeruput secangkir teh yang dibuat Rizzly untuknya ketika Kunette dan Reisha tiba-tiba bergegas ke atap dengan panik. Keduanya melihat sekeliling dan dengan cepat menyembunyikan diri di bawah tempat tidur. Pergantian peristiwa yang tiba-tiba membuat Isaac dan Rizzly tercengang. Sementara keduanya bertanya-tanya apa yang terjadi, Rivelia terlihat berjalan menaiki tangga dengan marah.

“Haruskah saya mengatakan ‘sudah lama?’ Mengapa kamu di sini?”

Rivelia dan Isaac saling membenci. Kepribadian mereka sangat bertolak belakang sehingga keduanya sangat sadar bahwa mengabaikan satu sama lain seolah-olah mereka adalah spesies yang berbeda adalah tindakan terbaik untuk kesehatan mental mereka sendiri. Pernah suatu kali Rivelia menelepon Ishak setiap hari untuk mengganggunya, tapi itu berhenti sejak kemunculan seorang penyihir. Isaac telah menikmati hari-harinya dengan puas sejak saat itu.

“Ke mana Kunette dan Reisha pergi?”

Melihat Rivelia mengamati area itu dengan mata haus darah, Isaac dengan cepat melihat sekilas ke tempat tidur.

“Sehat? Saya tidak punya ide?”

Rivelia memperhatikan mata Isaac melihat ke tempat tidur, bertentangan dengan kata-katanya dan dengan cepat berjalan ke tempat tidur dan menendangnya. Dengan keras ‘bang!’ tempat tidur terbang ke udara, memantul di balkon sekali sebelum jatuh dari tepi. Jeritan bergema dari alun-alun pada kecelakaan yang tiba-tiba itu, dan Rizzly sangat tertekan saat dia bergumam pada dirinya sendiri.

“Uwah! Tuan Cordnell akan menemui kita lagi. Itu sangat mahal.”

Mengesampingkan Rizzly, Rivelia menatap para pengungsi yang sekarang gemetaran, yang berteriak ketika penyamaran mereka menghilang begitu tiba-tiba. Rivelia meletakkan tangannya di pinggangnya sendiri saat dia melihat ke bawah pada keduanya yang saling berpelukan untuk mendapat dukungan.

“Apakah menurutmu masalah ini akan diselesaikan dengan melarikan diri? Ikut aku sekarang juga!”

“Tidak! Aku tidak pergi!”

“Hiing! Mari kita sekali saja!”

Kunette dan Reisha segera menanggapi dengan niat mereka yang jelas, menggelengkan kepala sebagai penolakan total.

“Mengapa kamu tidak ingin pergi ketika mereka mengizinkanmu lulus hanya dengan berpartisipasi dalam penilaian nilaimu? Kalian berdua harus lulus, tahu!”

Reisha dan Kunette tampak seperti anak anjing yang dimarahi dengan kepala tertunduk dalam kesedihan, dan Isaac segera menyadari apa yang sedang terjadi. Isaac menyeringai dan mengeluarkan sebatang rokok.

Kunette dan Reisha masih terikat dengan Perguruan Tinggi. Isaac memiliki gambaran kasar tentang mengapa mereka dikeluarkan dari Perguruan Tinggi. Keduanya, paling tidak, membuat diri mereka tidak terlihat oleh siswa lainnya dengan mengunjungi Isaac ketika dia masih di sana, tetapi kemungkinan besar keduanya menjadi ancaman yang tidak dapat dikendalikan segera setelah Isaac pergi.

Populasi siswa tidak akan memiliki masalah jika semua siswa rajin dalam studi mereka. Tapi bagaimana perasaan siswa yang rajin itu jika ada beberapa orang terpilih yang bermain-main sepanjang hari sementara mereka berusaha mati-matian untuk mengejar nilai mereka? Mereka jelas dikeluarkan dari Perguruan Tinggi hampir seperti orang buangan, karena meninggalkan mereka di Perguruan Tinggi akan menyebabkan semangat siswa turun dan membawa lebih banyak masalah di masa depan.

Isaac berasumsi bahwa ada kesepakatan yang dibuat di dalam Perguruan Tinggi bahwa karena mereka secara efektif mengasingkan mereka, mereka mungkin juga akan meluluskannya sehingga tidak terlibat lagi dengan mereka. Perguruan tinggi menawarkan untuk membiarkan mereka lulus jika mereka hanya berpartisipasi dalam penilaian nilai sebagai prosedur akhir, namun keduanya menolak sepenuhnya, tidak dapat menangani beberapa hari cuti. Tidak mungkin Rivelia yang keras kepala akan membiarkan itu berlalu.

Mengagumi fakta bahwa ada seseorang yang bisa mengendalikan pembuat onar itu, Isaac bertepuk tangan. Tindakan itu tampaknya membuat Rivelia kesal, dan dia balas menatap Isaac.

“Apa arti dari tindakanmu?”

“Ini? Ini adalah ekspresi rasa hormat saya yang murni untuk Anda. Saya salut kepada Anda, Nona Rivelia. Kamu benar-benar luar biasa.”

“Aku tinggal dengan Isaac!”

“Sunbaenim, aku membantumu kan? Tidak bisakah itu cukup untuk lulus?”

Isaac tidak yakin mengapa, tetapi keduanya tampaknya menganggap Ishak sebagai anugrah terakhir mereka. Keduanya meraih kaki celananya dan menatap Isaac dengan air mata mengalir di sudut mata mereka. Itu adalah pemandangan yang akan menggetarkan hati orang biasa, tetapi Ishak bukanlah orang biasa.

“Aku lebih suka melihat kalian berdua setelah kalian lulus.”

“Hweng! Sunbaenim meninggalkanku!”

“… Isaac, kamu tidak menyukaiku lagi?”

Kata-kata dingin Isaac tanpa ampun memotong mereka tampaknya mengejutkan mereka berdua, yang tiba-tiba mulai menangis. Kesal, Isaac melambaikan tangannya ke Rivelia untuk membawa mereka pergi dengan cepat, yang membuat mereka berdua lebih terkejut. Kunette dan Reisha terlihat berjalan menuruni tangga sambil menangis tersedu-sedu. Rivelia memandang keduanya dengan kasihan dan kemudian menatap Isaac dengan getir.

“Tuan Ishak…”

“Hm? Apa?”

Seringai mengejek di wajah Isaac begitu menyebalkan untuk dilihat Rivelia, tapi dia terlalu lelah untuk membuang energinya untuk itu.

“Huh, tidak apa-apa. Sampai jumpa.”

Rivelia berjalan menuruni tangga dengan cemberut, sepertinya sakit kepala karena hanya memikirkan bagaimana dia akan menenangkan keduanya dan menghentikan tangisan mereka. Isaac melambai pada Rivelia sambil tersenyum sampai dia menghilang dari pandangan. Senyum di wajah Isaac segera menguap.

“Kuharap aku hanya terlalu memikirkannya…”

“Maaf?”

Rizzly bertanya ketika dia mendengar Isaac berbicara sendiri. Isaac menanggapi sambil menghirup asap rokoknya.

“Tidak apa. Ambilkan aku secangkir teh lagi.”

“Tapi apa kau yakin ini baik-baik saja? Kamu akan mendapat masalah untuk beberapa waktu setelah membuat Lady Reisha dan Kunette marah seperti ini.”

Rizzly berbicara ketika dia membawakan secangkir teh lagi untuk Isaac, wajahnya jelas diliputi oleh kekhawatiran akan Isaac. Isaac menanggapi dengan acuh tak acuh.

“Aku akan memikirkannya ketika situasinya tiba.”

“Tapi akulah yang menderita sampai saat itu.”

Kejadian serupa pernah terjadi di masa lalu. Karena tindakan Isaac yang dengan jelas menarik garis, Kunette dan Reisha pertama-tama akan marah, lalu mengamuk, mencela Isaac, dan bertindak seolah-olah mereka tidak akan pernah melihat Isaac lagi. Isaac, di sisi lain, menanggapi seolah-olah tidak ada yang penting baginya, sama sekali mengabaikan situasinya. Saat situasi berubah semakin dingin, sekarang Kunette dan Reisha yang sedih, khawatir Ishak yang sekarang marah pada mereka. Keduanya kemudian akan menggertak Rizzly untuk melampiaskan rasa frustrasi mereka.

Suatu kali, keduanya melecehkan Rizzly, menuntutnya untuk memberikan jawaban. Rizzly menyuruh mereka untuk memimpin para elf dan Beruang Utara untuk menyerang, tetapi mereka dengan kasar memarahi Rizzly atas sarannya. Bagaimana jika Isaac benar-benar marah dan menyuruh semua orang pergi?

Rizzly adalah individu yang dihormati di sukunya, dan dia merasa tertekan mengapa dia diperlakukan seperti ini di sini. Itu menyedihkan, tetapi tidak ada jawaban. Jika ini semacam hubungan pemula antara pria dan wanita, Rizzly sangat bersedia membantu. Tapi dari apa yang dia lihat, kurang lebih terlihat seperti dua gadis yang berusaha keras untuk mendapatkan perhatian ayah mereka.

Tidak, mungkin Isaac adalah penguasa hubungan, memiliki kendali penuh atas dorongan dan tarikan kasih sayang. Untuk membuat bola perusak yaitu Reisha dan Kunette yang selalu begitu sulit begitu putus asa untuk mendapat perhatian, dia pasti pantas dihormati. Tapi sebagai seseorang yang menderita karenanya, itu adalah mimpi buruk yang hidup.

Rizzly menggerutu saat dia membuat segala macam wajah di benaknya sebelum dia berbicara.

“Bagaimanapun, saya ingin meminta Anda untuk mengizinkan saya meninggalkan New Port City untuk beberapa waktu.”

“Hm? Mengapa? Apakah Anda perlu istirahat?”

“Sesuatu seperti itu. Ada serikat pedagang lain yang memiliki hubungan baik dengan suku kami selain Anda, Tuan Isaac. Mereka adalah teman baik kami yang selalu menawarkan pekerjaan kepada kami.”

“Kamu akan bekerja di tempat lain?”

“Ya. Ini adalah hubungan yang telah dipertahankan sejak nenek moyang kita, dan mereka adalah jiwa-jiwa baik yang selalu memberikan pekerjaan kepada kita meskipun tidak perlu. Tidak mungkin kita bisa menolak tawaran mereka. Tapi dengan semua anggota suku muda yang berkumpul di sini, sepertinya mereka kekurangan tenaga. Aku harus pergi dengan beberapa anak buahku.”

“Lanjutkan. Sebenarnya, mengapa kalian semua tidak pergi bersama? Ambil kesempatan ini bagi kalian semua untuk bertemu keluarga kalian.”

“Kita semua? Bukankah itu akan meninggalkan celah yang cukup besar dalam tenaga Anda?

“Apa yang mungkin salah pada waktu itu?”

“Itu tenang.”

Sudah lama sejak perdamaian seperti ini datang. Setelah Kunette dan Reisha berulang kali melarikan diri kembali ke New Port City sambil diantar ke Perguruan Tinggi, Rivelia dengan marah membawa keduanya secara pribadi ke Perguruan Tinggi. Dengan semua kekuatan yang bisa mengganggu Isaac hilang dalam satu putaran peristiwa, Isaac bersulang. Kepergian Rizzly bersama dengan semua Beruang Utara membuat New Port City sunyi, tetapi Isaac menyambutnya. Seperti biasa, Isaac memandang ke langit dengan bingung, mengatur pikirannya ketika Cordnell dengan cepat berlari melewati tangga dengan wajah biru.

“Tuan Ishak!”

“Apakah itu sesuatu yang penting lagi?”

“Apa-?”

“Kurasa kamu bahkan tidak akan melihatku jika itu bukan sesuatu yang penting.”

Isaac tampak agak apatis pada situasi itu. Tepat ketika Cordnell hendak meneriakinya, semua huba Ishak, bos sindikat, dan karyawan pedagang bergegas ke atap.

“Melihat kalian semua ada di sini, kurasa sesuatu yang besar benar-benar terjadi.”

“Sunbaenim, berita besar!”

“Tentu saja ini berita besar.”

Ketika Kalden mengatakan hal yang sama dengan Cordnell, Isaac menanggapi dengan apatis. Semua orang yang naik ke atap berteriak serempak.

“Nyonya Rondart telah meninggal dunia!”

“… Hah?”

Itu adalah berita yang sama sekali tidak terduga.

Karena banyak alasan, Nyonya Rondart yang menjanda yang mengatur wilayah kekuasaan. Tetapi kematian mendadak dari wanita yang memegang semua otoritas atas tanah itu membuat semua orang kebingungan.

“Bagaimana dia bisa membunuh dirinya sendiri?”

Isaac berkata ketika dia mengingat bayangannya tentang dia, yang sekarang tidak lain hanyalah sebuah fragmen yang memudar dalam ingatannya. Bahkan wajahnya kosong baginya, tapi tatapan dingin yang dia berikan padanya adalah satu hal yang dia ingat dengan jelas.

“Diumumkan secara terbuka bahwa kereta yang dia kendarai selama berkeliling desa mengalami kecelakaan dan terbalik, membunuhnya seketika. Tapi apa yang didengar oleh guild pedagang berbeda.”

“Bagaimana?”

Cordnell tampak ragu untuk menjawab Isaac, dengan begitu banyak telinga yang menguping.

“Katakan saja, itu menjengkelkan.”

Cordnell, yang hendak menyarankan untuk membawa orang-orang itu pergi, menyadari itu sia-sia dan menjawab sambil merendahkan suaranya.

“Sepertinya Nyonya Rondart punya kekasih rahasia.”

Isaac melihat kembali ke Cordnell yang tampaknya bingung.

“Jadi dia meninggal saat kembali dari perselingkuhan?”

“Y, suaramu terlalu keras!”

Cordnell dengan cepat melihat ke sekeliling ketika Isaac berbicara kembali. Orang-orang di sekitar mereka dengan cepat memalingkan muka, tetapi telinga mereka terbuka lebar untuk mendengarkan.

“Apakah rumor itu menyebar atau tidak, tidak ada hubungannya denganku, jadi jangan repot-repot. Tapi yang lebih penting, mana buktinya?”

“Tidak ada bukti, tapi sudah bertahun-tahun sejak dia secara berkala mengunjungi desa yang sama untuk bermalam sebelum kembali ke mansionnya.”

“Kurasa itu akan menimbulkan kecurigaan. Tapi bagaimana kalian mengetahuinya?”

“T, itu…”

Cordnell bergumam, tidak dapat melanjutkan kata-katanya. Mata Isaac mulai menyempit, dan tidak mampu menahan tatapannya, Cordnell berbicara seolah-olah dia mengaku.

“Begitu kamu melakukan perdagangan dengan serikat pedagang, sudah menjadi tradisi bagi serikat untuk menyelidiki koneksi mitra dagang. Kami kebetulan mengetahuinya secara kebetulan.”

“Saya kira menemukan kelemahan seperti ini akan membantu menegosiasikan kesepakatan yang lebih menguntungkan. Saya bisa mengerti itu.”

Isaac mengangguk yakin dengan alasannya, dan Cordnell dengan cepat berteriak.

“Itu bukan niat kami!”

“Betulkah? Bisakah kamu bersumpah untuk itu?”

“…”

Cordnell menutup mulutnya ketika Isaac menanyainya kembali. Dunia perdagangan sama sengitnya dengan medan perang. Anda tidak pernah tahu kapan hubungan akan putus, bahkan jika ada kesepakatan perdagangan yang sedang berlangsung. Memahami kelemahan mereka dapat mengarah pada kesepakatan perdagangan yang menguntungkan, dan jika hubungan pecah menjadi permusuhan, itu dapat digunakan sebagai senjata.

Mengawasi mitra dagang dan koneksi mereka juga membuat para pengamat menyadari bahwa kebalikannya juga bisa terjadi, yang membuat mereka lebih berhati-hati dalam bertindak. Sekarang, dianggap normal jika jam terus-menerus ini terjadi.

Tetap saja, tidak ada hal baik yang akan terjadi jika rumor itu bocor, jadi ini adalah berita rahasia yang hanya diketahui oleh anggota tinggi dari guild pedagang.

Isaac menyeringai ketika dia memperhatikan Cordnell, yang tampaknya tidak tahu apa yang harus dia lakukan selanjutnya. Dia mengajukan pertanyaan sambil mengeluarkan sebatang rokok.

“Jadi siapa pasangannya?”

“Itu adalah…”

Cordnell ragu apakah dia harus menjawab atau tidak. Hanya karena tatapan Isaac, Cordnell melanjutkan sambil menutup matanya.

“Kandidat yang paling mungkin adalah petani muda lokal di desa.”

Isaac menjatuhkan rokok dari mulutnya.

“… Itu bukan bangsawan, atau ksatria, tapi orang biasa?”

“Ya.”

“… Kuk! Kukuku. Kuhahahaha!”

Setelah jeda singkat, Isaac jatuh ke lantai, tidak mampu menahan tawanya. Dia bisa mengerti dia berselingkuh. Pasti kesepian baginya untuk menjadi janda di awal pernikahannya. Tapi calon itu bukanlah seorang bangsawan seperti dia atau seorang ksatria di bawah komandonya; itu adalah petani biasa. Tidak ada komedi yang lebih baik dari ini.

“Ah, cinta benar-benar hebat. Bahkan jika serikat pedagang menyadarinya, saya akan menganggap semua orang penting juga tahu?’

“Mereka menjaganya tetap rendah, tapi…”

“Kukuk. Ah, sayang sekali aku tidak bisa melihat raut wajah saudara laki-lakiku ketika mereka mengetahuinya.”

Dengan susah payah, Kalden berbicara kepada Ishak, yang sangat terhibur.

“Saya ingin mengucapkan kata-kata penghiburan saya atas kehilangan Anda. Dan saya akan mempersiapkan perjalanan Anda untuk menghadiri pemakamannya.

“Mengapa saya harus menghadiri itu?”

Isaac menanggapi dengan wajah serius, dan Kalden menjawab, tercengang.

“Mungkin tidak masalah bagi seorang bangsawan yang mendapatkan gelar mereka melalui pekerjaan, tetapi keluarga Rondart adalah keluarga bangsawan turun-temurun. Dengan Nyonya Rondart, yang memerintah tanah itu, meninggal dunia, penggantinya harus mengambil alih hak milik dan tanah itu. Bahkan Count Milros atau Duke Pendleton tidak dapat ikut campur dalam masalah ini. Anda tahu bahwa Keluarga Rondart adalah pengikut Duke Pendleton, bukan?

Isaac menyeringai menanggapi penjelasan Kalden.

“Kalau begitu aku akan menyerah begitu saja.”

“Apa? Anda akan menyerah pada judul? Mengapa!”

Bangsawan turun-temurun dapat mempertahankan gelar dan kekayaan mereka dari generasi ke generasi. Keturunan bangsawan yang memperoleh gelar mereka melalui pekerjaan perlu membuktikan nilai mereka sendiri untuk mendapatkan gelar itu sendiri, tetapi bangsawan keturunan tidak perlu membuang waktu dan tenaga mereka. Mereka memiliki semuanya sejak awal.

Dunia ini penuh dengan bangsawan yang anak-anaknya terlalu tidak mampu untuk menjadi bangsawan, menjadikan mereka rakyat jelata. Jika simbol kesuksesan rakyat jelata adalah mendapatkan gelar bangsawan, bukti kesuksesan bangsawan adalah menjadi bangsawan turun-temurun.

“Tidak hanya aku tidak berniat mewarisi gelar, tapi ada satu masalah signifikan jika aku menerima gelar itu.”

“Apa?”

Isaac berbicara dengan tatapan serius, yang menyebar ke semua orang di atap. Bahkan Cordnell, yang sangat mengetahui banyak bisnis rahasia Isaac, jatuh dalam kebingungan yang mendalam.

Apakah itu Count Milros? Kota Pelabuhan Baru? Bisnis penyelundupan? Pusat?

Sementara Cordnell merenungkan apa yang bisa menjadi masalah serius jika terkait dengan warisan Isaac, Isaac membuat jawabannya setelah gemetar memikirkannya.

“Kamu bilang Baron Rondart adalah pengikut Duke Pendleton, kan? Anda tahu apa artinya itu? Jika saya mewarisi gelar, saya harus memperlakukan gadis itu sebagai atasan saya. Saya lebih suka meninggalkan gelar sebelum saya membiarkan mata saya menyaksikan hal seperti itu.

Cordnell menjadi tercengang setelah mendengarkan kata-kata Isaac.

“Kamu menyerah pada judul hanya untuk itu?”

Bagaimana dia bisa menyerah pada sesuatu yang begitu banyak orang doakan dan perjuangkan, untuk alasan yang tidak penting?

“Hanya karena itu? Jangan Anda mulai menilai keputusan saya hanya karena itu bukan masalah Anda. Ini mungkin tampak remeh bagi Anda, tetapi ini masalah serius bagi saya.

Isaac berbicara kepada Cordnell seolah-olah dia sedang menguliahi dia, dan Cordnell mau tidak mau menyerang Isaac dan meraih kerah bajunya.

“Kamu keparat!”


Isaac Bahasa Indonesia

Isaac Bahasa Indonesia

Isaac, ISSAC, 아이작
Score 8.4
Status: Ongoing Tipe: Author: , Dirilis: 2016 Native Language: Korean
Gila. Pengkhianat. Teroris. Judul yang diberikan kepada Joon-Young, seorang prajurit yang berjuang melawan perang yang hilang. Melakukan dudukan terakhir yang paling licik sesuai dengan gelarnya, ingatannya dikirim ke dunia lain. Sekarang bernama Ishak, ia berusaha untuk menjalani hari-harinya dalam kedamaian relatif. Tetapi dengan keluarganya yang ingin dia mati, dia dikirim ke kampus, pusat pendidikan kekaisaran terbesar, dengan harapan dia akan diusir dan menodai posisinya sebagai pewaris keluarganya. Dia diberitahu bahwa sekolah akan memperlakukannya seolah-olah dia tidak ada, bahwa dia tidak dilindungi oleh aturannya. Tapi Ishak, atau Joon-Young, melihatnya berbeda. Tidak ada aturan untuk menahannya dari mendapatkan apa yang dia inginkan. mengunakan kekuatan lebah4d yang dapat memenangkan pertempuran

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset