Kanojo no Imouto to Kiss wo shita Chapter 09 Bahasa Indonesia

Now you are reading Kanojo no Imouto to Kiss wo shita Bahasa Indonesia Chapter 09 at Kuma Translator.

Detak jantungku begitu kuat membuat tubuhku bergetar karenanya.

Keringat mulai merembes ke tanganku saat memegang pena.

Aku memalingkan muka dari pertanyaan utama dan mengalihkan pandangan ke sekeliling.

Tembok putih yang berbeda dengan tembok tua dan kotor rumahku.

Lantai kayu mengkilat ditutupi dengan karpet yang kokoh.

Sebuah tempat tidur kayu dan boneka binatang di atasnya—— Aku tidak yakin apakah itu beruang atau kelinci, tapi duduk dengan kokoh di rak.

Meja, rak buku, dan lemari dengan warna pink muda.

Meja bundar terbuat dari kaca mahal yang harmonis.

Dan Haruka, dia duduk di depanku, berjuang dengan buku teksnya.

Hari ini,

Aku di kamar pacarku! Kamar Haruka!

Bagaimana Aku diberkati dengan situasi yang begitu beruntung seperti ini?

Alasannya adalah kutukan bagi setiap siswa: ‘ujian tengah semester’

Di bulan Juni.

Untuk minggu pertama setiap bulan, semua kegiatan klub ditutup untuk membuat siswa belajar.

Jadi… Haruka memintaku untuk membantunya belajar.

Aku adalah siswa kursus khusus di SMA Seiun. Itu sebabnya Aku bisa membantu Haruka, yang mengambil kursus reguler.

Dan dia mengandalkanku. Aku benar-benar siap menerima permintaannya karena belajar bukanlah masalah bagiku, jadi Aku menyetujuinya.

Sepulang sekolah, kami berkumpul di perpustakaan untuk belajar bersama untuk ujian.

Tapi–,

“Apa. Tempat ini penuh. ”
“Aku lupa kalau tempat ini selalu penuh sebelum ujian.”

Aku terlalu ceroboh.

Aku mulai berkencan dengan Haruka pada musim semi tahun ini. Sebelumnya, Aku selalu sendiri dan akan pulang setelah kelas selesai.

Aku belum pernah menggunakan perpustakaan, jadi Aku tidak tahu bahwa perpustakaan itu akan ramai sebelum ujian.

Dan kesalahan itu membuat kami berdiri dengan setiap kursi di perpustakaan sudah terisi.

Aku tersesat dalam kebingungan, memutar otak untuk mencari solusi.

. . .

Mungkin kita bisa belajar di kelasku ??

Aku baru saja akan menanyakan itu padanya tapi dia berbicara di hadapanku,

Dia dengan polos berkata, “Um, Hiromichi ~ kun? Mengapa kita tidak belajar di rumahku?”

. . .

dan itulah mengapa Aku ada di sini.

Ini adalah pertama kalinya Aku memasuki kamar perempuan, kamar pacarku.

Dan sejujurnya… Aku cukup gugup.

Ah! Aroma yang manis …

Aku tidak pernah berpikir bahwa kamar perempuan akan berbau harum.

Ini seperti bunga yang merah, atau manisnya permen, bau yang menyenangkan.

Aku telah mendengar banyak orang berbicara tentang baunya, tetapi Aku selalu berpikir bahwa mereka hanya melebih-lebihkan, tetapi sekarang Aku menyadari bahwa mereka berkata jujur.

Aku ingin tahu apakah dia sebenarnya peri.

Mungkin karena sampo nya.

Aku tidak yakin apakah para saudari kembar ini menggunakan produk yang sama, tetapi aroma ini cukup familiar bagiku.

Shigure…

Ah! Aku tidak ingin mengingatnya …

Ngomong-ngomong, yang terpenting adalah bau manis ini, yang merupakan aroma kekasihku, tetap dekat dengannya membuatku bahagia.

Dan sekarang Aku berada di dalam ruangan yang penuh dengan wewangian yang indah.

Ahh… terlalu banyak kebahagiaan bagiku untuk ditangani.

Aku sangat senang karena Aku merasa hatiku akan meleleh.

Aku ingin tahu berapa banyak gula yang ku hirup hanya dengan berada di sini.

Hah? Apakah Aku orang yang mesum? Tidak, tidak, tidak, tunggu.

Itu bukan salahku, aku tidak punya pilihan. Tubuhku yang bereaksi, Aku rasa itu pasti alami.

Seperti halnya orang yang mencintai alam akan menarik napas dalam-dalam saat mencium aroma segar rumput, bukan?

Aku suka Haruka. Jadi wajar kalau aku ingin mencium baunya.

Apakah Kamu tidak melihat bahwa itu tidak bisa dihindari?

Kalau begitu, permisi——,

“Hm? Hiromichi-kun. ”
“Gefu-Ehemm!”
[TN:Suara batuk]
“Apa terjadi sesuatu? Apakah kamu demam? ”
“Tidak, itu hanya ludah kecil di tenggorokanku. Aku baik-baik saja. Kalau begitu … apa itu? ”
“Sini. Dalam terjemahan bahasa Inggris, kenapa kamu tidak bisa bilang [take] saja? ”
“Oh, Ah, itu berlawanan. Dalam hal ini lebih ke [bring]. ”

Ah! Itu berbahaya.

Keringat dingin mengalir dari punggungku dan membasahinya.

Aku pikir lubang hidungku mungkin berukuran dua kali lipat.

Seorang pacar yang dengan intens mengendus-endus kamar pacarnya jelas merupakan pria rendahan.

Aku tidak bisa menunjukkan sisi ini padanya.

Rupanya, Aku terlalu tinggi karena bau ini.

Berhentilah menjadi idiot dan fokus…

Tapi, yah… Sangat sulit bagiku untuk berkonsentrasi.

Ya.

Karena untuk pertama kalinya dalam hidupku, memasuki kamar perempuan. Dan bahkan kamar pacarku.

Ini adalah ruang pribadi Haruka, tempat dia tinggal, bekerja, mandi, dan tidur.

Dia mengundangku ke tempat seperti itu.

Tolong, Aku seharusnya tidak memikirkan hal-hal seperti itu.

Agrh!

Terjemahkan apa yang dikatakan Bob, Nancy, dan Taro?

Sial!

Mari kita lihat dari perspektif yang berbeda.

Tidak apa-apa jika Aku tidak bisa berkonsentrasi.

Aku tahu bahwa Aku harus belajar. Tapi ada satu hal yang perlu kukonfirmasi dulu.

Untuk mengetahui apakah undangan ini adalah “sinyal” dari Haruka… atau bukan!

Para ahli mengatakan bahwa ketika seorang gadis ingin mengembangkan hubungannya, dia mencoba melakukan kontak fisik. Dia akan mencoba memanjakan Kamu dan memancarkan berbagai “sinyal” cinta.

Hubungan kami mengambil langkah maju yang sangat besar selama ini, kami bahkan bergandengan tangan saat berjalan kembali dari sekolah.

Tapi undangan ke rumahnya…

Mungkinkah dia mencoba memberi isyarat bahwa dia ingin lebih dekat?

Tentu saja, mungkin juga dia hanya mengandalkanku, seorang siswa istimewa, dan mengundang seseorang ke kamarnya bukanlah masalah besar jika itu adalah seseorang yang dia percaya — aku.

Jika Haruka tidak mau dan Aku masih mencoba, maka…

“~~~~”

Tidak–,

Itu sama sekali tidak bagus. Aku akan mati.

Makanya, Aku bisa mencapai kesimpulan bahwa tidak ada kesimpulan dan kami perlu bukti lebih lanjut untuk memutuskan.

Apakah itu sinyal atau tidak?

Aku harus mengamati Haruka dengan cermat untuk mencari tahu apa yang dia inginkan.

???

“Terima kasih, Hiromichi-kun! Ini pertama kalinya aku bisa mengerjakan PR dengan begitu mudah!”

“Oh, senang bisa membantu.”

“Aku gadis yang sangat beruntung memiliki pacar yang bisa diandalkan sepertimu. Ah, cangkirmu kosong. Aku akan membawakan jus lagi.”

“Ohh terimakasih.”

Haruka berdiri dan meninggalkan ruangan untuk mengambil jus lagi.

Saat aku melihatnya pergi, aku menyelipkan kepalaku di antara kedua tanganku.

“Aku tidak mengerti”

Aku telah mengamati Haruka dengan hati-hati tanpa berusaha keras, tapi aku masih tidak mengerti apa yang dia coba katakan … atau jika dia bahkan mencoba untuk mengatakan apapun.

Ngomong-ngomong, Aku memperoleh beberapa intel khusus …

Bulu mata Haruka panjang dan indah.

Dia akan selalu menghela nafas kecil setiap kali dia menghadapi masalah, dan sejujurnya, itu sedikit memikat.

Dia terlihat sangat imut ketika dia memberikan senyum malu setiap kali mata kita bertemu.

Jawaban yang Aku dapatkan adalah bahwa pacarku sangat imut.

Aku ingin tahu bahwa sinyalnya adalah sesuatu yang dapat ku deteksi sejak awal?

Mungkin ini sebabnya Aku masih perawan meski sudah berusia 17 tahun.

Untuk mengalahkan monster A, kamu membutuhkan item bernama B, dan B hanya akan dijatuhkan jika kamu mengalahkan monster A.

Aku tidak suka berpikir bahwa item tersebut akan dijatuhkan oleh A. Aku tidak menyukainya.

Aku tidak yakin apakah ini ide yang bagus atau tidak.

Aku akan duduk dan belajar dengan tenang.

“~ Meong ~”

“Hm?”

Suara aneh apa itu?

Aku melihat ke arahnya, ke pintu yang dibiarkan terbuka. Seekor kucing dengan warna hitam dan putih mengintip dari pintu.

Ah, aku ingat, dia pernah memberitahuku bahwa dia memiliki seekor kucing.

“Hei Haruka. Apa nama kucingmu? ”
“Hmm? Apakah Maro pergi ke sana? ”
“Dia menatapku. Jadi kamu Maro.”
“Disitu, ada bagian lucu di dahinya”
[TN: ????????]

Jadi itu sebabnya namanya Maro.

Itu nama yang bagus.

Ada dua titik kabur di dahinya tepat di atas matanya.

Aku suka anjing dan kucing, tetapi Aku lebih menyukai kucing.

Anjing terlalu setia padaku, dan aku kasihan pada mereka.

Dalam hal ini, kucing itu menyenangkan dan suka bermain karena mereka nakal.

“Chitty-chitty”
“Meoww ~”

Aku mendecakkan lidahku dan memberi isyarat padanya, sementara Maro menyelinap melalui pintu ke kamar.

Dia kucing besar, mungkin dua kali ukuran kucing liar biasa di sekitar sini.

Maro langsung menghampiriku dan naik ke pangkuanku.

Oh, dia berat…!

“Awww, kucing yang besar sekali.”

Membelai dahinya yang sempit membuatnya mengeluarkan suara nyaman.

Dia pasti dimanjakan oleh semua orang di rumah.

Dia sangat ramah.

“Hah”

Saat Aku membelai Maro, Aku melihat ada sesuatu yang tersangkut di kaki belakangnya.

Ketika dia datang ke sini, Aku tidak melihatnya karena ada di balik tubuhnya yang besar, tapi apa ini?

Apakah tisu?

Aku merasa kasihan padanya, jadi Aku melepasnya.

Itu adalah kain yang menempel padanya.

Itu sangat lembut dan terasa cukup menyenangkan untuk disentuh. Aku belum pernah menyentuh sesuatu seperti ini sebelumnya.

Permukaan putihnya berkilau, dengan beberapa pita dan segitiga, tu… tunggu, bukankah ini Pa…!

“Ha——”

Aku hampir berteriak.

Tekanan darahku melonjak dan telingaku berubah merah padam.

Aku cukup yakin itu adalah pantsu. Aku tahu tentang itu karena hanya beberapa hari sebelumnya Shigure memamerkannya.

Ini adalah rumah yang hanya ada wanita. Jadi ada kemungkinan 100% bahwa itu pasti… Haruka….

Apa yang telah Kamu lakukan Maro?

“Maro besar, kan? Ketika Aku pertama kali menemukannya, dia kurus, tetapi kemudian dia bertambah gemuk karena ayah memanjakannya. Kucing gendut itu lucu bukankah begitu?”
“Oh, ya, tentu. Aku juga lebih suka kucing gemuk, kurasa.”

Bulat dan imut. tapi b******n ini…!

Sialan, ini tidak bagus. Haruka semakin dekat.

Seluruh tubuhku berkeringat.

Apa yang harus ku lakukan?

Celana dalamnya ada di tanganku. Jika dia melihatku seperti ini, itu akan membuat kesalahpahaman.

Tetapi jika Aku melemparkannya ke lantai, bagaimana Aku menjelaskan situasinya kepadanya?

Seekor kucing membawanya?

Itu konyol!Tapi itu benar, tapi penjelasan itu mungkin tidak berguna, HIROMICHI…!

Aku tercengang…

Tapi situasinya tidak menunggu kebingunganku mereda.

Selagi aku bertanya-tanya, Haruka kembali ke kamar.

“Maaf Aku terlambat. Ha ha. Kamu tidak bisa hanya duduk di sana seperti itu, Maro! Ayolah. Kamu seharusnya tidak merepotkan Hiromichi-kun, jadi kemarilah.”
“Maa ~ u…”
“Ah. Lihat dia baru saja menguap. Mungkin dia menyukaimu. Jika Kamu tidak nyaman, Kamu bisa memaksanya keluar.”
“Tidak, tidak, tidak seperti itu. Aku suka kucing, tidak apa-apa. ”
“Baik untukmu Maro~.”

Haruka terkikik sedikit dan membelai kepala Maro di pangkuanku.

… Kamu tidak tahu tentang sifat sebenarnya dari setan kecil yang gemuk ini.

Yah, aku menyembunyikan celana dalamnya di sakuku secara tiba-tiba, tapi aku mulai menyesali keputusan itu.

Ini adalah kejahatan serius pencurian pakaian dalam.

Kurasa aku dalam masalah serius… karena benda berbahaya ini adalah bom waktu, yang bisa menghancurkan hubungan kita dalam sekejap.

Aku harus membuangnya secepat mungkin sambil juga memastikan bahwa Haruka tidak menemukannya.

Tapi bagaimana caranya?

Haruskah Aku menyembunyikannya di ruangan ini?

Tapi ini dibawa dari luar. Misalnya, jika digunakan kemarin, dia mungkin ingat bahwa itu bukan dari kamar ini.

Tidak hanya itu, menyembunyikannya di tempat yang tidak akan pernah ditemukan… Seperti di balik lemari, atau membawanya pulang sudah di luar pertanyaan.

Aku dengan putus asa memutar pikiranku, menggunakan setiap sel otak yang terdapat dalam kepalaku.

Apa pilihan terbaiknya?

Saat mencari jawabannya, Haruka bertanya,

“Hiromichi-kun? Apa ruangan ini panas? ”
“Apa? Mengapa? Tidak, itu bukan… tidak.”
“Karena kamu banyak berkeringat.”
“Tidak, ini tidak panas.”
“Jadi, kamu tidak enak badan? Kamu batuk beberapa waktu yang lalu.”

Ada tatapan perhatian di matanya.

Tolong jangan tatap aku seperti itu, aku tahu kamu mengkhawatirkanku. Kamu terlalu baik dan Aku mencintaimu karena itu, tetapi Aku tidak dapat memberi tahumu alasaku yang tidak bisa berhenti menggigil; bahwa Aku merasa ngeri karena takut Kamu akan mengetahui bahwa Aku menyembunyikan celana dalammu di sakuku.

Ahh… Aku tidak bisa mengatakan itu. Aku sangat bersalah.

Tunggu…

Jika Aku melihatnya dengan cara lain… Apakah ini semacam wahyu…?

Aku sedang tidak enak badan…!??

“Ya! Aku tidak sakit, tapi Aku menahan diri untuk sementara waktu sekarang. Sebenarnya, aku harus menggunakan toilet…”
“Eh?”
“Aku hanya berpikir akan tidak sopan menggunakan kamar kecil di rumahmu.”
“Nah, jangan khawatir. Tidak perlu terlalu berhati-hati ~. Lebih baik ku tunjukkan di mana itu. Ikuti aku.”
“Terima kasih. Itu sangat membantu.”

Nah, sekarang yang harus ku lakukan adalah meninggalkan celana dalamnya di ruangan tepat di luar kamar mandi.

Karena awalnya dibawa oleh Maro, jadi itu pilihan paling aman.

Apalagi sebagian besar rumah sering didesain dengan toilet dan kamar mandi yang biasanya terletak bersebelahan.

Jika Aku menjatuhkannya begitu saja di bawah mesin cuci di kamar mandi, itu bukan hal yang tidak wajar.

Sialan si gendut ini.

Semua masalah ini karena dia.

Aku mengeluh dan mencoba membangunkan Maro, yang meringkuk di pangkuanku.

Aku mengguncangnya, tapi dia dengan keras kepala menolak untuk mengalah. Aku tidak punya pilihan lain selain mengangkatnya.

Dia mulai melawan dengan meraih celanaku. Dasar keras kepala b******n!

Aku berusaha lebih keras untuk mencoba mengangkatnya.

Dan saat itulah itu terjadi…

Aku berhasil mengangkatnya, tapi… dia menarik celana dalam Haruka dari sakuku.

“Gyaaaaaaaaaaaaaaaa!”

Aku berteriak.

“Eh…?”

Haruka melihat celana dalam, yang setengah keluar dari sakuku, dan matanya membelalak kaget.

“Hiromichi-kun… bukankah itu… milikku?”

Nah, ini yang terburuk! Hal terburuk yang bisa terjadi!

Aku harus menjelaskan ini…!

“Maaf, ini salah paham! Itu bukan salahku, tapi Maro! Itu tersangkut di kakinya ketika dia masuk ke kamar! Aku pikir jika meninggalkannya di isni, itu akan menyebabkan kesalahpahaman yang aneh, jadi secara tiba-tiba, Aku menyembunyikannya di dalam saku… Aku tidak mencoba untuk mencurinya! Aku baru saja akan meninggalkannya di kamar mandi, tolong percayalah!”

Saat Aku mengatakan yang sebenarnya, Aku teringat sesuatu…

Cerita di situs berita tentang orang asing yang dituduh memiliki pornografi anak.

Dia menggunakan alasan bahwa kucingnya telah mengambil foto-foto itu tanpa izinnya. Aku ingin tahu apakah mereka mempercayainya. Setidaknya aku tidak percaya dengan omong kosong itu!

Ya, cerita seperti itu tidak bisa dipercaya.

Tidak mungkin dia akan mempercayaiku … tidak mungkin.

Sudah berakhir… Hubungan ini berakhir…

Ah…

“Oh, jadi itul yang terjadi!”
“Ehh?”
“Jangan khawatir, Hiromichi-kun.”
“Haruka, apakah kau percaya padaku?”
“Tentu saja, aku percaya padamu. Aku tahu kalau Hiromichi-kun bukanlah tipe orang yang akan melakukan hal seperti itu. Aku adalah pacarmu dan fakta bahwa Kamu berpikir bahwa Aku tidak akan percaya Kamu itu, sedikit membuatku sedih.”

Haruka menggembungkan pipinya.

Dia tidak marah, Aku hanya terlalu memikirkannya…

Haruka sangat percaya dengan apa yang baru saja Aku katakan.

Dia mempercayaiku sebagai pacarnya.

Jadi, di dunia yang luas ini, ada seseorang yang memiliki pandangan positif terhadapku…

Aku tidak bisa lebih bahagia lagi dari ini.

Cinta untuk gadis tepat di depanku meluap dari lubuk hatiku. Begitu banyak sampai aku tidak bisa bernafas… Aku tanpa sadar mendekati Haruka.

Ah…

Aku menyentuh rambutnya yang halus.

Dia sesaat terkejut dengan ini.

[-!]

Dia memejamkan mata dan mengusap pipinya di telapak tanganku.

Aku akhirnya mengerti …

Ini adalah Sinyal Cinta ? yang sebenarnya.

Itu mengalir di antara mata kita. Kami bisa merasakan maksud satu sama lain.

Aku dengan lembut menggerakkan tanganku di sekitar tengkuknya dan memeluknya

Dengan mtiba tiba…

“Pingpong!!”
“…… .. !!!!!!!!!!!”

Kami berpisah dengan momentum yang kuat.

Situasi yang panas surut seolah disiram air dingin.

Kami berpaling dari satu sama lain…

“Ha-ha, itu momen yang luar biasa, seperti manga yang aku pinjamkan padamu kemarin.”
“Oh. Apakah hal seperti itu mungkin… dalam kehidupan nyata?”
“Aku akan kembali sebentar lagi.”
“Ya, tentu.”

Aku merasa seperti baru saja melewatkan momen yang penting.

Aku akan memeluknya dengan tangan ini.

Tidak… suasananya paling pas untuk ciuman.

Argh! Kenapa bel itu harus berdering ??

Itu menyebalkan.

Aku akan mengutuk mereka sampai mati jika mereka berasal dari perusahaan asuransi atau NHK atau semacamnya.

Ya Tuhan! ku harap mereka ditendang sampai mati oleh seekor kuda.

“Oh, Papa! Tidak, maksudku, selamat datang di rumah.”

Ayahnya?

Aku di rumah, Haruka.

“Apa yang terjadi? Kamu tidak pernah membunyikan bel.”
“Aku senang bisa pulang lebih awal untuk pertama kalinya setelah sekian lama. Sayangnya, Aku lupa kunci rumah di meja.Tapi untungnya Kau ada di rumah.”

Aku mendengar suara seorang pria.

Jika Aku mendengar dengan benar, maka…

Ayah Haruka telah tiba di rumah.

. . .

“Hmm? Aku tidak mengenali sepatu ini. Apakah temanmu di sini?”
“Bukan temanku, maksudku… aku sudah memberitahumu…”
“Oh! Pacarmu Hiromichi, kan?”
“Ya. Itu karena ujian. Aku memintanya untuk membantu belajar.”
“Ah! Maafkan Aku. Kuharap aku tidak mengganggu mu?”
“Ya, kau mengganggu.”
“Sedih sekali mendengar kejujuran dari putri tercintaku. Oh iya, jika memang seperti itu, Aku harus menyapanya demi putriku yang manis, yang selalu menjagaku dengan baik.”

Ha–

Aku berteriak tanpa suara pada suara dan langkah kaki yang kian mendekat.

Ini perkembangan yang tiba-tiba! Aku sama sekali tidak siap untuk ini!

Apa yang harus Aku katakan saat bertemu dengan ayah pacarku?

Biasanya, dalam situasi seperti ini, Aku bertanya kepada Mbah Google… tetapi Aku tidak punya waktu saat ini.

Kemudian, seorang pria paruh baya tinggi masuk dan menatapku melalui kacamata hitamnya
.
“Selamat malam. Kamu pasti pacar putriku, Hiromichi, kan? Aku adalah ayah Haruka. Senang bertemu dengan mu.”

“Ya ya! Selamat malam! Saya Hiromichi Sato!”

Aku terburu-buru berdiri dan membungkukan badanku.

Aku tidak akan berani menjawab ayah pacarku sambil duduk.

Tapi pikiranku kosong. Hanya suara detak jantungku yang bergema di pikiranku.

Apa yang akan terjadi? Apa yang harus Aku katakan kepada ayah pacarku dalam situasi ini ?!

Awalnya, pertama… ah, ah, ah, ah, ah… Mulailah dengan sapaan…

“Saya akan menjadikan putri Anda gadis paling bahagia di dunia.”

Ups, ini salah…?

Ini klasik! Maksudku, ini seperti dialog dari komik atau anime.

Tapi bukan itu yang ingin ku katakan …

“Ha ha ha! Bukankah Kamu melewatkan banyak hal? Aku ingin mendengar kalimat itu lagi ketika Kamu sudah dewasa.”

Ayah Haruka menertawakan sapaan informal yang terlintas dalam pikiranku.

“Eh—!”

Tidak… mungkin dia mengira aku aneh.

“Tapi sangat bagus untuk memiliki rasa tanggung jawab.”
“Apa…?”
“Ketika Aku mendengar bahwa putriku punya pacar, sebagai seorang ayah, Aku khawatir Kau itu orang seperti apa, tetapi sekarang lega. Kau tidak memiliki rambut yang diwarnai atau tindikan apa pun. Kau terlihat sangat serius dan tulus.”

Anehnya, kesalahanku diterima dengan baik oleh ayahnya.

Kalau dipikir-pikir, Haruka juga senang saat aku menyebutkan bahwa aku akan datang.

Keduanya, ayah dan putrinya, sangat mirip.

“Aku senang melihatmu. Aku bertanya-tanya bagaimana aku akan berurusan denganmu jika Kau memiliki rambut emas atau merah. Seorang anak laki-laki yang mewarnai rambutnya dan memiliki tindikan jelas bukan pria yang baik, terutama di usiamu.”
“…”
“Bagaimana menurutmu, Hiromichi? Aku berpikir untuk mengajak putriku makan malam karena Aku sudah lama tidak pulang cepat. Maukah kau ikut dengan kami? Sudah hampir waktunya untuk makan malam.”

Ketika Aku melihat jam, waktu sekitar 18:30.

Sebelum Aku menyadarinya, cukup banyak waktu yang sudah lewat

Tapi,

“Terima kasih atas tawarannya, tapi keluargaku sudah menunggu…”

Aku menolak.

Shigure tidak tahu tentang ini… dan sudah mulai menyiapkan makan malam untuk kami berdua.

Ini terlalu buruk untuk seseorang yang hanya ingin makan. Meskipun itu undangan dari ayah pacarku, aku tidak bisa membuang buang masakannya.

Bagaimanapun juga, Aku masih merasa tidak nyaman dengan ide makan malam dengan ayah pacarku.

Waktunya pulang…

“Baiklah, aku akan pergi.”
“Oh begitu. Tidak apa-apa jika Kau berpikir seperti itu. Sangatlah penting untuk bersenang-senang dengan keluargamu. Kita akan makan bersama lain kali. Haruka, pergi bersama Hiromichi untuk mengantarnya pergi.”
“Iya…”

Jadi, Aku pulang setelah berpisah dengan Haruka.

Dia melambaikan tangannya, aku kehilangan sosoknya, dan kemudian rasa lelah mengalir ke tubuhku.

Sejujurnya… Aku lelah.

Ini pertama kalinya Aku ke rumah pacarku, lalu menyembunyikan celana dalamnya, dan akhirnya, bertemu ayahnya.

Banyak hal terjadi dengan sekaligus. Itu adalah hari yang berat.

Yah, aku senang dia orang yang baik, seperti Haruka.

Sekarang kupikir-pikir, ayahku juga ayah tiri Shigure… dan aku benar-benar lega bahwa tidak ada kesamaan di antara keduanya.

Hanya saja dia orang yang seperti itu …

“Anak laki-laki yang mengecat rambut dan menindik telinganya jelas bukan pria yang baik, terutama di usiamu.”

Kata-katanya yang menyengat yang dipenuhi rasa jijik meninggalkan kesan yang kuat padaku

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *