Kanojo no Imouto to Kiss wo shita Chapter 12 Bahasa Indonesia

Now you are reading Kanojo no Imouto to Kiss wo shita Bahasa Indonesia Chapter 12 at Kuma Translator.

RISKY x LESSON

 

“Uwaa ~ Karaage-nya enak ?!”

Saat Kau menggigit-nya, akan terdengar suara -kreess-. Diikuti dengan semburan saus yang menyebar ke mulut dan aroma rempah-rempah yang membuatmu ingin lebih.

Karaage yang baru digoreng adalah yang terbaik.

“Kau koki yang luar biasa dan gadis tercantik kedua di dunia. Kau pasti akan menjadi ibu rumah tangga terbaik. Karena aku, kakakmu, menjaminnya. Hahaha ~!”

Aku mengirimkan pujian yang tulus kepada Shigure, yang duduk di hadapanku.

Aku sangat bangga padanya.

Menu di atas meja selalu sempurna sejak dia datang ke sini.

Tidak peduli seberapa besar Aku berterima kasih padanya, itu tidaklah cukup.

Saat aku mengungkapkan perasaanku, Shigure bertanya

“Um, bolehkah Aku mengajukan bertanya?”
“Hmm? Apa itu?”
“Kamu sekitar 50% lebih menyeramkan dari biasanya. Apa ada masalah?”

Haha, gadis ini.

Aku baru saja memujinya, tapi kenapa dia berbicara seperti itu?

Tapi Aku tidak keberatan dengan nada kebencian seperti itu untuk saat ini. Karena…

“Besok, aku akan berkencan dengan Haruka. Sudah lama sejak kita berkencan terakhir kali. Benar-benar waktu yang lama, dan setelah sesi belajar, Aku sangat menantikan kencan ini! … Itulah mengapa Aku ingin bersikap baik kepada seluruh dunia. Aku bahkan bisa memaafkan seseorang yang menaburkan lemon di Karaageku tanpa persetujuanku.”
“Kalau begitu silahkan.”
*Meremas*
“Bagaimana? Sekarang, maukah kamu memaafkanku? ”
“Ehm. Tentu saja. Hampir saja, tapi bisa dimaafkan. Hampiir saja.”
“Kamu tidak perlu malu. ini lagi.”

Mau bagaimana lagi.

Ini perang di tengah perjanjian damai.

Tapi Aku harus… harus mengampuni dosanya.

Saat Aku mengunyah potongan Karaage yang direndam dalam jus lemon, teleponku berdering.

Ini sangat tidak terduga.

Karena orang di layar Hp-ku,

Haruka!

“Oh! Ini dia. Ini pasti pembatalan, aku yakin itu.”
“Jangan katakan hal-hal yang tidak menyenangkan!”
“Ngomong-ngomong, 70 persen dari pembatalan dari gadis itu berarti, ‘Setelah dipikir-pikir, kamu menyeramkan dan aku tidak ingin bersamamu. Tolong jangan pernah mendekatiku lagi.'”
“Hentikan! Meskipun itu pembatalan, Haruka tidak akan mengatakan itu. Aku akan meneleponnya, jadi harap diam sebentar.”
“Okey~”

Dia setuju dan mulai mengunyah beberapa Karaage. Aku meninggalkan ruang tamu dan pergi ke lorong.

Di sana, Aku mengangkat telepon.

“Halo?”
“Selamat malam, Hiromichi-kun. Ini Haruka, apa kamu sibuk?”
“Ya. Aku sedang makan malam, dan Aku berada di ruang tamu. ”
“Oh begitu. Aku minta maaf tentang waktunya. Apakah Kamu ingin Aku meneleponmu nanti?”
“Tidak, tidak apa-apa. Ngomong-ngomong, apa yang terjadi?”
“Baiklah, aku akan membuatnya cepat. Ini tentang kencan kita besok … ”
“Uh…”

Besok

Aku takut dengan kata ini.

Tidak mungkin itu benar-benar pembatalan…?

“Itu, kita sudah berpacaran sekitar dua bulan, kan?”
“U-um”
“Sementara itu, kita sudah belajar untuk memanggil satu sama lain dengan nama depan, kita bisa berpegangan tangan meski masih sedikit memalukan. Dan kau tahu, di rumahku tempo hari, kita bersenang-senang, bukan? Aku pikir kita melakukannya dengan cukup baik.”
“O-y-ya.”
“Kamu pernah bilang padaku, Jika kita bisa bergandengan tangan dalam sebulan, seberapa dekat lagi kita bisa lebih dekat seumur hidup?”
“Ya. Aku melakukannya.”

Itu memalukan.

Aku tidak yakin apa yang Aku pikirkan ketika Aku mengatakan “seumur hidup” pada saat itu.

Tidak… tidak mungkin.

Saat itu dia tertawa. Aku ingin tahu apakah menurutnya aku aneh?

Aku merinding saat mengingat maksud Shigure untuk membatalkan kencan.

Tapi…

“Aku…Aku sangat senang karena aku tahu kamu ingin bersamaku selamanya. Jadi, kamu tahu. Aku pikir Aku harus berusaha lebih keras dari sini.”
“Apa yang Kamu maksud dengan berusaha lebih keras?”
“Agar aku bisa mengambil langkah selanjutnya sebagai pacarmu.”
“Ehh?”
“Um. Aku ingin memberi tahumu bahwa Aku takut dan jika Aku tidak memblokir rute pelarianku, Aku tidak akan bisa mengatakan apa-apa! Aku akan menunggumu di stasiun biasanya besok jam dua. Selamat malam!”

Aku ingin tahu apakah dia malu dengan suara aneh yang tidak sengaja kukatakan.

Haruka berteriak dan menutup telepon.

Ponsel itu berbunyi “biip-” untuk memberi tahuku bahwa panggilan itu terputus.

Aku berdiri di sana, masih memegang telepon di telingaku.

Kata-katanya terngiang di kepalaku.

Itu adalah pernyataan yang jelas yang tidak menyisakan ruang untuk kesalahpahaman.

“Shi-Shi-Shigure! Shigure, Shigure, Shigure, hey-hey!”

Meskipun tidak dapat menahan kebahagiaan, keterkejutan, dan rasa malu, Aku berlari ke dalam dengan kecepatan penuh, mencari bantuan.

“Ya, ya, ya, ya. Shigure disini.”
“Haruka ~ memberitahuku bahwa dia ingin memajukan hubungan kita.”
“Hah. Itu hal yang bagus.”

Dia tampak terkejut sesaat. Tapi segera menatapku dengan wajah kesal.

“Kalau begitu kenapa kamu tidak menghabiskan Karaage itu? Aku sudah kenyang.”
“Tidak tidak! Aku berbicara tentang langkah selanjutnya. Langkah selanjutnya setelah berpegangan tangan. Apa itu? Sebuah pelukan?”
“Hmm! Kamu memiliki skala cinta yang tepat, Onii-san?”

Eh… bisa jadi sedikit berbeda.

* Abaikan Shigure *

“Jika ini bukan pelukan, mungkinkah…?”
“Biasanya langkah selanjutnya adalah kiss.”
“Ki-ki, Kiss!!??”

Benarkah?

Ah iya. Wajar jika sepasang kekasih saling berciuman. Hari itu kami begitu dekat hingga bibir kami hampir bersentuhan. Woo hoo. Ini adalah kesempatan besar… tapi apakah kita benar-benar akan ber-berciuman besok?

Bibir lembutnya terkunci dengan bibirku.

“Kyaaa ~ Aku gugup! Bagaimana Aku harus menciumnya? Aku belum pernah melakukannya. Uwa ~ Apakah ada gaya yang harus ku ikuti? Gadis-gadis tahu tentang hal ini kan? Jika kau baik maka beri tahu aku!”
“Menurutmu aku ini apa?”

Dia menyipitkan matanya dan menatapku.

Aku pikir dia punya banyak pengalaman… Apa Aku salah?

Dia menatapku dengan mata menyipit. Ada ekspresi nakal di wajahnya dengan kilatan licin di bawah matanya.

Aku tahu.

Aku tahu apa yang akan dia katakan dan itu pasti tidak baik.

“Hmm, itu masalah besar. Jika Kamu sangat gugup, mengapa Kamu tidak berlatih?”
“Latihan? Untuk apa… berciuman?”
“Iya. Soalnya, ada model yang sempurna tepat di depan mu. Kembarannya yang berharga, yang terlihat, bersuara, dan berbau persis sama dengan pacarmu.”
“Ah!”
“Jadi, kenapa kamu tidak menganggapku sebagai Nee~chan dan berlatih menciumku? Dengan cara ini kamu bisa bersiap untuk besok, kan?”

Oh! Sungguh makhluk yang jahat.

Mengatakan hal-hal buruk seperti itu…

“Dasar bodoh! Aku tidak bisa melakukan itu!”
“Aku tidak keberatan. Aku siap secara mental, Kamu tahu.”
“Kau! Kau seorang perempuan, Kamu tidak boleh mengatakan sesuatu dengan mudah, meskipun itu lelucon. Ini terlalu banyak.”
“Heh! Kamu sangat manis. lucunya. sayangnya, hubunganmu dengan Nee~chan tidak akan bertahan lama.”

Apa—

Aku membuang muka.

Setelah beberapa saat, Aku merasakan hawa dingin di punggungku.

Aku melihatnya tertawa.

Itu bukan senyum iblis yang biasa.

Senyuman yang lebih kejam dari iblis sekalipun, seperti dia sedang memandang rendah seekor serangga.

“Apa artinya?”
“Persis seperti yang ku katakan. Akan kuberitahu, Nee~chan akan segera putus denganmu.”
“Kenapa kau begitu yakin?”
“Aku yakin, karena gadis mana pun akan muak dengan pria yang tidak begitu baik sepertimu. Kamu harus mengikuti Aizawa-san dari kelas kami sebagai model untuk kebaikan.”
“What the h**l… Aizawa?”

Suara aneh keluar dari mulutku.

Karena Aku tidak bisa menahannya.

Akira Aizawa. Teman sekelasku di tahun kedua kursus khusus.

Dia adalah pria sembrono yang selalu menertawakan gadis-gadis yang dia ganggu dengan teman-temannya.

Aku percaya dia memiliki reputasi yang sangat buruk di antara para gadis.

Aku tidak peduli jika mereka mengatakan Aku tidak baik. Tetapi jika mereka membandingkanku dengan Aizawa itu maka Aku akan marah.

“Aizawa adalah musuh setiap wanita. Banyak gadis, termasuk yang dari kelas kami, menangis karena dia.”
“Tapi gadis-gadis mencintainya, bukan?”

Itu hanya karena dia memiliki wajah yang bagus.

“Dia tidak begitu tampan. Dari segi penampilan dia tidak lebih baik darimu, Onii-san.”

Faktanya, aku juga merasa penampilan Aizawa tidak terlalu bagus.

Bentuk mata, hidung, dan bagian kecil lainnya pada dasarnya berbeda.

Itu sebabnya Aku selalu bertanya-tanya, mengapa pria seperti dia populer?

Aku tidak bisa membalas kata-katanya yang tepat sasaran.

Dan Shigure melanjutkan,

“Kamu tahu apa yang sering dikatakan gadis, ‘Aku suka orang yang baik.’ Kamu tahu, pria tidak menarik sepertimu menganggapnya serius, tapi itu kesalahan besar.”

Kata-kata seorang gadis selalu subjektif.

Dalam hal ini, kata “baik hati” tidak berarti lembut dalam arti umum, tapi baik padanya, pacarnya— dengan kata lain, rasa nyamannya.

“Aizawa-san memang bukan pria yang baik, tapi gadis yang bersamanya merasa beruntung bisa menjadi pacarnya. Karena dia tidak akan membiarkannya khawatir.”
“Dia tidak membiarkan mereka khawatir…?”
“Keraguan seperti, Aku ingin tahu apakah dia benar-benar menyukaiku. Berapa banyak yang harus ku katakan agar dia menyukaiku? Haruskah Aku menutup jarak hari ini? Aku ingin tahu apakah dia puas. Saat menjalin hubungan, Kamu harus banyak berpikir. Sambil mengulanginya lagi dan lagi. Itu merepotkan, bukan?”

Oh…!

“Orang-orang seperti Aizawa-san, tidak membiarkan gadis mengkhawatirkan hal-hal itu. Mereka begitu aktif sehingga mereka tidak punya waktu untuk berpikir, dan itu tidak akan membuat gadis itu merasa tidak nyaman. Dia melewati hal hal rumit dan hanya memberinya nikmatnya cinta. Tidak peduli betapa remehnya hal itu bagi dunia, tetapi baginya, itu kebaikan, bukan? Ya, dia baik. Dia jauh lebih baik daripada kamu Onii-san, yang mengganggu adiknya setelah mengakhiri panggilan telepon dengan pacarnya.”
“Itu—”

Aku tidak bisa berkata apa ap.

Aku yakin.

Akal sehat “bersikap baik pada gadis” yang ada dalam diriku, salah dari akarnya.

Tidak, meskipun itu tidak salah sebagai akal sehat, itu salah untuk menerapkannya pada seorang gadis yang merupakan pacarku.

Itulah mengapa Aku memutuskan untuk menelepon lagi, tapi…

“Ini sudah berakhir. Tidak ada gunanya membicarakan apa yang telah berlalu. Pertanyaannya adalah, apa yang akan kamu lakukan sekarang? Apakah Kamu ingin mencari alasan di kata-katanya dan menunggunya mendekatimu? Atau apakah Kamu ingin menutup jarak dengan keberanian?”
“Tentu saja aku akan——”

Aha!

Aku akan melakukannya.

Aku hendak mengatakan itu, tapi Shigure menyela seolah-olah aku bodoh.

“Kamu pengecut, Onii-san.”
“Apa?”
“Kamu bahkan tidak bisa bersikap keras di depanku, salinan palsu dari pacarmu. Aku bertanya-tanya bagaimana orang lemah sepertimu akan membuat pacarmu jatuh kepadamu?… Pokoknya, perasaan Nee~chan itu penting, jadi jangan bertindak sembarangan. Apakah Kamu pikir Aku tidak tahu apa yang Kamu lakukan selama ini? Itulah yang selalu Kamu lakukan. Dan buktinya adalah Kamu bahkan tidak bisa membalasku meskipun kamu sudah sering diejek. Pfft… ”
“Geh…”

Kenapa?

“Tidak masalah. Kamu dapat menggunakan tubuhku sebagai alat pelatihan sebelum melakukannya dengan Nee~san. Kamu bisa dengan paksa menutup mulutku yang menjengkelkan. Aku memberikan tawaran yang sangat bagus. Apakah kamu masih takut?”
“~~~~!”

Kenapa kau berbuat sejauh itu?

“Tidak bisa berbuat apa-apa? Dasar menyedihkan. Kukira hubunganmu tidak akan bertahan lama. Akan lebih bagus jika Kamu putus dengan cepat sehingga Aku tidak perlu khawatir tentang menyembunyikan sesuatu dari Nee~san. Oh iya, Aku akan menjagamu dengan baik. Lagipula aku sangat menyukai Onii-san yang lemah dan menyedihkan.”
“Cukup!”

Tatapan memalukan di matanya.

Senyuman mengejek di bibir lembutnya.

Rasa tidak hormatnya, dipaksakan padaku seperti puisi.

Semua itu membuat inti otakku terbakar.

Aku sangat marah.

Aku bereaksi secara impulsif dan memaksanya turun.

Aku meraih kedua lengannya, menekannya ke tatami, dan duduk di atasnya sehingga dia tidak bisa menahan diri.

Sepertinya Kau tidak mengharapkan Aku menerima tantangan ini.

Mata Shigure membelalak karena terkejut. Tubuhnya gemetar karena kebingungan.

Aku menahannya dengan paksa.

Aku tidak ingat kapan terakhir kali Aku bersikap kasar dengan seorang gadis.

Sekolah dasar? Taman kanak-kanak? Aku bahkan tidak ingat. Mungkin ini pertama kalinya dalam hidupku.

Ya, otakku sudah cukup panas untuk memikirkan hal itu.

Dan sekarang Aku tidak tahu apa yang harus Aku lakukan selanjutnya?

Apa,

“——!”

Kemudian, otakku mendingin seolah-olah telah disiram air es.

Aku meraih pergelangan tangan mungilnya.

Dia melawan dan mencoba menyingkirkanku.

Betapa lemahnya dia.

Aku yakin dia sedang memikirkan semacam gerakan seni bela diri. Tetapi bahkan dengan pelatihan, seorang gadis tidak cukup untuk mengusir laki-laki yang sedang duduk di atasnya.

Tangannya yang lembut dan kurus sangat pas di telapak tanganku.

Karena lengannya begitu tipis, kekuatannya untuk melawan sangat lemah.

Jika Aku mau, Aku bisa melakukan apa saja pada boneka kecil yang rapuh ini.

Aku bisa melakukan apa saja untuk adik kecilku ini, yang sudah meludah citra dari pacarku.

Tapi, Aku tidak bisa melakukannya

Aku melonggarkan cengkeramanku.

“Maafkan Aku!”

Aku takut.

Aku membiarkannya pergi dan berdiri.

Shigure tersenyum polos.

“… Kamu bisa melakukannya jika kamu mencoba, bukan?”
“…!”
“Ada sedikit kerugian saat memaksa, tapi itu jauh lebih baik daripada tidak melakukan apa-apa.”
“Apa yang kamu bicarakan, Shigure?”
“Onii-san, kaulah yang ingin mengetahui hal-hal terlarang dari perempuan. Apakah itu cukup? Kamu tahu apa masalahmu, Kamu terlalu menghargai perempuan. Itu salah. Atau mungkin lebih baik mengatakan Kamu juga takut pada mereka. Tetapi jika Kamu menunggunya untuk bergerak, dia akan bosan denganmu. Ekspresikan lebih banyak emosimu. Jangan menyembunyikan emosimu saat menunggunya memberi tahumu apa yang ada dalam pikirannya. Ini mungkin mengejutkan atau membuatnya takut dalam beberapa kasus, tetapi jika ada cinta di balik tindakan Kamu, dia akan membiarkanmu melakukannya. Kamu tahu perempuan tidaklah berpikiran sempit.”
“…”
“Dan itulah akhir dari Shigure Sensei’s Forbidden Lecture. Sekarang selesaikan makanmu biar bisa kucuci piringnya.”

…Oh. Sekarang Aku mengerti.

Aku tidak yakin mengapa Shigure, yang dapat dengan mudah mengetahui perbedaan antara “Joke” dan “Quarrel”, melanggar kalimat itu.

Kenapa dia menggigitku begitu keras sampai aku kehilangan ketenanganku.

Alasannya sederhana: Shigure ingin aku merasakan pengalaman menyentuh seorang gadis, yang dipenuhi dengan cinta dan emosi.

Dan Aku yakin itu bukan untukku.

Itu untuk Haruka.

“…… kau cukup manis.”
“Kamu sudah menyadarinya sekarang? Kamu tidak bisa menilai orang dengan baik.”

Mungkin dia marah.

Karena kakaknya laki lakinya yang menyedihkan (Aku), kakak perempuannya harus melakukan panggilan telepon seperti itu.

Wajar baginya untuk marah.

Aku kewalahan dengan panggilan teleponnya, tapi itu karena aku yang tidak berharga ini yang mengkhawatirkan Haruka.

Aku tidak dapat membayangkan seberapa besar keraguan dan kekhawatiran yang dia alami sebelum meneleponku.

Dia pasti sangat gugup.

Ketika Aku memikirkannya, alih-alih merasa gembira, Aku merasa ingin memukul diriku sendiri karena tidak tahu berterima kasih.

Perasaan yang sama yang dimiliki Shigure untukku saat ini.

Itulah mengapa Aku bersumpah untuk Shigure.

“Dengar, Shigure. Aku pasti akan mencium Haruka besok. Dan tentu saja, Aku akan memulainya. Mungkin dia akan terkejut atau menolakku, tapi aku akan melakukannya. Dialah yang menembakku. Jika Aku tidak melakukan ini, Aku tidak akan bisa menyebut diriku laki-laki.”
“Baiklah… semoga beruntung.”
“Terima kasih. Akan kulakukan yang terbaik.”

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *