Kanojo no Imouto to Kiss wo shita Chapter 03 Bahasa Indonesia

Now you are reading Kanojo no Imouto to Kiss wo shita Bahasa Indonesia Chapter 03 at Kuma Translator.

CH 03 – DEVIL x STRIP

“Ahh, tanganku sudah terasa lelah. Pekerjaan-nya cukup banyak…”

Saat Shigure sedang menyiapkan bak mandi, aku sedang mengemasi sampah yang telah kubuang dari kamar ayahku sebagai tempat tinggal untuknya.

Tak apa untuk membuang semuanya kecuali barang-barang ibu-ku, jadi Aku tidak ragu untuk membuang yang lain ke dalam kantong sampah, tapi bagaimana dengan pakaian-nya?

Itu bisa dimasukkan ke dalam bagian sampah yang bisa dibakar, tapi ada aturan setempat untuk memotongnya sehalus mungkin.

Aku menggunakan gunting, yang mungkin milik ibu-ku, untuk merobek pakaian pak tua yang memiliki pola dinosaurus di atasnya.

Pekerjaan itu selesai bersamaan saat ujung jariku menjadi lesu.

Bukan hanya baju….

“Masih ada tirai yang tersisa.”

Banyak barang yang harus diambil dari lemari.

Ini akan menjadi proses yang melelahkan untuk memilah semua benda ini.

Jari-jariku menjadi kaku, jadi aku mengambil nafas dan melihat banyaknya sampah yang sudah terkumpul di pintu masuk.

Mudah terbakar, tidak mudah terbakar, dan dapat didaur ulang. Dan banyak yang lainnya.

Ada juga patung dinosaurus yang dikoleksi oleh ayah-ku.

Akan lebih baik untuk membawanya ke toko daur ulang bersama Shigure.

Mungkin itu akan menambah anggaran rumah tangga sampai batas tertentu.

Ketika Aku membuat perhitungan seperti itu, Shigure berteriak.

“Onii-san, Onii-san. Ini darurat! ”
“Apa yang terjadi? Mungkin kau tidak tahu cara merebus air? ”
“Tidak. Di rumah sebelumnya, kami juga menggunakan balance boiler, jadi tidak ada masalah. ”
“Lalu apa?”
“Eh, sebenarnya, Onii-san. Aku baru menyadari bahwa rumah ini tidak memiliki ruang ganti! ”

Ah.

Omong-omong, kamar kecil kami terhubung langsung ke dapur melalui pintu kayu.

Tidak ada dinding antara dapur kami dan ruang tamu, yang merupakan sarangku. Jadi itu artinya

kamar kecil itu secara tidak langsung terhubung ke kamarku.

Aku lupa karena Aku tidak pernah mempermasalahkannya dalam keluarga yang hanya terdapat laki-laki, tapi ini masalah besar.

Tidak, tunggu.

“Apakah ada pagar gorden di langit-langit di depan kamar mandi?”
“Um… .oh. Iya. Ya, tapi tidak ada tirai, kan? ”
“Kalau begitu, apakah ini dapat digunakan?”

Aku mengambil tirai dari pintu depan.

Jika ini bisa digunakan, akan sangat membantu untuk meringankan dalam pemotongan, tapi bagaimana dengan hal ini?

Aku kembali ke kamar mandi dan menggantungnya dari rel gorden untuk mengukur panjangnya.

Hmm, ini agak pendek.

Tidak ada masalah dengan lebarnya, tapi tingginya sekitar 40 cm di atas lantai.

Tapi itu sudah cukup.

“Ini tentang setinggi lutut, dan terlalu gelap untuk dilihat. Akankah kamu baik-baik saja dengan ini untuk hari ini? ”
“Aku tidak keberatan, tapi bagaimana denganmu, Onii-san?”
“Hmm? Aku laki-laki, jadi Aku tidak terlalu peduli. ”
“Hoho ~ u ??”

Tiba-tiba, ekspresi Shigure berubah menjadi jahat, seperti sebelumnya.

Haruka tidak akan pernah tersenyum seperti itu.

Aku merasakan hawa dingin merayap ke tulang punggungku.

“Apa-apaan asap ini?”
“Tidak. Tidak ada masalah, ya. Air mandinya mendidih, jadi aku pergi dulu. ”
“Silakan, Silakan”

Aku kembali ke ruang tamu dan menyalakan TV sambil melambaikan tanganku

Aku beruntung.

Sekarang Aku tidak perlu memotong tirai itu, pekerjaan sudah selesai.

Yang ingin kulakukan sekarang adalah mandi dan pergi tidur.

Sekarang, hari yang paling melelahkan dalam hidupku akhirnya berakhir.

Masih banyak yang harus kupikirkan, tapi Aku senang untuk saat ini.

Aku istirahat, dan bersantai di ruang tamu. Aku menonton variety show yang ku suka.

Lalu, tampilan depan kamar mandi terpantul di mataku. Aku bisa melihat momen ketika kaki kurus mengintip melalui celah di bawah tirai melepas kaus kakinya dan menjadi kaki yang telanjang.

“………….”

Tidak, tidak, apa yang membuatku senang?

Aku baru saja melihat kakinya. Gadis-gadis memamerkan kaki telanjang mereka di mana-mana, di kota atau di sekolah. Itu sudah biasa.

Ini tidak sepadan untuk teralihkan dengan hal yang menghabiskan waktu seperti itu.

Sekarang, Aku berkonsentrasi pada TV dan menjadi agak lemah.

Dengan suara thud*

Rok yang dikenakan Shigure jatuh hingga kakinya ke lantai.

“Walaupun……!!”

Pada saat ini, Aku mengutuk kecerobohanku.

Hanya 40 cm dari lantai.

Jelas, Aku tidak dapat melihat sesuatu yang penting. Mempertimbangkan bahwa gadis sekolah menaikan rok mereka dan memperlihatkan paha mereka, itu jauh lebih buruk.

Namun, gerakan kaki putih dan baju yang jatuh ke lantai menyampaikan fakta tersebut
bahwa gadis dengan wajah yang sama seperti Haruka sedang mandi di balik tirai.

…..Hal ini benar-benar salah perhitungan.

Pada akhirnya, Aku tidak menahan imajinasiku yang kuat, dengan pemandangan yang terlihat melalui celah 40 centimeter.

Sial, apa yang harus Aku lakukan? Haruskah Aku pergi ke kamar lelaki tua itu dan membawa kembali modelnya?

Tidak tidak. Di situ sudah menjadi kamar Shigure.

Setelah makan, Aku harus membereskan barang-barang pribadiku, dan Aku tidak bisa masuk tanpa izin.

Haruskah Aku mengasingkan diri di toilet?

Selagi aku bertanya-tanya, aku melihat tangan Shigure dari celah tirai.

Aku melihat momen ketika dia menurunkan kain putih.

Aku berbaring di atas meja dengan tak tertahankan.

Suara detak jantungku begitu keras hingga gendang telingaku seakan keluar dari dalam.

Aku sudah memutuskan. Aku bersumpah besok.

Aku akan pergi ke toko perangkat keras besok dan membeli tirai.

Yang panjang yang akan terseret ke lantai. Aku akan membelinya. Aku akan membelinya bahkan jika dunia ini hancur.

“Baiklah, permisi, Onii-san”
“Uwa! Apa, Apa? ”

Saat aku mengangkat wajahku dengan tergesa-gesa, wajah Shigure keluar dari tepi tirai dan tersenyum dengan curiga.

Dia menatapku.

“Apa yang membuatmu kesal?”
“Aku tidak kesal. Aku terkejut. Aku sedang tidur saat kamu tiba-tiba memanggil! Jadi apa yang terjadi?”
“Maaf atas masalah ini, tetapi bisakah kamu membawa sampo dan kondisioner dari tasku? aku lupa untuk membawa itu.”
“Ah, bolehkah Aku membukanya? Tas-mu”
“Tidak masalah. Aku sudah menaruh celana dalamku di kamar. Jangan khawatir.”
“Uh, aku mengerti.”

Aku memasuki kamarnya seolah ingin melarikan diri dari tatapan Shigure, dan mengambil dua botol pink dari tasnya, yang berada di dekat dinding.

Setelah itu, aku mengambil nafas dalam-dalam untuk mengatur nafasku, kembali ke ruang tamu sebentar berpura-pura tenang, dan menyerahkan kedua benda itu kepada Shigure.

Shigure menerima barang-barang itu dengan rasa terima kasih, dia tersenyum dan kubalas dengan senyuman.
“Nfu ~. Terima kasih Onii-san ? ”
“Ada apa dengan wajahmu?”
“Bukan? Bukan. Bukan.. apa apa ? ”

Setelah itu, Shigure mundur ke balik tirai.

Aku mendengar serangkaian suara membuka dan menutup pintu kamar mandi.

Aku kembali ke meja dan menghela napas dalam-dalam.

…… Ada apa dengan wajah itu, barusan?

Wajah yang sama dengan Haruka. Tapi Haruka tidak pernah tersenyum seaneh itu.

Aku membayangkan ulang wajahnya mengucapkan kata-kata itu….

?Aku tidak keberatan, tapi bagaimana denganmu, Onii-san? ?

Apakah dia tahu bahwa Aku akan menjadi seperti ini?

Apakah dia berpikir bahwa dia bisa kugunakan untuk delusi khayalanku?

… Aku merasakan hawa dingin merayap di punggungku.

Sesuatu di dalam diriku membunyikan alarm.

Tidak mungkin, dia…..

“Tidak, tidak, tidak. Jangan terlalu terburu-buru. ”

Tidak baik untuk menilai orang lain hanya dengan imajinasi mu.

Itu dia.

Shigure mulai menerima aku sebagai kakaknya.

Imajinasi ini, hanya diriku yang menjadi sedikit paranoid.

Aku memutuskan untuk belajar untuk mengalihkan perhatianku, menghilangkan firasat tidak menyenangkan yang datang kepada pikiranku.

Aku meletakkan buku catatan di atas meja dan bersiap untuk besok.

Gunakan waktu luang mu untuk belajar. Tidak peduli seberapa banyak dirimu belajar, hal itu tidak ada salahnya.

Itu satu-satunya nasehat yang diberikan oleh Pak tua sialan itu.

Saat kau menghadapi buku catatan, kau tidak perlu memikirkan hal lain.

Aku mendapatkan kembali ketenangan saat Aku belajar.

Akhirnya, Shigure keluar dari bak mandi dan pindah ke ruang tamu.

“Hmm ~. Aku banyak berkeringat karena banyak bergerak. Aku merasa segar setelah mandi. Sekarang kamu bisa masuk kedalam untuk mandi.”

“Oh, kalau begitu aku akan mandi.”

Sampai Aku dipanggil olehnya, Aku bahkan tidak menyadari bahwa Shigure telah keluar dari bak mandi.

Lagipula, Itu bagus untuk belajar.

Aku berterima kasih kepada Pak tua ku untuk semua ini, dan Aku berdiri untuk pergi.

Aku membeku sejenak.

Saat itu juga, Aku berhenti bergerak seolah-olah darah di seluruh tubuhku membeku.

Tapi kemudian wajahku menjadi panas seperti terbakar.

Tentu saja.

Karena, saat aku mendongak, Shigure sedang berdiri di sana hanya dengan menggunakan handuk!

“Hei, Wa, wa, wa, wa, wa kenapa kau berpakaian seperti itu? Kau—-?”

Jeritan keluar dari tenggorokanku.

Namun, Shigure memiringkan kepalanya dan bertanya,

“Ada apa, bukankah ini normal setelah mandi? Ini sama saja untuk Onii-san, kan?”

“Itu benar tapi saat di rumahku, tapi di sini berbeda!!”
“Ini juga rumahku, kan?”
“Betul! Betul! Tidak, tapi cepatlah berpakaian! Meskipun kita adalah saudara laki-laki dan perempuan, ini salah, oke? Kita harus waspada satu sama lain sampai batas tertentu, tapi ini benar-benar berlebihan……! ”
“Pu ————. Aha, Ahaha! ”

Shigure memotong kata-kataku dan mulai tertawa

Apa apa? Ada apa dengan wanita ini?

“Apa yang salah!”
“Tidak masalah. Kamu melihat. Aku memakai camisole* di bawahnya.” [TN : Mirip Tank Top]
“……Apa?”

Kemudian dia melepas handuknya.

Di bawahnya benar benar ada camisole dan celana pendek.

Aku sangat terkejut. Melihat ke wajahku, Shigure berkata.

“Ahaha. Apakah kamu tidak menyadarinya dengan string ini? Ups…kamu terlalu banyak membayangkan adegan manga yang erotic. Bahkan jika kamu adalah kakak tiri ku, muncul dengan handuk mandi di depan anak laki-laki yang baru saja bertemu hari ini, wanita yang cukup waras untuk melakukan hal itu tidak lah ada ? “

Shigure terus tertawa sambil mengguncang bahunya.

Ya, dengan senyuman jahat yang tidak terlihat seperti senyum Haruka.

Gadis ini, aku benar…

“Oi, kauu…. Ada batasan untuk bercanda…”
“Eh? Bukankah itu hanya sedikit menggoda? Ini seperti gigitan kecil manis dari kucing. Yah, sepertinya Onii-san benar-benar bergairah.”
“….Apa yang akan kamu lakukan jika aku begitu bersemangat sehingga aku tidak bisa mengendalikan diri? Aku cukup yakin Aku ini bodoh, tapi Aku tidak bisa menjaminnya. ”
“Aha ? Aku tidak yakin dengan alasanmu. Tapi jujur. Ini akan baik-baik saja.”
“Atas dasar apa”
“Karena”

Shigure mengambil selebaran dari meja yang ingin Aku gunakan sebagai memo dan melemparkannya ke udara.

Saat itu,

Dia mengibarkan pamflet di udara dengan tendangan tajam yang akurat dan tak tertandingi.

“Aku mungkin jauh lebih kuat dari Onii-san ?”
“…”
“Jika kamu mau, kamu bisa menyerangku. Aku akan melakukan yang terbaik untuk berurusan denganmu ? ”
Shigure mengangkat pahanya dan memukulnya dengan tangannya seperti saat dia ingin hal itu dilakukan kepadanya.

Kehadiran otot yang terlatih dengan baik disampaikan melalui suara dentuman yang keras.

Gerakannya dan kekuatan penghancur yang dibuat oleh tubuhnya. Dia percaya diri.

Lagipula….

Shigure, dia mengolok-olokku, tahu bahwa dia memiliki kekuatan untuk melawanku

Perasaan dalam diriku saat hawa dingin merayap di tulang punggungku. Sekarang terbukti benar.

“Apa yang bisa kau lakukan?. Dasar kucing bermuka dua!”
“Aku tidak berpura-pura-nyan.”
“Kau berpura-pura!”

Aku tidak ragu lagi.

Polos

Dia memang terlihat seperti Haruka yang polos, tapi kepribadiannya sangat berbeda.

Aku membandingkannya dengan kucing nakal ini, tapi itu hal yang aneh untuk dikatakan.

Sepertinya kucing memiliki kebiasaan menggoda dan bermain-main dengan mereka yang lebih lemah dari diri mereka sendiri.

Mereka bisa mencakar tanpa mengeluarkan cakar, atau mengunyah dengan manis tanpa melukai gigi mereka.

Begitukah. Itu sangat mirip.

“Aku selalu menginginkan kakak. Seorang saudara laki-laki atau perempuan yang menerima keegoisan dari si kecil yang imut ini. Jadi tolong manjakan Aku. Onii-san ? ”

Senyuman jahat yang tidak akan pernah bisa dilakukan oleh Haruka yang lugu.

Tanpa keraguan. Gadis ini adalah seorang bully*. [TN : Penggannggu]

Ini buruk. Sangat buruk.

Apa yang akan terjadi jika j****g seperti dia mengetahui bahwa Aku memiliki pacar, Haruka, yang terlihat persis seperti dia?

Tentu saja, Aku tidak bisa membiarkan itu terjadi.

Hal baiknya adalah dia terlihat seperti Haruka karena ini aku bisa melihat peningkatanku.

Saat aku membayangkan masa depan. Aku tak bisa berhenti merinding

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *