SELAMAT DATANG DI WEBSITE SEDERHANA INI :)

Isekai Cheat Jinsei wo Kaeta Volume 10 Epilog Bahasa Indonesia

Epilog

“Baiklah, terima kasih banyak! Kau sudah sangat membantu!”

“T-Tidak masalah.”

Beberapa saat setelah aku selesai membunuh naga palsu, Lanael-san kembali.

“Aku benar-benar berharap aku bisa membantumu. Tapi, ada pergerakan dengan tubuh utama Dewa Palsu tepat di atas dan… aku dipanggil kembali. Aku minta maaf.”

Lanael-san menundukkan kepalanya meminta maaf.

Tapi Zenovis-san dengan acuh tak acuh mengatakan padanya.

“Kalau kau dan yang lainnya di dimensi atas lebih tegas, ini tidak akan terjadi.”

“Ugh… Itu benar, tapi…”

“Bagaimanapun juga, naga palsu itu sudah dikalahkan. Kau tidak punya urusan lagi dengan kami, bukan? Seperti yang dijanjikan, kembalikan Yuuya ke waktu aslinya.”

“Tentu saja, tentu saja! T-Tapi Observer-samas masih ingin Zenovis-sama untuk bekerja sama dengan kami…”

“Apa?”

Zenovis-san menatap Lanael-san dengan cara yang merepotkan.

“Aku sudah bilang berkali-kali, selesaikan masalah di dimensi atas sendiri. Jangan libatkan aku di dalamnya.”

“A-Aku tahu itu! Makanya Observer-sama mengatakan dia akan menyambut Zenovis-sama ke dimensi atas!”

“Aku sudah memberitahumu berulang kali bahwa aku menolak untuk melakukannya. Mengapa kau begitu memaksaku?”

Menanggapi pertanyaan tulus Zenovis-sama, Lanael-san tampak enggan menjawab tetapi berbicara dengan jujur.

“…Sebenarnya, dalam pertempuran antara Dewa Palsu dan Observer-samas, pihak Observer-samas saat ini berada pada posisi yang kurang menguntungkan… Alasannya adalah Dewa Palsu mencoba untuk menyerang dunia kita menggunakan sejumlah besar sentinel, seperti Naga Genesis yang kalian berdua kalahkan. Jumlah mereka lebih dari yang Observer-sama perkirakan…”

“Hmm…”

“Untuk melawan pasukan Dewa-dewa palsu ini, kami perlu meminta bantuan dari makhluk-makhluk dengan kekuatan yang setara dengan Observer-samas! Tapi makhluk seperti itu hanya sedikit dan jarang ada…”

“D-Dan Zenovis-san adalah salah satu yang memenuhi kondisi itu, bukan?”

“Ya…”

Lanael-san terkulai tanpa daya.

Dalam hal ini, aku harus mengatakan bahwa Zenovis-san terlalu menakjubkan atau para pengamat terlalu berbeda dalam dimensi…

Zenovis-san, yang mendengar cerita Lanael-san, mengangguk tanpa mengubah satu pun ekspresi wajahnya.

“Oke. Aku mengerti apa yang kau katakan.”

“K-Kalau begitu…!”

“Aku mengerti dan menolak.”

“Tidak mungkin!”

Zenovis-san dengan kejam menolak dan kali ini Lanael-san tenggelam ke tanah.

Tapi ada yang lebih dari kata-kata Zenovis-san.

“Aku menolak, tapi sebagai alternatif… aku merekomendasikan Yuuya.”

“Eh?”

“Yuuya-san?”

Aku terpana oleh kata-kata yang tak terduga ini. Aku segera mengerti arti kata-kata itu dan menggelengkan kepalaku dengan panik.

“T-Tunggu! Untuk merekomendasikanku… itu tidak mungkin, bukan? Aku tidak sekuat dirimu, Zenovis-san!”

“Untuk saat ini, ya.”

“Eh?”

“Sudah kubilang, kan? Kau kuat. Dan ada kemungkinan besar kau akan melampauiku.”

“T-Tidak mungkin…”

“Itulah mengapa aku merekomendasikanmu. Tentu saja, akan sulit pada tahap ini. Tapi, aku yakin para pengamat akan melakukan sesuatu tentang itu.”

Zenovis-san tampaknya sudah memutuskan dalam pikirannya bahwa aku akan pergi dan dia menoleh ke Lanael-san sekali lagi.

“Jadi, itu saja. Kau bisa membawanya bersamamu.”

“T-Tidak, bahkan kalau kau mengatakan itu…!”

Tidak peduli seberapa banyak Zenovis-san memberitahuku, tidak mudah untuk menganggukkan kepalaku.

Bagaimanapun juga, kita akan melawan musuh yang kuat seperti naga palsu yang baru saja aku hadapi.

Naga palsu itu dikalahkan karena kekuatan Zenovis-san. Tapi, belum tentu dikalahkan karena bantuan pengamat.

Sebaliknya…

“S-Selain itu, aku akan kembali ke waktuku sendiri, kau tahu? Jadi, aku tidak berpikir aku bisa berpartisipasi dalam pertempuran melawan Dewa-dewa palsu…”

“Perjalanan waktu berbeda di dimensi atas dan di dunia ini. Ngomong-ngomong, satu-satunya alasan Lanael bisa memanipulasi waktu untuk mendapatkan waktu untuk latihanmu adalah karena dia dipaksa untuk menarik waktu dari dimensi atas. Dan bahkan jika kau kembali ke waktu aslimu, itu hanya beberapa hari di dimensi atas.”

Apakah benar-benar ada perbedaan sebanyak itu dalam kecepatan waktu…!

Saat aku memikirkan ini, Zenovis-san tiba-tiba berpikir sejenak dan menyadari sesuatu.

“…Aku mengerti. Jadi beginilah yang terjadi dan kaulah yang mewarisinya.”

“Ya?”

“Kalau begitu, biarkan aku mengatakannya seperti ini. Daripada memberikan semua yang kumiliki, kau harus pergi.”

Zenovis-san tersenyum nakal padaku, dan aku tertegun.

“Aku tidak tahu bagaimana dan mengapa kau mewarisi semua armorku dan sebagainya., termasuk sirkuit sihirku, tapi… mungkin inilah saatnya.”

“T-Tidak mungkin…”

“Pada saat ini, kau membuat kontrak denganku. Itulah mengapa, di masa depan yang jauh, kau akan memiliki propertiku.”

Kata-kata itu membuatku merasa sangat tersentuh… bahwa semua yang pernah kulakukan sebelumnya seakan-akan terhubung. [TN: Ya, selamat datang, Time Paradox-chan.]

Mengapa begitu mudah bagiku untuk mewarisi warisan Sage-san ketika pertama kali aku mengunjungi dunia lain?

Dan sekarang aku berada di sini di masa lalu, semuanya terhubung, termasuk fakta bahwa aku adalah orang dunia lain pertama di dunia ini.

Namun, masih ada beberapa hal yang tidak aku mengerti.

“T-Tapi Argena masa depan tidak tahu tentangku, kau tahu?”

Kemudian Lanael-san, yang telah menyaksikan apa yang sedang terjadi, membuka mulutnya.

“Oh, tentang itu… semua informasi yang berhubungan dengan Dewa palsu ini akan hilang dari planet ini.”

“Eh?”

“Fakta bahwa Yuuya-san telah datang ke periode waktu ini dan keberadaan Naga Genesis, yang menjadi pengawal Dewa palsu, semuanya akan terhapus dari dunia ini. Bagi Observer-sama, fakta bahwa pengirim Dewa palsu diciptakan di dimensi yang lebih rendah adalah insiden yang ingin mereka tutupi…”

“Begitu. Aku tidak terlalu menyadari hal ini, tetapi kurasa itu signifikan bahwa kita bertarung di tempat ini. Tentu saja, akan lebih sulit bahkan bagi pengamat untuk memalsukan informasi di tempat di mana banyak orang hadir. Tapi, kalau hanya Yuuya dan aku, masih mungkin untuk menghapus informasi, kan?”

“Ya, itu benar. Namun, karena Zenovis-sama berasal dari era ini, hanya fakta tentang Yuuya dan penjaga Dewa palsu yang akan terhapus begitu saja.”

Dengan kata lain, jika aku kembali ke periode asliku, semua yang kualami akan terhapus dari planet ini.

Tapi, itu masih ada di sana sebagai ingatanku dan itu masih kuat …

“J-Jadi itu sebabnya aku tidak mendengar tentang Naga Genesis lainnya di masa depan…”

“Kupikir itu mungkin yang terjadi… Jika hanya ada satu naga dari awal, maka informasinya pasti sudah dipalsukan.”

Jika tidak, tidak mungkin Ouma-san tidak akan membicarakannya dan tidak mungkin dunia tidak akan menyadari peristiwa besar seperti hilangnya salah satu Naga Genesis…

“Aku mengerti kalau informasi tentang Dewa-dewa palsu, termasuk aku, akan menghilang. Tetapi jika itu yang terjadi, itu tidak akan masuk akal bagiku dan Zenovis-san untuk menandatangani kontrak di sini…”

“Karena kita akan membuat kontrak jiwa. Itu bukan masalah.”

“Kontrak jiwa?”

“Bahkan jika aku tidak mengingatmu, orang yang membuat kontrak jiwa pasti akan melaksanakan kontrak itu. Dalam hal ini, aku harus membuat banyak persiapan untuk penerusku tanpa mengetahui siapa orang itu.”

“A-Aku ingin tahu apakah Zenovis-san tidak merasa aneh berada dalam keadaan ambigu seperti itu?”

Aku akan benar-benar ketakutan dengan ide mempersiapkan warisan untuk seseorang yang tidak kuketahui siapa orangnya dan aku mungkin akan membuangnya di tengah-tengah prosesnya …

“Tidak ada yang salah dengan itu. Selama aku bergerak seperti itu, kau akan berasumsi bahwa ada alasan untuk itu. Jika itu diriku, aku tidak akan dimanipulasi oleh siapa pun. Aku akan selalu mengerti bahwa aku melakukannya atas kemauanku sendiri.”

S-Seperti yang diharapkan dari Sage-san…!

Kemudian Zenovis-san mengulurkan tangannya.

“Jadi, maukah kau melakukan bantuan ini untukku?”

“!”

Zenovis-san menatap lurus ke arahku.

──Aku sudah mampu memperoleh banyak hal penting berkat warisan yang telah diberikan Sage-san kepadaku. 

Aku sudah bertemu dengan Kaori, Lexia-san, Luna, Yuti dan Kuro.

Aku bertemu dengan orang-orang hebat seperti Master Usagi, Iris-san, Odis-san dan lain-lain.

Dan… Night, Akatsuki, Ouma-san dan Ciel.

Aku tidak akan memiliki keluarga seperti sekarang ini tanpa warisan Sage-san.

Tanpa hal lain, aku hanyalah seorang siswa SMA yang dibully.

Aku masih akan menghabiskan hari-hari yang menyedihkan di Bumi.

Tapi, sekarang aku memiliki tempat di Bumi.

Aku tidak bisa cukup berterima kasih kepada Zenovis-san.

Itu sebabnya…

“Baiklah. Aku tidak tahu seberapa besar aku bisa menggantikan Zenovis-san, tetapi kalau aku bisa membantu Zenovis-san… bahkan hanya sedikit…!”

Aku menjabat tangan Zenovis-san.

“Terima kasih.”

Isekai Cheat Jinsei wo Kaeta Volume 10 Chapter 02 Bahasa Indonesia

Ketika Zenovis-san tersenyum lembut, sesuatu yang hangat meresap ke dalam tubuhku melalui tanganku dan tangan Zenovis-san.

Itu tinggal di sekitar hatiku untuk sementara waktu dan kemudian meresap ke dalam tubuhku.

“…Ini mengakhiri kontrak jiwa. Kau sekarang adalah penerusku.”

“Zenovis-san…”

Ketika Zenovis-san memberitahuku hal ini dengan ekspresi yang agak berseri-seri di wajahnya, mataku berbinar-binar.

“Yah… Zenovis-sama luar biasa seperti biasanya… Sungguh menakjubkan bahwa kau berhasil dengan mudah dalam membuat kontrak jiwa yang memiliki tingkat keberhasilan yang sangat rendah dan jika gagal, akan menghancurkan kedua jiwa…”

“Zenovis-san!?”

“Hahaha!”

Sementara aku dikejutkan oleh ledakan bom dari Lanael-san di menit-menit terakhir, Zenovis-san tertawa terbahak-bahak untuk pertama kalinya di sini.

Saat berikutnya, tubuhku secara bertahap diselimuti cahaya.

“A-Apa ini?”

“Oh, sepertinya sudah dimulai!”

Aku panik dengan situasi yang tiba-tiba, tetapi Lanael-san melanjutkan dengan tenang.

“Jangan khawatir! Hanya saja Observer-samas sedang mempersiapkan untuk mengirim Yuuya-san kembali ke waktu aslimu.”

“B-Begitu, ya…”

Untuk saat ini, aku menyadari bahwa itu tidak berbahaya. Jadi, aku melihat situasinya.

Apa yang bisa kukatakan … itu perasaan yang aneh, sedikit seperti adegan ketika kau mengalahkan monster.

Ini seperti tubuhku secara bertahap berubah menjadi partikel cahaya dan menghilang … tapi anehnya, itu tidak menakutkan.

Lagipula, Sage-sab, Zenovis-san, berada tepat di depanku. Jadi, aku yakin semuanya akan baik-baik saja.

“──Baiklah kalau begitu, Yuuya. Aku sangat senang bertemu denganmu.”

“Aku juga!”

Ketika tiba saatnya untuk mengucapkan selamat tinggal, kesedihan menghampiriku.

Mungkin merasakan perasaanku, Zenovis-san tersenyum lembut.

“Setelah kau pergi, aku akan melupakanmu. Tapi, jiwaku akan mengingatmu. ──Semoga masa depanmu diberkati.”

“Ya!

Akhirnya, aku bisa kembali ke waktu asliku.

Saat aku memikirkan itu, Lanael-san menjatuhkan bom lain.

“Oh, ngomong-ngomong, Iblis yang bertarung melawan Zenovis-sama di sini dipanggil pada saat Yuuya-san awalnya hadir dan Iblis itu akan dibawa kembali ke waktu ini dengan kekuatan Observer-sama. Tapi, itu akan merepotkan jika dia melawan. Jadi, akan sangat membantu kalau kamu bisa menyakitinya secara moderat!”

“Hei! Eeehh──”

“Iblis itu seharusnya muncul tepat di depanmu. Jadi, jangan terlalu memikirkannya dan tebas saja dengan pedangmu!”

Aku buru-buru mencoba untuk meminta informasi lebih lanjut, tetapi tidak berhasil; aku dikirim kembali ke waktu asliku.

* * *

Segera setelah Yuuya terlempar ke masa lalu.

“Evil” ── Iblis, yang sedang bertarung dengan Sage-san, tersenyum jahat.

“Kalau begitu… biarkan pembantaian dimulai.”

“Apa menurutmu aku akan membiarkannya?”

Ketika Ouma kembali ke ukuran non-standar aslinya, dia membuka mulutnya dan kekuatan sihirnya menyatu ke dalamnya.

Tapi, Iblis itu masih tersenyum kecut ketika dia melihatnya.

“Hahahaha! Kalau kau ingin menembakku, maka tembaklah! Lalu, setelah aku mencegahnya dengan sempurna, aku akan mengajarimu apa itu kekalahan!”

“── Berhenti. Aku tidak akan membiarkanmu!”

“Woof!”

Kemudian Yuti dan Night melompat ke arah Iblis secara bersamaan dan menyerangnya dengan semua yang mereka miliki. Tapi, Iblis hanya menatap mereka dengan tatapan kosong.

“Kau bukan siapa-siapa. Jangan menghalangi jalanku.”

“Kyaa!”

“Kyaan!”

“Piii! Piiiiiiiiiiiiiii!”

Night dan Yuti terhempas oleh tekanan angin dari gelombang ringan lengannya.

Saat melihat keduanya, tubuh Ciel dipenuhi dengan api kemarahan dan dia langsung menyerang Iblis itu.

Tapi…

“Hmph. Sekarang lalat. Kau kelihatannya cukup percaya diri dengan kekuatanmu, tapi… itu tidak akan berhasil padaku.”

“Pii!”

“Fugo! B-Buhi…”

Ciel, yang pada saat Avis telah pulih seketika tak peduli berapa banyak kerusakan yang dia terima dan sudah menyerang berkali-kali, untuk beberapa alasan tidak bisa menyembuhkan luka yang ditimbulkan oleh serangan Iblis itu dan terlempar, begitu juga Night dan Yuti.

Dengan cepat, Akatsuki berubah menjadi raksasa dan menangkap Ciel dengan tubuhnya, tetapi dampaknya saja hampir merobohkan Akatsuki.

“Semurni-murninya “Iblis” sepertiku, aku bisa memblokir kemampuan apapun dan menghilangkan nyawa apapun. Tidak akan pernah ada “Iblis” lain yang sesempurna diriku.”

“Banyak bacot!”

Setelah selesai menyatukan kekuatan sihirnya, Ouma mengompresnya sampai batas maksimal dan melepaskannya pada si Iblis.

Kekuatan sihir yang dilepaskan seperti seberkas cahaya yang mengandung kekuatan yang bahkan sedikit saja bisa menghapus keberadaan orang itu.

Tapi…

“Matilah!”

Menghadapi serangan seperti itu, Iblis mengulurkan kedua tangannya tanpa berpikir untuk menghindarinya. Melangkah sekuat yang dia bisa pada kakinya, dia menangkap sinar cahaya yang masuk dengan tangannya.

“T-Tidaaaaak!”

“Apa?”

Seperti yang diduga, Ouma tidak mengira serangannya bisa ditangkap dengan tangan kosong dan matanya terbelalak melihat aksi Iblis.

Iblis bertahan mati-matian sambil mengeluarkan kepulan asap yang luar biasa dari kakinya.

“B-Berkat dari Dewaaaaaa──!”

“”””Hore, hore──!”””

Dampak dari serangan yang dilepaskan oleh Ouma melenyapkan semua anggota kultus sesat yang hadir.

Tapi──.

“Ku… kukuku…”

“Tidak mungkin…”

Meskipun lengannya terluka, Iblis mampu bertahan dari pukulan Ouma.

“Kuhu… kuhahahahaha! Bagaimana ini, O Genesis Dragon! Ini adalah kekuatanku! Sekarang, selanjutnya adalah──ku.”

“───Haaaaaaaaaaaaaaaa!”

“Ap ─── gyaaaaaaaah!”

“Eh… Yuuya!”

Iblis, yang terus tertawa keras, tubuhnya dihantam oleh Yuuya, yang muncul di depannya tanpa pemberitahuan.

Ruang di depan mata Iblis tiba-tiba tampak terdistorsi dan pusaran bercahaya muncul darinya dan tiba-tiba Yuuya muncul.

Yuuya, pada kenyataannya, hanya mengeluarkan Omni-Sword dan mengayunkannya ke bawah tanpa berpikir panjang segera setelah transisi selesai, sesuai instruksi yang diberikan oleh Lanael sebelum dia menghilang di hadapan Zenovis.

Oleh karena itu…

“A-Aku benar-benar memotong sesuatu. Tapi, tidak apa-apa, bukan?”

Dia masih bingung tentang hal itu setelah sekian lama.

* * *

Aku merasa transisi sudah berakhir. Jadi, aku mengeluarkan Omni-Sword seperti yang diminta Lanael-san dan aku mengayunkannya ke bawah.

Tentu saja, untuk mengatakan bahwa aku tidak tahu apa yang kulakukan adalah kiasan, tetapi aku hanya sadar bahwa aku benar-benar sudah mengayunkan Omni-Sword ke bawah pada lawan yang melepaskan kehadiran yang tidak kuketahui.

Jadi ketika aku melihat lagi ke arah makhluk yang telah kutebas, aku melihat seorang pria seperti Avis, yang sudah menjadi bentuk sempurna tertinggi, mati-matian menahan tubuhnya yang tertebas.

“Ah, orang itu…”

“Yuuya!”

“Woof!”

“Yuti! Night! Dan yang lainnya…!”

Mendengar suara-suara Yuti dan yang lainnya, aku menyadari bahwa aku sudah kembali dengan selamat ke waktu asliku.

Aku mencoba bergegas ke sisi semua orang, tetapi itu sepertinya tidak mungkin.

“J… Jangan main-main dengankuuuu!”

“!”

Pria yang terpotong olehku menatapku dengan ekspresi ngeri.

“Brengsek kauuu! Dari mana datangmu? Kalau bukan karena kau, aku bisa menghancurkan segala sesuatu di dunia dengan kekuatanku sekarang!”

Aku tahu bahwa orang yang kutebas itu pasti adalah “Iblis” yang awalnya dihadapi Zenovis-san.

Satu-satunya hal yang tidak kuketahui adalah dalam keadaan apa dia datang saat ini.

Aku tidak tahu… tapi tidak mungkin aku bisa mengabaikan fakta bahwa dia akan menghancurkan segala sesuatu di dunia ini.

“Berbahaya. Yuuya, pria itu memblokir serangan Ouma-san juga.”

“…..”

“Hmm? Yuuya?”

Jika itu aku sebelumnya, aku akan putus asa bahwa aku tidak lagi bisa mendapatkan dia hanya karena dia telah menghentikan serangan Ouma-san.

Namun, karena aku dikirim ke era di mana Zenovis-san berada, dengan siapa kami mengalahkan naga palsu di sana dan direkomendasikan oleh Zenovis-san untuk melawan dewa palsu, aku tidak bisa takut di sini.

“Yuuya, kau…”

Ouma-san tampaknya sudah memperhatikan sesuatu tentang kondisiku dan tidak bisa berkata-kata.

Kemudian, “Iblis” menjulurkan lengan kanannya dan memusatkan sihirnya atau energi “Evil” di sana.

“Mati lu nyett!”

Kekuatan serangan itu lebih kuat daripada yang dilepaskan Avis di masa lalu dan jika serangan itu mendarat di mana saja di Great Devil’s Nest kali ini, seluruh negeri akan dilenyapkan.

Aku dengan tenang menatap sinar serangan yang sangat terkompresi, dan aku memegang Omni-Sword di posisi atas.

Dan kemudian──.

“───!”

──Slang.

Hanya dengan satu pemikiran itu dalam pikiran, aku mengayunkan pedangku ke bawah.

Pedang yang kuayunkan bertabrakan dengan sinar cahaya pria itu dan setelah beberapa saat berjuang, pedang itu mengiris serangan itu seperti apa adanya.

“…..Tidak mungkin…”

Setengah bagian Iblis yang lain, yang tidak terluka dari serangan pertama, juga terluka parah sekarang.

Iblis itu jatuh berlutut dan tiba-tiba partikel cahaya mulai menyelimuti tubuhnya.

“T-Tdak mungkin… apa aku akan kembali ke waktu asliku…? Meskipun aku bisa datang ke era ini tanpa dia dengan cara ini…!”

Pria itu mulai berteriak seolah-olah dia sudah kehilangan semua ketenangannya.

“H-hei! Seseorang! Aku tidak peduli siapa kau! Sembuhkan lukaku! Oh, aku akan menghilang, aku akan menghilang! Tidak! T-Tidak mungkin aku bisa mengalahkannya dalam kondisi seperti ini──”

Pria itu mati-matian berjuang sampai nafas terakhirnya, tetapi kultus sesat yang sudah menyebabkan semua keributan ini hilang tak lama kemudian, dan pada akhirnya, tanpa ada yang menolongnya, dia kembali ke masa keberadaan Zenovis-san.

“…Selesai, kurasa?”

“Yuuya!”

“Woof!”

“Fugo!”

“Pi!”

“Waah!”

Semua orang, termasuk Yuti, memelukku dan aku berhasil bertahan tanpa pingsan.

“A-Ahahaha… Aku pulang.”

“Pertanyaan. Dari mana saja kamu ini, Yuuya──?”

Saat Yuti memiringkan kepalanya dengan heran, aku menemukan situasi yang memiliki rasa déjà vu.

Itu adalah…

“───Aaaaaaahhhh!”

“Eh?”

Sebuah suara jatuh dari langit.

“Yuuya-saaann! Aku di sini untuk menjemputmuu!”

Ketika semua orang melihat ke arah suara itu… ada sosok Lanael-san, jatuh dengan kekuatan yang luar biasa.

* * *

Sementara itu, di Bumi──.

“Shirai. Kau yakin informasi ini benar, bukan?”

“Tentu saja benar.”

“Kalau begitu pasti ada kesempatan bagi kita juga…!”

Dokumen yang dia pegang di tangannya dari Akademi Ousei memiliki foto Yuuya yang ditempelkan di atasnya dan berisi informasi rinci, termasuk latar belakangnya sampai saat ini. 

“Kalau saja dia mau pindah ke Akademi Nittei, kita tidak akan lagi takut pada Akademi Ousei! Shirai, aku akan pergi mencari dia sekarang!”

“Mengerti.”

──Dengan demikian, gerakan baru mengenai Yuuya juga dimulai di Bumi.

* * *

Iblis kembali ke waktu aslinya setelah terluka parah oleh Yuuya.

“Gahah!”

Begitu dia kembali ke waktu aslinya, luka yang diterimanya dari Yuuya telah terbuka lebar dan dia jatuh berlutut saat dia memuntahkan darah.

“S-Sialan! Ini… untukku yang mengalami ini…!”

Berjuang mati-matian, Iblis berhasil berdiri dan mencoba meninggalkan tempat kejadian untuk menyembuhkan lukanya sebaik mungkin.

“Ya, aku harus cepat-cepat menyembuhkan lukaku…! Kuh… Aku sudah terluka parah oleh makhluk yang tidak bisa dimengerti itu… Aku tidak akan pernah melupakan ini──”

“──Apa yang kau bicarakan?”

“Huh?”

Kata-kata yang dilontarkan padanya dengan santai membuat tubuh Iblis menegang.

Itu adalah suara Zenovis sendiri; orang yang seharusnya Iblis hindari saat ini.

“Ze-Zenovisssss!”

“Hmm. Aku hendak membunuhmu. Tapi, aku tidak menyadari kalau kau sudah sekarat…”

Dengan ekspresi penasaran di wajahnya, Zenovis melihat luka Iblis dan tersenyum, matanya melebar samar-samar.

“…Hoh. Ini luar biasa. Rupanya, ada seorang pendekar pedang di suatu tempat yang bisa menanganimu.”

“Andai saja kau… andai saja kau tidak ada di siniii!”

Iblis menggunakan semua kekuatannya yang tersisa untuk melepaskan serangan habis-habisan.

Tapi──.

“Aku tidak tahu apa yang kau bicarakan.”

Sebuah serangan tunggal.

Iblis itu bahkan tidak bisa memahami apa yang sudah terjadi.

Dia terpotong-potong oleh serangan Zenovis, yang tampaknya menghantam secara acak dan dia mendapati dirinya dengan satu garis yang mengalir di lehernya.

“Omong kosong──.”

Kepala Iblis terpisah dari tubuhnya dan menghilang begitu saja, menjadi partikel cahaya.

Ketika Zenovis melihat ini, dia diam-diam melihat tangannya.

“…Sungguh perasaan yang aneh. Aku merasakan kepuasan yang tak terungkapkan, meskipun itu hanya mengalahkan “Iblis”. Seolah-olah aku sudah memiliki semacam pengalaman menarik──”

Zenovis bergumam pelan dan tersenyum.

“…Benar. Dengan perasaan ini, mungkin ide yang bagus untuk meneliti sihir baru lagi. Misalnya… sihir yang menyeberang ke dunia yang berbeda dari sini──”

Zenovis memutuskan dengan cepat dan meninggalkan tempat itu.


Isekai Cheat Jinsei wo Kaeta Bahasa Indonesia

Isekai Cheat Jinsei wo Kaeta Bahasa Indonesia

I Got a Cheat Skill in Another World, Isekai de Cheat Skill wo Te ni Shita Ore wa, Genjitsu Sekai wo mo Musou Suru ~Level Up wa Jinsei wo Kaeta~, 異世界でチート能力(スキル)を手にした俺は、現実世界をも無双する~レベルアップは人生を変えた~, 異世界でチート能力を手にした俺は、現実世界をも無双する
Score 6.6
Status: Ongoing Tipe: Author: , Artist: , Dirilis: 2017 Native Language: Japanese
Tenjou Yuuya telah menjadi bocah yang diintimidasi sejak masa lalu. Dia tinggal di rumah kakeknya yang dicintainya saat dia pergi ke sekolah. Seperti biasa, ia menerima intimidasi yang keras, dan dia mengambil ketidakhadiran yang diperpanjang dari sekolah untuk memiliki waktu untuk menyembuhkan luka-lukanya. Sementara pada saat yang lama tidak ada, ia mengambil kesempatan untuk membersihkan rumah kakeknya dan pergi ke sebuah ruangan yang tidak pernah dia lakukan sebelumnya, di mana kakeknya menyimpan banyak benda yang berbeda sehingga ia berkumpul dari perjalanannya di seluruh dunia. Sementara dia mengatur benda-benda, dia menemukan pintu bukan di dinding di antara benda-benda. Karena keingintahuan ia membuka pintu ini, apa yang dia temukan di sisi lain adalah ...

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eiii~~ , Mau ngapain~~~

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset