SELAMAT DATANG DI WEBSITE SEDERHANA INI :)

Kanojo NTR Volume 2 Chapter 2 Bahasa Indonesia

Kunjungan Kuil Pertama di Tahun Baru

Akhirnya tahun baru tiba dan sekarang sudah tanggal 3 Januari.

 

Aku sudah bosan melihat wajah orang tuaku dan menonton TV di rumah.

 

Tapi meski begitu, mengurung diri di kamar dan bermain video game sepanjang waktu juga membosankan.

 

Dengan hal-hal seperti itu, aku akhirnya memutuskan untuk melakukan kunjungan kuil pertamaku di Tahun Baru bersama Ishida, sama seperti tahun lalu.

 

> (Ishida): Ke mana tujuan kita untuk kunjungan kuil pertama tahun ini?

 

Aku segera menerima pesan SNS seperti itu dari Ishida, pada tahun baru. Dia pasti juga bosan.

 

> (Yuu): Tahun lalu kita pergi ke Kuil Meiji untuk berdoa agar kita lulus ujian, kan?

 

> (Ishida): Yang itu pasti sangat ramai. Itu benar-benar membuatku lelah.

 

> (Yuu): Ya, jangan bercanda. Pergi jauh-jauh ke Tokyo hanya untuk menghadapi kerumunan itu terlalu berlebihan.

 

> (Ishida): Dan yang terpenting, ada banyak pasangan di sana juga. Bukankah itu sedikit berat bagimu, Yuu? Baru putus dengan pacarmu beberapa hari yang lalu.. LOL

 

Si bodoh ini! Apa-apaan dengan ‘LOL’ itu?

 

Aku tersenyum kecut saat pikiran itu melintas di benakku.

 

> (Yuu): Bukankah kau juga tidak punya pacar dan merasa kesepian?! Lupakan itu! Lebih penting lagi, apa kau ingin pergi ke tempat lain?

 

Tentu saja, dengan kondisi mentalku saat ini, dikelilingi oleh pasangan yang mesra sama sekali tidak terdengar lucu.

 

> (Ishida): Kemana?

 

> (Yuu): Bagaimana dengan Kuil Sengen di Inage atau Funabashi Daijing? [TN: Kuil Sengen juga disebut Kuil Asama, sedangkan Funabashi Daijing juga dikenal sebagai Kuil hi.]

 

> (Ishida): Tidak, kalau dekat sini. Kita hanya akan bertemu dengan beberapa pria dari SMA dan SMP. Dan juga, aku tidak terlalu tertarik dengan itu. Selain itu, orang tuaku juga akan pergi ke Kuil Sengen. Tempat yang berbeda akan lebih baik.

 

> (Yuu): Kau pria yang picik. Yah, terserah kau saja lah.

 

> (Ishida): Bagaimana suara Narita-san? Itu agak jauh dari sini dan seharusnya tidak begitu ramai seperti Kuil Meiji. [TN: Narita-san mungkin mengacu pada Narita-san Shinshō-Ji, sebuah kuil di Narita.]

 

Hmmm, Narita-san juga pasti ramai…

 

Mungkin dia menganggap aku diam sebagai penolakan. Tapi, Ishida mengirim pesan lain kepadaku.

 

> (Ishida): Di sana juga tidak banyak orang. Bukankah itu bagus untuk kunjungan kuil pertama di Tahun Baru? Apalagi ada banyak restoran belut yang sudah lama berdiri di sekitar Narita-san. Dari dulu aku ingin makan di sana setidaknya sekali.

 

> (Yuu): Oke, aku ikut. Ngomong-ngomong, kapan kita akan pergi kesana, Narita-san itu?

 

> (Ishida): Bagaimana kalau besok? Kita bisa bertemu di Stasiun Keisei Makuhari jam 11 pagi, mungkin? Tempat parkir di Narita-san selama Tahun Baru tampaknya penuh, artinya tidak akan ada tempat untuk memarkir mobil. Itu sebabnya kita harus pergi dengan kereta api.

 

> (Yuu) Oke. Kalau begitu, sampai jumpa besok. [TN: Buat kalian yang bingung dengan percakapan di atas. Itu sebelum tanggal 3 Januari]

 

 

Begitulah cara kami memutuskan bahwa kami akan pergi tahun ini juga, pada kunjungan kuil pertama kami, kami berdua saja.

 

Suhu udara masih agak dingin, aku menunggu di depan Stasiun Keisei Makuhari pada pukul 11 pagi.

 

Ini karena, jika kami berangkat dari Makuhari, daripada menggunakan Japan Railways, lebih cepat bagi kami untuk pergi ke Narita dengan mengambil Jalur Keisei ke arah Tsudanuma.

 

Ishida belum datang.

 

Di sekelilingku, seperti yang bisa diduga, ada banyak gadis yang berdandan khusus, mungkin karena mereka juga akan melakukan kunjungan kuil pertama mereka di Tahun Baru.

 

Di antara mereka bahkan ada yang mengenakan kimono.

 

… Touko-senpai ada di Hawaii sekarang, ya…

 

Aku mulai membiarkan pikiranku yang kosong dengan pikiran-pikiran itu.

 

‘… Bagaimanapun juga, kita adalah dua orang kesepian yang tidak memiliki pasangan. Tolong hubungi aku nanti, Isshiki-kun.…’

 

Kata-kata Touko-senpai yang membuatku mengingatnya berulang kali selama liburan musim dingin ini.

 

Hari-H… Malam Natal itu, Touko-senpai menjawabku seperti itu ketika aku mengatakan padanya bahwa aku ingin terus bertemu untuk berbicara sesekali.

 

Meski begitu, setelah malam tanggal 24 Desember , kami tidak pernah bertemu sekali pun.

 

… Aku ingin tahu bagaimana penampilan Touko-senpai saat dia mengenakan baju renang. Aku berani bertaruh itu adalah pemandangan yang menakjubkan…

 

Tanpa sadar, aku membayangkan Touko-senpai, mengenakan bikini saat dia berdiri menghadap ke arah laut.

 

Sosoknya itu, yang bisa kau sebut sempurna, dengan tetesan air laut yang menetes dari tubuhnya saat dia keluar dari laut, rambut hitamnya berkibar tertiup angin Hawaii…

 

Tidak salah lagi bahwa setiap pria yang kebetulan melihatnya akan merasa terdorong untuk mencoba dan memulai percakapan dengannya.

 

Fantasiku berlanjut bahkan lebih dari itu.

 

Seorang pria asing berambut pirang yang melihat Touko-senpai mulai mengajaknya berbicara.

 

Terpesona oleh rasa kebebasan dan suasana resor, Touko-senpai menjawabnya dengan suasana ceria juga.

 

Merasa Touko-senpai mudah di ajak bicara, pria asing berambut pirang itu terbawa suasana dan meletakkan tangan kotornya di bahu Touko-senpai…

 

… Tidak, tidak, tidak! Dari semua gadis, mana mungkin Touko-senpai akan membiarkan orang asing mendekatinya seperti itu!

 

 

“Maaf sudah membuatmu menunggu, Yuu.”

 

Suara yang sangat keras itu, yang tidak memedulikan semua orang di sekitarnya, membuatku kembali sadar.

 

Aku tahu itu Ishida tanpa perlu menoleh untuk memastikannya.

 

“Tidak masalah. Bukannya aku menunggumu begitu lama—.”

 

Aku tiba-tiba memotong jawabanku pada saat itu.

 

Itu karena aku melihat seorang gadis berdiri di belakang Ishida.

 

Dia tidak menonjol, tapi dia masih gadis yang cukup cantik untuk menarik perhatian seseorang.

 

Mungkin menyadari bahwa aku sedang menatapnya, Ishida berbalik dan menjelaskan.

 

“Kau tahu, hari ini, orang tuaku memberitahuku bahwa mereka akan pergi ke Kuil Sengen Inage dengan beberapa kenalan dari kampung halaman mereka untuk kunjungan kuil pertama mereka di Tahun Baru. Aku tidak tega meninggalkan adikku sendirian dirumah. Jadi, aku bertanya apakah dia mau ikut denganku. Dan ketika aku melakukannya, dia menjawab, ‘Aku ikut’, jadi aku membawanya.”

 

Memang, berdiri di belakang Ishida tidak lain adalah Meika-chan, adik perempuannya.

 

Dia dua tahun lebih muda dari kami, yang berarti dia kelas dua SMA sekarang.

 

SMA yang dia hadiri, tidak seperti SMA tempat kami berdua lulus, sebuah institusi swasta, SMA khusus perempuan.

 

Kurasa tinggi badannya sedikit lebih rendah dari rata-rata gadis SMA.

 

Meika-chan mungkin terlihat seperti tipe gadis yang pendiam dan lembut, tetapi aku diberitahu bahwa pada kenyataannya, dia adalah gadis yang lincah yang aktif berpartisipasi dalam klub atletik.

 

Ishida mengatakan bahwa dia memiliki sikap yang sangat sulit dihadapi. Tapi, di depanku dia menjadi gadis yang pendiam dan imut.

 

Setiap kali aku melihatnya, aku, yang tidak memiliki saudara kandung, selalu berpikir bahwa dia adalah adik perempuan yang ideal.

 

“Selamat Tahun Baru, Yuu-san.”

 

Dia menundukkan kepalanya padaku, terlihat sedikit malu-malu saat dia melakukannya.

 

“Selamat Tahun Baru.”

 

Aku membalas ucapan Tahun Barunya dan menatapnya sekali lagi.

 

Meika-chan. Sudah berapa lama sejak aku melihatnya secara langsung seperti ini? Mungkin satu tahun?

 

Jika aku ingat dengan benar, tepat setelah kami lulus ujian masuk universitas. Ishida mengundangku untuk pergi makan siang bersama dan Meika-chan juga ikut bersama kami.

 

Aku belum pernah melihatnya secara langsung seperti ini sejak saat itu. Bisa dibilang, dia menjadi jauh lebih imut dalam setahun terakhir.

 

Sejak dulu, dia memiliki wajah yang imut, tidak seperti wajah Ishida yang terlihat kasar. Tapi sekarang, dia tampak terlihat lebih feminim.

 

“Maaf karena tidak memberitahumu sebelumnya.”

 

Untuk beberapa alasan, Ishida memiliki wajah canggung setelah melihat ekspresiku.

 

“Tidak, aku tidak keberatan, sungguh. Dan ini juga bukan pertama kalinya aku bertemu Meika-chan.”

 

Apa aku memiliki ekspresi tidak senang di wajahku barusan?

 

Aku tidak bermaksud begitu.. tapi.

 

Untuk memperbaiki suasana, aku tersenyum dan berbicara pada Meoka-chan.

 

“Lama tidak bertemu, Meika-chan. Teralhir kali kita bertemu sekitar satu tahun yang lalu, bukan?”

 

“Iya! Terakhir kali kita bertemu adalah bulan Februari tahun lalu. Jadi, ini benar-benar sudah lama sekali. Terima kasih sudah mengizinkanku berada di sini bersamamu hari ini.”

 

Dia tampak sedikit malu, tetapi mungkin karena sudah satu tahun sejak terakhir kali kami bertemu.

 

Dia tampak sedikit lebih ceria ketika menjawabku.

 

“Aku juga senang kau ada disini.”

 

Setelah aku menjawabnya, Ishida menunjukkan ekspresi lega sebelum dengan riang berbicara kepada kami.

 

“Baiklah! Kalau begitu, bagaimana kalau kita pergi ke Narita-san untuk kunjungan kuil pertama kita di Tahun Baru!”

 

* * *

 

Kereta dari Jalur Keisei begitu penuh sesak sehingga kau bisa menyebutnya sebagai kereta yang menyebalkan.

 

Sudah lama aku tidak melihat kereta yang seramai ini.

 

“Haaah, kurasa lebih baik kita naik mobil saja kesana nya..”

 

Aku bisa mendengar bisikan dari Ishida.

 

“Sama saja, kita akan terjebak macet, bro. Lagipua, bukannya kau bilang sendiri kalau tempat parkirnya sudah penuh?”

 

“Yah, kau benar tentang itu…”

 

Aku berbalik untuk melihat Meika-chan.

 

“Meika-chan, apa kau baik-baik saja? Apa kau merasa tidak enak badan?”

 

Aku khawatir Meika-chan, yang tidak terlalu tinggi, akan terhimpit oleh kerumunan orang di dalam kereta yang penuh sesak ini dan merasa sulit untuk bernapas.

 

“Aku baik-baik saja kok. Aku sudah terbiasa dengan hal semacam ini ketika berangkat ke sekolah dan semacamnya.” kata Meika-chan, sambil tersenyum.

 

“Tolong bilang padaku kalau kau merasa tidak enak badan. Kita tidak sedang terburu-buru. Jadi, kita bisa turun di tengah jalan dan beristirahat sejenak.”

 

Setelah aku mengatakan itu, Meika-chan menjawab dengan suara rendah ‘Makasih banyak, Yuu-san’.

 

Apa terjadi sesuatu padanya? Meika-chan tampaknya tidak terlalu ceria hari ini..

 

Tidak, ‘ceria’ mungkin bukan pilihan kata yang terbaik. Maksudku, dia memang memiliki senyuman yang cerah ketika kami bertemu di stasiun.

 

Meskipun, menurut ingatanku, di masa SMA, dia adalah gadis yang aktif.

 

Namun, hari ini, dia agak gelisah atau sesuatu yang memberiku perasaan berbeda darinya.

 

…. Yah, Meika-chan sudah kelas 2 SMA sekarang. Jadi, kurasa wajar saja kalau dia berbeda dari sebelumnya.

 

* * *

 

Kami tiba di Stasiun Keisei Narita.

 

Akhirnya, kami terbebas dari kerumunan orang…

 

Hanya sesaat aku berpikir seperti itu karena jalan yang menuju ke Narita-san juga dipenuhi sesak dengan orang-orang.

 

Dan di sepanjang jalan yang menuju ke Kuil, banyak orang yang sudah mengantre.

 

“Wow… Sudah sebanyak ini orang yang mengantri?”

 

Sambil tertawa, aku menjawab Ishida yang mengatakan itu.

 

“Yah, ini masih lebih baik daripada yang kita lihat di Kuil Meiji tahun lalu. Maksudku, kau masih bisa berjalan di sepanjang jalan.”

 

“Kau benar tentang itu. Tetap saja, menunggu dalam antrean, tanpa bergerak, dalam cuaca dingin seperti ini bukanlah hal yang kusukai.”

 

Aku mengarahkan pandanganku ke Meika-chan.

 

“Ah, Meika-chan. Apa kau merasa kedinginan?”

 

Dia mendongak ke arahku ketika aku bertanya padanya, yang membuat mata kami bertemu dari jarak dekat.

 

Dia kemudian mengalihkan matanya dengan bingung dan menjawab dengan suara pelan seperti sebelumnya dengan sederhana ‘Aku baik-baik saja’.

 

Orang-orang berkerumun di depan gerbang kuil utama seperti semut yang mengerumuni permen.

 

Banyak orang yang berkumpul di sana berbaris dalam satu barisan dan melewati gerbang utama kuil seperti kelabang raksasa.

 

Ada toko-toko cinderamata yang berjejer di kedua sisi begitu kau melewati gerbang.

 

Setelah kau melewati area itu, kau harus menyeberangi jembatan melengkung yang membentang di atas kolam dan di luarnya, kau harus menaiki tangga batu yang curam.

 

Kuil utama Narita-san berada di atas bukit kecil dan jalan menuju ke sana tidak hanya sempit, tetapi anak tangganya juga sangat curam.

 

“Ah!””

 

Meika-chan berteriak kecil ketika kami sedang menaiki tangga batu. Tubuhnya hampir terjatuh ke belakang.

 

Aku buru-buru mengulurkan tanganku padanya.

 

Dia meraih lenganku secara refleks sebagai respon.

 

Aku bertanya-tanya apakah dia terdorong oleh orang-orang yang lalu lalang di sekitarnya atau jika dia secara tidak sengaja menginjak ujung mantelnya.

 

“M-Makasih.. Dan, maaf.”

 

Meika-chan melemparkan tatapannya ke bawah dengan malu-malu.

 

“Tidak apa-apa. Lagian, tangganya agak curam dan banyak orang disekitar kita. Jadi, itu bisa dimengerti.”

 

Aku melihat ke atas tangga setelah aku berbicara.

 

Ishida! Sungguh berani orang itu sudah naik ke atas bukit dengan kecepatan penuh sendirian!

 

…. Si bodoh itu… Dia bahkan meninggalkan adiknya sendiri…

 

Aku sedikit kesal dengan sikapnya itu.

 

Bukankah sudah menjadi tugas Kakak laki-laki untuk menjaga adik perempuannya?

 

Pada saat yang sama ketika aku memikirkan hal itu, barisan orang di belakang kami terus bergerak maju tanpa henti, menekan kami.

 

“Tempat ini berbahaya. Jadi, pastikan kau memegang lenganku dan jangan melepaskannya.”

 

Segera setelah aku mengatakan itu, Meika-chan menjawab dengan ‘Mn’ dan melanjutkan untuk meraih lenganku dengan kuat dan membungkuk di dekatku.

 

Tindakannya itu sangat imut. Untuk sesaat, aku merasa seperti aku adalah seorang Kakak laki-laki juga.

 

“Perhatikan langkahmu, oke?”

 

Setelah mengatakan itu, aku mulai menaiki tangga batu dengan Meika-chan yang menempel di lenganku.

 

Kami akhirnya tiba di puncak kuil utama.

 

Ada kerikil yang diletakkan di kedua sisi jalan, dengan pagoda bertingkat tiga di sebelah kanan. Kuil utama berada lurus di depan.

 

Tempat ini cukup luas untuk sebuah kuil. Tapi seperti yang bisa kau bayangkan, tempat ini penuh sesak dengan lautan manusia.

 

Aku melihat sekeliling area itu, tetapi aku tidak bisa melihat Ishida di mana pun.

 

Aku berjinjit dan meregangkan tubuhku untuk melihat lebih jauh ke depan dan mencarinya. Tapi tetap saja, aku tidak bisa melihat Ishida.

 

Orang itu, pergi kemana sih?

 

“Jangan berhenti di tengah jalan! Cepat maju sana!”

 

Tiba-tiba aku didorang oleh seorang pria tua dengan nada yang cukup kasar.

 

Tidak ada yang bisa kami lakukan.

 

“Meika-chan, untuk saat ini. Mari kita berdoa terlebih dahulu, lalu mencari Ishida dari luar kerumunan orang-orang ini. Pastikan kau tidak terpisah dariku.”

 

Segera setelah aku mengatakan itu, Meika-chan meraih lenganku dengan kekuatan yang lebih besar daripada yang selama ini dia lakukan.

 

Kami mengikuti arus kerumunan sampai kami berada di depan kuil utama.

 

Namun, kami tidak bisa pergi sampai ke kotak uang. Orang-orang membuat segudang antrean di depan kotak uang dan rasanya kami akan terdorong ke salah satu pintu keluar di samping sebelum kami bisa mencapainya.

 

Karena itu tidak bisa dihindari, kami meminta orang di depanku untuk melemparkan uang kami.

 

Kami kemudian menyatukan kedua telapak tangan kami dan berdoa.

 

….. Semoga hubunganku dan Touko-senpai dapat dipermudahkan tahun ini…

 

Aku memang merasa seperti sedikit tidak sopan karena mengharapkan itu pada doaku untuk kunjungan pertamaku ke kuil di tahun ini, tetapi itu adalah harapan yang paling penting bagiku saat ini.

 

Melihat ke sisiku, aku melihat Meika-chan telah menghubungkan lengannya dengan lenganku dan berdoa bersamaku.

 

Aku berani bertaruh bahwa kami pasti terlihat seperti sepasang kekasih bagi orang luar.

 

…. Melihat bagaimana tidak hanya ada banyak orang yang berdoa di sini. Tapi aku juga bersama-sama seperti ini dengan Meika-chan, doaku tentang hubunganku dengan Touko-senpai mungkin tidak akan terjawab sama sekali…

 

Meskipun aku memang memiliki pikiran itu membebaniku. Tapi tetap saja, aku tidak bisa melepaskannya di tengah-tengah kerumunan ini.

 

Aku tidak tahu apa yang sedang didoakan Meika-chan, tetapi dia berdiri sangat lama dengan kedua telapak tangannya menyatu dalam doa.

 

Ada promenade yang memanjang dari tempat kuil utama Narita-san berada, melintasi Taman Narita-san yang berada di belakangnya, dan mengitari Pagoda Besar Perdamaian.

 

Banyak orang yang menuju ke sana juga.

 

Meski begitu, di tengah cuaca yang dingin ini, aku tidak bisa mendapatkan mood untuk berjalan-jalan di taman.

 

Dan karena Meika-chan bersama denganku, akan berbahaya jika kami bertemu dengan pemabuk atau orang aneh lainnya di luar sana.

 

…. Si bodoh itu, pergi kemana kau ini!?…

 

Aku melihat sekeliling tempat itu. Ada banyak orang di sekitar. Jadi aku tidak bisa memastikannya, tetapi sejauh yang kulihat, tidak ada orang yang tampak seperti Ishida.

 

Ini tidak seperti dia…

 

Aku bergumam pada diriku sendiri.

 

Ishida memiliki sisi yang tidak peka terhadap dirinya. Tapi, dia bukan tipe orang yang sudah mengajak janjian orang lain, lalu meninggalkannya untuk melakukan apa yang dia inginkan.

 

Mungkinkah dia mengira kami sudah turun?

 

Ada dua jalur untuk turun dari kuil utama menuju gerbang.

 

Aku bertanya-tanya ke arah mana dia turun. Tapi karena hanya ada satu gerbang kuil utama, seharusnya lebih mudah untuk menemukannya begitu kami berada di bawah.

 

“Meika-chan, sangat sulit untuk menemukan Ishida di kerumunan seperti ini. Jadi, ayo kita turun dan tunggu Ishida di depan gerbang saja..”

 

Meika-chan mengangguk dalam diam.

 

Aku mengeluarkan smartphone-ku dan mengirim pesan kepada Ishida, memberitahukan bahwa kami akan menunggunya di dekat toko-toko cinderamata yang berada di depan gerbang kuil utama di bawah.

 

Kami pergi dengan mengambil jalan ke sisi kiri jika dilihat dari kuil utama, melewati Pagoda Tiga Lantai sebelum menyeberangi tangga batu sempit yang berada di samping Kuil Buddha dan terus turun sampai kami berada di depan toko-toko suvenir yang terletak di depan gerbang kuil utama.

 

Aku melihat smartphoneku, tetapi tidak ada tanda-tanda bahwa dia sudah membaca pesanku.

 

“Apa dia sudah menghubungimu, Meika-chan?”

 

Meika-chan kemudian mengeluarkan smartphonenya sebelum menjawab dengan sederhana, ‘Belum’.

 

Meika-chan dan aku berdiri dalam keheningan di tengah-tengah berbagai toko suvenir yang berjejer.

 

Ketika aku dengan santai mengalihkan pandanganku ke Meika-chan, dia mengalihkan pandangannya dengan bingung.

 

Aku bertanya-tanya apakah ada sesuatu yang salah dengannya karena Meika-chan benar-benar bertingkah sedikit aneh hari ini.

 

Aku mendapat kesan dia ingin mengatakan sesuatu padaku.

 

Apapun masalahnya, hari ini benar-benar dingin. Sangat dingin sampai-sampai kau tidak bisa diam di tempat karena kedinginan.

 

Tanpa sadar, aku menggerak-gerakkan tubuhku.

 

Saat melakukan hal itu, tanpa sengaja aku melihat poster di salah satu toko suvenir di dekatnya yang bertuliskan, ‘Kami menjual Amazake loh’. [TN: Amazake, 甘酒, adalah sake yang terbuat dari beras yang bisa beralkohol rendah atau non-alkohol]

 

“Meika-chan, karena di sini dingin, bagaimana kalau kita minum Amazake yang dijual di sana?”

 

Meika-chan menatapku dengan ekspresi bingung.

 

“Jangan khawatir. Amazake yang mereka jual tidak berakohol. Jadi, kita bisa meminumnya.”

 

Setelah mengatakan itu, aku pergi ke toko tersebut dan memesan dua amazake.

 

Wanita dari toko menggunakan sendok untuk menuangkan Amazake dari panci panas ke dalam dua cangkir kertas.

 

Aku mengambil dua cangkir Amazake dengan kedua tanganku dan memberikannya kepada Meika-chan.

 

“Terima kasih.”

 

Setelah mengatakan itu, dia mengambil cangkir dengan kedua tangannya dan kemudian meniupnya beberapa kali sebelum membawanya ke bibirnya.

 

Pipi putihnya menjadi merah muda karena kedinginan dan dagunya yang tertutup oleh syal, membuat sosoknya sangat imut layaknya gadis SMA.

 

…. Andai saja aku punya adik perempuan, aku yakin adikku akan terlihat seperti ini…

 

Melihatnya seperti itu, aku menatapnya dengan penuh kehangatan.

 

“Astaga, si tolol itu pergi kemana sih?”

 

Saat aku berbicara pada diriku sendiri seperti itu, aku berbalik untuk melihat Meika-chan.

 

“Maaf ‘ya, Meika-chan. Kunjungan kuil pertama di Tahun Barumu malah berubah membosankan seperti ini..”

 

Aku mengatakannya dengan nada santai, namun…

 

“Nggak kok.”

 

Meika-chan berbicara dengan suara kecil, tetapi jelas.

 

“Aku senang bisa datang bersama Yuu-san hari ini.”

 

“Aku juga senang bisa bertemu denganmu setelah sekian lama, Meika-chan.”

 

Aku menjawabnya dengan senyuman. Yah, aku mengatakan setengah dari itu karena kesopanan.

 

“Benarkah?!”

 

Dia menjawab dengan suara yang lebih bersemangat dari yang kuharapkan.

 

“Mn. Meika-chan, kau juga banyak berubah selama setahun terakhir ini.”

 

“Aku… Dalam hal apa aku berubah?”

 

“Hmm. Tentu saja, kau terlihat jauh lebih seperti gadis SMA atau lebih tepatnya, kau menjadi jauh lebih feminim. Saat pertama kali aku melihatmu di stasiun, aku sedikit terkejut.”

 

“Aku tidak berpikir aku akan menerima kata-kata itu darimu, Yuu-san… Aku sangat senang mendengarnya.”

 

Meika-chan tersenyum malu-malu sebelum menyembunyikan mulutnya di balik cangkir Amazake.

 

Suasana hatinya tampaknya jauh lebih santai setelah kami berbicara seperti ini.

 

Setelah beberapa saat, Meika-chan melirik ke arahku dan kemudian mulai berbicara.

 

“Aku. Aku punya permintaan untukmu, Yuu-san. Maukah kamu mendengarkannya?”

 

“Hm? Apa itu? Selama itu sesuatu yang bisa kulakukan, aku akan membantumu.”

 

Untuk sesaat, Meika-chan tampak seolah-olah tidak yakin tentang berbicara. Tapi segera setelah itu, dia tampaknya mengambil keputusan dan berbicara sebelum dia kehilangan keberaniannya.

 

“Bisakah kamu mengajariku?!”

 

“Mengajarimu? Kau ingin aku mengajarimu?”

 

Itu sedikit tak terduga. Karena aku kuliah di Fakultas Sains dan Teknik di sebuah universitas swasta, sudah jelas bahwa aku sangat berpengalaman dalam sains dan matematika saja.

 

Aku yakin bahwa Meika-chan akan pergi ke universitas yang mengkhususkan diri dalam bidang humaniora.

 

“Um, err… Aku, aku tidak mengerti apa-apa tentang Matematika, Fisika atau Kimia… Aku cukup yakin bahwa nilaiku akan turun jika terus seperti ini!”

 

Jadi, alasan mengapa Meika-chan begitu gelisah sepanjang waktu sejak kami bertemu adalah karena dia ingin menanyakan hal ini padaku?

 

“Aku tidak keberatan kok. Tapi kau tahu, baik Ishida maupun aku memiliki nilai yang hampir sama. Bukankah lebih baik Ishida yang mengajarimu?”

 

Karena kau tahu, Ishida adalah kakak laki-lakinya. Karena mereka tinggal di rumah yang sama, dia bisa langsung bertanya kepadanya kapan pun ada sesuatu yang tidak dia mengerti. Dengan mempertimbangkan kecepatan respon, Ishida tampak seperti pilihan terbaik bagiku.

 

Namun, Meika-chan menggelengkan kepalanya ke samping dengan intensitas tinggi.

 

“Onii-chan sangat payah dalam hal mengajar. Dia bahkan langsung mengolok-olokku dengan mengatakan hal-hal seperti, ‘Kau bahkan tidak bisa melakukan hal ini?’.”

 

….Eh, benarkah itu?

 

Selama ini, aku mengira bahwa Ishida adalah Kakak yang sangat menyayangi adiknya.

 

Menjadi anak tunggal, tidak ada cara bagiku untuk mengetahuinya, tetapi mungkin saja bahwa memiliki saudara kandung yang saling mengajari satu sama lain sebenarnya cukup rumit.

 

Sementara aku memikirkan hal-hal itu, Meika-chan menatapku dengan ekspresi khawatir.

 

“Apa itu merepotkanmu? Waktu itu sebelumnya saat kamu menjelaskan kepadaku beberapa hal tentang matematika, aku ingat kamu sangat sopan dan penjelasanmu mudah dimengerti, Yuu-san. Itulah mengapa aku berpikir bahwa jika aku membutuhkan bantuan dengan pelajaranku, aku harus meminta bantuanmu…”

 

Aku tidak mungkin mengatakan tidak padanya jika dia menatapku dengan wajah seperti itu.

 

Belum lagi bahwa aku tidak menentang mengajar Meika-chan sejak awal.

 

Secara pribadi, aku menganggap Meika-chan sebagai adik perempuan yang ideal.

 

“Tidak, itu sama sekai tidak merepotkanku. Sebaliknya, jika ada yang bisa aku bantu, aku aka membantumu..”

 

“Benarkah!? Yay! Aku sangat senang!”

 

Meika-chan menyatukan kedua tangannya di depan dadanya dan tersenyum berseri-seri.

 

…. Astaga, sisi dirinya ini sangat cocok dengannya dan itu imut…

 

“Seperti yang aku pikirkan, Yuu-san orangnya baik banget.”

 

“Begitukah? Kurasa ini hal yang normal..”

 

“Tidak, kamu baik banget! Aku sangat serius tentang itu! Kamu adalah tipe orang yang selalu memperhatikan orang lain, Yuu-san.”

 

Dia memalingkan wajahnya ke bawah setelah dia mengatakan itu.

 

“Tetap saja, pacarmu melakukan sesuatu yang mengerikan padamu ‘kan, Yuu-san?”

 

“Eh?”

 

“Sebenarnya, aku mendengar percakapanmu dengan Onii-chan di telepon. Aku tahu, aku salah dengan menguping pembicaraan orang lain. Tapi, percakapannya begitu intens sehingga hal itu terjadi begitu saja…”

 

Oh, ya. Meika-chan tahu tentang perselingkuhan Karen. Ishida juga mengatakannya padaku sebelumnya.

 

“Aku tidak menyangka wanita itu berbohong padamu dan berselingkuh dengan pria lain di belakangmu… Aku tidak akan memaafkannya.”

 

Meika-chan memiliki ekspresi frustasi di wajahnya. Seolah-olah dia sendiri yang diselingkuhi.

 

“Makasih sudah mengkhawatirkanku. Tapi, kau tidak perlu sampai semarah ini, Meika-chan.”

 

“Habisnya, aku tidak bisa memaafkannya! Bagaimana bisa dia memanfaatkan kebaikanmu dan melakukan sesuatu seperti itu…! Itu terlalu kejam!”

 

“Aku juga ikut disalahkan karena telah memilih wanita seperti itu sebagai pacarku.”

 

“Itu tidak benar! Kamu sama sekali tidak bersalah, Yuu-san!”

 

Meika-chan menyatakan itu dengan nada yang sangat tegas.

 

“Jika wanita itu muncul di hadapanku, aku akan menamparnya sebagai gantimu, Yuu-san!”

 

Dia membuat gerakan menampar sesuatu dengan telapak tangan kanannya saat dia berbicara.

 

Aku sedikit terkejut. Yah, memang benar bahwa Meika-chan selalu menjadi gadis yang sangat aktif dan energik.

 

“Haha, terima kasih.”

 

“Tapi, kamu sudah putus dengannya, kan?”

 

“Ya, aku sudah memutuskan hubunganku dengannya pada malam Natal. Tapi, berbeda dari emosi yang kau tunjukkan barusan. Aku juga memiliki perasaan tidak bisa memaafkannya sama sekali, kau tahu. Yah, aku sudah membuatnya membayar perbuatan yang dia lakukan padaku sih.”

 

Aku menjawab sambil mengingat raut wajah Karen dan Kamokura pada hari-H.

 

“Saat itu, kamu juga bersama Sakurajima Touko-senpai, bukan?”

 

Eh…?

 

Aku berbalik untuk melihat Meika-chan dengan segera.

 

“Meika-chan kau kenal Touko-senpai ‘ya?”

 

Meika-chan mengangguk sambil melihat ke bawah.

 

“Iya, meskipun aku belum pernah bertemu dengannya. Tapi, kudengar dia adalah wanita yang sangat cantik.”

 

Aku mendapati diriku terkejut oleh kata-katanya.

 

“Kalian berdua seharusnya tidak memiliki kesempatan untuk bertemu satu sama lain. Pada saat kau memasuki SMP, Touko-senpai seharusnya sudah lulus. Belum lagi kalian masuk SMA yang berbeda.”

 

Aku ingat bahwa Ishida pernah mengatakan bahwa dia pernah bersekolah di SMP yang sama dengan Touko-senpai. Tentu saja, Meika-chan juga bersekolah di SMP yang sama.

 

“Benar. Saat aku masuk SMP, dia sudah lulus dan masuk SMA. Jadi, aku hanya mendengar nama ‘Sakurajima Touko’ dari kakak kelasku.”

 

“Begitu, ya.”

 

Benar, kudengar kalau Touko-senpai sudah terkenal sejak SMP. Jadi, tidak mengherankan kalau ada orang dari SMP-nya tahu tentangnya.

 

“Nee, Yuu-san. Apa kamu berencana pacaran dengan Touko-san?”

 

Aku bisa melihat dia menggigit erat bibir bawahnya setelah menanyakan itu.

 

“Hmm, entahlah.. Terlepas dari seberapa banyak aku ingin pacaran dengannya. Aku juga harus mempertimbangkan perasaan Touko-senpai. Kurasa bisa dibilang aku belum berpikir sejauh itu.”

 

Aku menyuarakan perasaanku yang sebenarnya dan jujur.

 

Tentu saja, jika Touko-senpai mengatakan bahwa dia ingin pacaran denganku, aku dengan senang hati akan menerimanya.

 

Meski begitu, aku tidak berpikir bahwa Touko-senpai akan menerimaku jika aku mengaku padanya

 

Juga, aku tidak tahu harus mulai dari mana untuk berhubungan dengan Touko-senpai mulai sekarang.

 

“Dengan kata lain, kamu masih menjomblo ‘kan, Yuu-san?”

 

“Yah, begitulah. Makanya aku bisa datang ke sini bareng Ishida dan Meika-chan.”

 

Aku menjawabnya dengan senyum pahit. Kemudian aku mendengar Meika-chan menarik napas dalam-dalam.

 

Ketika aku menatapnya, dia mencengkeram erat ujung mantelnya.

 

“Itu artinya kamu bisa menemaniku jalan-jalan di masa depan, kan?”

 

“Eh?”

 

“Ah! Tidak, maksudku. Um, kamu bebas pada liburan musim semi yang akan datang ‘kan, Yuu-san? Ini juga akan menjadi kesempatan terakhirku untuk pergi ke suatu tempat dan bersantai sebelum ujian masuk. Dan karena aku berada di SMP khusus perempuan, aku tidak punya banyak kesempatan untuk pergi keluar bersama dengan seseorang… Jadi, aku berpikir bahwa aku akan jauh lebih nyaman jika Yuu-san bersamaku…”

 

Meika-chan berbicara dengan panik, wajahnya memerah.

 

Mau tak mau, aku menganggap tingkahnya itu lucu.

 

Belum lagi bahwa meskipun dia adalah adik perempuan sahabatku, menerima undangan dari seorang gadis dengan cara seperti ini tidak terasa buruk sama sekali.

 

Tapi, bukan berarti Meika-chan seolah-olah ingin bertemu denganku, hanya kami berdua.

 

“Kamu… nggak bisa ‘ya?”

 

Sekali lagi dia membuat ekspresi gelisah sama seperti sebelumnya.

 

“Tidak, tidak, bukan begitu. Yah, aku sendiri bebas dan aku juga merasa ingin melihat wajah Meika-chan sesekali.”

 

Meika-chan yang merupakan adik perempuan Ishida berarti dia sudah mengenalku sejak lama.

 

Tidak perlu bagiku untuk memikirkan hal-hal aneh itu. Aku seharusnya menghentikan kesadaran diri yang aneh dan berlebihan ini.

 

Itulah yang kupikirkan saat itu.

 

“Yay!”

 

Ekspresi Meika-chan menjadi cerah dalam sekejap.

 

Melihatnya seperti itu, aku merasa lega.

 

“Lalu, kapan kita akan bisa bertemu lagi?”

 

“Hmm, biar saya lihat. Aku akan segera menjalani ujian universitas setelah ini. Jadi mungkin tidak mungkin untuk bertemu seperti ini untuk sementara waktu. Ini karena aku harus belajar untuk ujianku bahkan setelah kelas dilanjutkan. Saya kira, baru setelah bulan Februari dimulai, saya akan bisa mengambil cuti.”

 

“Begitukah…?”

 

Untuk sesaat ada rasa kekecewaan dari ekspresi Meika-chan, tetapi dengan cepat dia mengangkat wajahnya lagi.

 

“Ah, kalau begitu, dengan mempertimbangkan janji sebelumnya untuk membantuku belajar. Bolehkah aku belajar bersamamu? Aku akan belajar di sampingmu saat kamu belajar untuk ujian universitasmu, Yuu-san. Dan ketika aku menemukan sesuatu yang tidak kumengerti, kamu bisa menjelaskan padaku pada saat itu…”

 

“Kau benar. Selama jadwal kita bertepatan, itu akan menjadi ide yang bagus.”

 

“Terima kasih banyak! Aku menantikannya, Yuu-san!”

 

Dengan ekspresi senang, Meika-chan menundukkan kepalanya.

 

“Yah, aku tidak tahu seberapa baik aku bisa mengajarimu nanti, Meika-chan.”

 

Senyum masam di wajahku, aku dengan hati-hati mengawasi Meika-chan saat dia membungkuk.

 

“Oooh! Jadi, kalian di sini toh?”

 

Sebuah suara memanggil kami dari balik kerumunan dengan keras.

 

Itu adalah Ishida.

 

Aku mengangkat tanganku dan memberi isyarat padanya juga.

 

Hmm, aku ingin tahu apa yang terjadi. Aku merasa Meika-chan agak tidak senang…

 

“Kau pergi kemana saja sih?”

 

Ishida menjawab pertanyaanku dengan tenang tanpa ada tanda-tanda kompromi.

 

“Hanya berkeliaran di sana-sini. Aku jarang memiliki kesempatan untuk mengunjungi Narita-san. Jadi, aku berpikir tentang apa yang harus kulihat selanjutnya. Aku pergi ke sekeliling Taman Narita-san yang berada di belakang tempat ini.”

 

“Setidaknya kau bisa menghubungi kami..”

 

“Yah, kau tahu.. baterai smartphoneku melemah. Dan juga, Meika bersamamu. Jadi, kupikir semuanya akan baik-baik saja..”

 

Lalu, Ishida menatap Meika-chan.

 

“Benar ‘kan, Meika? Sebaliknya, aku yakin kau senang bisa bersama dengan Yuu, bukan?”

 

Tapi, Meika-chan malah membuang muka dengan sikap cemberut.

 

“Padahal Onii-chan bisa pergi lebih lama lagi…”

 

“Eh, aku melakukannya seperti yang kita janjikan…”

 

Pada saat itu, Meika-chan mendorong Ishida dengan kuat dengan kedua tangannya, hampir seperti memukulnya.

 

“Diam! Jangan mengatakan hal-hal yang tidak perlu!”

 

Meika-chan lalu berbalik membelakanginya begitu saja.

 

Ishida tersenyum tegang sebelum berbalik menatapku lagi.

 

“Yah, terserahlah. Btw, kudengar kalau jalan ke arah Narita-san terkenal dengan belutnya. Bagaimana kalau kita makan di sana?”

 

“Belut, ya? Kedengarannya memang enak, tapi bukankah harganya mahal?”

 

“Aku menerima sedikit uang lebih banyak dari biasanya dari orangku malam ini. Kalau kau mau, aku bisa meminjamkan uangnya.”

 

“Tidak, terima kasih. Aku juga punya uang. Jadi, tidak masalah.”

 

“Begitu? Kalau begitu, ayo kita pergi! Ayo, Meika! Ayo pergi!”

 

Meika-chan kemudian mengikutiku dari sisi berlawanan dari tempat Ishida berada.

 

Itu mengingatkanku, apa yang ingin dikatakan Ishida barusan?

 

Tiba-tiba aku merasa lenganku ditarik dengan lembut.

 

Saat aku menoleh, ternyata Meika-chan memegang lengan mantelku, memegangnya di antara jari-jarinya.

 

Saat mata kami bertemu, terlihat sedikit malu-malu, dia memberiku senyuman manis.

 


Kanojo NTR Bahasa Indonesia

Kanojo NTR Bahasa Indonesia

Kanojo ga Senpai ni NTR-reta no de, Senpai no Kanojo wo NTR-masu, Kanojo NTR (LN), 彼女が先輩にNTRれたので、先輩の彼女をNTRます
Score 7.6
Status: Ongoing Tipe: Author: , Artist: , Dirilis: 2021 Native Language: Japanese
“Touko-senpai! Tolong berselingkuh dengan saya! ” "Tenang, Isshiki-kun ... Aku tidak akan puas kecuali kita membuat keduanya yang berselingkuh dengan kita mengalami neraka itu sendiri!" Isshiki Yuu terkejut dengan pacarnya selingkuh, jadi dia memutuskan untuk menipu dia dengan pacar bocah yang mencuri pacarnya, Sakurajima Touko, yang juga merupakan senpai yang dia kagumi. Sebagai bagian dari rencana mereka, Touko mengusulkan untuk memiliki 'pengembalian' terbesar yang mungkin, jadi dia mulai membuat Yuu menjadi pria yang menarik dan populer dengan gadis -gadis!? Pilihan pakaiannya, topik percakapan, dll ... Yuu menemukan dirinya di tengah -tengah peningkatan reputasinya yang gila dengan para gadis; Namun, perasaannya terhadap Touko hanya terus tumbuh. Ketika rencana mereka terus berkembang, hubungan antara mereka berdua tiba -tiba tumbuh intim ... apa 'pengembalian' ini bahwa keduanya yang ditipu akan dilakukan pada Malam Natal?! Apa kesimpulan yang menanti mereka berdua!? Tirai naik pada komedi cinta balas dendam!

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eiii~~ , Mau ngapain~~~

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset