Kanojo no Imouto to Kiss wo shita Chapter 05 Bahasa Indonesia

Now you are reading Kanojo no Imouto to Kiss wo shita Bahasa Indonesia Chapter 05 at Kuma Translator.

CH 05 – REUNION x SISTER

 

“Saya Shigure Sato dan Saya baru saja pindah ke sini dari Shueikan High School di Fukuoka. Saya memulai sedikit lebih lambat dari kalian, tapi Saya dengan senang hati jika kalian mengizinkan Saya bergabung. Saya berharap dapat bekerja sama dengan Anda. ”

Pada saat kelas di pagi hari.

Shigure berdiri di depan kelas dan menyapa semua orang.

Ngomong-ngomong, Shigure mengenakan seragam Shueikan dengan emblem sekolah yang diubah menjadi Seiun.

Aku tidak tahu ini sebelumnya dan beli seragam sekolah yang standar. Tapi sepertinya sekolah swasta seperti Seiun tidak memiliki peraturan yang ketat tentang masalah dress code. Jadi asal memenuhi standar tertentu seperti warna, panjang, emblem sekolah, dll. kalian bebas berpakaian asal sesuai peraturan.

Shigure menghemat uangnya dengan memodifikasi seragam lamanya untuk memenuhi standar ini.

Kalau dipikir-pikir, kemarin dia bilang kalau mereka menggunakan balance boiler di rumah lama mereka.

Hanya ada dua anggota di rumah lamanya, ibu dan anak perempuan. Aku kira kondisi keuangan mereka tidak terlalu bagus.

Mungkin itu sebabnya dia ahli dalam pekerjaan rumah.

Setelah salamnya, guru menyuruhnya duduk di sebelahku.

Tidak disebutkan sebagai “kakak tiri” pada saat itu.

Namun pengaturan kursi berdasarkan urutan kehadiran.

Aku yakin Shigure telah memberi tahu guru sebelumnya.

“Sato-san, kamu dulu di Shueikan! Luar biasa! ”
“Aku terkejut kamu ingin bergabung dengan Seiun. Seiun juga merupakan nama terhormat di bidang ini, tetapi nilai nya sama sekali berbeda dengan kelas nasional. ”
“Aku pasti akan tetap di Shueikan, bahkan jika Aku harus hidup sendiri.”

Itu terjadi tepat setelah periode pertama.

Shigure segera dikelilingi oleh teman-teman sekelasnya, yang menanyakan beberapa pertanyaan padanya.

Namun, tidak ada yang menyebutkan hubunganku dan Shigure.

Nah, Sato adalah nama keluarga yang umum, jadi tidak ada yang bakal tahu.

Hal pertama yang muncul adalah kisah lama sekolah Shigure.

SMA Shueikan.

Bahkan Aku, penduduk Prefektur Kanagawa, tahu sekolah bergengsi di Kyushu ini.

Itu adalah sekolah elit nasional yang jauh lebih baik daripada Seiun, sekolah yang sedikit populer di Kanagawa.

Banyak siswa yang sadar dengan latar belakang pendidikannya, sehingga mereka tidak punya pilihan selain bertanya-tanya apa seperti apa sih sekolah yang terkenal di Jepang itu.

Tetapi ketika berbicara tentang istirahat setelah jam pelajaran ketiga, topik percakapan bergeser dari sekolah sebelumnya ke sekolah mereka sendiri.

Sementara itu, seorang gadis berkata:

“Aku merasa seperti pernah melihat Shigure-chan sebelumnya.”
“Ya Aku juga. Aku ingin tahu dimana? ”
“Menurutku ada gadis di klub drama yang mirip denganmu, kan?”
“Oh ya! Betul sekali! Dia memainkan peran kecil dalam festival sekolah tahun lalu, seorang gadis yang terlalu aktif tapi imut! Itulah mengapa Aku merasa déjà vu. ”

Ugh, ini tidak bagus.

Topik itu segera mengarah ke Haruka, yang merupakan kembaran nyata Shigure.

Ketika Shigure mendengar ini, dia tersenyum dengan ekspresi penasaran di wajahnya.

“…… H ~ e, menarik sekali aku ingin bertemu dengannya. Apakah kamu tahu kelasnya? ”
“Ah, Aku tidak tahu banyak. Apakah ada yang tahu?”
“Tidak banyak orang yang mengikuti kegiatan ekstrakurikuler.”
“Dan karena kursus reguler ada di gedung baru, kamu tidak banyak berhubungan dengan mereka kecuali kamu sudah mengenal mereka sejak SMP. Tapi jika kamu melihatnya dengan teliti, tidak terlalu mirip tapi sedikit …… ”

Aku mendengarkan percakapan mereka dengan perasaan was was.

Kalau terus begini, mereka berdua akan bertemu lebih cepat dari yang kuharapkan.

Aku masih ingin menjelaskan situasinya kepada Haruka sebelum mereka bertemu

Kebijakan dimana kami menyembunyikan fakta bahwa kami adalah saudara laki-laki dan perempuan adalah sesuatu yang ditetapkan oleh Shigure, jadi menurutku jika keduanya bertemu, dia tidak akan memberi tahu Haruka tentang hubungan kita, tapi aku tidak bisa memastikannya.

Aku tidak bermaksud menyembunyikannya. Tapi tetap saja, bukanlah ide yang baik jika Haruka mengetahui bahwa Shigure tinggal bersama denganku.

Aku tidak bisa mengikutinya.

Namun, Aku sudah mengirim pesan ke Haruka mengatakan Aku ingin bertemu dengannya saat istirahat makan siang.

Tidak ada gunanya panik sekarang.

Tenang.

Aku harus memikirkan bagaimana Aku melakukan ini.

Aku mencoba mencari cara untuk menghentikan mereka dari pertemuan.

?Aku memiliki urusan yang mendesak dan tidak dapat bertemu pada waktu makan siang. Aku minta maaf (> <) ?

Aku menerima pesan dari Haruka.

Ah shit.

Sejujurnya, Aku sedikit tidak sabar.

Tetapi jika itu masalah mendesak, tak ada yang bisa dilakukan lagi.

Aku tahu bahwa Haruka bukanlah tipe gadis yang membatalkan janji untuk sesuatu yang sepele.

Jika Haruka mengatakan demikian, itu pasti sangat penting.

Aku menjawab dengan stiker yang mengatakan bahwa Aku mengerti dan menghela nafas.

Aku berubah pikiran, tak ada yang bisa dilakukan.

Jika ini masalahnya, mari kita bicara dengan yang lain terlebih dahulu.

……… Periode keempat telah berakhir dan sekarang waktunya makan siang.

Begitu bel berbunyi, Aku segera meninggalkan tempat dudukudan menuju ke tempat duduk di ujung jendela.

Cepat!!

Ya, sebelum para gadis berkumpul untuk membuat penghalang untuk mengusir karakter yang mencurigakan.

Kemudian Aku menelepon temanku Tomoe Wakabayashi, yang duduk di kursi itu dengan wajah sarkastik dan tegas.

“Tomoe. Mau makan siang bareng? ”
“Hmm oke, kalau gitu panggil Takeshi juga ”
“Ya, tolong.”

X * X

Tomoe Wakabayashi. Takeshi Takeda.

Temanku sejak SMP.

Takeshi Takeda adalah siswa tahun kedua di kursus reguler.

Tingginya lebih dari enam kaki dan memiliki otot yang berkembang dengan baik yang dapat kau lihat dari seragamnya.

Dia adalah jagoan dalam tim angkat besi dan menyukai protein lebih dari tiga course-meal*.
[TN : 3x makan]

Menurut orang itu sendiri, alasan mengapa dia memulai latihan otot adalah untuk menarik perhatian para gadis. Dia pada dasarnya adalah seorang otaku, dan akibatnya, dia menyimpang dari tujuan aslinya, dan tubuhnya menjadi sangat besar sehingga dia ditolak oleh para gadis.

Temanku satunya adalah Tomoe Wakabayashi, yang mengikuti kursus khusus tahun kedua sepertiku.

Dia tinggi dengan tubuh seperti model dan rambut yang diputihkan tanpa terlihat sarkastic.

Kau dapat melihat dari cara dia berpakaian bahwa dia sangat populer, tidak seperti kami.

Jika kau meninggalkanya sendirian di pinggir jalan, para kumbang (perempuan) akan berkerumun di sekitar getah (Tomoe) hanya dalam 10 menit.

Kau akan dapat melihat kawanan gadis menggerombol seperti cacing.

Tapi aku tidak merasa cemburu pada pria ini seperti yang ku rasakan pada Aizawa, yang dengan bangganya bermain dengan gadis-gadis di kelas.

Alasannya adalah karena Tomoe tidak membedakan pria dan wanita, tidak memisahkan yin dan yang, dan menikmati kebersamaan dengan siapapun dan membuatnya menyenangkan. Jika kau bertanya kepadaku apakah Aku bisa menjalani kehidupan yang tulus dan jujur seperti dia, jawabannya adalah tidak.

Jika orang-orang tidak menyukai pria seperti ini, maka ada yang salah dengan dunia ini.

Itu sebabnya Aku tidak merasa cemburu.

Aku punya teman lain, tetapi biasanya, Aku bergaul hanya dengan dua orang ini.

Di SMP atau SMA, mereka sering mampir ke rumahku untuk nongkrong sampai pagi karena orang tua mereka sedang ada perjalanan bisnis.

Karena kami adalah teman dekat, Aku dapat memberi tahu mereka tentang hubunganku dan Shigure.

Jadi Aku mengundang mereka untuk makan siang di teras di luar kafetaria sekolah.

Kemudian Aku memberi tahu mereka semua yang telah terjadi sejak aku pulang kemarin.

Mereka mendengarkan dengan diam.

Dan ketika Aku selesai mengatakan semuanya, Tomoe berkata,

“…… Keras.”

Dia menatap langit musim panas.

“Hey, apa yang kau lakukan di kehidupan sebelumnya?”
“Aku ingin mempelajarinya juga. Tapi sekarang, kau tidak bisa hanya melihat ke langit dan mengutuk diriku yang dulu. Aku akan menemukan cara untuk menyelesaikannya dengan damai. Untung atau tidak, satu-satunya kesamaan mereka adalah wajah mereka, dan kepribadian mereka bahkan berbeda jauh, jadi Aku yakin Aku tidak akan terganggu lain kali.”
“Memang benar Haruka memiliki kepribadian yang baik, tidak seperti Shigure.”
“Aku memahaminya meskipun Aku hampir tidak terlibat.”
“Ini membuat frustasi karena dia terlihat bersenang-senang. Dia tidak hanya berbicara dengan orang-orang di sekitarnya. Dia mengendalikan mereka dengan wajahnya yang tak bersalah, seperti kucing. ”

Dia memiliki kemampuan observasi yang tajam

Berbeda denganku, yang dengan mudah tertipu oleh kucing bermuka dua itu.

“Untuk saat ini akan lebih baik untuk merahasiakan fakta bahwa kalian berhubungan kakak dan adik. Jadi, Shigure akan menyesuaikan diri dengan lingkungan baru ini. Sangat mudah ditebak bahwa kalian baru saja mulai tinggal bersama. Itulah mengapa Aku pikir lebih baik bagi kalian untuk diam saja. Itu yang ku sarankan. ”
“Baik. Aku akan melakukannya. Kalian tolong merahasiakannya. Kalau tidak, aku akan berakhir sebagai makanan untuk sekelompok b******n itu. ”
“Hei gunakan kata yang berbeda.”
“Ada yang salah dengan perkataanku?”
“Makanan? Oh, lauk untuk Hiro Set Meal ? Itu terlihat bagus.”
“Berhenti! Jangan sebarkan meme berbahaya macam itu! ”

Aku memasukkan ikan goreng ke dalam mulut Tomoe untuk membungkamnya.

Tomoe mengunyahnya dengan nikmat dan tertawa,

“Hiro tidak memiliki toleransi untuk humor yang tidak biasa.”

Lalu bertanya dengan ekspresi serius.

“…… Ngomong-ngomong, apa kau akan memberi tahu Haruka tentang ini?”

Sejujurnya, kami tidak terbuka dengan hubungan kami.

Bukannya Aku menyembunyikannya.

Ini hanya karena lambatnya hubungan kami yang membuat kami hanya berpegangan tangan akhir akhir ini. Itu sebabnya orang-orang di sekitar kita tidak menyadarinya

Tapi Tomoe dan Takeshi tahu tentang hubungan kami karena mereka mendengarkan cerita, kekhawatiran, dan ocehanku.

Aku tahu Tomoe mengkhawatirkanku.

Aku harus membalas budinya.

“Betul sekali. Tidak baik diam saja. Bukan ide yang baik untuk menyimpan rahasia sebagai pacar, bukan? ”
“Stop!.”

Namun Tomoe membantah dengan nada tegas.

” Apa, kenapa? kau mungkin tidak tahu bagaimana rasanya tinggal dengan seorang saudara perempuan yang mirip dengan pacarmu. Tapi itu lebih baik daripada tutup mulut. Dan tidak ada alasan bagiku untuk menyembunyikannya saat aku tidak punya alasan yang buruk”
“Tapi itu hanya membuat segalanya menjadi lebih sulit bagi Hiro.”

… Eh?

“Maksudmu?”
“Haruka-chan adalah gadis yang baik, jadi jika kamu membicarakannya, dia akan menerima bahwa itu bukan salahmu. Aku tidak akan pernah menyalahkan Hiro. Tapi Aku tidak tahan, Aku cemas. Seorang wanita yang tinggal bersama pacarnya. Saat dia sendirian di rumah, dia tinggal bersama kekasihnya sepanjang waktu. Aku tidak tahan itu. ”
“Tapi kami adalah kakak dan aduk, orang tua kami menikah lagi.”
“Maksudku, itu baru kemarin kan? Jadi, belum jelas. Faktanya, Hiro bersamanya kemarin, dan Aku bahkan tidak yakin bahwa kau sangat bersemangat, bukan? ”
“Itu…….”

Dia berkata, “Kamu tidak bisa menjalin hubungan hanya karena kau akhirnya sudah berpegangan tangan. Itu menyakitkan.”
“……….”

Setelah diberi tahu, Aku kaget.

Aku bersikeras untuk menunjukkan bahwa itu bukan salah Aku, dan tidak pernah berpikir bagaimana perasaan Haruka?

Jika Aku jujur dengan Haruka tentang Shigure, Aku sendiri akan terbebas dari rasa bersalah karena menyembunyikan sesuatu darinya. Tapi lalu apa? Bagaimana dengan perasaannya setelah dia mengetahui kebenaran?

Tentu saja, Aku tidak ingin memprioritaskan Shigure daripada Haruka.

Tentu saja, Aku tidak ingin membandingkan Haruka dengan Shigure.

Tetapi bahkan jika aku melakukannya, perasaanku hanya akan tertuju pada Haruka. Aku tidak memiliki keinginan sedikit pun untuk Shigure.

Tetapi bahkan jika Aku tidak memiliki keinginan, apakah Haruka akan berpikir bahwa itu adalah masalah biasa.

“Percayalah padaku dan jangan khawatir.”

Aku kira kita belum mencapai tingkat hubungan itu.

“Jika kamu tidak ingin berbohong, aku tidak akan memaksamu, tapi menurutku akan terlalu mengejutkan untuk memulai di tahap ini. Jika ada pasien yang cukup sakit menjalani operasi, waktu operasi harus ditentukan dengan melihat kondisi pasien. Ada waktu yang tepat untuk semuanya, bukan? ”
“Tentu, mungkin ada….”

Untuk Haruka, mungkin yang terbaik adalah merahasiakannya dari awal hingga akhir.

Tapi secara realistik, itu sulit.

Saat hubungan kita berkembang, pada akhirnya dia akan mengetahuinya.

“Menurutmu apa yang harus aku lakukan, Tomoe?”
“…… .Untuk saat ini, sebaiknya berbicara dengan Shigure dan memintanya untuk menjaga jarak darimu saat di sekolah. Kemudian gunakan waktu itu untuk lebih dekat dengan Haruka dan persiapkan dia untuk curhatanmu.”
“Seberapa besar maksudmu dengan menjadi dekat satu sama lain?”
“Setidaknya kalian melakukan s*x?”
“Setidaknya?”
“ku pikir itu adalah cerita yang berbahaya bahkan jika kau bertindak sejauh itu. Situasi Hiro saat ini yang bisa ku katakan adalah kau harus merahasiakan setidaknya selama satu tahun sampai ayahmu kembali, apa pun yang terjadi. S*x akan sulit, karena kau adalah pria yang didiskualifikasi sejak awal. ”

Baiklah, baiklah. Se, se, se …… .s*x tidaklah mungkin, tapi Aku harus merahasiakan ini sampai ayahku kembali. Kesan yang Aku dapatkan dari kami berdua tinggal sendiri, dan tinggal bersama orang tua kami sama sekali berbeda.

Aku menganggukkan kepalaku dan meminta pendapat dari Takeshi, yang telah menatapku dengan prihatin.

“Bagaimana menurutmu, Takeshi?”

“…… Bolehkah Aku memberikan pendapat jujurku?”

Oh, dia sangat serius.

Aku tahu bahwa dia sangat mengkhawatirkanku.

Aku punya teman yang sangat baik.

“Silahkan. Katakan apa pun yang terlintas dalam pikiran. ”

“Baik. Aku pikir apa yang kau Hiromichi, lewatkan adalah testosteron!”

…….Ha?

“Testosteron adalah hormon pria yang menyebabkan pertumbuhan otot dan membuat tubuh lebih maskulin. Tidak hanya mempengaruhi tubuh tetapi juga pikiran, menjadikannya sumber tindakan dan tekad. Karena itu, jika hormon ini diturunkan, seseorang akan kehilangan kepercayaan diri. Itulah alasan kenapa Hiromichi sedang termenung! Maka hanya ada satu solusi! Pelatihan otot. Semakin banyak otot kau bangun, semakin banyak testosteron yang akan kau dapatkan! Otot menyelesaikan segalanya! Sekarang hilangkan kekhawatiranmu Johnny, dan ambil beberapa dumbel!”

Ya. Aku salah saat meminta nasihat tentang hubungan dari Takeshi.

“Tapi Hiro, bukankah mereka terlalu mirip?”
“Ya, menurutku juga begitu. Itu juga yang ku pikirkan. ”
“Tidak, ini terlalu kecil Hiro, persepsi ini terlalu kecil Awalnya, Aku pikir mereka hanya mirip satu sama lain, tetapi ketika ku perhatikan lebih lanjut, Aku menemukan bahwa detail bagian tubuh dan bentuk tubuh persis sama. Sejujurnya, mereka tidak adil menyalin satu sama lain. Mungkin kedua orang itu adalah… ”

Dan saat itulah Tomoe hendak mengatakan sesuatu, seseorang memotong dialognya dengan cara yang menakutkan.

” Ah, disini Hiromichi-san! ”
“Sh, Shigure?”

Tokoh utama dari topik pembicaraan datang ke meja kami.

“Kenapa kamu begitu terkejut? Kita tinggal bersebelahan kan. Dan kamu, teman sekelas kami kan, Wakabayashi-san? ”
“Aku tidak ingat pernah memperkenalkan diriku, tapi kamu mengenalku dengan baik.”

“Kamu terkenal. Semua gadis di kelas membual tentang itu. Sepertinya tidak ada pria di Shueikan yang secantik dirimu ……. dan orang besar di sana, bagaimana kabarmu? Bolehkah aku menanyakan namamu? ”
“Wah, Aku?”

Saat itu, Takeshi melompat dari kursinya.

Pria ini lebih sensitif terhadap wanita daripada diriku, mungkin karena kelebihan androgen dalam tubuhnya.

“Aku Takeshi Takeda, siswa tahun kedua di kursus reguler! Senang bertemu denganmu!”
“Aku Shigure Sato, siswa tahun kedua, kursus khusus, yang dipindahkan ke sekolah hari ini. Terima kasih atas kerja sama anda.”
“~~~~~ hm”

Takeshi mendengus dan Shigure membalas panggilan dengan senyuman, senyuman palsu.

Kemudian Takeshi berbisik ke Tomoe di sebelahnya.

“O, Oi Tomoe, kamu dengar. Dia menanyakan namaku. Aku pikir dia ada di sini untukku, pasti nya bukan??.”
“Apa masalahmu, protein?”
“Oh, kalian semua makan. Maaf mengganggu makan siang kalian. ”
“Tidak apa-apa. Memang waktunya makan siang. Apakah kamu ingin makan siang, Shigure-chan? Anda bisa duduk bersama kami di sini. ”

Saat dia mengatakan ini, Tomoe menunjuk ke satu kursi di sebelah kami.

Mungkin dia mencoba memberiku kesempatan untuk berbicara dengan Shigure.

Tapi Shigure menggelengkan kepalanya dan berkata.

”Tidak. Aku sebenarnya sedang mencari seseorang. Ah iya. kamu adalah siswa tahun kedua di kursus reguler, bukan, Takeda-san? Jika itu masalahnya, Aku ingin bertanya kepada Anda, apakah Anda mengenal seorang siswi bernama Haruka Saikawa? ”
”Shigure! ”

Pada saat itu, suara keras memanggil Shigure. Itu suara yang sama dengan suara gadis yang kusuka.

Tidak mungkin!

Aku ingin secara refleks menyangkalnya, tetapi Aku tidak salah.

Ketika Aku menengok ke sumber suara itu, dia ada di sana, pacarku Haruka Saikawa, meneteskan keringat dan terengah-engah.

“Hah, huh. Shigure, apakah ini benar-benar Shigure?”
“…….. Nee ~ san!”
“H ~~! Si ~~~ Shigure ~, Aaaaaaaa ~~~ ”

Haruka memeluk Shigure.

Memeluknya erat dengan seluruh kekuatannya.

Dan kemudian mereka berteriak dan menangis.

Aku hanya menatap dengan bingung.

Tidak, maksudku…

Bagaimana Haruka tahu tentang Shigure?

Tidak, lebih tepatnya.

Apa yang Shigure sebut Haruka sekarang?

Nee ~ san?. Dia berkata Nee ~ san!!?.

Aku berdiri di sana dalam kebingungan.

Shigure melirikku dan berkata,

“Oh, maaf aku tidak memberitahumu sebelumnya. Nah, jika kalian melihat wajah kami, kalian pasti dapat menebak kan, sebenarnya, Aku dan saudara perempuanku, Haruka adalah saudara kembar. Kami berpisah ketika orang tua kami bercerai. ”

X X X

“* Hiks * Maafkan aku. Maafkan Aku. Aku merasa lega setelah bertemu denganmu.”

“Ny-aak (tidak), tidak apa-apa. Tapi Aku terkejut. Aku mendengar bahwa ada seorang siswa yang mirip denganku, dan Aku mencarinya untuk melihat apakah dia mungkin, dan dia benar-benar Nee ~ san.”
“Aku mendengar desas-desus bahwa ada siswa baru yang mirip denganku. Aku mencari Shigure untuk melihat apakah dia benar-benar ada di sini. Ini benar-benar Shigure. Banyak yang ingin aku bicarakan, tapi melihat wajahnmu sudah cukup untuk mengisi hatiku. Un ~~ aaaaa.”
“Berhentilah menangis, Nee ~ san. Kamu masih cengeng bahkan setelah kamu dewasa. ”
“…… Shigure …… senang kamu baik-baik saja!”
“Un. Aku senang Nee ~ san juga baik-baik saja.”

Mereka berbagi pelukan yang erat.

……. Saudari.

Ketika mereka masih muda, orang tua mereka bercerai dan ikatan di antara mereka putus.

Sekarang mereka bertemu secara ajaib.

Itu sangat indah. Pemandangan yang indah.

Aku tidak dapat melihat dengan jelas karena ada gelembung di mataku.

“Aku tidak bisa menahannya…. dan Aku tidak ingin mengganggu reuni keluarga kalian, jadi akan kuserahkan padamu. Ayo, Takeshi. Sampai jumpa lagi, Hiro. Selamat tinggal dan good luck.”
“Tunggu. Tolong Tunggu. Jangan tinggalkan aku sendiri, demi Tuhan. Teman yang tampan sepertimu adalah satu-satunya alasan aku ada di sini. Aku dalam masalah dan dan membutuhkan nasihat kalian. Apa yang harus ku lakukan dalam kasus ini? Bagaimana Aku saudara laki-laki nya, harus berinteraksi dengannya di masa depan?”
“Aku tidak tahu. Ada batasan dari sebuah masalah yang dapat ditangani oleh seorang teman yang tampan. Jika kau seorang pahlawan, jadilah pahlawan dan hadapi dengan dirimu sendiri. Jangan mencoba menyeretku ke dalam kekacauan hubungan manusia yang kotor dan penuh lumpur ini! ”
“Berhentilah mengacau dan kembalilah kesini! Hei, Takeshi, kenapa kau tidak mengatakan apapun? ”
“Hmm. Kalian berdua sangat mirip. Mereka terlihat seperti saudara kembar.”

Apakah dia tahu apa yang terjadi di sini?

“Hah? Bukankah begitu, Hi, Hiromichi-kun? ”

Hanya masalah waktu sebelum dia tahu bahwa kita sedang menatap reuni yang indah. Sementara kita para lelaki saling berbisik, Mata Haruka, yang tertuju pada Shigure, sekarang menemukanku.

“Oh, Oshhh.”

“Ya Tuhan. Kamu tidak bisa melihat wajahku Hiromichi-kun. … .. Jangan lihat. ”

Dia pasti malu terlihat menangis.

Haruka tersipu dan bersembunyi di belakang Shigure.

Ahhh~ Lucunya (melarikan diri dari kenyataan).

“Nee ~ san, apakah kamu kenal dengan Hiromichi-san?”

“Iya. Aku kenal dia, atau lebih tepatnya, kita….. berpacaran. ”

“Eh?”

Shigure berteriak.

Seperti ayam yang dicekik.

“Hah? Bagaimana Shigure tahu tentang Hiromichi-kun? ”

Dan akhirnya, pukulan mematikan datang!

Sebuah pertanyaan yang pasti dan mematikan.

Jika aku melihatnya membuat senyuman iblis itu, aku akan…

“…..Aku satu kelas dengan Hiromichi-san karena aku juga murid kursus khusus.”

“Wow, Shigure juga ada di kursus khusus! Itu luar biasa. Kamu selalu pintar sejak dulu. ”

Hah…?

Apakah kau baru saja menipuku, Shigure?

“Maaf, maaf. Kami perlu sedikit Sister Talk , jadi Aku akan meminjam Nee ~ san.”
“Terima kasih, Hiromichi-kun. Dan maaf untuk hari ini. ”
“Oh, ya, ini …… baiklah. Situasi ini… .apa yang mereka……. ”
“Terima kasih. Aku akan menebusnya untukmu, aku janji. ”

Dia berjalan bersamanya di dalam kafetaria, melambaikan tangannya.

Aku kira mereka ingin berbicara sambil makan di sana.

Setelah ini, Aku bersandar di kursiku seolah-olah pulih dari ketegangan yang ada.

“Aku, pada satu titik aku bertanya-tanya apa yang baru saja terjadi …….”
“Ya, tapi kau melihatnya dengan benar. Dia gadis yang cerdas. Dan dia tidak seburuk yang dikatakan Hiro. Dia tahu persis garis apa yang tidak boleh dia lewati. ”
“……Ya.”
“Jika kau memahami sebanyak itu, Aku yakin kau akan terus membaca suasana dan menjaga jarak. Jika kau bekerja sama, kau bisa menyembunyikannya untuk waktu yang lama, bukan? ”
“……… Oh.”

Sejujurnya, Shigure menyelamatkanku.

Aku banyak digoda kemarin dan hari ini, kupikir jika dia tahu aku punya pacar yang mirip dengannya, dia pasti akan menggodaku. Sepertinya dia bukan orang yang seburuk itu.

Itu bagus.

Itu melegakan.

…… ..Hanya saja.

Setelah lega, ada kekeruhan yang memuakkan di dadaku yang membuatku takut tanpa bisa dijelaskan.

Jujur tentang segala hal bukanlah kejujuran.

Aku mengerti apa yang dikatakan Tomoe.

Mungkin bersikap jujur terkadang hanya memuaskan diri sendiri.

Tapi ……….

Berbohong pada Haruka.

Dan bisakah aku meyakinkan Shigure untuk berbohong?

…… Itu yang benar-benar ingin Aku ketahui.

Sebagai pacar dan kakak laki-laki, Aku benar-benar ……..

Aku tidak setia kepada pacar dan adik perempuanku. Rasanya tidak nyaman.

Ataukah menyembunyikan ini yang membuatku menjadi seorang pria yang berharga?

Aku tidak bisa memahaminya.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *