DOWNLOAD NOVEL PDF BAHASA INDONESIA HANYA DI Novel Batch

Mamahaha no Tsurego ga Motokano datta Volume 1 Chapter 2 Bahasa Indonesia

Rumah Mantan Pasangan

“Aku tinggal di sini, jadi apa masalahnya?”

Dalam apa yang hanya bisa digambarkan sebagai masa muda yang bodoh, saya memiliki apa yang disebut pacar selama kelas delapan dan sembilan.

Wajahnya tidak ada apa-apanya untuk ditulis di rumah, dia tidak berusaha keras dengan apa yang dia kenakan, dia memiliki postur yang buruk, dan dia tidak pernah memiliki sesuatu yang menarik untuk dikatakan. Dia mungkin berada di sisi yang lebih pintar, tetapi secara keseluruhan, dia benar-benar pecundang yang tidak menarik tanpa pesona apa pun.

Tapi di mata siswa SMPku yang tegas di tengah masa remajanya dan seorang gadis polos dengan proporsi yang tak tertandingi, sedikit kebaikannya dan minat kami yang sedikit mirip sedikit menyenangkan. Sebelum saya menyadarinya, itu semua membuat saya lebih bahagia dari apapun.

Itu adalah sebuah kesalahan. Itu benar-benar kebodohan masa muda.

Apa yang benar-benar membuat paku terakhir di peti mati adalah surat cinta yang saya tulis dengan gembira di tengah malam dan berikan kepadanya di saat yang panas. Itulah yang membuat segalanya bergerak dan menempatkan saya di jalur takdir asmara sekolah menengah saya yang terkutuk.

Bagaimanapun, hubungan kami tidak seperti manga shojo yang menipu secara transparan. Akhirnya saya hanya membuka mata saya, melihat kenyataan dari segalanya, dan memutuskannya seolah-olah tidak pernah terjadi apa-apa. Itulah tepatnya bagaimana hal-hal berakhir antara aku dan pria itu.

Dan kemudian orang tua kami menikah, kami menjadi saudara tiri, dan mulai tinggal di rumah yang sama. Orang mungkin mengatakan bahwa tidak ada dalam hidup yang berjalan seperti yang kita harapkan, tetapi bagaimana mungkin situasi terburuk bisa terjadi dengan mudah seperti ini? Tidak diragukan lagi bahwa beberapa dewa iseng telah memasang jebakan ini untuk kita—jebakan yang disebut takdir.

Meskipun aku sudah memasukkan kenangan waktuku bersama dengan pria itu ke dalam tong sampah pikiranku, sebanyak aku ingin menyangkalnya, masih ada memori yang tidak bisa aku hilangkan bagaimanapun caranya. keras saya mencoba.

Itu adalah liburan musim semi antara kelas delapan dan sembilan, dan pria itu memanggilku ke rumahnya.

“Jadi, ayahku tidak ada di rumah hari ini,” katanya dengan suara sedikit malu yang membuat diriku yang bodoh saat itu langsung mengambil kesimpulan.

Akhirnya tiba waktunya. Seperti gadis sekolah menengah lainnya, aku berpikir bahwa sejak kami berkencan dan berciuman, langkah selanjutnya adalah… kau tahu apa . Proses berpikir ini sangat wajar bagi gadis sekolah menengah mana pun di zaman sekarang ini, jadi bukan berarti aku berpikiran kotor atau semacamnya. Dengan serius.

Dari percakapan yang saya dengar di antara gadis-gadis di kelas saya, saya dapat menyimpulkan bahwa ini adalah saat di mana percakapan semacam ini sering muncul. Kami semua memulai pertempuran kami dengan hal menjijikkan yang disebut menstruasi juga. Kami berada dalam kerangka berpikir yang sama sekali berbeda dibandingkan dengan para bajingan yang akan membuat keributan besar atas beberapa gambar yang mereka lihat di internet.

Saya telah menguatkan tekad saya. Saya akhirnya akan mengalami hal yang hanya saya baca di buku. Saya sekitar tiga bagian bersemangat dan tujuh bagian khawatir ketika saya berbaris ke kamar pacar saya untuk pertama kalinya dalam hidup saya.

“Maret” mungkin merupakan kata yang konyol untuk digunakan—khususnya bagi saya—tetapi itu dengan tepat mencerminkan kesiapan saya. Tak perlu dikatakan bahwa malam sebelumnya, saya telah membuka internet, membaca banyak halaman seperti Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Pertama Kali Anda , dan saya bahkan menguasai trik mengerang dengan sempurna.

Saya tahu bahwa persiapan saya sempurna. Ketika saya memasuki kamar orang itu, saya mencari tempat yang bisa saya tempatkan sendiri. Dengan kamarnya yang berantakan dengan buku-buku, satu-satunya tempat aku benar-benar bisa duduk adalah tempat tidur.

Tempat tidur? Apakah ini benar-benar terjadi? Sementara saya membeku dengan pikiran saya yang merajalela, pria itu dengan santai berkata, “Silakan. Duduk.”

Jadi dengan itu, saya akhirnya duduk di tempat tidur, tetapi saya tidak dapat mengharapkan apa yang terjadi selanjutnya. Dia duduk di sebelahku bahkan tanpa mengedipkan mata—seperti itu wajar.

Hah?! D-Dia lebih agresif dari yang kukira! Dia biasanya sangat pendiam!

Saya tidak percaya betapa berpikiran tunggal diri saya di masa lalu. Sebanyak diriku yang sekarang ingin diriku di masa lalu tertabrak truk dan menghilang ke dunia lain, sayangnya dia terus berpegang teguh pada kehidupan seperti noda dan mulai berbicara dengan pria itu.

Aku tidak ingat apa yang kita bicarakan. Kepalaku dipenuhi dengan pikiran tentang kapan dia akan mendorongku ke tempat tidur, apakah dia akan memulai dengan ciuman, dan apakah pakaian dalam yang kukenakan baik-baik saja atau tidak.

Dia menyesuaikan dirinya di tempat tidur sudah cukup untuk membuatku melompat, dan jari kelingkingnya yang menyentuhku hampir cukup membuatku menjerit. Waktu tragis saya menjadi seorang gadis lugu ini berlanjut selama sepuluh menit, lalu dua puluh, lalu tiga puluh.

Hah? Belum?

Begitu pikiran itu terlintas di benak saya, pria itu membuka mulutnya dan berkata, “Oh wow, ini sudah larut malam. Kurasa sudah waktunya…”

Sedang terjadi. Ini akhirnya terjadi! Tolong jangan sakiti. Tolong jangan menakutkan. Tolong biarkan aku melakukan semuanya dengan benar!

“Agar kamu pulang.”

Hah? E-Maaf?

“Aku sebenarnya tidak ingin kamu pergi, tapi ini sudah larut, dan aku yakin ibumu akan khawatir,” jelasnya. “Aku akan mengantarmu kembali.”

Dan dengan itu, kami meninggalkan rumahnya, dan dia membawaku kembali ke apartemenku.

Apakah dia akan mengoper padaku sekarang? Apakah ini bagian di mana dia membiarkan dirinya masuk?!

Tepat hingga detik terakhir, saya berpikir bahwa sesuatu akan terjadi, tetapi setelah benar-benar menggunakan otak saya, saya menyadari bahwa apartemen saya tidak kosong. Ibu ada di rumah. Jika dia benar-benar akan bergerak, tempat terbaik adalah di rumahnya.

Kami mencapai pintu masuk apartemen saya, dan pria itu melambaikan tangannya ke arah saya dan berkata, “Saya bersenang-senang hari ini. Sampai ketemu lagi.”

Aku hanya berdiri di sana, tercengang, saat aku melihatnya berjalan pergi. Saat itulah saya menyadari bahwa dia tidak meminta saya ke rumahnya untuk tujuan yang saya pikir dia lakukan. Dia benar-benar hanya ingin aku datang ke kamarnya karena dia ingin hang out.

Saya adalah satu-satunya yang ingin menaiki tangga dewasa?!

“Yum? Kenapa kamu begitu merah? Apa kamu masuk angin?” ibuku bertanya dengan nada khawatir saat aku berjalan masuk.

Tapi aku bahkan tidak bisa menjawabnya dengan benar. Saya hanya berjalan ke kamar saya dan jatuh ke tempat tidur saya dan berbaring di sana kesakitan atas penghinaan saya.

Pada saat kami mengakhiri sesuatu kira-kira satu tahun kemudian, pria itu dan saya tidak pernah terlibat dalam kegiatan semacam itu .

“Ayah dan Yuni-san ingin aku memberitahumu bahwa mereka akan pulang larut hari ini,” kakak tiriku, atau lebih tepatnya, adik laki-lakiku tiba-tiba melapor kepadaku dari ambang pintu.

Saya akhirnya selesai membongkar dan mengatur barang-barang saya dari pindahan dan saat ini sedang menikmati novel misteri dengan elegan.

“Oh baiklah. Dan?”

“Betulkah?!” Kakak tiriku, Mizuto Irido, menatapku dengan tatapan masam.

Hm? Saya mengerti. Jadi bahkan harus berbicara dengan saya karena dia disuruh itu menyakitkan baginya. Menarik.

“Apa untuk makan malam?” Dia bertanya.

“Apakah kamu mencoba mengatakan bahwa makan malam adalah tanggung jawabku? Aku bukan ibumu.”

“Saya tahu. Saya hanya meminta Anda sebagai orang yang duduk di meja makan yang sama dengan saya untuk mempertimbangkan keputusannya. Tuhan, berbicara denganmu hanya membuang-buang waktu.”

Anda membuat saya terdengar seperti saya ragu-ragu, tapi saya lebih baik sekarang. Lebih baik dari saat pertama kali kita bertemu.

Kakak tiriku yang kurus mulai mengetuk-ngetukkan jari kakinya ke lantai karena kesal. Sorot matanya, yang selalu di sisi mengancam, menjadi lebih buruk.

Sejujurnya, dia memiliki wajah yang indah, tetapi itu dihancurkan oleh rambutnya yang tidak rapi dan pakaiannya yang longgar. Sikapnya yang jelek biasanya membuatku kesal, tetapi karena wajah itu, tidak. Ini, pada gilirannya, membuat saya semakin gugup.

“Baiklah, aku akan membuat makan malam,” kata Mizuto dengan cemberut. “Kamu hanya perlu makan apa pun yang aku buat. Mengerti?”

“Kamu bisa memasak?”

“Sedikit. Lagipula, selama ini hanya aku dan ayah. Bagaimana denganmu— Ah.” Mizuto menghentikan dirinya sendiri sambil tertawa pendek, senyum muncul di wajahnya.

Orang ini tahu bahwa saya tidak bisa memasak. Di masa lalu, dia menghabiskan seluruh makan siang yang saya buat untuknya yang cukup banyak di tingkat sampah industri, dan kemudian dia berbohong melalui giginya, mengatakan kepada saya, “ Itu sangat lezat. ”

“Yah, kita adalah keluarga sekarang, jadi aku harus melemparmu ke sini. Bersyukurlah saat Anda menyedot makanan yang saya buat seperti babi Anda. ”

Secara internal saya bersumpah bahwa saya akan membunuh orang ini suatu hari nanti, tetapi untuk saat ini, saya memadamkan niat membunuh yang mengalir di dalam diri saya dan mencoba memaksakan senyum terbesar yang saya bisa.

“Oh, tidak apa-apa, Mizuto-kun. Saya tidak mungkin membiarkan Anda melakukan semua pekerjaan sendiri. Izinkan saya untuk membantu.”

“Tidak perlu. Saya tidak ingin berurusan dengan rasa sakit karena harus membalut tangan Anda seperti mumi.”

“Aku mengatakan bahwa aku tidak ingin menerima amal sepihakmu, dasar pria berdarah dingin.”

“Sheesh, aku tidak ingin mendengar itu dari gadis berdarah dingin sepertimu.” Mizuto menghela nafas dengan angkuh sebagai tanggapan seolah-olah itu adalah nafas terakhirnya, dan aku diam-diam berharap itu, dengan cara dia bertingkah tinggi dan perkasa.

“Baiklah, kalau begitu ayo pergi,” katanya.

“Pergi ke mana?” tanyaku sambil memiringkan kepalaku.

“Untuk pergi membeli bahan makanan untuk makan malam. Apakah Anda mengharapkan makanan keluar begitu saja atau semacamnya? ”

Apa yang sedang terjadi? Mengapa saya dengan mantan saya di supermarket bahkan tidak sebulan setelah kami putus? Kami terlihat seperti pengantin baru yang tinggal bersama!

“Hm… Oh, ini murah,” kata mantan pacarku sambil berdiri di sampingku sambil melemparkan berbagai produk ke dalam gerobak.

Apakah orang ini tidak merasakan apa-apa karena berada dalam situasi ini? Seberapa padat dia? Atau mungkin dia bahkan tidak melihatku sebagai seorang gadis? Yah, saya kira kita bukan “laki-laki dan perempuan” satu sama lain tetapi “adik laki-laki dan perempuan”.

Saya mencoba menenangkan diri, menyadari bahwa pada tingkat ini saya akan mengulangi masa lalu di mana saya terlalu sibuk memikirkan sesuatu yang bahkan tidak dia pikirkan sejak awal. Saya harus tetap tenang.

“Sepertinya kamu meraih apa pun yang bisa kamu dapatkan. Apakah Anda tahu apa yang Anda buat?” Saya bertanya.

“Hm? Tidak ada ide.”

“Apa maksudmu kamu tidak tahu?”

“Saya membeli apa pun yang murah dan melihat apa yang bisa kami buat. Jika kita membeli semuanya sesuai resep, akan ada beberapa hal yang harus kita beli tidak peduli seberapa mahal harganya, kan?”

“Kurasa…” Dengan enggan aku setuju dengan alasannya.

Apakah ini yang orang sebut akal sehat? Saya tidak pernah berpikir stat kebijaksanaannya begitu tinggi. Apa yang salah dengan dia? Mengapa begitu tinggi?

“Dalam kasus terburuk, jika kita tidak bisa memikirkan apa pun, kita bisa membuang semuanya ke dalam panci, menambahkan beberapa roux kari, dan memiliki kari, meskipun versi lecet. Saya harap Anda sekarang memahami perbedaan antara ‘membuat makanan’ dan ‘membuat makanan,’ adik perempuan saya.

“Aku bukan adik perempuanmu. Aku kakak perempuanmu.”

“Ya, ya.”

Semakin dia menjelaskan dirinya sendiri, semakin menyedihkan perasaanku karena memberinya makan siang yang dibuat dengan cara yang mengerikan saat itu.

“Yah, makanan yang dibuat dengan buruk bisa menjadi lucu sesekali, tetapi memakannya setiap hari akan sedikit berlebihan. Jadi ingat saja itu.” Kata-kata ini keluar dari mulutnya tanpa sedikit pun kesulitan, tetapi tubuh dan pikiranku membeku.

C-Lucu? Orang ini hanya berbicara keluar dari pantatnya lagi. Tunggu, tidak, dia sepertinya tidak terlalu memikirkan apa yang dia katakan, jadi mungkin dia benar-benar bersungguh-sungguh?

“Apa yang salah? Kau datang?” dia memanggil.

Saya bahkan tidak menyadari bahwa saya hanya berdiri diam di tengah lorong. Aku buru-buru berlari untuk mengejar Mizuto, menggelengkan kepalaku dalam upaya untuk menjernihkan pikiran mengganggu yang tidak perlu.

Ini benar-benar seperti saat itu, ketika aku mendapatkan kesan yang salah sementara orang ini akan tetap menyendiri. Itu adalah lambang ketidakadilan.

Aku akan membuatnya sadar diri. Aku akan mengambil wajahnya yang tidak menyenangkan itu dan membuatnya lebih merah dari tomat. Aku akan membuatnya memanggilku “onee-chan.”

Setelah berbelanja, kami kembali ke rumah, dengan enggan berdiri di samping satu sama lain saat kami memasak, dan kemudian makan kari kami. Semuanya berjalan lancar, selain dari Mizuto yang ketakutan saat melihatku menggunakan pisau dapur dan mengatakan hal-hal seperti “ Berhenti, kau membuatku takut! Letakkan jarimu seperti ini! ” dan kemudian tanpa berpikir menyentuh tangan saya tanpa izin saya.

Orang tua kami tidak ada di rumah, jadi kami tidak perlu berpura-pura akrab. Jika ada, lebih mudah bagi kita dengan cara ini.

“Mandi sudah siap. Apa yang ingin kamu lakukan?” Dia bertanya.

“Aku akan mengambil milikku dulu.”

“Berpikir sebanyak itu,” katanya, tidak terkejut.

“Saya tidak ingin masuk ke air yang sama dengan yang Anda mandi.”

“Oh, jadi kamu tidak apa-apa jika aku masuk ke air yang sama dengan yang kamu mandi?”

“Sudahlah. Kamu duluan!” Aku segera berteriak.

Aku tidak pernah terlalu memikirkannya ketika orang tua kami ada, tetapi sekarang setelah aku memikirkannya, aku telah mandi bersama dengan pria ini setiap hari.

Tunggu, bukankah ini berarti… Bukankah ini seperti kita— Oke, aku harus tenang.

Itu adalah waktu yang tepat untuk mendinginkan kepalaku karena Mizuto sedang mandi sekarang. Saya perlu memiliki kepala yang datar sehingga saya bisa meluncurkan serangan balik saya padanya.

Untuk menyatukan pikiranku, aku memainkan permainan pembunuhan kamar tertutup di kepalaku—permainan yang kubuat di mana Mizuto terbunuh di ruang tertutup, dan aku perlu memikirkan semua kemungkinan trik yang bisa dilakukan. telah digunakan untuk membunuhnya.

Tapi tidak sampai sepuluh menit berlalu sebelum Mizuto kembali, rambutnya masih basah.

“Aku sudah selesai,” katanya.

“Eh…”

“Apa?”

Hampir semua orang yang melihatnya dengan rambut basah—seperti yang terjadi sekarang—pasti akan menganggapnya tampan. Dengan kata lain, itu adalah reaksi yang sangat normal. Tidak ada maksud apa pun di baliknya. Tidak sama sekali.

“Itu cepat. Apakah Anda bahkan mencuci diri sendiri? Anda tidak melakukannya, kan?” Saya bertanya.

“Setidaknya tunggu aku menjawab sebelum memutuskan bahwa aku tidak mandi, karena aku . Berada di kamar mandi terlalu lama hanya terasa seperti buang-buang waktu saja.”

Aku benci bagaimana dia selalu terburu-buru untuk melanjutkan ke hal berikutnya. Dia dulu melambat untukku ketika kami pertama kali mulai berkencan, meskipun…

Tapi bagaimanapun juga, saya tahu bahwa waktunya telah tiba untuk menjalankan rencana saya. Setelah mental membersihkan mayat Mizuto di ruang tertutup imajiner yang saya buat, saya berdiri dan berkata, “Oke, saya akan mandi sekarang. Aku akan membunuhmu jika kamu mengintip.”

“Kamu bahkan tidak perlu membunuhku. Mata saya akan membusuk dan membunuh saya terlebih dahulu,” balasnya. Secara internal, saya tahu bahwa ini adalah kesempatan terakhirnya untuk menjadi pintar dengan saya.

Untuk jaga-jaga, aku terus melirik ke pintu kamar mandi sementara aku menanggalkan pakaian. Aku tidak pernah benar-benar berpikir dua kali ketika orang tua kami ada, tetapi aku sadar bahwa aku telanjang di rumah yang sama dengan tempat dia berada. Jika pria itu menerobos masuk ke kamar mandiku sekarang, tidak ada yang akan sekitar untuk membantu saya.

Tapi tentu saja, agresi semacam itu melampaui kemampuan kacang panjang itu. Jika dia menerobos masuk, aku hanya akan menggigit berbagai bagian tubuhnya.

Setelah benar-benar membersihkan dan menghangatkan tubuh saya, saya keluar dari kamar mandi, membungkus tubuh saya dengan handuk kering, dan mengeringkan rambut saya dengan pengering rambut.

Dan begitulah dimulai. Aku dengan erat mencengkeram handuk yang diikatkan di sekitarku dengan tekad. Tidak ada jalan untuk kembali sekarang—aku tidak membawa baju ganti ke kamar mandi. Saya telah membakar jembatan retret kiasan saya untuk membuat diri saya terpojok. Aku pasti akan mematahkan sikapnya yang dingin dan tenang.

Aku tidak punya baju ganti, jadi hanya ada satu pilihan—berjalan seperti ini di depannya!

Ketika saya melihat diri saya di cermin, saya dapat mengatakan bahwa tubuh saya menjadi lebih feminin sejak kami berdua berkencan, terutama di daerah dada saya. Saya telah banyak berubah dalam satu tahun terakhir—begitu banyak sehingga bahkan ibu dan teman sekelas saya cemburu.

Karena saya baru saja keluar dari kamar mandi, belahan dada saya yang terbuka sedikit memerah, yang cukup memikat, jika saya mengatakannya sendiri.

A-Dan sekarang aku harus menunjukkan semua ini padanya?! Aku sangat menyesal tidak membawa celana dalam untuk diganti, tapi aku yakin jika aku tidak pergi sejauh ini, tidak mungkin aku akan membuat orang bodoh itu tersentak.

“Baiklah,” kataku, menguatkan keinginanku. Aku meninggalkan kamar mandi dan berjalan tanpa alas kaki ke ruang tamu. “A-aku sudah selesai mandi.”

“Fdsajfdsaj?!” Mizuto memuntahkan teh yang dia minum begitu dia melihatku dan mulai batuk. Reaksinya bahkan lebih baik dari yang saya harapkan!

Aku berbalik sehingga dia tidak bisa melihat ekspresi santaiku.

“H-Handuk? Mengapa?!” dia tergagap.

“Aku tinggal di sini, jadi apa masalahnya?” Kataku, benar-benar tidak terpengaruh saat aku duduk secara diagonal dari Mizuto di sofa berbentuk L kami. Mizuto melihat ke kejauhan sehingga dia mungkin bisa melihat dua hari ke depan. Meski begitu, dia masih mencuri pandang ke arahku.

“Ya, tapi aku di sini, kau tahu?” dia berkata. Jelas bahwa dia tidak tahu bagaimana harus bereaksi.

“Terus? Kami bersaudara. Atau mungkin…” Mengambil kesempatan ini, aku meliriknya dengan genit saat senyum tersungging di wajahku. “Atau mungkin kamu anak nakal yang melihat saudara tiri mereka dengan mata nakal?”

“Ge.”

Ahahaha! Dia menjadi sangat merah! Dia memerah begitu keras! Melayani Anda dengan benar!

Mizuto memunggungiku untuk menghindari tatapanku, tapi dia masih melihat. Aku bisa merasakan tatapannya padaku. Dia tidak bisa tidak melihat belahan dadaku atau pahaku yang hampir tidak tertutup handuk.

Heh heh, mungkin ini terlalu banyak stimulasi untukmu? Lagi pula, Anda hanya mengenal saya ketika saya masih terbelakang! Oh, Anda hal yang malang. Anda hanya berkencan dengan seorang gadis yang memiliki tubuh anak-anak, dan tidak terbiasa berada di sekitar seseorang seperti saya, seseorang yang memiliki tubuh seorang wanita. Tunggu, gadis itu adalah aku. Mungkin aku harus mencoba menyilangkan kakiku lagi.

“Hn!”

Oh, Anda melihatnya, bukan? Anda sangat jelas! Anda selalu mencoba untuk bersikap tenang, tetapi lihatlah Anda sekarang. Fasad itu hancur berkeping-keping! Ha ha ha! Ini sangat menyenangkan!

Aku berpura-pura meraih remote, menggunakannya sebagai alasan untuk menunjukkan belahan dadaku.

“Mngh!”

Dia sedang mencari. Dia terlihat sangat, sangat. Dia jatuh cinta. Dia mungkin mencoba untuk menjaga wajah tetap lurus, tetapi itu membutuhkan semua yang dia harus lakukan. Rasanya seolah-olah aku membalas dendam padanya, bukan hanya untuk hari ini, tapi juga untuk kekacauan setahun yang lalu. Dia tidak pernah menatapku sama sekali saat itu, dan sekarang dia tidak bisa mengalihkan pandangannya dariku.

Apakah ini yang disebut kebanggaan seorang wanita? Paling tidak, saya cukup yakin itu adalah kebanggaan yang mengalir di dalam diri saya.

Meski begitu, aku mulai merasa malu. Dia menatap saya lebih dari yang saya harapkan, dan jika saya menyilangkan kaki saya dengan cara yang salah atau handuk saya terpeleset, dia akan langsung melihat bagian dari diri saya yang seharusnya tidak dia lihat.

Sebenarnya, apa yang sebenarnya aku lakukan? Bukankah ini hanya rayuan biasa? Jika itu masalahnya, bisakah aku mengeluh jika orang ini datang dan mendorongku ke bawah?

Tiba-tiba, kejernihan dingin menyapu saya. Saya memegang handuk sehingga hanya akan memperlihatkan belahan dada saya, tetapi saya harus berhati-hati atau handuk tidak akan cukup menutupi bagian bawah saya. Satu langkah yang salah dan saya akan terjebak dengan kesalahan yang tidak akan pernah bisa saya ambil kembali. Yang bisa kulakukan sekarang hanyalah duduk diam. II mungkin sudah terlalu jauh. Mengapa saya kadang-kadang begitu penuh dengan diri saya sendiri ?!

Mizuto menghela nafas berat, tiba-tiba berdiri, lalu berjalan ke arahku.

T-Tidak mungkin. Apakah ini benar-benar terjadi? Aku mencengkeram handuk lebih erat, tubuhku membeku, saat Mizuto melepas jaket yang dia kenakan. Jantungku berhenti berdetak. Hah? A-Apakah dia benar-benar? Apakah dia benar-benar berencana untuk mengambil ini lebih jauh?!

Aku secara tidak sengaja menutup kelopak mataku saat dia mendekat. Aku merasakan sensasi di pundakku. Itu adalah tekstur ringan dari jaket yang dikenakan padaku. Hah?

“Biar aku tebak,” tanyanya. “Kamu mencoba untuk bangkit dariku, tetapi menggali dirimu sendiri ke dalam lubang yang terlalu dalam untuk keluar, kan? Investigator – Penyelidik.”

Dengan hati-hati aku membuka mataku dan melihat jaket Mizuto melingkari bahuku. Lalu, ada Mizuto. Dia berdiri di depanku, menatapku dengan ekspresi kesal.

“Kamu biasanya sangat pendiam, tetapi kadang-kadang kamu terlalu terbawa suasana sehingga kamu akhirnya melakukan sesuatu yang gila. Anda harus benar-benar memperbaiki kebiasaan Anda itu. Aku tidak bisa melindungimu lagi.”

Kata-katanya blak-blakan, to the point, dan memiliki sedikit ketidaksenangan. Meski begitu, itu memiliki nada yang sama dengan yang dia ucapkan di sekolah menengah selama banyak kesempatan aku diselamatkan olehnya.

Aku menarik jaketnya lebih dekat ke dadaku, kehangatan dari tubuhnya masih melekat. Kata-katanya dan kehangatan ini membuatku berpikir kembali ke tahun lalu tanpa menyadarinya.

“Tahun lalu…” saya memulai.

“Hm?”

“Saat kau mengundangku ke rumahmu… Kenapa kau tidak mencoba apapun?”

Hal-hal mulai menjadi buruk di antara kami setelah itu—setelah kami memasuki kelas sembilan. Itu sebabnya, saat itu, saya berpikir bahwa mungkin itu salah saya bahwa hubungan kami menjadi kacau. Saya pikir mungkin saya melakukan sesuatu yang membuatnya kecewa dengan saya. Pada akhirnya, itu hanya kesalahpahaman saya sendiri, dan alasan kami putus adalah karena sesuatu yang sama sekali berbeda.

“K-Kenapa kamu mengungkit ini sekarang ?!” dia tergagap.

Hah? Ekspresi Mizuto tidak seperti yang aku harapkan. Seolah-olah aku telah menyeret ingatan yang memalukan. Wajahnya dicat dengan rasa malu dan cemberut.

“Apa? Anda ingin menertawakan saya? Lalu tertawalah!” Mizuto tiba-tiba berubah menjadi ofensif. “Tertawalah pada pria yang memanggil pacarnya ke rumahnya setelah melalui begitu banyak persiapan yang melelahkan, dan kemudian pada akhirnya bahkan tidak bisa bergerak karena dia terlalu takut. Tertawalah padaku! Tertawalah pada pecundang!”

Pikiranku berhenti berfungsi selama kurang lebih lima detik setelah mendengar itu.

“Hah?!” Pikiranku melompat dengan sendirinya dan aku berteriak saat aku berdiri. “P-Persiapan?! Terlalu takut?! A-Apa artinya itu?! Saya mempersiapkan diri untuk hari itu, tetapi tidak ada yang terjadi, jadi saya selalu berpikir saya benar-benar salah mengartikan niat Anda!

“Hah? Y-Yah, kamu menjadi sangat kaku dan dijaga, jadi aku agak kehilangan keberanian …” katanya, terhenti.

“SAYA. Dulu. GROGI!”

“Hah?!” Mizuto berteriak, matanya melebar. “Kamu pasti becanda! Kamu benar-benar sedih dan siap melakukannya juga ?! ”

“Benar-benar turun dan siap! Saya benar-benar siap untuk membuat kenangan yang akan saya ingat selama sisa hidup saya di kamar Anda!”

“S-Serius? Lalu mengapa aku menghabiskan hari-hari di kamarku dengan penuh penyesalan?” dia bertanya, tercengang.

“Itu juga yang ingin aku ketahui! Kembalikan semua waktu yang saya habiskan dengan khawatir bahwa saya tidak menarik!”

“Itu bukan masalahku! Itu salahmu karena membeku seperti itu!” bentaknya.

“Tidak, itu semua salahmu, brengsek!”

“Katakan itu lagi!”

“Mungkin aku akan!”

Setelah itu, percakapan kami berubah menjadi persaingan caci maki yang tak terlukiskan. Setelah beberapa waktu, kami berhenti menghina satu sama lain dan mulai bertengkar hebat di atas sofa.

Setelah kami kehabisan kata-kata dan stamina kami, kami saling melirik sambil mencoba mengatur napas. Mizuto membuatku terjepit di sofa dan napas kami yang kasar bertabrakan satu sama lain.

Aku sangat membenci ini. Kami berdua menyukai buku, tetapi preferensi kami seperti potongan sudut yang berbeda dari teka-teki yang sama, atau garis paralel yang tidak pernah berpotongan satu sama lain. Ceri di atas adalah bahwa kami adalah saudara kandung sekarang.

Tiba-tiba, aku merasa ingin menangis. Mengapa hal-hal tidak pernah berjalan baik untuk saya? Jika saya tidak begitu gugup pada hari itu, atau bahkan sekarang…

“Menangis saat kita bertarung tidak diperbolehkan,” kata Mizuto.

“Diam! Saya tahu!” Aku menghapus air mata itu dengan tanganku.

Saya sudah selesai mengandalkan orang ini seperti yang saya lakukan tahun lalu. Aku bukan gadis lemah yang sama seperti dulu. Bahkan jika pertumbuhan saya sebagai pribadi yang memulai memburuknya hubungan kami, saya tidak menyesalinya. Itu sebabnya aku tahu bukan salahku kalau kita putus. Itu salah orang ini! Itu semua salahnya!

“Hei, Aya…”

Jantungku berhenti berdetak. Dia memanggilku Ayai. Itu adalah nama belakangku yang lama—apa yang dia panggil aku ketika kami masih di sekolah menengah.

Aku menggosok pahaku satu sama lain. Jaket yang ada di sekitar bahuku jatuh di suatu tempat selama pertarungan kami. Saat ini, satu-satunya yang ada di tubuhku adalah handuk, yang sudah kasar dan sepertinya akan jatuh. Saya pada dasarnya telanjang.

Saat dia terus menahanku di sofa, Irido-kun mengulurkan tangan padaku dengan salah satu tangannya yang sangat ramping dan halus dan menyapu poniku ke samping. Ini adalah semacam ritual yang kami lakukan sebelum kami melakukan hal tertentu.

Ketika saya masih kurang percaya diri dan pemalu, saya memiliki poni panjang, dan dia akan menyapunya ke samping sehingga dia bisa melihat seluruh wajah saya. Dia akan selalu melakukan ini sebelum dia melakukan hal yang terjadi selanjutnya.

Dia mungkin tahu bahwa aku berhenti melawan saat dia menatap mataku. Rasanya seperti dia bisa melihat menembusku. Aku mencoba menutupi wajahku, tapi Irido-kun dengan lembut mencengkeram pergelangan tanganku dan menahannya di samping wajahku. Seolah-olah dia mengatakan kepada saya bahwa saya tidak bisa lari dari tatapannya. Yang bisa saya lakukan hanyalah menggunakan mulut saya untuk mengeluarkan alasan yang lemah dan lemah.

“K-Kami tidak bisa. Aturan…”

Hal tertentu yang dipertanyakan adalah, tanpa diragukan lagi, tindakan yang kalah. Saudara tiri pasti tidak melakukan ini , tetapi meskipun demikian, saya tidak percaya betapa lemahnya kata-kata saya. Mereka tidak cukup untuk menghentikannya. Sejauh ini, saya tahu dari pengalaman.

“Aku baik-baik saja dengan kekalahan hari ini,” kata Irido-kun dengan suara rendah yang bergema di dalam diriku.

Mata kami bertemu. Wajahku menjadi merah sekarang bukan hanya karena aku lelah dari pertarungan yang baru saja kami lakukan. Matanya menarikku masuk. Kehangatannya, napasnya, denyut nadinya—aku bisa merasakan setiap bagian terakhir dari dirinya. Pada titik tertentu, saya menutup mata.

Ah, sudah lama kita tidak berciuman…

“Kami sangat baik!”

“Mizuto? Yume-chan? Apa kalian berdua di ruang tamu?”

Kami berdua melompat begitu kami mendengar suara orang tua kami terdengar dari pintu masuk.

Mereka pulang?! Sudah?!

“Ga! Sudah selarut ini ?! ” Mizuto melompat panik dan melihat jam.

Ya Tuhan, berapa lama kita bertengkar?!

“Cepat, pakai beberapa pakaian! Apakah kamu tidak tahu bagaimana ini terlihat ?! ” dia mendesis.

Bagaimana penampilanku, pada dasarnya telanjang, dan dia, pakaiannya acak-acakan, terjalin di sofa. Meskipun kami mungkin berpura-pura menjadi saudara kandung yang rukun demi orang tua kami, ada batas seberapa baik kami harus rukun. Jika mereka melihat kita bergaul dengan baik, itu akan membuka kaleng cacing yang sangat berbeda!

“T-Tapi aku tidak punya pakaian.”

“Oh, benar, jika kamu keluar untuk mengambil pakaianmu sekarang, kamu akan menabraknya. Sialan! Lalu… sembunyikan! Um, uh… Aku mengerti! Sembunyikan di sini!”

Aku menjerit saat Mizuto menggulingkanku dari sofa dan mengangkat bantal sofa untuk memperlihatkan area penyimpanannya.

“Cepat, masuk!”

“Hei, kamu tidak perlu memaksa! Aku akan masuk sendiri— Aduh! Apa kau baru saja menendangku?! Anda benar-benar melakukannya! ”

“Bukan sebuah kata. Mengerti?!” Mizuto menjatuhkan bantal di atasku setelah memasukkanku ke dalam ruang penyimpanan, dan kemudian segala sesuatu di sekitarku menjadi gelap.

“Oh, Mizuto, kamu sendirian?”

“Aku bersumpah aku mendengar Yume.”

“Selamat datang kembali, ayah, Yuni-san. Jika kamu mencari Yume-san, dia sudah pergi tidur.”

Mendengar Mizuto mencoba untuk keluar dari masalah ini membuatku mengingat apa yang baru saja terjadi.

Jika orang tua kita tidak pulang saat mereka pulang, apakah kita akan… Apa yang aku lakukan ?! Aku ingin berteriak. Ini kacau! Ini semua sangat kacau! Kami tidak bersama lagi. Aku benci dia. Dia hanya saudara tiriku yang menjijikkan yang membuatku kesal. Dia bukan pacarku! Tapi meski begitu, aku tidak bisa menghentikan jantungku yang berdebar kencang.

Mengapa hal-hal tidak pernah berjalan baik untuk saya? Semuanya seharusnya sudah berakhir. Semuanya seharusnya mudah sekarang. Kami hanya harus menjadi saudara kandung dan saya hanya harus merayunya — dan sekarang saya mengetahui bahwa kami berdua memiliki niat yang sama saat itu?!

“Ugh, astaga!”

Aku sangat membencimu!

Keesokan harinya, saya mengerahkan kekuatan saya sebagai pemenang.

“Kamu bilang kamu baik-baik saja dengan kalah, kan, Mizuto-kun?”

“Ya, tentu, aku mengatakan itu, tapi aku merasa seperti terpaksa mengatakannya dalam situasi itu—”

“Ngomong-ngomong, adikku tersayang, patuhi perintah kakak perempuanmu. Keluar dari kamarmu sebentar.”

Setelah menyeret Mizuto keluar dari kamarnya, aku mulai mencari di dalamnya. Kemarin, Mizuto mengaku bahwa dia telah melalui “begitu banyak persiapan yang melelahkan” setahun yang lalu ketika dia mengundang saya. Saya yakin itu berarti dia pasti membeli sesuatu . Itu bukan akhir dunia jika saya tidak dapat menemukannya, tetapi jika dia memilikinya, itu perlu diurus.

Saya siap untuk pergi melalui tempat tidurnya, rak bukunya, dan membalikkan semuanya dalam mengejar barang yang saya cari, tetapi kenyataan sering mengecewakan. Untungnya, saya segera menemukan apa yang saya cari di tempat yang saya putuskan untuk cari dulu: mejanya. Padahal, saya kira itu merek baginya untuk tidak menyembunyikan sesuatu dengan cara yang rumit atau sulit.

Setelah menemukan apa yang aku cari, aku membawanya keluar dari kamarnya, dan yang menungguku di lorong adalah Mizuto yang menatapku dengan mata ikan mati yang membusuk.

“Apa yang kamu cari?” Dia bertanya.

“Ehem. Kakak perempuan Jepang. 

“Nee-san…”

“Saya sedang mencari sesuatu yang tidak perlu untuk hubungan saudara tiri yang normal.” Aku memegang kotak kecil berisi selusin barang tertentu yang kuambil dari kamarnya di belakang punggungku sambil berpura-pura tidak bersalah.

Dia membeli dua belas dari mereka? Dia pasti jauh lebih bersemangat dari yang kukira. Tapi sekali lagi, mungkin saya terlalu banyak membaca tentang ini. Lagipula, tidak ada aturan yang mengatakan bahwa kamu harus menggunakan seluruh kotak per pertemuan, kan? Ya, mungkin.

Aku menuruni tangga, melewati Mizuto, memastikan untuk tidak melakukan kontak mata.

“Hei, nee-san,” dia menyalak dengan kasar.

“Ada apa, adikku tersayang, Mizuto-kun?” Aku menolehkan kepalaku ke arahnya.

“Bisakah saudara tiri…” Dia terdiam sebelum mengatakan apa-apa lagi, lalu mengalihkan pandangannya seolah-olah dia telah memikirkan lebih baik apa yang akan dia tanyakan. “Sudahlah.”

Aku tertawa kecil dan berjalan menuruni tangga menuju pintu masuk, tempat kantong sampah itu berada. Aku melemparkan kotak kecil itu ke dalam tas dan mengikatnya rapat-rapat. Satu-satunya yang tersisa untuk dilakukan adalah membuangnya pada hari sampah, dan itu akan hilang untuk selamanya. Dengan ini, tidak mungkin kami melakukan kesalahan dengan melakukan sesuatu yang tidak pantas dilakukan oleh saudara kandung.

Aku menarik napas, melihat ke pintu masuk, dan kemudian berbalik menuju puncak tangga. Meskipun saya tahu bahwa dia tidak bisa mendengar saya, saya menanggapi apa yang dia coba katakan sebelumnya.

“Ya, bahkan aku tahu sebanyak itu.”

Tetapi pengetahuan yang tidak berguna ini tidak membantu saya sedikit pun. Lagi pula, mengapa? Memikirkannya saja tidak ada gunanya. Mengetahuinya saja tidak produktif. Itu sebabnya saya tidak akan mengatakannya, karena tidak ada gunanya.

Itu sebabnya dia tidak mengatakannya.

Itu sebabnya saya tidak mengatakannya.

Lagi pula, apakah saudara tiri bisa menikah atau tidak adalah pengetahuan yang tidak berguna.

 

 


Mamahaha no Tsurego ga Motokano datta Bahasa Indonesia

Mamahaha no Tsurego ga Motokano datta Bahasa Indonesia

Mamahaha no Tsurego ga Motokano datta, My Stepmom's Daughter Is My Ex, My Stepsister is My Ex-Girlfriend, Tsurekano, 継母の連れ子が元カノだった, 繼母的拖油瓶是我的前女友, 連れカノ,My Stepsister is My Ex
Score 9
Status: Completed Tipe: Author: , Artist: , Dirilis: 2018 Native Language: Japanese
Kutu buku Mizuto Irido dan kutu buku introvert Yume Ayai tampak seperti pasangan yang dibuat di surga, yang dihubungkan oleh kecintaan mereka yang sama terhadap sastra. Sayangnya, perbedaan mereka secara bertahap tumbuh, dan mereka berpisah tepat setelah kelulusan sekolah menengah mereka. Tetapi, seolah-olah dengan komedi ilahi, keduanya menemukan diri mereka bersatu kembali sebagai saudara tiri.Persaingan mulai terjadi di antara mantan pasangan ini, keduanya tidak mau mengakui yang lain sebagai saudara kandung yang lebih tua. Dalam upaya untuk "menyelesaikan" masalah ini, Mizuto dan Yume menyepakati aturan: siapa pun yang melewati batas-batas norma persaudaraan akan kalah, dan pemenangnya tidak hanya akan disebut sebagai kakak, tetapi juga bisa mengajukan permintaan. Namun, sekarang mereka tinggal di bawah atap yang sama, kenangan yang masih tersisa yang mereka bagi mulai mempengaruhi tindakan mereka - mungkin menghidupkan kembali perasaan yang mungkin belum sepenuhnya padam di tempat pertama.

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset