Kanojo no Imouto to Kiss wo shita Chapter 02 Bahasa Indonesia

Now you are reading Kanojo no Imouto to Kiss wo shita Bahasa Indonesia Chapter 02 at Kuma Translator.

Chapter 02 – CONFUSION x CONTACT

Di kota terpencil yang berjarak tiga stasiun dari stasiun terdekat ke sekolah.

Sebuah sudut dari pusat kota lama yang terlihat sepert telah melewati Era Heisei .

Sebuah kamar di dalam apartemen kayu tua dua lantai adalah Kastil keluarga Sato.

Aku masuk ke dalam apartemen. Di lantai dua, suara bel telepon berbunyi dari kamar keluarga Sato, dan wanita tua yang tinggal di sebelah sedang menatapku.

Aku bergegas menaiki tangga baja yang sudah lapuk dan berlubang.

Ketika Aku sampai di lantai dua, wanita tua itu mengerutkan kening dan berkata, “Telepon-mu sudah berdering selama 10 menit.”

Benarkah? The h**l, kenapa b******n itu membuat panggilan cinta yang begitu bergairah?

Aku menunduk pada wanita tua itu dan langsung pergi ke dalam rumah.

Seperti seekor burung gereja, Aku meraih telepon di lorong dan menjawab dengan nada kesal tanpa menyembunyikan mood dalam hati ku.

“Ya, ya, halo. Siapa ini?”
“Oh, akhirnya kamu mengangkatnya! Ini aku! ayahmu yang kau banggakan! ”
“Kau ~~, dasar brengsek!”

Pemilik panggilan cinta yang penuh gairah ini adalah ayah-ku, Naoyuki Sato.

Frustrasi yang bercampur dengan kata-kata-ku menjadi lebih intens.

“Ayolah pak tua, kau tahu peredaman suara di rumah ini sangat buruk.Kau seharusnya menelepon lagi setelah beberapa saat, jika tidak ada yang mengangkat. Ini akan menjadi gangguan bagi tetangga. Oke?”
“Ha ha ha! Maafkan Aku. Tiba-tiba, Aku ingin mendengar suar-mu! “
“Apa yang kamu katakan!? Itu menjijikkan.”
“Menurutku itu tidak menjijikkan. Sebagai orang tua, wajar saja perhatian kepada putra satu-satunya yang mereka cintai. Bagaimana? Apa kabar? Apakah sekolah menyenangkan? ”

Oh Sial!

Ini dia.

Perilaku nya seperti anak kecil yang menyembunyikan laporan buruk dari orang tuanya.

Itulah yang “Pengalaman” katakan padaku.

Orang tua ini, meskipun usianya di atas pertengahan 40-an, dia masih memiliki kepribadian yang kekanak-kanakan.

Aku yakin itu karena dia masih mengejar dinosaurus.

Bagaimanapun, akan kututup teleponnya.

“Oh, Aku baik-baik saja, dan sekolah menyenangkan. Semuanya baik. Kalau begitu kita selesai di sini. Selamat malam ~~ ”
“Tunggu tunggu! Tunggu sebentar! Jangan akhiri panggilannya! Aku akan menelepon lagi meskipun Kau mengakhirinya! Aku akan menelepon-mu sampai kau menerimanya! Aku memang ingin mendengar suaramu, tapi sebenarnya hari ini Aku punya cerita yang penting! ”

Tch… Aku hanya akan berpura-pura mendengarkan.

Aku tidak ingin ditatap oleh tetangga lagi.

Meskipun Aku selalu dapat menarik saluran telepon, tetapi itu akan berlebihan.

…….Mau gimana lagi.
“Akan Kupikirikan, jadi ada apa?”
“Tidak ~mmm… itu… Umm”
“Apa itu? Apakah memang sulit untuk mengatakannya? ”
“Ini tidak sulit untuk dikatakan, tapi aku jadi malu memikirkannya. Itu memalukan. ”
“Menjijikkan! Aku tidak ingin mendengar suara pria paruh baya yang bicara dengan malu-malu!. Bicaralah dengan cepat. Tetapi kurasa itu bukanlah hal yang baik untuk dikatakan, tetap kau harus meminta maaf karena telah menggunakan uang dari rekening nenek-ku. Sekali lagi, kan? ”
“Sebenarnya, ayahmu akan menikah lagi.”
“Benarkan~ Seperti yang kupikirkan lagipu ……….. Hah? HaaaaaaaaAAAAAA!?!? ”

Karena sangat terkejut, teriakan keras datang dari tenggorokanku.

Dinding tipis yang memisahkan kamar dengan kamar sebelah dipukul di belakang punggungku.

Aku minta maaf atas keluhan kepada tetangga, dan kemudian memeriksa pak tua di telepon.

“m..me… menikah lagi? Mmm .. menikah, kau? Kapan? Aku bahkan tidak mendengar kabar darimu!? ”
“Ah! Dia, Aku bertemu dengannya di situs penggalian. ”
“Apakah itu Fukuoka? Sudah sekitar dua bulan sejak kamu pergi ke sana, kan? ”

Sungguh? Jika memang tertarik, apakah Kau akan benar benar menikah hanya dalam waktu dua bulan?

Luar biasa. Ini menakutkan. Seberapa banyak yang dapat kau ketahui dari orang lain hanya dengan waktu dua bulan?

Aku ingin tahu apakah ini memang berbeda untuk orang dewasa.

“Lalu kamu meneleponku untuk melaporkan itu? Ini hidup ayahku, dan aku tidak peduli siapa yang dia pilih. ”
“Oh, Aku senang mendengarnya …. Tentu saja, Aku harus melaporkannya, tapi itu bukan satu-satunya hal yang ingin Aku sampaikan kepada mu.”
“Apa maksudmu?”
“Aku ingin berbicara tentang, Tsukiko-san, anak istriku.”
“Dia punya anak?”
“Bukankah itu biasa, Karena aku juga memilikimu.”
“Yah, itu benar. Kemudian Aku akan memiliki saudara?”
“Itu ya… .Jadi, adikmu adalah perempuan kelas 2 SMA. Sama sepertimu. Adik perempuan..atau .. kakak perempuan *? Hmm, kau lahir di bulan April. Itu berarti Shigure-chan adalah adik perempuanmu. Dan dia akan tinggal di rumah itu mulai hari ini dan seterusnya. ”
“Tunggu sebentar ……… Tch… APA!!?”

Tembok itu memantul lagi dan menimbulkan suara.

Aku minta maaf sekali lagi.

“Hiromichi, suaramu sangat keras. Itu mengganggu tetangga. ”
“Akulah yang paling menderita di dunia saat ini! Apa? Kau menikah lagi sebelum aku menyadarinya, dan ada seorang gadis seusia ku dan mulai sekarang dia akan tinggal di rumah ini. Tidak, tidak, tidak, tidak, tidak! Aku tidak bisa melakukannya! Maksudku, aku tinggal di apartemen ini, tapi tidak ada tempat!”

Apartemen ini 1DK.

Ada banyak kamar untuk apartemen kayu tua ini, tetapi keduanya kecil.
Baik kamar tidurku, ruang makan / dapur dan kamar ayahku, yang dipisahkan oleh pintu geser, dan sudah terisi.

Tidak ada ruang untuk menerima orang baru.

“Kalau begitu, tolong bersihkan kamar ayahmu dan gunakan itu. Kau bisa membuang semua yang ada di sana kecuali barang milik ibumu. ”

“Itu terlalu sempit untuk dibuang. Ini adalah kamar enam tatami untuk dua orang tua dan seorang anak. Jika dia perempuan, dia akan punya banyak barang bawaan.”

“Apa? Oh, Kau salah. Shigure-chan akan menjadi satu-satunya orang yang akan tinggal di rumah itu mulai hari ini. Dan Tsukiko-san akan tinggal di Amerika bersamaku. ”
“Tidak, aku berencana untuk kembali ke sana bersama Tsukiko-san dan Shigure-chan, tapi profesor yang membantuku saat aku masih kuliah mengatakan kepadaku untuk melakukannya. Lalu aku memutuskan untuk membantu penggalian di Amerika. Sudah hampir waktunya untuk penerbangan, jadi Aku bertanya-tanya apa yang harus dilakukan jika Kau tidak menjawab teleponnya. Shigure-chan sudah dalam perjalanan kesana. Aku senang aku tidak salah. Hahahaha!”

Ha! Eh? Haaaaaaa !?

“Tunggu! Tidak tunggu! Aku benar-benar panik! Eh? Apakah maksud mu Aku harus hidup dengan seorang gadis yang sebaya? Di rumah ini? Mustahil!”

Uwa, Aku merasa tidak nyaman dengan handset yang penuh dengan keringat!

“Kenapa kau begitu kesal, bukankah kau bukan lagi perawan.”
“Aku masih perawan !! Putramu masih perawan berkilau! Aku anakmu, bodoh. ”
“Oh, oh. Oh ya. Baik. Dia adik perempuanmu, jadi kau harus merasa nyaman dengannya. ”
“Seorang adik perempuan yang belum pernah ku lihat sebelumnya adalah orang yang benar-benar asing! Tidak, itu tidak mungkin. Aku tidak bisa. Tolong maafkan Aku. Katakan padanya untuk kembali ke rumah lamanya. ”
“Oh tidak. Pengumuman boarding telah tiba. Kalau begitu, Ayah harus pergi! Aku akan kembali ke sana sekitar satu tahun kemudian, jadi bertemanlah dengan Shigure-chan sampai saat itu! Aku menyayangimu! “
“tung ..! Ini belum berakhir. ”
“Gacha! Tn… tn… tn… ”[TN: suara akhir panggilan]
“Ah, ah … orang tua sialan itu”

“Tn… .tn….”

Aku berteriak dan membanting gagang telepon.

Tentu saja, tetangga Aku membalas seperti yang ku lakukan tetapi lebih keras, tetapi Aku tidak peduli lagi.

Aku sangat bingung dan kupikir otakku berputar-putar di tengkorakku.

Aku tidak tahan dan jatuh di tempat.

…… .Tidak, itu berbahaya. Ini berbahaya.

Tidak peduli berapa banyak yang menjadi adik perempuan di kartu keluarga, tiba-tiba tinggal dengan seorang gadis yang sebaya!

Terlebih lagi, pak tua itu tidak akan kembali selama setahun.

Aku sudah lama memikirkannya, tapi kurasa pak tua itu benar-benar gila.

Bukankah dia punya moral?

Lagipula, itu hari ini, bukan besok…?

…… Aku senang bahwa ayahku menikah lagi.

Untuk beberapa alasan, dia membesarkanku sendirian sejak ibuku meninggal.

Aku ingin memberi selamat kepadanya karena dia menemukan pasangan baru.

Tapi…….

“Bukankah ini kacau …?”

Apa ini. Mari rayakan dengan lebih nyaman. Sialan orang tua.

Aku menghela nafas

Itu lelucon yang buruk.

Dan yang lebih buruk, lelucon ini belum berakhir.

Sepertinya saat aku melakukan ini, adikku, yang belum pernah melihat wajahku, mendekati rumah ini.

Karena itu, Aku tidak bisa terus depresi selamanya.

“Ngomong-ngomong, aku harus membereskan kamar sebelum dia datang.”

Aku harus melakukan sesuatu tentang kamar ayahku, juga ruang tamu yang menjadi sarangku.

Futon yang berada di lantai selama bertahun-tahun, pakaian yang berserakan, dan bahkan ada beberapa majalah porno yang kupinjam dari Takeshi.

Aku tidak bisa menyambut seorang gadis ke dalam gua iblis.

Itu adalah tindakan yang melanggar hukum.

Itulah mengapa Aku mencoba untuk bangun — pada saat itu.

Bel yang menkamui adanya pengunjung berdering.

“Tu …….”

D… dia ada di sini?

Bahkan majalah porno ku belum kusingkirkan!

Tidak, mungkin bibi sebelah ingin masuk karena suara berisik tadi.

Atau bisa juga dari NHK atau surat kabar.

Bagaimanapun, harus ku konfirmasi.

Mari kita putuskan responnya tergantung pada lawannya.

Dengan pemikiran seperti itu, aku melihat melalui lubang intip di pintu dan ………

“!… ..Eh?”

Aku tidak bisa berkata apa apa.

Sampai saat ini, otak ku berputar tak jelas di dalam kepalaku yang kecil. Tapi sekarang, “Semua hal yang harus kulakukan dan semua hal yang harus kupikirkan sudah tersingkirkan dan pikiranku menjadi putih suci”

Aku merasakan tanah terasa licin di bawah kakiku.

Pemkamungan di balik pintu ini membuat semua pikiran dan emosi membeku dalam sekejap.

Hal itu tak bisa ditolong.

Di balik pintu itu,

Itu adalah pacarku Haruka Saikawa. Kami bersama di stasiun beberapa waktu lalu.

Ke….Kenapa?

Kenapa Haruka ada di depan rumahku?

Apalagi, tergantung situasinya, sekarang pada saat ini.

Aku belum memberi tahu Haruka tentang rumahku.

Aku memberitahunya stasiun terdekat, tapi dia seharusnya tidak tahu alamatnya karena aku tidak pernah membawanya ke sini.

Apakah dia mengikutiku? Tidak, Haruka-lah yang naik kereta duluan. Itu faktanya.

Lalu kenapa Haruka ada di sini sekarang…?

Aku berpikir dengan putus asa didalam kebingungan ini.

Selagi berpikir, aku melihat melalui lubang kecil di pintu, sepertinya dia mengalami masalah.

Dia melihat smartphone miliknya dan sekitarnya secara bergantian, membuat gerakan seperti menunjuk ke papan nama untuk memeriksa dan bergerak dengan gelisah.

Semangat yang biasanya menghilang dari ekspresi wajahku, dan pikiranku menjadi jernih.

Hal itu menenangkanku.

……..jangan.

Apa yang akan ku lakukan dengan pacarku yang terlihat seperti itu?

Mengapa Haruka datang ke sini? Bukankah itu sesuatu yang harus dia jawab sendiri?

Bagaimanapun, Aku harus pergi sekarang.

Ketika Aku kembali ke rumah, Aku mengunci pintu.

“Maaf, Aku akan segera membukanya! Wa—? ”

Aku membuka pintu dengan permintaan maaf.

Pintu….

Itu terbuka….

Tapi,

Di depan Haruka, Aku tidak bisa berkata apa apa. Lagi!

“Oh! Kamu disini. Aku lega. Aku takut salah ruangan. ”

“………….”

Tidak.

Aku tidak bisa melihatnya dengan jelas melalui lubang intip, tapi sekarang dia terlihat jelas olehku.

Gadis di depanku tersenyum lega, tapi dia bukan Haruka.

Gaya rambut mereka, penampilan, pinggang, tinggi, semuanya mirip. Mereka seperti dua kacang dalam satu kulit.

Tapi,

Mata itu, menatapku dengan berbeda.

Saat Haruka menatapku, matanya bersinar.

Satu fakta ini membuatku menyadari bahwa dia adalah orang yang berbeda dari Haruka.

Setelah kau mengetahuinya, kau dapat melihat banyak hal yang tidak terlihat karena kebingungan.

Jika kau melihat lebih dekat, seragamnya benar-benar berbeda dari seragam Haruka.

Di bawah kardigan berwarna cerah ada setelan sailor, bukan seragam SMA Seiun yang kami hadiri.

Sepatu yang dia pakai adalah sepatu pantofel, bukan sepatu kets biasa.
Selain itu, di belakangnya ada koper besar dan tas supermarket di satu tangan.

Ini adalah……,

Tidak, Aku tahu hanya ada satu kemungkinan, tapi Aku sangat bodoh.

“Apa ada yang salah? Apakah ada sesuatu di wajah ku? ”

“..… .Mungkin, kamu Shigure-chan?”

“Yeeee! Senang bertemu denganmu. Aku Shigure Oeyama. Oh, sekarang Shigure Sato. Putri Tsukiko Sato dan mulai hari ini dan seterusnya, adik perempuan Kamu. Tolong perlakukan aku dengan baik. Onii-san ”

Itu berarti,

Mungkin adik perempuan dan pacar ku itu mirip.

X X X

Ayahku menikah lagi secara tiba-tiba.

Tinggal sendirian dengan adik tiriku.

Aku masih terombang-ambing dan diombang-ambingkan oleh kekacauan yang ditimbulkan oleh panggilan telepon ayahku, tapi ya semua itu hanyalah pertunjukan sampingan dari setan.

Realitas memberi kejutan yang lebih pada detik detik terakhir.

Kenyataannya adalah bahwa adik perempuan tiriku adalah “living-copy” dari pacarku.

Ini…. tidak baik.

Ini tidak bagus. Ini tidak bagus. Tentu tidak. Percuma saja.

Memiliki kekasih bernama Haruka, dan tinggal bersama seorang gadis yang mirip Haruka.

Mengerikan.

Aku merasakan kedengkian seseorang.

Bagaimana Aku menghadapi kenyataan ini….?

“Kamu tahu, kamu dengar aku akan datang hari ini, kan?”

Ketika emosiku lelah dan terpukul keras karena rasa shock yang berulang, dia, yang terlihat seperti Haruka, memanggilku dengan cemas.

“Oh, oh. Ya. Aku mendengarkan, aku mendengar… ..barusan. ”

“Baru saja? Itu cerita pendek, bukan? Tapi Aku berharap Aku bisa mendengarnya. Um, boleh Aku tanya nama Kamu, Onii-san? Aku seharusnya mendengarnya dari ibuku, tapi aku lupa. ”

“Yah, um… ..Aku Hiromichi Sato.”

“Hiromichi-kun?”

“Uh. Aku akan senang jika kamu berhenti memanggilku seperti itu. ”

Suara yang sama dengan Haruka…. Itu terlalu berbahaya.

Atas permintaanku, dia tampak aneh dan menerimanya, “Kalau begitu, akan kupanggil Onii-san. Lagipula akan lebih mudah untuk memanggilmu ini juga. ”

“Kalau begitu, setelah kita selesai saling menyapa, ayo masuk ke dalam.”

“Oh tidak, tunggu”

“Apa? Mengapa?”

Aku membuka pintu dan mengira itu Haruka, tapi semua ruangan belum sempat kubersihkan.

Dia tidak bisa masuk sekarang.

Itu sebabnya Aku segera pindah ke pintu depan dan memblokir jalan masuk.

“Seperti yang kukatakan sebelumnya, rumah sedang dalam posisi berantakan sebelum Aku dihubungi. Mengapa Kamu tidak menunggu di sini sebentar? ”

“Oh itu benar. Jangan khawatir. Kita adalah saudara dan saudari yang akan hidup bersama mulai sekarang. Aku akan membantu Kamu membersihkan. Permisi.”

“Oh, hei ……… Tunggu sebentar!”

Dia menerobos masuk dan masuk ke dalam.

Tidak mungkin Aku dapat mencegah invasi ini karena Aku tidak dapat melakukannya dengan menyentuh gadis yang pertama kali Aku temui dan mendorongnya.

Tentu saja, tidak mungkin juga untuk meraih bahunya yang halus dan menariknya ke belakang.

Setidaknya Aku harus bisa menyembunyikan majalah porno sebelum dia mengetahuinya

Jadi aku terburu-buru masuk, tapi itu sudah terlambat. Dalam koridor rumahku, tidak mungkin untuk menyusul ketika start sudah terlambat di awal.

Saat aku memasuki ruang tamu, dia melihat ke bawah pada majalah cabul yang kubiarkan terbuka ………

“..…Hah?”

Gya ……….

dia tertawa! dia tertawa! Seperti melihat makhluk rendahan!

Aaaaaaaaaaaa… ..Aku ingin menjadi kerang.

“Oh maafkan Aku. Aku berada di keluarga wanita hanya dengan ibuku, dan Aku benar-benar lupa tentang ini. Ah iya, disini adalah rumah laki-laki, jadi ada hal-hal yang tidak ingin dilihat wanita. Ini adalah kecerobohanku Maafkan aku, aku merasa malu atas tindakanku.”

“… Itu akan sangat membantu jika kamu bisa mengerti, Un.”

Kebaikan itu menyakitkan.

“Baiklah, kalau begitu aku serahkan pembersihannya padamu. Sementara itu, Aku akan menyiapkan makan malam. Kamu belum makan malam, kan? ”

“Oh terima kasih”

“Aku pandai memasak, jadi kamu bisa mengharapkan masakanku.”

Dia mengeluarkan celemek kotak-kotak merah muda dan putih dari kopernya dan memakainya. Lalu dia pergi ke dapur.

Saat membersihkan kamar, Aku melihat ke dapur. Dia pandai memasak, dia sangat terampil.

Suara potongan sayuran secara ritmis.

Suara panci yang mendidih.

Senandung lucu yang sesekali bercampur.

Seperti Haruka yang sedang berdiri di dapur. Aku sangat senang.

Tunggu, Apa ini!? Aku adalah seorang b******n.

Bagaimana jika keduanya adalah orang yang sama?

Ini adalah khayalan yang sangat berbahaya.

Haruka, kekasihnya yang tak tergantikan tumpang tindih dengan adik perempuan tirinya.

Kapan khayalan ini akan berakhir?

Tidak peduli apa yang kau pikirkan, tidak ada yang lain selain kehancuran.

Tapi mereka sangat mirip. Ini terlalu berlebihan.

Dikatakan bahwa tiga orang lain di dunia memiliki wajah yang sama denganmu, tetapi seberapa besar kemungkinan mereka terikat pada friend circle yang sempit?

Itu tidak perlu. Tidak, yang benar saja.

Jadi, ketika Aku memikirkannya. Dia berbicara denganku saat memasak.

“Ngomong-ngomong, Onii-san, ayahmu baru saja memberitahumu.”
“Ya. Shigure-san akan tinggal di sini mulai hari ini dan seterusnya. Beberapa menit yang lalu.”
“Ahaha. Itu akan mengejutkanku juga. Tiba-tiba hari ini. ”
“Aku tidak terkejut saat ini karena Ayah sialan itu. Tentu saja pasti sangat sulit bagi ibu Shigure-san untuk memilih.”
“… Itu sudah kebiasaan mereka. Ya~, Onii-san, dia juga ibu tiri ku. ”

Pada saat itu, Aku merasakan ‘perubahan ‘ yang tidak terduga dalam nada suaranya.

Dia mengangkat alisnya dan menatapku dengan ekspresi cemberut.

Eh .., apa kamu marah?

“Bukan hanya ibuku tapi juga kamu. kamu telah memanggilku ‘Shigure-san’ sampai sekarang. Tolong hentikan itu. Tolong panggil aku Shigure. Kamu sekarang adalah kakak ku.”
“Tidak, tidak… Itu ..”
“Apakah menurutmu hanya kamu yang memiliki rintangan tinggi untuk tiba-tiba menjadi saudara *? Onii-san! ”
“Eh”
“Aku juga kewalahan. Bukankah ini gila melakukan hal seperti ini sendiri!? ”
“..………!”

….Ahh begitu. Itu benar.

Mungkin tidak ada yang bisa menerima orang yang pertama kali mereka temui sebagai anggota keluarga mereka.

Apalagi dia perempuan. Ketakutan yang dia rasakan tidak sama dengan rasa takutku.

Tapi dia mencoba berani.

Dia bergerak maju dengan sekuat tenaga.

Tapi bagaimana denganku?

Sejak beberapa waktu yang lalu, Aku hanya khawatir tentang keadaan dan kecemasanku….!

“Uooooooooo!”
“Ehhh? Apa? Apa ada masalah? Onii-san? Tiba-tiba, kamu menampar pipi kamu, dan pipimu sekarang sangat memerah! Seberapa keras kamu memukul dirimu sendiri?”
“Tidak, tidak apa-apa sekarang.”
“Tidak ada yang terlihat baik-baik saja. Apakah itu lebam? ”
“Pokoknya tidak apa-apa”

Tamparan itu cukup untuk menyadarkan diriku sendiri.

Akan mudah jika Aku menyerahkan semua kompromi kepada orang lain dan membiarkan mereka membimbingku.

Tapi hal itu bukanlah yang dilakukan seorang kakak laki-laki.

Tidak, Aku tidak pernah menjadi kakak laki-laki. Itu hanya keegoisanku. Jika Aku harus menjadi saudara maka Aku tidak ingin menjadi saudara yang menyedihkan.

Begitu,

“Itu kesalahanku. Aku akan berhati-hati mulai sekarang. S .. Shigure. ”

Aku sedikit malu, tapi Aku bisa mengatakannya dengan benar.

Lagipula, aku gugup untuk memanggil seorang gadis dengan nama aslinya.

Tapi saat aku melihat senyuman Shigure, dia terlihat bahagia. Aku merasa lega. Tampaknya itu sepadan dengan usahaku.

Yah, senyumannya yang mirip Haruka membuatku gugup.

Ini masalahku. Aku tidak punya pilihan selain membiasakan diri.

Sebuah ide yang buruk untuk menolak Shigure hanya karena alasan ini.

Ini sangat tidak sopan bagi Haruka dan Shigure.

“Nah, makan malamnya sudah siap, jadi bisakah kamu menempatkan meja untuk dua orang? Onii-san! ”
“Serahkan padaku. Shigure ”
“Oooooh. Sekali lagi ~. Onii-san, tolong manjakan adik perempuanmu yang manis sebanyak mungkin. ”

Shigure mengubah senyuman yang menyerupai Haruka menjadi sesuatu yang jahat. Yang tidak pernah terpikirkan oleh Haruka.

Tetap saja, senyumannya terlihat ceria.

Jelas, dia bukanlah Haruka.

Aku merasa lega dengan fakta itu.

…Yah pada akhirnya, rasa lehga ini adalah sebuah kesalahpahaman yang sangat berbahaya.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *