Kanojo no Imouto to Kiss wo shita Chapter 10 Bahasa Indonesia

Now you are reading Kanojo no Imouto to Kiss wo shita Bahasa Indonesia Chapter 10 at Kuma Translator.

SURPRISE ATTACK x SUGAR LOVE

 

“Baiklah. Urusan si JK hari ini sudah selesai.”
[TN: joshi kosei (?? ? ?) atau “Siswa cewek SMA”]

sekitar jam sepuluh malam.

Setelah menyelesaikan PR-nya, Shigure melemparkan pensilnya ke atas meja.

“Lelah? Tapi, kau sangat cepat.”
“Onii-san! Tolong selesaikan dengan cepat. Dan setelah itu ayo main Mario Kart, MARIO KART*. Atau, jika Kamu mau, Kamu dapat menyalin punyaku.”
[TN: video game]
“Tidak, Tak butuh.”
“Kasar. Apakah Kamu pikir jawabanku salah? ”
“Tidak, maksudku, apa gunanya pekerjaan rumah? Pekerjaan rumah tidak dimaksudkan untuk disalin.”
“Kamu berbicara lewat pantatmu lagi. Dasar pemilih, membuatku terdengar seperti gadis SMA yang bodoh. ”
“Nggak peduli.”

Omong-omong, Aku tidak membuat banyak kemajuan di PR-ku.

Hari ini, Aku memiliki banyak PR untuk setiap mata pelajaran.

Aku bisa merasakan maksud yang jelas dari kursus khusus untuk tidak membiarkan kami beristirahat selama ujian tengah semester.

“Aku harus belajar untuk besok setelah mengerjakan PR. jika Kau ingin memainkan game, main sendiri.”
“Apa? -Booooring!-* Bukankah menyenangkan bermain game dengan orang yang dekat denganmu?”
[TN: Membosankan]
“Hmm. Lalu kenapa kau tidak belajar?”
“Apa gunanya belajar dan mengulasnya lagi? Aku dapat memahami dan mengingat sesuatu hanya dengan mendengarnya sekali.”
“Katakan hal itu saat ujian dan Kau akan mati.”
“Menurutku, jika mereka tidak dapat berbuat banyak, apa yang mereka lakukan di Kursus Khusus?”

Begitu, jadi begitu perasaanmu.

Lemampuan berkonsentrasi tiap orang berbeda.

Ada orang di dunia ini yang dapat menghafal sejumlah besar angka dan huruf hanya dengan melihatnya sebentar, dan Shigure mungkin salah satunya.

“JK cantik sepertiku tidak perlu diajari. Aku telah menjadi pemenang sejak Aku lahir. Dan tidak masuk akal bagi seorang pria untuk mengajariku.”
“Jangan terlalu percaya diri. Shigure.”
“Ya-ya. Terima kasih telah mengingatkanku, Onii~san si Karung Pasir??”
“Ah! Dengan senang hati.”

Bahkan kakakmu (MC) muak dengan itu.

Aku tidak tahu bagaimana pacarnya akan mengurusnya.

Aku merasa kasihan pada pria malang itu. Hanya orang idiot yang akan tertipu oleh wajahnya. Hanya Aku yang tahu sifat sebenarnya dari iblis ini.

“Tidak seperti Shigure-san yang merupakan idola yang genius, Aku perlu belajar dan mengulas karena Aku tidak tampan atau sepintar itu. Tapi lihat, kecilkan volume dan tonton TV-nya. Sekarang pergi dan shoo-shoo.”
“Seorang idola cantik yang terlihat seperti pacarmu mengundangmu untuk bermain dengannya. Kamu tidak menyenangkan. Booo ~.”
“Tidak akan terjadi, kau bukan Haruka.”
“Jika aku menjadi Nee ~ san, maukah kamu bermain denganku?”
“Apa gunanya membicarakan sesuatu yang tidak mungkin?”
“Umm… Oke. Kalau begitu mari pikirkan sesuatu yang bisa kamu mainkan sambil belajar.”

Hah?

Shigure mengedipkan mata dan mencibir dalam senyum iblisnya yang biasa.

“Ini kontes menatap. Aku akan menatapmu, dan jika kamu kehilangan konsentrasi, kamu kalah.”
“Tidak, aku tidak akan.”
“Aku akan melakukannya meskipun kamu tidak. kumulaiya.”

Dia mulai tanpa izin. Menyebalkan.

Shigure meletakkan sikunya di atas meja dan menatapku dengan dagu di tangannya.

*Jiiiiii…*
[TN: Menatap]

Agak memalukan saat ditatap dengan intens.

Dia terlihat persis seperti Haruka imutku, aku malah senang sekarang.

Aku mencoba yang terbaik untuk mengabaikannya dan berkonsentrasi pada studiku.

Fokus. Jangan lihat setan kecil ini.

Aku menatap buku catatanku dengan mempersempit bidang penglihatanku

Ini memiliki efek tertentu.

Aku bisa menyelesaikan beberapa pertanyaan.

“??”

Namun, jari putih muncul dari atas Pandanganku.

Shigure !!

Aku melakukan yang terbaik untuk mengabaikannya.

Saat Aku terus mengabaikannya, dia menggaruk tepi buku catatanku dengan kuku mengkilapnya.

Atau, lebih tepatnya, dia menunjukkan sesuatu.

* Screech.. *
[TN: Menggores]

Aku telah mencapai batas kesabaranku saat ini.

“Oof! Menyebalkan! Apa yang kau inginkan?”
“Yay, aku menang. Sekarang jangan pikirkan kenapa kamu kalah dan sekarang bermain denganku.”
“Itu curang! Kau melakukannya dengan sengaja!!”
“Kamu salah angkanya, kamu menghitung 6 sebagai 9.”
“Bagaimana jadi begini?”

* Jiiiiii… *
[TN: Masih efek Menatap]

Dia serius !!

Hah? Aku melihat ke titik di mana dia menunjuk dan memperhatikan bahwa ada kesalahan dari awal rumus.

Mungkin karena penglihatanku terlalu sempit.

Aku menangis dan menyelesaikan persoalan itu lagi dari awal.

Melihatku seperti itu, Shigure terkejut.

“Onii-san !! Kamu adalah siswa yang rajin, bukan? Bahkan jika Kamu punya waktu luang, Kamu tetap belajar. Apakah kamu pernah bergaul dengan teman-temanmu?”
“Bukannya aku tidak bermain-main dengan teman-temanku, tapi mereka tidak punya banyak waktu belakangan ini.”

Biasanya, Aku akan menghabiskan sepanjang malam bermain game dengan Tomoe di rumah ini. Tapi dengan Shigure pindah, ujian tengah semester yang akan datang, part-time waktu Tomoe dan jadwal aktivitas klub Takeshi tidak cocok, Aku tidak punya banyak peluang akhir-akhir ini.

“Aku berencana untuk melakukan part-time waktu selama liburan musim panas untuk membelikan Haruka hadiah ulang tahun. Aku juga ingin ikut kelas musim panas, jadi ini masalah mengatur jadwalnya.”
“Apa yang akan kamu lakukan dengan semua pembelajaran itu? Apakah Kamu memiliki tujuan? ”
“Tidak.”

Aku menggelengkan kepala.

Tidak ada alasan seperti itu.

Sasaranku adalah masuk ke Universitas Nasional yang bagus, tetapi sepertinya Aku tidak ingin melakukan sesuatu yang spesifik.

Aku hanya …

“Aku tidak tahu apa yang ku inginkan atau apa yang ingin ku lakukan. Aku baru saja belajar.”
“…?”
“Ayahku pernah mengatakan hal ini padaku, Jika kau menemukan mimpi, lakukanlah dengan sekuat tenaga. Dalam beberapa kasus, Kau bahkan bisa putus sekolah. Tetapi jika Kamu tidak dapat menemukan mimpi tertentu, belajarlah. Dengan begitu, ketika Kau menemukan apa yang ingin Kau lakukan suatu hari nanti, pendidikan tidak akan pernah jadi halangan.”
“Benarkah? Aku tidak bermaksud kasar, tapi itu pendapat yang baik dari ayahmu. ”
“Itu benar. Nah, Aku mendengar bahwa ayah ingin menjadi sarjana dinosaurus setelah dia mendapat pekerjaan. Aku kira dia menghadapi banyak masalah setelah itu.”

Seingatku, dia berhenti dari pekerjaannya di sebuah pabrik, dan setelah empat tahun mengembara, dia masuk Universitas Tokyo ketika dia berusia lebih dari tiga puluh tahun.

Kemudian belajar di sebuah universitas di Kanada.

Sejujurnya, Aku pikir dia cukup mengesankan. Fakta bahwa pria paruh baya dan seorang dinosaurus holic mampu mencari nafkah dengan melakukan hal yang dia sukai, bahkan jika dia harus melakukannya dengan cara yang tidak benar, mungkin karena latar belakang akademisnya.

“Aku mungkin tidak memiliki bakat apa pun. Tapi Aku bisa berhasil dalam pendidikan meskipun Aku tidak memiliki bakat apa pun. Aku percaya orang-orang sepertiku harus belajar.”

Bagaimanapun, pendidikan, atau ujian masuk universitas, adalah dunia dengan jawaban pasti.

Ada solusi pasti dan jalan pasti untuk diambil.

Karena itu, Kau bisa sukses dengan kerja keras dan ketekunan.

Ini tidak seperti olahraga, seni, atau akademisi, di mana orang terbagi menjadi dua antara mereka yang bisa dan mereka yang tidak bisa.

“Dan bahkan jika Aku tidak dapat menemukan apa yang inginku lakukan, di negara ini selama lulus dari universitas yang bagus, Kau bisa menjadi karyawan perusahaan papan atas atau pejabat pemerintah, meskipun Kau tidak pandai dalam hal apapun seperti diriku. Aku tidak ingin Haruka menjadi miskin, Kau tahu.”
“Eh. Bukankah terlalu dini untuk tekad seperti itu!”
“Itu masih lebih baik daripada tidak sama sekali.”

Shigure perlahan mundur.

Aku ingin tahu apakah ini aneh dari sudut pandang seorang gadis.

Aku tahu masih terlalu dini untuk memikirkannya, tapi jujur ??saja, menghabiskan waktu dengan pacarku tanpa memikirkan masa depan itu menantang bagiku.

Aku merenung.

Ya, saat kami pacaran.

“Baik! Mau bagaimana lagi. Aku tidak ingin mendengarnya lagi. Nah, apakah Kamu ingin sesuatu?”

Shigure berjalan menuju dapur dan meletakkan ketel di atas kompor.

Aku kira dia sedang membuat kopi.

Dia sepertinya sudah menyerah.

… Yah, aku tidaklah naif.

Aku tahu itu salah satu triknya.

Dia membuatnya tampak seperti mundur, tapi dia membangun kekuatannya untuk menyerangku lebih keras.

Begitulah yang pasti akan dia lakukan.

Itu sebabnya Aku tetap waspada.

Setelah beberapa waktu, Shigure kembali dari dapur.

Aku tahu itu.

Tapi aku tidak akan lengah, aku tidak bisa membiarkan dia memanfaatkanku.

Aku memelototinya dengan sekuat tenaga.

Aku mencoba menanamkan rasa takut padanya sehingga Aku bisa mengendalikan situasi.

“Sini. Onii-san ini untukmu. ”
“… Eh?”

Dia menawariku secangkir kopi.

“Kupikir akan lebih baik meninggalkan susu dan gula jika kamu belajar, jadi aku membuatnya hitam.”
“Apakah kau membuatkan ini untukku?”
“Ha!? Tidak masalah apakah Kamu merebus air untuk satu atau dua orang.”

Dia duduk di depanku dan menyalakan TV, menurunkan volume dan mulai menonton sambil menyeruput kopi dari mugnya.

Mungkinkah dia benar-benar menyerah?

Aku meragukannya, tapi dia terus melihat TV.

“Ngomong-ngomong, itu pekerjaan yang sulit, tapi aku suka. Aku percaya pria yang berpikir tentang masa depan jauh lebih baik daripada monyet yang tidak memikirkan apa saja.”
“… Oh, oh. Terima kasih.”

Sejujurnya, Aku sedikit senang mendengarnya.

Aku telah benar-benar didetoksifikasi. Aku menyesap kopi hitam yang dibuat untukku.

“… !!”

Saat itu, Aku hampir menumpahkan kopinya.

“Apa ini… ini terlalu manis.”
“AHA ?? Pasti rasa cintaku!”
“Jangan bohong padaku! Kamu taruh lima batang gula di dalamnya! ”
“Ini cinta Onii-san, cinta…”

Shigure tertawa puas.

Jika Aku menunjukkan sedikit kelemahan, inilah yang terjadi.

Sebuah kasih sayang yang berbahaya.

Aku terkejut, tetapi jika Aku akan terus belajar, lebih baik mengonsumsi gula dengan kafein untuk meningkatkan produktivitas.

Setelah menyeruput kopi manis, aku kembali mengerjakan PR.

Meski terlalu manis, ini tetaplah enak.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *