SELAMAT DATANG DI WEBSITE SEDERHANA INI :)

Isekai Cheat Jinsei wo Kaeta Volume 10 Chapter 06 Bahasa Indonesia

Penjaga dari Dewa Palsu

“Zenovissssss! Sialan kauuu!”

“Hmph. Tidak perlu berteriak seperti itu. Aku hanya memanggilmu dengan sedikit memaksa, itu saja.”

Apa yang jatuh dari langit adalah seekor naga besar yang ukurannya sama dengan Oma-san. Selain itu, Naga itu tidak terbang tetapi diseret secara paksa oleh sihir Zenovis-san. Namun, dia adalah Naga Genesis dan makhluk yang juga telah menerima kekuatan Dewa palsu.

Meskipun dia diseret keluar oleh sihir Zenovis-san, dia menyesuaikan posisinya di udara dan membuka mulutnya lebar-lebar untuk menghadapi kami!

“Aku akan melenyapkanmu di sini!”

Saat kekuatan sihir yang luar biasa berkumpul di mulut naga berwarna matahari terbenam yang terbuka, itu dilepaskan sekaligus.

Menghadapi nafas naga itu, Zenovis-san dengan ringan melambaikan tangan kanannya tanpa tersenyum.

“Jangan membosankan. Ayo bergaul dengan kami.”

“Nuuuuuuuu!?”

Kemudian, selaput tipis dikerahkan menyelimuti kami. Nafas naga itu menghantamnya dengan keras. Tapi, itu tidak bisa menghancurkan membran yang Zenovis-san sudah gunakan.

Sementara sihir pertahanan Zenovis-san menangkis nafas tepat di depanku, Zenovis-san mengalihkan perhatiannya padaku.

“Yuuya. Itu adalah Naga Genesis yang telah memperoleh kekuatan dewa palsu. Tidak, dia seharusnya tidak lagi disebut Naga Genesis, melainkan Sentinel Dewa Palsu… Naga Palsu.”

“Naga Palsu…”

“Seperti yang kau lihat, dia terlihat mencolok, tapi… kupkir itu akan baik-baik saja.”

“Bukankah kau menganggap ini sedikit terlalu ringan di sini?”

Tidak hanya dia terlihat berbahaya, tapi dia juga terlihat kuat!

Bagaimanapun juga, area di luar jangkauan pertahanan Zenovis-san dilenyapkan oleh nafas naga palsu.

Awalnya, tidak ada apa-apa di Tempat Pembuangan Dunia, tapi medannya telah berubah drastis dengan serangan nafas itu saja.

“M-Maksudku, kalau kau bisa mengeluarkan naga yang luar biasa dari persembunyiannya dan juga bertahan melawan serangannya, bukankah lebih baik bagi Zenovis-san untuk melawannya daripada aku?”

“Tidak, bukan itu masalahnya. Ketika dia hanya naga Genesis belaka, itu tidak akan menjadi masalah, tapi karena dia adalah penjaga Dewa palsu, itu cerita yang berbeda. Jika aku benar-benar menghancurkannya, aku harus meningkatkan hasilku sedikit. Tapi jika aku melakukannya, planet ini akan hancur. Itu akan menjadi terlalu kuat dan merepotkan.”

“Eehh?”

Planet ini akan hancur?

Tidak, yah, aku tahu Ouma-san juga berada di kelas ini, tapi untuk bisa menyebabkan tingkat kehancuran ini hanya dengan mengerahkan sedikit kekuatan adalah… terlalu gila, Zenovis-san!

Sementara aku tercengang oleh cerita dari dimensi yang sama sekali berbeda, naga palsu, yang serangannya diblokir, berseru dengan kejam.

“Zenovis! Aku tidak menyukaimu! Mengapa kau, seorang manusia dengan kekuatan yang melebihi kekuatanku sendiri… dan dengan kekuatan sebanyak itu…. tidak menggunakannya untuk menjaga keseimbangan di dunia!”

“Memang benar bahwa kau bertanggung jawab untuk menjaga keseimbangan antara ‘Holy’ dan ‘Evil’ di planet ini. Namun, keseimbangan yang dipertahankan oleh eksistensi apa pun saja pada akhirnya akan runtuh. Oleh karena itu, manusia perlu menjaga keseimbangan itu sendiri.”

“Akibatnya, manusia telah menarik batas-batas planet ini! Mereka mengklaim Argena sebagai milik mereka! Manusia itu jahat yang hanya menginginkan planet Argena!”

Karena tidak mengetahui apa pun tentang latar belakang periode waktu ini, aku tidak dapat memahami apa yang diteriakkan oleh naga palsu itu.

Namun, aku bisa merasakan dalam kata-katanya perasaannya yang kuat terhadap planet ini.

Zenovis-san juga merasakan hal ini.

“Apa ini hasil dari itu?”

“Ya, itu benar. Aku adalah Holy. Tapi, aku bukan Holy bagi manusia! Aku adalah Holy untuk planet ini, Argena! Itulah mengapa aku menjadi penjaga Dewa palsu dan aku akan mengubur manusia dan mengembalikan planet ini ke keadaan primordialnya sekali lagi!”

Naga palsu itu memiliki kebencian yang sengit terhadap manusia dan bahkan tidak berusaha menyembunyikannya.

Tekanan itu hampir menghancurkanku, tapi Zenovis-san tetap tenang.

“Hmph. Itu akan mungkin terjadi tanpa menjadi penjaga Dewa palsu, bukan?”

“Bacot. Tanpa bantuan Dewa palsu, aku tidak bisa mengalahkanmu. Kau akan menghalangi jalanku.”

“Nah, itu kau tahu.”

“Kesenjangan di antara kita… akan hilang hari ini!”

Naga itu mengepakkan sayapnya dengan kuat, membuka mulutnya lebar-lebar lagi dan mulai menyatukan kekuatan sihirnya.

“Sekarang, Yuuya. Mari kita mulai dari sini. Aku melarangmu menggunakan kekuatan khususmu dalam latihan. Tapi dalam pertempuran ini, kau bisa menggunakannya sesuka hatimu. Tapi kau harus menggunakannya dengan pedang kayu.”

“Y-Ya. Tapi apakah itu akan… baik-baik saja…?”

“Jangan terlalu tegang. Aku akan mendukungmu.”

Pada saat yang sama saat aku mengangkat pedang kayu, aku melepaskan semua kekuatan yang bisa kugunakan, seperti Otoritas Raja Suci, Holy-Evil Creation dan Magic Armor.

Aku sedikit gugup tentang semuanya.

“H-Huh?”

Biasanya, ketika aku melepaskan kekuatan seperti itu, aku merasakan perasaan yang kuat bahwa tubuhku telah diperkuat, tetapi meskipun aku sudah melepaskan semua kekuatanku, tubuhku terasa nyaman atau lebih tepatnya, aku merasa alami.

Ketika aku bingung dengan situasi yang baru bagiku, Zenovis-san mengatakan kepadaku seolah-olah dia bisa melihat dengan jelas.

“Ini akan berbeda dari biasanya. Tapi, ini adalah kondisi yang tepat.”

“Begitukah?”

“Sensasi yang ditingkatkan berarti ada banyak perbedaan dari keadaan normal. Artinya, itulah seberapa besar kekuatan yang kau alami. Tapi sekarang, keadaan Yuuya yang disempurnakan adalah alami dari awal. Kau akan bisa bergerak persis seperti yang kau bayangkan.”

“A-Aku mengerti…”

“Sekarang, jangan lengah. Dia datang!”

“Apa?”

Kata-kata Zenovis-san menyebabkan aku bergegas untuk mengembalikan pandanganku pada naga palsu dan saat berikutnya, naga palsu sekali lagi melepaskan nafas yang besar.

“Sekarang, Yuuya. Mari kita tunjukkan hasil latihanmu, bukan? Potong nafas itu!”

“I-itu…!?”

Kau tiba-tiba menuntut sesuatu yang keterlaluan, bukan?

Namun, tidak seperti selama latihanku, aku sekarang memperkuat tubuhku dengan sekuat tenaga.

Saat aku diam-diam memusatkan semangatku, naga palsu di langit meraung.

“Jangan meremehkannya! Serangan ini benar-benar berbeda dari yang baru saja kau lihat! Ini adalah serangan kehancuran asli yang juga mengandung kekuatan Dewa palsu!”

Jangan khawatir… sekarang, aku bisa memotong… serangan ini juga!

Lalu aku mengambil langkah maju dan dengan tenang melihat nafas, dan hanya mengayunkan pedang lurus ke bawah.

“───!”

“Ap-?”

Pada saat itu, seberkas cahaya terbang ke dalam nafas; itu bergeser secara vertikal dan kemudian nafas menghilang.

“K-Konyol!? Seorang manusia biasa, bahkan Zenovis, bisa memblokir seranganku?”

“Yuuya, aku akan membuat jalan bagimu untuk mencapainya. Gunakan itu untuk keuntunganmu dan tutup jaraknya.”

“Ya!”

Aku mengangguk pada kata-kata Zenovis-san dan langsung berlari keluar, dan tiba-tiba beberapa lingkaran sihir muncul di depanku.

Itu berlanjut hingga naga palsu di langit di atas.

“Tidak mungkin aku akan membiarkan itu terjadi!”

Namun, untuk mencegahku mendekatinya dengan mudah, naga palsu itu terbang dengan kecepatan yang tak terbayangkan dari tubuhnya yang besar dan menyebarkan mantra sihir yang tak terhitung jumlahnya yang dia tembakkan ke arahku.

Setiap pukulan begitu kuat sehingga jika itu mengenaiku dengan benar, itu akan dengan mudah melenyapkan tubuhku dan ini dilepaskan seperti rentetan peluru.

Namun…

“Huff… Aku akan memblokir beberapa dari mereka. Tapi, kau harus menangani sisanya sendiri.”

“Y-Ya!”

Bahkan di sini, Zenovis-san mengucapkan hal seperti itu seolah-olah dia masih melatihku.

Yah, jika tidak, dia tidak akan memintaku menggunakan pedang kayu pada saat seperti ini…

Faktanya, Zenovis-san menghalau beberapa sihir yang terbang ke arahku, tetapi banyak dari mereka yang masih menuju ke arahku.

Sambil menghindari beberapa sihir dan menebas yang lain dengan pedangku, aku pasti mengejar naga palsu itu.

“Omong kosong! Seorang manusia biasa datang mengejarku?”

“Haaah!”

“Guaaaaaaaaaaaah!”

Ketika aku akhirnya berhasil menyelinap di dekat perut naga palsu itu, aku mengayunkan pedang kayuku tanpa ragu-ragu.

Tubuh yang ditutupi dengan sisik keras itu tersayat terbuka dan darah menyembur keluar.

“M-Mustahil! Pedang kayu sederhana bisa memotong tubuhku!”

“Tentu saja, Omni-Sword dapat memotong segalanya. Tetapi hal seperti itu dapat dengan mudah dilakukan dengan teknik yang terlatih. Tidak ada yang aneh tentang itu.”

“Kuh! Menjauhlah dariku!”

“Huh!”

Naga palsu itu membelah ekor besarnya untuk memisahkanku darinya.

Aku nyaris tidak berhasil menghindarinya. Tapi tepat saat dia lewat di depanku, tekanan angin yang luar biasa besar menghantamku. Seperti yang diharapkan dari Naga Genesis, seperti Ouma-san…

Aku tidak akan bisa bertarung dengan baik jika aku tidak menerima pelatihan dan dukungan Zenovis-san.

Setelah aku semakin jauh, naga itu bahkan lebih agresif dalam mengirimkan serangan sihir dan napas.

Perlahan-lahan, aku mulai merasakan sensasi aneh.

Itu adalah sensasi yang sama dengan yang kualami saat melawan Tyrant Wolf, karena pemandangan dan gerakan di sekitarku mulai memudar.

Tentu saja, ketika aku bangun saat itu, aku berada dalam situasi yang tidak aku kenal dan aku tahu bahwa jika aku terus membiarkan perasaan ini mengambil alih, hal yang sama akan terjadi padaku.

Namun, karena aku berkonsentrasi sampai batas maksimal, aku tidak memiliki perlawanan untuk menyerah pada sensasi tersebut.

Di tengah-tengah semua ini, aku merasakan gerakan baru dari naga palsu dalam kesadaranku yang memudar.

“Awalnya, aku akan menyimpannya untuk memastikan Zenovis mati…!”

“Mmm!”

Dalam sekejap, naga palsu itu membumbung tinggi ke langit, melebarkan sayapnya lebar-lebar dan mulai menyatukan lebih banyak kekuatan sihir di atas kepalanya.

Selain itu, itu mengandung kekuatan “Holy” dan “Evil” yang sama denganku, serta kekuatan dewa palsu; jika dilepaskan, tidak hanya Tempat Pembuangan Dunia ini tetapi planet ini sendiri bisa dihancurkan.

“Kau sudah kehilangan akal sehatmu. Kau, yang berbicara tentang kepentingan planet ini. Apa kau berniat untuk menghancurkannya?”

“Jika kau tidak ikut campur, ini tidak akan terjadi! Tetapi sekarang karena kau telah memihak umat manusia, aku akan mengakhiri semuanya di sini, demi planet ini!”

“Itu cara berpikir yang sangat nyaman. … Tapi, ini bukan masalah besar bagimu ‘kan, Yuuya?”

Aku samar-samar bisa merasakan Zenovis-san menggumamkan sesuatu dalam sedikit kesadaranku yang tersisa. Tapi, aku tidak memperhatikannya dan mendekati naga palsu itu.

“Yuuya!”

“Fuhahahaha! Rupanya, manusia di sana ingin bergegas menuju kematiannya! Seperti yang kau inginkan, matilah!”

Naga palsu itu mengepakkan sayapnya dengan penuh semangat dan melepaskan massa energi yang berkumpul di atas kepalanya ke arahku… atau lebih tepatnya, ke tanah.

Biasanya aku akan putus asa dalam menghadapi pukulan seperti itu.

Tapi anehnya, aku tidak memiliki perasaan tentang pemandangan di depanku.

Aku hanya memotong.

Seolah-olah itu adalah hal yang biasa──.

“───”

Isekai Cheat Jinsei wo Kaeta Volume 10 Chapter 06 Bahasa Indonesia

Pukulan itu dilepaskan secara alami.

Slang.

Dengan satu pemikiran ini dalam pikiran, kilatan cahayaku memotong massa kekuatan yang mendekat di depanku dengan satu pukulan.

“Tidak mungkin… Mustahil…!”

Dengan naga palsu yang tercengang, aku tidak menghentikan ayunan tanganku dan dengan kilatan cahaya kembali, aku membelah leher naga palsu itu──.

Kemudian naga palsu itu terpenggal, dengan ekspresi kebinguan di wajahnya tentang apa yang telah terjadi.

Setelah dimusnahkan oleh pukulanku, naga palsu itu memudar seperti cahaya.

Kemudian kesadaranku berangsur-angsur kembali normal dan pemandangan serta gerakan di sekitarku kembali normal.

“Hah! Hah! Hah! Hah!”

Sama seperti sebelumnya, aku tenggelam, mati-matian mencari udara.

Tapi yang pasti berbeda dari yang terakhir kali adalah bahwa aku ingat persis apa yang terjadi.

“I..itu…”

“Bagus sekali, Yuuya. Itu adalah salah satu hal yang harus kau tuju.”

Aku memikirkan kembali apa yang telah kulakukan, kata-kata Zenovis-san.

Aku tidak berpikir aku bisa melakukannya sama sekali jika aku diminta untuk melakukannya lagi. Tapi, fakta bahwa ini adalah kedua kalinya pasti tercetak di tubuhku.

Perasaan sepersekian detik itu persis seperti yang Zenovis-san harapkan dariku.

“Sekarang, kau tidak bisa memasuki keadaan itu dalam sekejap. Tapi, kalau kau meluangkan waktu, kau bisa mencapai keadaan itu ── Idle Blow.”

“Pukulan diam… pukulan…”

“Tantangan berikutnya adalah mempertahankan perasaan itu dan menghindari kelelahan seperti yang kau lakukan kali ini. Meski begitu, kerja bagus.”

Ketika aku melihat Zenovis-san tersenyum lembut padaku, aku akhirnya santai.


Isekai Cheat Jinsei wo Kaeta Bahasa Indonesia

Isekai Cheat Jinsei wo Kaeta Bahasa Indonesia

I Got a Cheat Skill in Another World, Isekai de Cheat Skill wo Te ni Shita Ore wa, Genjitsu Sekai wo mo Musou Suru ~Level Up wa Jinsei wo Kaeta~, 異世界でチート能力(スキル)を手にした俺は、現実世界をも無双する~レベルアップは人生を変えた~, 異世界でチート能力を手にした俺は、現実世界をも無双する
Score 6.6
Status: Ongoing Tipe: Author: , Artist: , Dirilis: 2017 Native Language: Japanese
Tenjou Yuuya telah menjadi bocah yang diintimidasi sejak masa lalu. Dia tinggal di rumah kakeknya yang dicintainya saat dia pergi ke sekolah. Seperti biasa, ia menerima intimidasi yang keras, dan dia mengambil ketidakhadiran yang diperpanjang dari sekolah untuk memiliki waktu untuk menyembuhkan luka-lukanya. Sementara pada saat yang lama tidak ada, ia mengambil kesempatan untuk membersihkan rumah kakeknya dan pergi ke sebuah ruangan yang tidak pernah dia lakukan sebelumnya, di mana kakeknya menyimpan banyak benda yang berbeda sehingga ia berkumpul dari perjalanannya di seluruh dunia. Sementara dia mengatur benda-benda, dia menemukan pintu bukan di dinding di antara benda-benda. Karena keingintahuan ia membuka pintu ini, apa yang dia temukan di sisi lain adalah ...

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eiii~~ , Mau ngapain~~~

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset