Kanojo no Imouto to Kiss wo shita Chapter 04 Bahasa Indonesia

Now you are reading Kanojo no Imouto to Kiss wo shita Bahasa Indonesia Chapter 04 at Kuma Translator.

CH 04 – GOOD MORNING x CONSENSUS

 

Esok pagi. Setelah hari yang paling mengejutkan dalam hidupku,

Terdapat bau samar-samar yang mengganggu tidurku.

Itu adalah bau miso.

Saat kulihat di dapur, aku melihat adikku memakai celemek yang sama seperti kemarin dan menuangkan sup miso yang dia buat kemarin ke dalam pot.

“Ah. Selamat pagi. Onii-san. ”
“Se…..”

Senyumannya yang lembut bagaikan matahari pagi.

Dia terlihat seperti pacarku, dan itu membuat hatiku berdebar-debar.

Untuk menghilangkan emosi yang tak karuan ini Aku memanggil namanya.

“Selamat pagi. Shigure! ”
“Apakah kamu tidur nyenyak kemarin? Atau apakah kamu terlalu senang dengan kenyataan bahwa terdapat adik perempuan yang lucu sedang tidur di atap yang sama dan malah tidak bisa tidur? ”
“… Aku tidak tahu.”
“Benarkah? Fufu, tidak apa-apa. Nah, sarapan sudah siap. Aku akan menaruhnya di atas meja, jadi tolong bangun dari futon. ”

Saat dia berkata seperti itu, aku bangun dari futonku.

Aku lelah.

Aku mengatakan kepadanya bahwa itu bukan apa-apa, tapi itu bohong.

Di balik pintu geser, seorang gadis dengan wajah yang sama dengan pacarku sedang tidur.

Tidak mungkin.

Namun, waktu untuk menyadarinya sangat singkat.

Itu karena sebelum tidur kemarin, Aku tahu sifat Haruka dan Shigure. Mereka mirip tapi tidak terlalu mirip.

Kepribadian mereka sangat berlawanan, tidak peduli seberapa mirip mereka, hanya Aku yang bisa melihat perbedaannya.

Yah, sepertinya aku harus bersikap sebaik mungkin sebagai keluarganya.

Namun terdapat perasaan yang gak enak dihatiku, apa yang akan terjadi jika keberadaan Haruka diketahui iblis ini.

Alasanku kurang tidur, karena aku mengkhawatirkan Haruka, bukan Shigure.

… .Jadi, bagaimana Aku harus menjelaskan situasi ini kepada Haruka?

Ini masalah yang tidak bisa dihindari dan juga sangat sulit.

Apa yang akan dia pikirkan? Jika dia mengetahui bahwa diriku, pacarnya, tinggal dengan seorang gadis yang mirip dengannya.

Sejujurnya, Aku khawatir.

Tapi ini tidak baik untukku, dan itu bukan sesuatu yang bisa ku lakukan dengan kekuatanku sendiri.

Jika Aku berbicara dengan Haruka, dia pasti akan mengerti.

Dan jika Aku ingin memberitahunya, aku harus melakukannya secepat mungkin

Tidak menggunakan LINE, tapi harus secara langsung.

Aku akan bicara dengannya siang hari ini.

Pada pukul 2 tengah malam, Aku berhasil menghilangkan kekhawatiranku.

Itu sebabnya Aku merasa lelah.

Aku menyingkirkan futon sambil menggosok mataku yang mengantuk. Kemudian mengatur meja.

Menu hari ini adalah nasi putih, sop miso kemarin, telur goreng, dan cincangan kubis.

Sudah bertahun-tahun sejak terakhir kali Aku makan nasi hangat di pagi hari.

Mungkin karena dulu ibuku masih hidup.

“……..Terima kasih. Sekarang kita akan memutuskan tugas rumah. ”
“Aku ingin bertanya, apa sarapan mu saat sendirian?”
“Roti atau tidak sama sekali.”
“Baiklah. Aku tidak bisa menyerahkan pekerjaan dapur untukmu, Onii-san. Mari kita bagi pekerjaan saja dan bukannya tugas. Aku memasak dan mencuci pakaian. Onii-san akan mengurus sampah dan menyuci piring. Bagaimana dengan itu?”
“Jika Shigure cocok dengan itu.”
“Baiklah, mari kita tetapkan ini.”

Kami sarapan bersamaan dengan menetapkan aturan untuk hidup bersama.

Seperti makan malam kemarin, makanan Shigure sangat enak.

Hidangan utama semalam adalah salmon panggang. Pagi ini telur goreng dan sup miso.

Aku rasa tidak ada banyak ruang untuk memikirkan masakan ku. Bahkan jika kami memasak hidangan yang sama, kemampuan masaknya terlalu luar biasa.

Salmonnya kental dan manis tanpa harus dikeringkan, dan telur goreng hari ini kental dan setengah matang.

Kuah misonya terasa harum, dan tekstur jamur enoki yang dipotong pendek-pendek terasa enak.

Dia benar-benar hebat. Meski namanya bukan Haruka, Shigure adalah adikku.

Aku yakin, Aku telah menjadi kakak yang sangat buruk.

Saat aku berpikir hal seperti itu, Shigure meletakkan sumpitnya dan bicara denganku.

“Ngomong-ngomong, Onii-san. Ada hal penting yang ingin kukatakan sebelum pergi ke sekolah. ”
“Hm? Apa?” “
“Hari ini, aku akan pergi ke Seiun juga.”

Seiun. Hanya ada satu tempat di daerah yang disebut dengan nama itu.

SMA Seiun. Sekolah tempatku bersekolah.

Ini adalah sekolah swasta bergengsi yang terkenal di prefektur Kanagawa.

“Oh Begitu ya, berarti sekolah kita akan sama.”
“Di kelas yang sama juga. Onii-san dalam kursus khusu, kan? ”
“Serius?”

Hanya ada satu kelas dengan kursus khusus di Seiun.

Setelah kau mengikuti promosi khusus, kau akan tetap berada di grup yang sama selama dua tahun ke depan.

“Itu artinya kita akan bertemu satu sama lain setiap hari.”
“Iya. Itu sebabnya, Onii-san. Aku ingin merahasiakan bahwa kita kakak beradik.”
“Hmm? Kenapa?”
“Kamu tidak berpikir dengan sehat. Begini, orang tua kita menikah lagi tapi kita baru bertemu kemarin. Jika kau mengetahui bahwa seorang anak laki-laki dan seorang perempuan hidup bersama, tentu saja dia pasti akan menjadi makanan* laki-laki. Mengerti!!”
[TN : IYKWIM]
“Bo ~ o!”

Kuah miso! Kuah miso-nya masuk ke hidungku…!

“Kau, seorang gadis seharusnya menghindari kata-kata seperti itu!”
“Itu fakta, jadi Aku tidak bisa mengatakan apa-apa lagi. Bagaimanapun, Aku tidak ingin mendapat reputasi seperti itu sejak hari pertama sekolah. ”

Yah, masa depan seperti ini sangat mudah ditebak.

Sebagai anak SMA yang aktif, kujamin dengan percaya diri.

Kekhawatiran Shigure benar.

“… Dengan kata lain, apakah kita harus berbohong?”
“Tidak, kamu tidak perlu berbohong. Akan merepotkan ketika kebohongan tiba-tiba terungkap dan kita harus mencocokkan kebohongan dua orang. Hanya saja jangan katakan fakta bahwa kita kakak beradik. Jika guru bertanya, diam saja. Untung saja, nama keluarga kita adalah “Sato”. Itu adalah nama keluarga yang umum, jadi jika kita tidak mengatakan apapun, mereka tidak akan menyadarinya. ”
“Oke, Aku tidak keberatan,”

Tidak ada alasan untuk menolak.

Aku tidak ingin digunakan oleh teman sekelasku hanya untuk delusi konyol mereka.

Meskipun itu rumor yang tak beralasan, Aku tidak ingin Haruka mendengar ini.

Jadi alasan untuk menolak rencana Shigure adalah …….

Ah! Tidak, tunggu.

Aku tidak bisa berjanji untuk tidak memberi tahu siapa pun.

Haruka harus tahu, dan orang lain yang sering berkunjung ke rumah ini.

“Maafkan Aku. Aku berjanji tidak akan mengatakannya secara acak, tetapi ada orang yang ingin Aku ajak bicara. Mereka adalah orang yang sering mengunjungi rumah ini sepanjang waktu. Aku akan bicara dengan mereka cepat atau lambat. Jadi aku akan memasukan mereka ke daftar. ”

Aku tidak menyebutkan nama Haruka karena jika dia mengetahui bahwa Aku mempunyai pacar yang mirip seperti dia, wajah jahatnya pasti akan muncul lagi.

Aku tidak akan menyembunyikannya, tetapi Aku tidak ingin memberi tahunya secara langsung.

Shigure tampak sedikit tidak puas dengan konfirmasiku.

“….Temanmu, bisakah dia menyimpan rahasia?”
“Aku bisa mempercayai dia lebih dari mu dalam hal ini.”
“……. Mau bagaimana lagi. Tidak masalah. Namun, kamu harus memberiku “Good Morning-Kiss” di pipi sebagai permintaan maaf. ”
[TN : Ciuman selamat pagi]

Shigure menyeringai dengan senyum jahat di wajahnya.

Gadis ini, melakukan hal semacam ini lagi…!

“Sudah kuberitahu untuk tidak melakukan hal seperti itu…..!”
“Aha. Kenapa wajahmu sangat memerah? Bukankah ini hanya sekedar salam untuk mencium pipi anggota keluarga? Itu adalah hal yang normal di luar negeri. ”
“Aku tidak suka melakukan sesuatu yang harus kau lakukan di Jepang hanya karena melakukannya di negara lain!!”
“kupikir kamu hanya tidak punya keberanian untuk mencium pipi seorang gadis. Tetapi jika Onii-san tidak mendengarkan keegoisanku, Aku tidak akan memberimu izin. Baiklah? Sekarang apa yang kamu inginkan? Onii-san yang lemah! ”
“Tidak, Jangan remehkan aku! Kalau hanya sejauh itu…. Aaahh…lupakan!”

Itu bohong. Aku tidak bisa melakukannya.

Sulit bagiku untuk bangun hanya dengan memegang tangan gadis.

Tapi sekarang sudah dipastikan apa tujuannya.

Aku bisa tahu dengan melihat wajahnya.

Dia menyeringai sambil melihatku bermasalah.

Dia tidak ingin aku menciumnya.

Dia hanya bersenang-senang melihatku merasa malu.

Jika Aku tidak melakukannya, dia akan menjadi sombong.

..…Ini tidak bagus.

Aku harus memberitahunya. Jika Aku tidak mengajari dia arti ‘tikus yang terpojok akan menggigit kucing’ *, Aku akan digoda seumur hidup.

Aku berpura-pura menjadi kuat, meletakkan tangan di atas meja, dan meregangkan tubuh bagian atas.

Lalu, aku mendekati Shigure yang membalikkan pipinya seolah mengatakan”Sini..Sini..”

“………….”

Apa yang salah dengan pipi putih ini.

Orang ini adalah orang yang sama.

Tidak, jangan mendekat.

Aku sangat takut akan hal ini, Aku bakala diejek.

Aku akan melakukan ini sekali dan selamanya. Dan menyerahkan sisanya kepada momentum.

Aku merasa malu. Aku mendekatkan bibirku ke pipinya.

Saat ini, aroma sampo yang wangi menusuk hidungku dengan lembut.

Aku berhenti bergerak.

Karena aromanya sama dengan Haruka.

Sial, bukan hanya wajahnya tapi juga baunya.

Rasa bersalah yang pahit tumbuh di dadaku.

Meskipun dia adalah adik tiriku, dan ini adalah pipinya, Aku mencium gadis yang baru saja kutemui kemarin.

Aku bahkan tidak pernah mencium Haruka.

Bukankah ini pengkhianatan pada Haruka?

Bisakah Aku melakukan ini dan akankah Aku bisa menatapnya saat istirahat makan siang?

“Ya ya! Berhenti!”
“U ~ o?”

Aku tersesat dalam pikiranku dan Shigure mendorongku.

Dia membuat wajah yang canggung.

“Astaga! Onii-san! kamu pikir Aku serius! Ini jelas lelucon. Bukankah berciuman hanya untuk orang yang kamu suka? ”
“Oh, tapi kau menyuruhku untuk melakukannya.”
“Jangan bilang kamu serius tentang itu. Onii-san kamu mesum ? ”
“…..Kau tahu saat ini Aku merasakan dorongan yang kuat untuk memukul seorang wanita untuk pertama kalinya dalam hidupku.”
“Kyaaaa! Jangan Ada Kekerasan Dalam Rumah Tangga…. itu salahku. Maaf.”

Segera Shigure menundukkan kepalanya.

“Kamu bebas memberi tahu temanmu. Jika itu perlu, kamu bahkan dapat berbicara hal ini dengan siapa pun. Sudah lebih dari cukup asal tidak memberitahu hal ini ke publik. ”

Kemudian Aku berdiri dan mulai menyuci piring.

…… Entah bagaimana Aku menjadi patuh.

Apa yang terjadi?

Aku tidak berpikir Aku pemalu.

Memahami hati gadis terlalu sulit bagiku.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *