SELAMAT DATANG DI WEBSITE SEDERHANA INI :)

Mamahaha no Tsurego ga Motokano datta Volume 4 Chapter 7 Bahasa Indonesia

Mantan Pasangan Mengunjungi Keluarga (3)

Bekas Luka Cinta Pertama

Jatuh cinta untuk pertama kalinya di sekolah menengah tampaknya terlambat menurut standar kebanyakan orang. Itu normal untuk mendengar tentang cinta pertama seseorang menjadi guru taman kanak-kanak mereka, teman sekelas di sekolah dasar, atau seseorang yang menjadi keluarga sebelum mereka menyadarinya.

Pergi ke sekolah menengah tanpa satu atau dua orang naksir sangat jarang, dan bahkan lebih jarang lagi adalah seseorang yang benar-benar berkencan dengan cinta pertama mereka. Itu semakin tidak jelas dengan orang-orang yang bersekolah selama sekolah menengah tanpa mengetahui apa itu cinta. Orang-orang itu adalah kasus ekstrim.

Itu normal untuk naksir sebelum remaja. Oleh karena itu, masuk akal jika Mizuto Irido telah jatuh cinta pada seseorang sebelum dia bertemu denganku. Aku tahu betapa piciknya aku. Dia tidak memiliki kewajiban, secara moral atau logis, untuk melayani saya. Siapa pun yang dia cintai pertama kali tidak ada hubungannya denganku.

Tapi meski begitu… Aku selalu bermimpi bahwa aku adalah cinta pertamanya dan dia adalah milikku selama masa bulan madu kami. Aku ingin percaya bahwa meskipun kami sudah putus, dia akan selalu mengingatku sebagai cinta pertamanya. Saya tidak ingin menyerahkan tempat itu kepada siapa pun.

Aku tahu betapa ngerinya ini. Aku menyebalkan, lengket, lemah, dan benar-benar sakit di pantat. Aku tidak percaya bahwa ada seorang pria di luar sana yang jatuh cinta padaku.

“Ugh…” Aku mengerang saat bersembunyi di balik pintu geser tipis. Aku gemetar sambil meratapi betapa menyedihkannya aku.

Di sisi lain pintu, duduk di belakang ruang kerja yang remang-remang dan berdebu adalah adik tiriku dan mantan, Mizuto Irido, dikelilingi oleh segunung buku yang sepertinya bisa menguburnya kapan saja.

Situasinya tidak terlalu rumit. Mineaki-ojisan memintaku untuk menelepon Mizuto karena dia membutuhkan bantuan. Yang harus saya lakukan adalah memberi tahu Mizuto bahwa ayahnya menginginkan bantuannya. Itu dia. Meski begitu, aku sudah meringkuk di sini lebih lama daripada yang ingin aku akui. Mengintip ke dalam, aku melihat hidungnya membenam jauh di dalam sebuah buku dan tidak memperhatikanku sama sekali.

Aku sama-sama berharap dia akan dan tidak akan memperhatikanku. Kepalaku berantakan. Keterampilan komunikasi saya yang buruk sekali lagi membesarkan kepala mereka yang jelek. Kembali di sekolah menengah, saya butuh puluhan menit persiapan mental sebelum saya bisa berbicara dengan siapa pun—dan saya tidak pernah bisa mengumpulkan keberanian untuk pergi ke ruang staf. Saya yakin bahwa saya akan mengatasi ini setelah melalui pelatihan yang sangat efisien yang merupakan hubungan.

Tapi aku masih seorang gadis pemalu di inti saya. Berusaha sekuat tenaga, saya tidak bisa berubah sepenuhnya. Karena itu, saya bangga dengan fakta bahwa saya dapat mengembangkan kemampuan komunikasi saya. Tapi… di mana mereka sekarang?

Saya tahu alasan saya bertindak seperti ini. Meskipun aku tidak mau mengakuinya, apa yang dia katakan kemarin saat kami berjalan kembali telah memukulku lebih keras dari yang kuduga. ” Seseorang yang banyak tertawa,” katanya nostalgia. Mau tak mau aku bertanya-tanya siapa yang dia pikirkan ketika dia mengatakan itu. Bukannya aku perlu bertanya. Aku sudah punya ide bagus sejak pertama kali bertemu dengannya. Cinta pertamanya adalah—

“Hm? Apa yang kamu lakukan, Yume-chan?”

Aku melompat sedikit dan berbalik. Berdiri di sana adalah Madoka-san, dengan penasaran menatapku melalui kacamata berbingkai merahnya. Dia benar-benar cantik, terutama dalam gaun putih bersihnya… Sungguh menakjubkan bahwa bahkan pada usia dua puluh, pakaian seperti ini sangat cocok untuknya. Tidak, bukan itu yang perlu aku pikirkan sekarang! Aku butuh alasan mengapa aku merayap padanya.

“Oh, uh, yah… aku hanya, uh… aku melamun.” Itu adalah alasan terbaik yang bisa saya berikan. Tampaknya keterampilan sosial saya yang buruk mulai memengaruhi kecerdasan saya. Aku bisa merasakan otakku membusuk.

“Anda baik-baik saja? Kamu harus berhati-hati. Ada banyak kamar tanpa unit AC di dalamnya,” katanya, mengipasi dirinya dengan tangannya. Ada tetesan keringat di sekitar lehernya. Itu agak seksi…

“Hm… Oh, bagus.” Madoka-san bergerak melewatiku, menjulurkan kepalanya ke dalam ruangan, dan dengan mudah memanggil Mizuto. “Mizuto-kun, ayahmu memanggilmu.” Dia berhasil mengatasi apa yang saya derita selama sepuluh menit dalam hitungan detik.

“Mm.” Mizuto mengeluarkan respons singkat satu suku kata sebelum menutup bukunya dan melihat ke atas. “Hm?” Dia kemudian melihat saya di sebelahnya.

“Sudah berapa lama kamu disana?”

“I-Itu tidak masalah.” Saya merasa sangat malu sehingga saya merespons secara refleks.

Mizuto pasti berpikir bahwa hanya aku yang menjadi diriku. Dia tidak tampak terkejut sedikit pun. “Apakah kamu membutuhkan sesuatu?” Dia bertanya.

Aku memang membutuhkan sesuatu, tapi… sekarang tidak. “T-Tidak!” Kataku sebelum cepat-cepat pergi. Tidak, aku kabur —dari Mizuto dan Madoka-san.

Tidak ada yang berubah di antara kami. Mizuto dan aku masih saudara tiri yang pernah berkencan. Tapi dia punya masa lalu yang tidak aku ketahui. Itu seharusnya sudah sangat jelas, tapi aku baru menyadarinya sekarang. Apa itu penting? Bahkan jika Mizuto dulu memiliki sesuatu untuk Madoka-san—jika dia dulu memiliki sesuatu untuk orang lain—itu sama sekali tidak ada hubungannya denganku.

“Oh.”

“Ah…” Mata Chikuma melebar di balik poninya yang panjang.

Setelah melarikan diri dari ruang belajar, saya berkeliaran di sekitar rumah dan menemukan diri saya di sebuah ruangan bergaya Jepang yang luas. Bersembunyi di sudut adalah Chikuma-kun, yang sedang bermain di konsol game portabelnya.

Duduk di meja tidak terlalu jauh darinya adalah ayah Chikuma-kun dan beberapa kerabat yang lebih tua, semuanya terlibat dalam percakapan. Chikuma-kun ditinggal sendirian, tapi sepertinya dia tidak bisa berpartisipasi dalam diskusi mereka. Dia kemungkinan besar menjaga jarak karena itu. Chikuma-kun pemalu, tapi dia bukan penyendiri karena pilihan seperti Mizuto, juga bukan jiwa bebas seperti Higashira-san. Saya merasakan semacam kekerabatan dengannya dan duduk di dekatnya.

“Apakah kamu baik-baik saja? AC-nya tidak terlalu kuat?”

“A-Aku baik-baik saja…” bisiknya praktis sebelum menyembunyikan wajahnya di balik konsol gamenya.

Astaga. Aku telah membuatnya gugup. Dia memiliki kecenderungan untuk menjadi merah dan berpaling dari saya setiap kali saya berbicara dengannya. Hm… Mungkin aku harus mencoba berbicara dengannya dari jarak yang lebih dekat agar dia merasa lebih nyaman. Pengetahuan ini berasal dari sebuah buku yang pernah saya baca. Dengan pemikiran itu, aku duduk di sebelahnya. Dia melompat sedikit, tapi untungnya tidak mencoba menjauh dariku. Ya!

“Apakah kamu hobi bermain video game?” Saya bertanya.

“Tidak terlalu…”

“Saya suka membaca buku di waktu luang saya. Apakah ada buku yang kamu suka baca?”

“Apakah panduan strategi diperhitungkan?”

“Apa itu?”

“Mereka memberi tahu Anda cara mengalahkan game dan memiliki semua jenis data…”

“Apakah mereka menyenangkan untuk dibaca?”

“Agak…”

“Saya mengerti…”

Percakapan berakhir. Apa yang saya lakukan sekarang? Apa yang bisa saya bicarakan dengan anak sekolah dasar? Kami berbeda usia dan jenis kelamin, jadi tidak ada yang langsung terlintas dalam pikiran. Meskipun saya telah meningkatkan keterampilan percakapan saya, saya tidak seperti tukang cukur yang dapat dengan mudah berpindah dari satu topik ke topik lainnya. Aku butuh sesuatu yang kita berdua bisa bicarakan… Sesuatu yang kita berdua punya kesamaan.

“Uh… Ada gadis yang kamu suka?”

Aku tidak percaya bahwa aku baru saja menanyakan jenis pertanyaan yang akan ditanyakan oleh seorang kerabat yang sudah lama tidak kamu temui. Idenya adalah untuk tetap dengan pertanyaan sederhana, tapi tetap saja…Saya tidak benar-benar melihat dia cukup tertarik untuk menjawab.

“Hah?!” dia praktis berteriak. Wajahnya menjauh dari permainannya. “Saya suka…?”

“Hm? Ya. Ada gadis yang kamu suka? Di sekolah, mungkin?”

“S-Sekolah …” Nada suaranya jelas menurun seperti halnya tatapannya. “Tidak ada orang di sekolah…” katanya, matanya kembali ke permainannya.

“Oh begitu. Nah, apakah ada gadis cantik? ”

“Aku… aku tidak tahu. Aku tidak ingat seperti apa mereka…”

“Oh, aku benar-benar mengerti kamu. Ketika Anda malu, Anda tidak benar-benar melihat wajah orang.”

Chikuma-kun mengangguk penuh semangat setuju. Ini dia! Hal yang kita miliki bersama!

“Ketika Anda lupa sumpit Anda, sulit untuk pergi ke guru dan meminta untuk meminjamnya.”

Dia mengangguk.

“Ketika Anda keluar untuk mendaki sekolah, Anda akhirnya fokus pada pemandangan, karena terlalu sulit untuk berbicara dengan orang lain.”

Dia mengangguk.

“Dan ketika Anda harus berpasangan di kelas olahraga, Anda sudah tahu bahwa Anda tidak memiliki pasangan, jadi Anda harus mencari orang yang tersisa, tetapi Anda tidak pernah bisa memaksa diri untuk bertanya kepada mereka apakah mereka ingin berpasangan, jadi Anda menunggu mereka untuk meminta Anda sebagai gantinya … ”

Dia mengangguk dengan penuh semangat. Jelas sekali dia sangat tertarik dengan apa yang saya katakan. Jika reaksinya tidak cukup, kilatan di matanya membuatnya jelas. Dia telah menemukan seseorang yang mengerti dirinya. Penampilan Madoka-san mungkin membuatnya tampak seperti dia adalah salah satu dari kita, tapi kenyataannya, dia adalah seorang sosialita yang bonafid. Dia tidak pernah bisa mengerti bagaimana rasanya bagi kita.

“Sekolah bisa menjadi sulit ketika Anda malu…”

“Ya…”

“Jika Anda membutuhkan saran, beri tahu saya. Apakah kamu punya telepon?”

Chikuma-kun dengan panik merogoh sakunya dan mengeluarkan ponsel baru. Wah, anak zaman sekarang.

“Anda mungkin tidak tahu cara menambahkan orang di LINE. Sini, biar kutunjukkan padamu.”

Chikuma-kun dengan senang hati mengangguk dan memberiku ponselnya. Saya mungkin tidak perlu berbicara tentang pengalaman penyendiri, tetapi sepertinya itu telah menghiburnya. Dulu aku sama seperti dia. Saat kami mulai berkencan, Mizuto bisa menebak banyak hal tentang apa yang aku pikirkan tanpa aku mengatakan apapun.

Ini mungkin pertama kalinya aku mendekati seseorang sendiri. Diriku di masa lalu tidak akan pernah berpikir bahwa aku akan mampu melakukan ini, juga tidak dengan seorang anak laki-laki. Bahkan ketika aku mengaku pada Mizuto, aku…

“Dan begitulah. Semua selesai. Anda tahu apa yang harus dilakukan sekarang?” Aku mengembalikan ponsel Chikuma-kun sambil mencoba menepis semua pikiran di kepalaku.

Chikuma-kun memegang telepon di dadanya. “B-Bolehkah aku… Tidak apa-apa bagiku untuk mengirimimu pesan?” tanyanya dengan suara lembut tapi sangat jelas.

“ Bisakah ?” Aku terkikik.

“Eh…”

“Ahahaha. Saya juga buruk dalam mengirim pesan kepada orang-orang terlebih dahulu. ”

Chikuma-kun mengecilkan bahunya. Ah, dia sangat manis. Andai saja pria yang tidak ramah bisa lebih seperti dia.

“Maaf mengganggu obrolan menyenangkan Anda,” seseorang menyela dengan suara berduri, membuat bayangan pada kami. Aku mendongak, dan Mizuto menatapku dengan mata dingin. “Kalian berdua benar-benar sudah dekat.”

“Apa? Apakah ada masalah dengan itu?” tanyaku, tegang, dan secara refleks meniru nada berdurinya.

“Tidak. Hanya berkomentar tentang bagaimana sikapmu pasti berbeda dengan anak-anak.”

“Hah? Tidak, tidak.”

“Apa pun. Jika Anda tidak melihatnya, tidak apa-apa.”

Apa? Apa masalahnya? Jika Anda memiliki sesuatu untuk dikatakan, katakanlah! Dia selalu seperti ini—bertindak seolah dia tahu segalanya.

“Jadi apa yang kamu mau? Di sini untuk menggangguku?”

“Aku tidak ingin apa-apa, per se…” Dia terdiam sebelum mendengus dan melanjutkan. “Madoka-san memintaku untuk memeriksa semuanya. Itu dia.”

Sesuatu tersentak dalam diriku dari mendengar itu. “Aku yakin kamu akan melompat dari tebing jika Madoka-san memintamu.”

“Hah?”

Anda tidak pernah melakukan apa yang saya minta. Anda hanya marah padaku! Dia tidak pernah dengan patuh melakukan apa yang saya minta. Jadi kenapa… Kenapa dia begitu patuh saat berhubungan dengan Madoka-san?

“Jika kamu tidak membutuhkan apa-apa, maka pergilah.” Saya melakukan yang terbaik untuk menahan diri agar tidak terdengar marah. “Kenapa kamu tidak menghabiskan waktu dengan Madoka-san kesayanganmu daripada mengganggu dirimu sendiri denganku?”

Dia menatapku sebentar sebelum menghela napas. Hampir seolah-olah dia mengatakan dia sudah selesai denganku.

“Selamat tinggal.” Dia berbalik dan pergi.

Yang bisa kulakukan hanyalah menatap lututku. Lalu aku memperhatikan suara napas lembut dan teringat Chikuma-kun di sebelahku. Dia tampak sedikit terguncang saat dia dengan hati-hati menatapku.

“O-Oh, ma-maaf, aku tidak bermaksud menakutimu.” Aku segera tersenyum. Tuhan, apa yang aku lakukan di depan anak kecil? “Kami tidak berkelahi atau apa pun. Ini adalah bagaimana kita selalu. Dengan serius.” Menyemburkan alasan ini membuatku tenang. Benar. Ini adalah bagaimana kita selalu. “Jadi jangan beri tahu ibu atau ayahmu, oke? Itu akan menjadi rahasia kecil kita.” Aku meletakkan jari telunjukku ke mulut.

Chikuma-kun mengangguk. Untuk beberapa alasan, setelah itu, Chikuma-kun akan mengalihkan pandangannya setiap kali kami melakukan kontak mata, dan dia akan menutup telinganya dengan tangannya.

“Salam, Yume-san.” Mendengar suara Higashira-san melalui telepon membuatku lega.

“Maaf karena menelepon tiba-tiba. Apakah sekarang baik-baik saja untukmu, Higashira-san?”

“Ya… Mm! Aku baik-baik saja… Mmf!”

“Apakah kamu, eh, yakin?”

Dia membuat suara yang sangat aneh dan seolah-olah suaranya dekat dan jauh dari telepon.

“Ya, aku baik-baik saja… Fiuh. Aku hanya sedang berolahraga.”

“Berolahraga? Saya tidak pernah berpikir saya akan mendengar kata-kata itu keluar dari mulut Anda. ”

“Ibuku berkata, ‘Meskipun kamu sedang berlibur, itu bukan alasan bagimu untuk bermalas-malasan. Jika Anda tidak bekerja, dada Anda akan melorot. Rak Anda adalah satu-satunya hal yang Anda miliki untuk Anda, jadi sebaiknya Anda melakukan sesuatu tentang hal itu. Jika tidak… tidak ada makan malam untukmu.’”

“Aku sudah bertanya-tanya, tapi … ibumu agak intens, bukan?”

Saya tidak dapat membayangkan bahwa ada orang tua di luar sana yang benar-benar akan memberi tahu putri mereka bahwa payudaranya adalah satu-satunya yang cocok untuknya. Dia tidak terdengar nyata.

Higashira-san menghela napas. “Saya bisa melakukan lima push-up! Aku sudah selesai untuk hari ini!”

“Bahkan aku bisa melakukan lebih dari itu…”

Dia mengabaikan komentar saya dan melanjutkan. “Jadi, apa yang ingin kamu bicarakan denganku, Yume-san?”

Aku menatap langit malam musim panas dari beranda, meluangkan waktu untuk memilih kata-kataku dengan hati-hati.

“Yah, aku ingin memeriksa untuk melihat bagaimana keadaanmu setelah insiden pakaian renang kemarin.”

“Aku tidak ingin mengingat itu.”

“Kau biasanya begitu berani di depannya. Saya terkejut bahwa ini sangat mengganggu Anda. ”

“Tentu saja! Ini memalukan! Nama saya tertulis di atasnya dengan huruf besar! Itu membuatku tampak sangat kekanak-kanakan!”

“Tunggu, itu masalahmu dengan ini?”

“Hah? Apa lagi yang harus diganggu?”

Apakah Anda serius sekarang? Dia tidak khawatir tentang payudaranya tumpah? Atau bagaimana baju renang itu menembus kulitnya, terutama di sekitar daerah bawahnya?

“Aku yakin kamu tidak akan peduli jika dia melihatmu telanjang. Meskipun, saya kira Anda malu ketika dia melihat celana dalam Anda. ”

“Eh, tidak. Saya benar-benar akan malu jika dia melihat saya telanjang.”

“Ah, benarkah?”

“Aku bahkan belum pernah memasuki mata air panas dengan orang lain selama karyawisata sekolah.”

“Kamu juga malu telanjang di sekitar perempuan, ya?”

“Ya, cukup.”

Jadi dia hanya malu secara umum. Ini tidak ada hubungannya dengan Mizuto atau dia sebagai seorang pria.

“Tapi kalau mandi denganmu ,” lanjutnya. “Aku mungkin mempertimbangkannya… Kamu sangat ramping, tetapi juga diberkati di area tertentu. Kamu memiliki sosok model… Geh heh heh.”

“Um, kau membuatku sedikit kesal, Higashira-san.”

“Oh, maafkan saya.”

“Aku benar-benar tidak menarik…” Aku bisa merasakan kegelapan merayapi hatiku. “Saya hanya kurus karena saya tidak punya otot. Saya juga tidak bekerja untuk dada saya atau apa pun. ”

“Minami-san pasti akan membunuhmu jika dia mendengarnya.”

“Benar.” Saya harus lebih berhati-hati.

Aku telah mengusir Mizuto dan meninggalkan Chikuma-kun sendirian. Aku benar-benar sendirian. Kenapa aku memutuskan untuk menelepon Higashira-san? Sebagian diriku berpikir dia akan mengerti. Seseorang yang jatuh cinta pada Mizuto akan dapat bersimpati dengan perasaanku yang menyedihkan dan belum terselesaikan.

“Jadi, aku saat ini berada di rumah keluarga Iridos di pedesaan ini…”

“Ya, aku sadar. Pernahkah Anda menyaksikan kebiasaan aneh? Atau mungkin Anda pernah mendengar lagu penghitungan yang tidak menyenangkan dari zaman kuno?

“Maaf mengecewakan, tapi tidak.” Sejujurnya, saya berharap saya akan menemukan sesuatu seperti itu. “Semua anggota keluarga dari pihak ayahnya ada di sini.”

“Oh begitu.”

“Di antara mereka… ada seorang mahasiswi yang cantik.”

“Oh?” Dia tidak bereaksi seperti yang kupikirkan. Dia tidak terkejut atau khawatir. “Mungkinkah dia cinta pertama Mizuto-kun?”

“Ya … Mungkin.”

“Oh!”

“Oke, tumpahkan kacangnya. Kenapa kamu terus bereaksi seperti itu? ”

“Aku yakin Mizuto-kun sangat menggemaskan saat kecil. Saya, misalnya, menyukai romansa Mei-Desember yang bagus.”

“Sebuah Apa?” Seperti biasa, aku tidak tahu apa yang dia bicarakan.

“Aku sudah penuh kebahagiaan hanya dengan membayangkan Mizuto-kun yang lebih kecil! Memikirkan tentang seorang wanita tua cantik yang merawat Mizuto-kun yang sangat imut itu tidak kalah keren! Ini sangat menggairahkan!”

Ini sama sekali tidak menjelaskan apa-apa. Apa yang dia begitu bersemangat?

“Kau tidak kaget atau apa? Kita sedang membicarakan seseorang yang dulu disukai Mizuto,” kataku.

“Kenapa aku harus? Bayangan Mizuto yang tidak ramah itu begitu dekat dengan seorang gadis yang lebih tua dari keluarganya membuat jantungku berdetak kencang!”

“Itu … tidak?”

Hm… Ini bukan masalah sesederhana filosofi cinta kita yang berbeda. Nilai-nilai kami bahkan tidak sedikit pun mirip.

“Yume-san.” Higashira-san terdengar tidak bersemangat saat dia membuyarkan lamunanku. “Reaksi seperti apa yang kamu harapkan?”

“Hah?” Hatiku bergetar seperti ditusuk.

“Maafkan pertanyaan saya, tetapi saya merasa Anda telah memancing sesuatu tetapi tidak mendapatkannya. Saya sangat menyesal jika itu semua ada di kepala saya! ”

Saya tidak mendapatkan apa yang saya memancing? Ya… Aku ingin seseorang berbagi lukaku dan menderita karenanya denganku. Aku ingin menyakitinya. Aku ingin membuatnya sedih. Aku ingin dia berbagi perasaanku. Aku ingin simpatinya. aku sangat dangkal…

“Saya minta maaf. Aku tidak bermaksud untuk… Aku hanya ingin berbicara denganmu.”

“Oh begitu. Bagus-”

“Isna! Anda sebaiknya tidak mengendur dalam latihan Anda! ”

“Eek!”

Tiba-tiba aku mendengar suara lain dari sisi teleponnya, menimbulkan teriakan dari Higashira-san. Dia pasti benar-benar ketakutan. Aku mendengar hentakan di latar belakang.

“A-Apakah kamu baik-baik saja?”

“Ibuku datang untuk memeriksaku! Maaf, Yume-san! Saya harus mengurus pekerjaan saya untuk menjaga payudara saya!”

“Oh? O-Oke. Semoga beruntung?”

“Pamitan!”

Dan begitulah panggilan itu berakhir. Mungkin Higashira-san mendapatkan keanehannya dari ibunya?

“Teleponmu selesai?”

“Eek!” Aku menjerit seperti yang dilakukan Higashira-san saat suara tak terduga terdengar dari atasku. Mendongak, aku melihat wajah Madoka-san yang berkacamata, memasang ekspresi jahat.

“Itu jeritan yang sangat lucu.”

“A-Apakah kamu butuh sesuatu, Madoka-san?”

Sejujurnya, dia mungkin orang terakhir yang ingin aku ajak bicara sekarang.

“Kamu ingat bagaimana ada festival besok?” dia bertanya.

“Eh, ya…”

Dari apa yang saya dengar ada festival musim panas besar yang diadakan di stasiun. Itu tepat sebelum kami akan kembali ke rumah. Ini akan menjadi hal terakhir yang kami lakukan di sini. Seperti yang terjadi sekarang, saya tidak benar-benar menantikannya.

“Natsume-obaachan bilang dia akan meminjamkanmu yukata untuk besok,” kata Madoka-san.

“Apakah begitu?”

“Ya! Ayo pilih yukata kita. Hanya kamu dan saya.”

“Oke.” Hm? Aku menjawab secara refleks, tapi…hanya kita? Sekarang? Hanya kita berdua?!

“Oke! Ayo pergi!”

Madoka-san meraih tanganku dan menarikku ke atas sebelum aku bahkan bisa menutupi kesalahan besar yang telah kulakukan.

“Aku punya cukup banyak pilihan! Pilih dan coba apa pun yang Anda suka!” Natsume-san berkata, menutup pintu di belakangnya.

“Terima kasih!” Madoka-san memanggil sebelum meletakkan tangannya di pinggul. “Baiklah.”

Di depan kami ada banyak pilihan yukata yang terlipat rapi. Saya biasanya sangat senang dengan kecantikan mereka, tetapi saya tidak benar-benar memiliki kapasitas untuk itu sekarang.

“Ada yang menarik perhatianmu, Yume-chan? Kamu sangat ramping dan rambutmu panjang, jadi aku yakin kamu benar-benar mengguncang tampilan tradisional Jepang.”

“Aku…” Ini tidak membantu suasana hatiku yang sudah masam, yang semakin memburuk dari menit ke menit. Terakhir kali aku memakai yukata adalah setahun yang lalu.

Mizuto dan aku sedang bertengkar, jadi kami berhenti menghubungi satu sama lain. Akibatnya, kami tidak membuat rencana apa pun selama liburan musim panas. Meski begitu, aku sangat berharap dia ada di festival musim panas, bahkan jika kami tidak membuat rencana apa pun. Yukata biru tua yang saya kenakan saat itu masih segar dalam ingatan saya.

“Yume-chan?”

“Ap—” Aku mendongak dan melihat Madoka-san tepat di depan mataku.

“Tidak suka festival?” dia bertanya, khawatir. Ini hanya membuatku merasa lebih buruk.

Madoka-san tidak bersalah. Mizuto juga tidak. Saya adalah satu-satunya yang harus disalahkan. Ini salahku karena aku begitu lemah.

“Aku hanya punya beberapa kenangan buruk,” kataku.

“Aduh. Nah, festival cenderung menyebabkan lebih banyak masalah daripada tidak. Sangat mudah untuk tersesat, tersandung, melukai lutut Anda, atau terluka karena tali sandal Anda—mereka penuh dengan segala macam bahaya.” Dia mencibir. “Aku punya banyak barang bawaan sejak aku pergi dengan pacarku.”

“Hah?”

Dia mengatakannya dengan sangat alami sehingga butuh beberapa saat bagi pikiranku untuk mengejar ketinggalan. Apa yang dia katakan? Hah?!

“pacar b-mu?”

“Hm? Ya, pacarku.”

“Anda memiliki pacar?”

“Ya. Hah? Apa aku terlihat seperti gadis lajang?” dia bertanya sambil tersenyum.

Madoka-san cantik, ceria, dan menawan. Tentu saja dia punya pacar. Aku bahkan tidak pernah mempertimbangkannya. Mungkin karena aku hanya benar-benar melihatnya sebagai sepupuku. Atau mungkin…

“B-Berapa lama kalian berdua berkencan?”

“Hm… Secara teknis kami sudah berkencan sejak kami mulai kuliah, jadi mungkin satu setengah tahun? Saya bersama pria lain di sekolah menengah. ”

“Pacar yang berbeda ?!”

“Ya! Tapi ternyata dia benar-benar bukan tipeku, jadi aku putus dengannya,” katanya di sela-sela tawanya.

Dia mengenakan kacamata berbingkai merah yang bergaya dan melihat ke rumah di perpustakaan. Namun dia adalah orang yang pilih-pilih ?! Penampilannya benar-benar menipu! Jika dia bukan sepupuku, aku ragu aku akan pernah mencoba untuk terlibat dengannya.

“Apa yang membuatmu begitu terkejut? Sejujurnya saya berada di sisi spektrum yang tidak terlalu gila. Teman-temanku jauh lebih buruk. Jumlah tubuh mereka mencapai dua digit. Saya? Dua orang. Melihat? Tidak buruk, kan?”

“Jadi pacarmu sekarang adalah yang ketiga?”

“Yah, secara teknis, dia pacar pertamaku.”

” Pacar ketigamu adalah pacar pertamamu ?!”

“Ya, kami kembali bersama. Kami putus sekali dan kembali bersama di perguruan tinggi.”

Mendengar ini membuatku membeku. Mereka kembali bersama?

“Kenapa kalian kembali bersama?” Tenggorokanku terasa sangat kering, tapi aku masih bisa mengeluarkan kata-kata ini. “Jika kalian putus, bukankah itu karena kalian saling membenci?”

“Ya. Aku tidak pernah berpikir kita akan kembali bersama, tapi…” Madoka-san tertawa lagi, seperti sedang menertawakan dirinya sendiri. “Ketika kami bertemu lagi, saya hanya memutuskan untuk mengikutinya. Saya mungkin pernah kesal padanya sebelumnya, tetapi saya menemukan bahwa saya tidak peduli lagi. ”

“Kau tidak peduli lagi?”

“Dia jorok, sama sekali tidak bisa diandalkan—pecundang total. Bagian dirinya itu benar-benar membuatku kesal, jadi aku mencampakkannya. Tetapi ketika Anda masuk ke perguruan tinggi, sepertinya semua hubungan Anda diatur ulang. Anda bisa mulai segar. Kami bertemu selama periode kosong itu. Kami secara alami tertarik satu sama lain, dan kemudian…” Madoka-san mengeluarkan yukata biru cerah. “Saya mulai berpikir bahwa apakah dia jorok, pria yang tidak bisa diandalkan, atau pecundang—saya akan menebus semua kekurangannya. Jika ada, kekurangannya menjadi lebih menarik bagiku.”

“Um, maaf aku tidak sopan, tapi…”

“Hm?”

“Apakah kamu tertarik pada orang yang cacat?”

“Kamu juga berpikir begitu?” Hanya itu yang bisa kupikirkan setelah mendengar semuanya. “Teman-temanku selalu mengatakan itu padaku. Pacar kedua saya memiliki nilai bagus dan pandai olahraga. Dia sempurna. Dia begitu sempurna, bahkan, itu membuatku kesal. Bahkan ketika saya mencampakkannya, dia bersikap dingin tentang hal itu. Tuhan, itu membuatku sangat marah! Sepertinya dia tidak memiliki keterikatan dengan saya atau apa pun. Namun, ketika saya memutuskan pacar pertama saya, dia menangis karena dia begitu dekat dengan saya.”

Aku menganggap Madoka-san sebagai orang yang sempurna, tapi dia dipelintir dengan caranya sendiri, yang membuatku merasa lega.

“Yah, bagaimanapun, tidak mungkin bagi manusia untuk mencintai segala sesuatu tentang pasangannya,” kata Madoka-san, memegang yukata ke tubuhnya. “Tidak peduli seberapa besar kamu menyukai seseorang, setidaknya ada satu atau dua bagian dari mereka yang tidak cocok denganmu. Pasangan didorong terpisah oleh perbedaan-perbedaan itu. Tetapi jika Anda melewati mereka, Anda akhirnya menjadi jauh lebih terbuka. Anda masih akan membenci bagian yang sama tentang mereka, tetapi Anda lebih menerima mereka.”

“Menerima mereka …” Aku membeo.

“Ya! Itu aku sekarang. Pacar saya meminta saya untuk meminjam uang untuk game mobile baru-baru ini, dan saya menendang pantatnya.” Dia tertawa.

Selalu ada setidaknya satu atau dua bagian dari seseorang yang tidak Anda sukai. Bagian itulah yang membuat orang putus. Aku merasakan kata-kata Madoka-san jauh di dalam diriku. Karena itu, aku sedikit khawatir dengan masa depannya.

“Jadi ya, Yume-chan.” Madoka-san membawa yukata yang dia pegang di depanku dan tersenyum. “Aku tidak tahu apa yang terjadi antara kamu dan Mizuto-kun, tapi kamu tidak boleh membiarkan hal-hal kecil mengganggumu. Ada begitu banyak orang biasa-biasa saja dan bahkan lebih banyak orang untuk dibenci. Jika Anda menemukan seseorang yang Anda benci sama seperti Anda mencintai, maka semuanya baik-baik saja!”

Memikirkannya, itu sangat sederhana. Orang-orang yang Anda kencani masih hidup, bernafas sebagai manusia. Mereka bukan karakter yang dibangun di sekitar cita-cita dan delusi Anda. Jika mereka tipe yang kesepian, wajar saja jika mereka cemburu jika Anda mulai bersikap baik kepada orang lain.

Jika mereka menjalani hidup mereka sepenuhnya sendirian sampai Anda mencoba menyelamatkan mereka, maka tentu saja mereka akan jatuh cinta pada Anda. Kami tidak berbicara tentang seseorang yang berada di luar jangkauan seperti seorang idola. Kami sedang membicarakan seseorang di tempat yang sama, situasi yang sama—seorang manusia. Cemburu atau marah tentang cinta pertama mereka adalah sia-sia. Aku tahu itu. Aku sudah mengetahuinya selama ini.

“Tidak ada yang terjadi antara aku dan Mizuto.” Melihat ke bawah, saya melihat yukata yang indah. Rasanya terlalu murni untukku. “Aku hanya merendahkan diriku sendiri karena kepicikanku sendiri.”

Aku tidak bisa seberuntung Madoka-san, tapi jika aku bisa, mungkin aku tidak perlu menjalani hidup dengan dikejutkan oleh setiap hal kecil. Saya tidak punya hak, juga sama sekali tidak logis. Saya sangat negatif dan tidak dapat diperbaiki dalam hal kepicikan. Semuanya— semuanya salahku.

“Hm?” Madoka-san melepaskan yukata dari bahuku dan memiringkan kepalanya. “Yume-chan, di sini agak berdebu, ya?”

“Hah?” Aku menatapnya.

Dia mengubah topik begitu cepat.

“Ayo mandi bersama setelah memilih yukata.” Dia menembakku lagi dengan seringai iblis.

Madoka-san telah mendesakku untuk masuk ke kamar mandi terlebih dahulu. Saya mengambil kesempatan untuk menuangkan sedikit air mandi panas pada diri saya sebelum menenggelamkan diri di dalamnya. Saya dengan malas menatap langit-langit saat kondensasi menetes darinya, dan tiba-tiba, saya menyadari bahwa otak saya telah berhenti berfungsi. Eh, apa sebenarnya yang saya lakukan lagi?

Aku melirik ke ruang ganti. Pintunya tertutup, tapi aku bisa melihat siluet Madoka-san mengikat rambutnya melalui kaca buram. Dia sudah menanggalkan pakaian, hampir tidak ada yang bisa dibayangkan tentang sosoknya yang cantik.

Aku melingkarkan tanganku di lututku. Dia mengatakan bahwa dia ingin mengobrol denganku, tapi…ini pertama kalinya aku mandi dengan orang lain selain ibuku sejak karyawisata sekolah menengahku. Sebenarnya, ini mungkin pertama kalinya aku mandi berdua dengan siapa pun . Mengapa saya sangat gugup? Dia bukan Akatsuki-san! Tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

“Maaf tentang menunggu!”

Pintu berderak saat terbuka. Dia berdiri di ambang pintu, dengan tangan di pinggulnya seolah-olah dia dengan bangga mencoba memamerkan tubuh telanjangnya.

Saya sudah tahu betapa bagusnya tubuhnya sejak saya melihatnya mengenakan bikini, tetapi saya sekali lagi terpesona oleh betapa indahnya pinggangnya, betapa bagusnya bentuk bokongnya, dan betapa tebal kakinya yang sempurna.

Mungkin yang lebih mengesankan adalah payudara F-cup yang memproklamirkan dirinya sendiri, yang mempertahankan bentuknya yang sempurna bahkan tanpa bra, bikini, atau dukungan apa pun. Seolah-olah mereka mengabaikan gravitasi dan hukum fisika itu sendiri.

Payudaranya sedikit memantul dengan setiap langkah yang diambilnya. “Bagaimana menurutmu?” Madoka-san bertanya dengan bangga.

“Kamu cantik…” jawabku jujur.

“Terima kasih! Kamu juga! Aku sangat iri dengan betapa rampingnya dirimu. Setiap gadis ingin terlihat seperti Anda.”

“I-Itu bukan…” Aku menciut mendengar pujiannya. Mendengar dia dari semua orang mengatakan itu terlalu berat untuk ditangani.

Madoka-san menyendok dan menuangkan air mandi ke dirinya sendiri sebelum memberi isyarat agar aku memberi ruang untuknya. Saat dia melangkah ke tepi bak mandi untuk masuk, mataku secara tidak sengaja tertarik ke area panggulnya—atau lebih tepatnya, apa yang hilang darinya. Apakah perawatan ini adalah hasil dari memiliki seseorang untuk ditunjukkan?

“Fiuh…” Madoka-san mendesah puas saat dia duduk di seberangku. Dengan dua orang di bak mandi, air meluap dan mengalir ke saluran pembuangan di luar bak mandi.

Pemandian ini berada di sisi yang lebih besar, tetapi memiliki dua orang di dalamnya masih agak sempit. Bahkan dengan kaki saya ditarik ke dada saya, kami masih bersentuhan. Itu agak membuat jantungku berdebar kencang.

“Wah, aku merasa sangat bebas!” Madoka-san berkata, payudaranya yang berbentuk buah persik mengambang di atas air.

Dengan payudara sebesar itu, aku yakin mandi adalah satu-satunya kebebasannya dari ketegangan punggung. Itu pasti merupakan penangguhan hukuman yang besar dari kerasnya gravitasi.

“Heh. Apakah kamu begitu tertarik pada mereka?” Madoka-san mencibir, memperhatikan tatapanku. Dia meraih payudaranya dan mengangkatnya. “Mau merasakan?”

“Hah? U-Eh…”

“Ada di rumah!”

“O-Oke…” Rasanya agak aneh menolaknya dengan cara dia bersikeras, jadi aku dengan gugup mengulurkan tanganku ke dadanya.

Jari-jariku tenggelam, dan saat aku menariknya kembali, rasanya seperti kulitnya membungkusku, mencoba untuk menyedotku kembali. Oh! Jadi begini rasanya meraba-raba seseorang! Saya mencoba meraihnya dari semua sudut yang berbeda.

“Mm,” Madoka-san mengerang.

“M-Maaf!” Aku panik dan segera mundur.

“Hanya bercanda!” dia mencibir.

Ini tidak baik untuk jantungku. Saya sangat kurang dalam departemen saling meraba-raba. Saya bahkan mungkin memiliki pengalaman yang lebih sedikit daripada Mizuto dalam hal itu, bagaimana dengan Higashira-san dalam campuran dan semuanya.

Madoka-san dengan santai meletakkan tangannya di tepi bak mandi dan meletakkan kepalanya di tangannya. “Jadi. Mari bersilaturahmi dengan hati kecil kita sebelum panas membuat kita pingsan,” ujarnya. “Kita bisa sangat jujur ​​satu sama lain. Tidak ada yang tersisa untuk disembunyikan sekarang karena kami berdua telanjang. ”

“Aku tidak menyembunyikan apa pun …”

“Tentu saja kamu! Bagaimana perasaanmu tentang Mizuto-kun? Kamu seperti dia? membencinya?”

Itu pertanyaan sederhana, tapi tetap saja, saya meluangkan waktu untuk mencari tahu bagaimana menjawabnya. Saya dulu menyukainya dan saya dulu membencinya, tetapi saya tidak tahu bagaimana perasaan saya tentang dia sekarang.

“Jadi, aku sudah memikirkannya,” Madoka-san melanjutkan, tidak menunggu jawabanku.

“Tentang apa?”

“Tentang apa yang akan saya lakukan jika saya berada di posisi Anda.” Setetes air jatuh dari langit-langit ke bak mandi, menyebabkan air beriak. “Jika saya adalah seorang siswa sekolah menengah, dan seorang anak laki-laki seusia dengan saya mulai tinggal bersama saya, saya bahkan tidak dapat membayangkan betapa stresnya itu. Aku harus berhati-hati untuk banyak hal, dan aku ragu aku bisa tidak memperhatikannya…kau tahu? Orang-orang Anda tampaknya cukup baik-baik saja dengan situasi ini, jadi itu bagus. Aku yakin itu berkat semua upaya yang kamu dan Mizuto-kun lakukan untuk meyakinkan mereka.”

Hubungan kami tidak semulus dan rapi seperti yang Madoka-san bayangkan. Ada begitu banyak liku-liku, tapi…Aku ragu bahwa hubungan keluarga kami akan seperti sekarang jika kami tidak melalui begitu banyak. Sebenarnya baru-baru ini saya cukup terkejut bahwa berkat kami saling mengenal sebelum pernikahan orang tua kami, kami dapat menjaga kedamaian di rumah.

“Apa yang akan kamu lakukan jika kamu tinggal dengan seorang pria seumuran denganmu?” Saya bertanya.

“Itu tergantung pada pria itu, tetapi jika itu Mizuto-kun, aku mungkin akan jatuh cinta padanya.”

“Hah…?” Aku mengerjap, tercengang oleh betapa sederhana dan sederhananya tanggapannya. “A-Bagaimana dengan Mizuto yang akan mewujudkannya?”

“Sejujurnya? Penampilannya.”

“Penampilannya?”

Madoka-san mencibir pada kebingunganku. “Dia manis! Jika kita adalah teman sekelas, aku ragu aku akan menyadarinya, tapi hidup dengan seseorang membuatmu memperhatikan hal-hal yang biasanya tidak kamu sadari, kan? Plus, fakta bahwa Anda dapat hidup bersamanya tanpa stres berarti Anda tidak memiliki masalah dengan kepribadiannya, bukan? Jika Anda baik dengan dia sebagai pribadi dan penampilannya, maka tidak mungkin Anda tidak akan berpikir tentang dia seperti itu. Pada saat itu, bahkan kepolosannya mulai menjadi menarik. Anda akan mulai pusing memikirkan betapa hanya Anda yang tahu betapa menakjubkannya dia— Oh, maksud saya ‘Anda’ secara umum. Tidak ada gadis yang bisa menolak.”

Saya tidak punya kata-kata. Semua yang dia katakan berhasil. Aku punya firasat bahwa bahkan Higashira-san akan terdiam setelah mendengar ini.

“Saya pikir hal yang sama berlaku untuk Mizuto-kun. Berbagi rumah dengan gadis cantik sepertimu sudah cukup untuk membuatnya kehilangan akal sehatnya.”

“Kehilangan pikirannya…?”

“Kamu akan tahu ketika kamu lebih tua.” Dia tertawa.

Aku merasa wajahku terbakar. Saya menceburkannya ke dalam air, meniup gelembung saat saya mencoba menenangkan diri. Empat bulan terakhir ini, aku mendapat begitu banyak panggilan akrab, tetapi hal yang sama berlaku untuknya, tidak peduli seberapa berdarah dinginnya dia bertindak. Benar? Maksudku, dia memang memiliki buku-buku porno itu. Kami masih belum terbiasa berada di bawah atap yang sama saat itu. Kami juga belum bertemu Higashira-san.

“Aku yakin dia akan baik-baik saja tanpa aku di dekatmu…” Aku berbicara jujur, mengeluarkan mulutku dari air. “Ada seorang gadis yang lebih dekat dengannya.”

“Oh, Higashira-chan? Aku pernah mendengar tentang dia! Dia mantannya, kan? Dia sudah banyak sejak liburan musim panas dimulai, kan? Aku terkejut.”

“Dia bukan mantan. Itu kesalahpahaman di pihak orang tua kita. ”

“Betulkah?”

“Mereka hanya berteman. Dia mengaku padanya, tapi dia menolaknya.”

“Ah, aku mengerti. Mereka hanya berteman sekarang? Jadi dia gadis yang seperti itu, ya? ”

“Gadis macam apa itu?”

“Mereka jarang, tapi mereka adalah tipe yang mengangkangi batas antara ‘teman’ dan ‘pacar’. Dia tipe gadis yang dibenci—saingan cinta. Ini seperti, menyingkirlah jika Anda telah ditolak.”

“Aku tidak membencinya. Lagipula, itu bukan salahnya.”

“Dan itulah yang membuatnya semakin menyebalkan. Tunggu, apakah kamu baru saja mengakui bahwa dia adalah saingan cintamu?”

“T-Tidak, aku tidak melakukannya.”

“Kau sangat keras kepala.” Dia tersenyum menggoda. “Dia seharusnya tetap menjadi teman pada saat itu. Saya yakin seseorang menghasutnya untuk mengaku. ” Ini membuatku sedikit melompat. “Hm?”

“Aku … seseorang itu.”

“Dan plotnya menebal.” Madoka-san melipat tangannya di bawah payudaranya, mendorongnya ke atas. “Saya tidak yakin bagaimana perasaan saya tentang Anda secara agresif mengejar pria yang sama yang Anda coba dorong untuk berkencan dengan teman Anda.”

“Tapi aku tidak akan mengejarnya.”

“Tapi kamu merasa tidak enak setiap kali kamu melihatnya menempel padanya, bukan?”

Aku terdiam.

“Kau tahu, bukan?”

“T-Tidak! T-Tapi…” Aku masih memiliki perasaan yang belum terselesaikan. Sikap posesif yang saya miliki ketika kami berkencan belum memudar. “Mungkin keadaan tidak akan kacau jika mereka benar- benar berkencan…”

“Yang kudengar hanyalah kau mencoba melarikan diri, Yume-chan,” tegur Madoka-san sambil meletakkan kepalanya di tangannya lagi.

“Hah?”

“Kau menghindari masalah perasaanmu padanya. Hanya karena Mizuto-kun memiliki gadis lain yang cocok dengannya, kamu meyakinkan dirimu sendiri bahwa kamu tidak perlu mencoba dan mengejar suatu hubungan.”

Saya? Saya merasa tidak perlu mencoba dan mengejar hubungan … dengan dia ?

“Saya hanya mengambil kesempatan dalam kegelapan, jadi ambil apa yang akan saya katakan dengan sebutir garam, oke? Orang yang paling penting bagimu adalah ibumu, kan?”

“Apa maksudmu?”

“Yah, pendapatmu tentang dirimu sendiri adalah lubangnya. Karena itu, Anda menahan diri untuk tidak mengejar hal-hal yang Anda inginkan. Yang kamu pikirkan hanyalah menjaga orang tuamu tetap bersama, dan itulah mengapa kamu berpikir kamu tidak bisa berkencan dengan Mizuto-kun. Saya benar-benar mengerti. Dalam masyarakat di mana berkencan dengan rekan kerja sudah tidak disukai di beberapa perusahaan, berkencan dengan seseorang di rumah yang sama dengan Anda pada dasarnya tidak terpikirkan… Bukannya saya pernah memiliki saudara yang tidak memiliki hubungan darah, ”kata Madoka-san. “Tapi meski begitu, kamu hanya membodohi dirimu sendiri. Jam terus berdetak. Berapa lama lagi kamu bisa mempertahankannya?”

“Hah?”

“Cukup sulit untuk menyadari perasaan Anda apa adanya, tetapi lebih sulit lagi ketika itu untuk anggota keluarga. Bagaimanapun, waktu itu akan datang, dan ketika itu terjadi, Anda tidak akan memiliki alasan lagi yang Anda inginkan. Anda harus memutuskan hal-hal di antara Anda sendiri. ” Seolah-olah dia menyatakan fakta yang tak terbantahkan.

“’Waktu’ apa yang kamu bicarakan? Apa yang terjadi kemudian?”

“Hm… Anda hanya perlu menunggu dan mencari tahu.” Dia terkikik. “Ya ampun, aku selalu ingin mengatakan sesuatu yang samar dan misterius seperti itu.”

Aku terus memikirkan apa yang dia katakan. Aku bahkan tidak bisa membayangkan apa yang dia bicarakan. Namun, dia pasti memiliki semacam dasar untuk mengatakan semua ini. Aku hanya belum menyadarinya, tapi jelas bagi pihak ketiga seperti dia untuk melihatnya.

“Ini seperti pekerjaan rumah musim panas. Anda harus menyingkir sebelum terlambat dan Anda berusaha keras untuk menyelesaikannya.” Madoka-san mulai melakukan peregangan. “Kamu setidaknya harus memilah perasaanmu sebelum saat itu tiba. Lupakan keluarga, teman, dan orang lain sebentar dan pikirkan baik-baik.”

“Tapi … bagaimana aku bisa memikirkannya?”

“Mudah. Apakah dia membuat jantungmu berdebar? Apakah Anda menemukan diri Anda berpikir Anda ingin menciumnya? Jika itu adalah ya untuk kedua pertanyaan ini, maka Anda menyukainya.”

“Apa bedanya dengan nafsu?” Saya tahu bahwa saya mengatakan ini karena saya keras kepala. Sepertinya aku masih mencoba untuk melindungi sesuatu, jadi aku bersembunyi di balik kata-kata ini. “’Cinta’ hanyalah sesuatu yang diturunkan oleh nenek moyang kita—naluri bertahan hidup. Jantungmu berpacu dari perasaan asmara dan perasaan nafsu tidak terlalu berbeda, bukan?”

“Oh, argumen yang menyebalkan ini , ya? Sebagai permulaan, cinta mungkin merupakan naluri bertahan hidup yang diturunkan dari nenek moyang kita, tetapi bagaimana dengan hubungan sesama jenis? Apakah Anda pikir bertahan hidup memainkan peran dalam mereka saling mencintai? ”

“Yah, tidak…”

“Kemudian kita memiliki pertanyaan kuno tentang apa yang berbeda antara cinta dan nafsu. Aku punya jawaban, mau mendengarnya?” Dia meletakkan kepalanya di lengannya yang diposisikan di tepi bak mandi. Kemudian, dengan suara lembut dan menggoda, dia melanjutkan. “Ketika saya melihat wajah pacar saya setelah kami berhubungan seks, saya berpikir betapa saya menyukainya.”

“S-Seks ?!” Tiba-tiba aku teringat kembali saat rencana kami untuk pergi jauh-jauh gagal dan saat dia mendorongku ke bawah ketika orang tua kami tidak ada di rumah. Saya merasa tubuh saya menjadi sangat panas sehingga saya hampir tidak bisa merasakan kehangatan dari bak mandi lagi.

“Aha ha ha! Maaf, apakah itu terlalu berlebihan untukmu?” Madoka-san berdiri, tetesan air menetes dari gundukannya yang melimpah seperti hujan. “Aku tidak menyuruhmu untuk mencari tahu sekarang. Anda harus meluangkan waktu, tetapi Anda tidak boleh menghindarinya lagi. ”

“T-Tapi…” Kalau saja semudah itu.

Madoka-san mencibir lagi. Pada titik ini terdengar seperti terompet ketujuh, menandakan akhir dunia.

“Jangan khawatir. Serahkan padaku!” dia menyatakan.

“‘Kay, tunggu di sini sebentar.” Madoka-san menutup pintu geser di belakangnya.

Setelah mandi kami, Madoka-san menyeretku ke ruangan yang suram. Satu-satunya barang di ruangan ini adalah laci dan rak buku kosong. Rupanya, tidak ada yang menggunakan ruangan ini, tapi setidaknya tikar tatami bersih, jadi pasti ada yang membersihkannya.

Sungguh menakjubkan bahwa masih ada kamar yang tidak terpakai bahkan dengan semua anggota keluarga yang menginap. Ada lampu pijar tua di tengah langit-langit, tapi tidak menyala. Tidak ada rantai untuk ditarik, jadi aku mencari di sekitar ruangan untuk mencari saklar atau sesuatu sambil menggosok lenganku untuk mencari kehangatan.

Meskipun saat itu musim panas, malamnya dingin, jadi aku mengenakan kardigan sesuai instruksi Madoka-san untuk “membungkus.” Bukannya aku akan kedinginan tak tertahankan secepat itu, jadi aku tidak tahu mengapa aku harus melakukan itu. Apakah dia membutuhkan saya untuk menunggu di sini sebentar? Dugaanku adalah dia ingin menengahi hal-hal antara aku dan Mizuto.

Oh, itu dia. Saya akhirnya menemukan sakelar dan menyalakannya. Saya mengira lampu akan menyala, tetapi sama sekali tidak ada tanda-tanda akan menyala. Apakah satu-satunya cahaya yang didapat ruangan ini dari cahaya bulan yang bersinar melalui pintu geser?

“Aa dan kita di sini!”

Cahaya bulan menunjukkan bayangan dua orang. Madoka-san dan…mungkin Mizuto.

“Maaf! Mereka ingin aku menemukannya, tapi akhirnya aku mengikatmu.”

“Tidak masalah. Saya sudah disini. Mungkin juga membantu.”

“Terima kasih! Saya yakin kita akan menemukannya dalam waktu singkat! ”

Mereka sedang mencari sesuatu? Kemudian diklik. Rencana Madoka-san mungkin secara alami meminta saya untuk membantu mencari apa pun itu juga dan memberikan kesempatan bagi Mizuto dan saya untuk berbicara. Dia cukup pintar. Tapi juga… Dia benar-benar melakukan apapun yang dia minta, ya?

“Oke, masuk!”

Pintu terbuka. Alis Mizuto terangkat saat dia melihatku di sana. Madoka-san mendorongnya ke kamar.

“Aku cukup yakin itu ada di salah satu laci itu. Bisakah kalian berdua mencarinya? Terima kasih!”

“Uh-huh…” Mizuto memberikan jawaban tanpa komitmen dan melirikku sebelum menuju ke laci.

Ini sangat canggung. Anda setidaknya bisa mengakui saya! Tapi alih-alih mengatakan ini dengan keras, aku menuju laci juga. Tepat seperti yang kulakukan, Madoka-san berteriak kesakitan.

“Aduh! Aduh!” Dia membungkuk dan memegangi perutnya. “M-Perutku! Aku harus ke kamar mandi!” serunya, menyelinap pergi dan menutup pintu di belakangnya.

Saya bahkan tidak punya waktu untuk bereaksi karena saya sangat terkejut dengan aktingnya yang buruk.

“Aku tidak akan kembali selama tiga puluh menit ! Tidak ada orang lain yang akan mendekati ruangan ini! Jadi tetaplah di sini sampai aku kembali, oke? Bahkan tidak berpikir tentang mengambil satu langkah di luar. Mengerti? ‘Sampai jumpa!” Kemudian dia lari, meragukan klaim bahwa perutnya sakit.

Kami ditinggalkan dalam keheningan yang tidak nyaman. D-Dia sangat buruk dalam berakting! Saya ingin pengembalian uang untuk setiap pemikiran yang saya miliki tentang dia yang pintar. Sungguh luar biasa betapa kacaunya semua ini. Bahkan Higashira-san memiliki lebih banyak keanggunan daripada dia! Hari ini aku mengetahui bahwa Madoka-san adalah pembohong yang sangat mengerikan.

Mizuto menghela nafas dan mendorong laci dengan kertas mencuat darinya. “Jadi itu semua tentang …” Dia mengerti mengapa dia diseret ke sini sejak awal. “Tiga puluh menit di sini, ya?” Mizuto memeriksa waktu, pindah ke pintu geser yang paling terang, dan kemudian mulai mengotak-atik teleponnya. Dia tampaknya tidak memiliki keinginan untuk bermain-main dengan situasi yang telah disiapkan Madoka-san.

“Kamu tidak punya apa-apa untuk dikatakan?” Aku bertanya dengan tenang.

Mizuto melirikku. “Bukankah ? ” Matanya kembali tertuju pada ponselnya. “Saya tentu saja tidak berkewajiban untuk memulai percakapan ini.”

Dia benar. Meskipun aku benci mengakuinya, dia benar. Dia mungkin ingin mencoba dan membicarakan hal-hal untuk mempertahankan hubungan kami ketika kami berkencan, tetapi sebagai saudara tiri, dia tidak perlu peduli sama sekali. Bukannya kami bisa bertengkar dan tidak menjadi saudara tiri lagi.

Dia tidak punya alasan untuk meminta maaf atau memohon pengampunan. Sayangnya, orang yang harus memulai adalah…Aku. Tapi saya tidak tahu bagaimana atau dari mana harus memulai. Bagaimana hal-hal menjadi seperti ini, dan apa solusinya?

Kami sudah di sini selama tiga hari. Hari pertama, saya menemukan lebih banyak tentang bagaimana dia menjadi siapa dia. Hari kedua, saya bertemu kerabatnya dan merasa seperti menemukan tempat di keluarganya. Tetapi pada hari ketiga, saya menemukan betapa kecilnya saya.

Saya negatif, pengecut, mudah tersinggung, dan picik. Tidak mungkin dia tidak muak. Dia pasti putus denganku karena karakteristik ini. Semakin saya memikirkannya, semakin saya menyadari bahwa saya bersalah. Saya buruk dalam menangani berbagai hal, saya buruk dalam memahami, saya memiliki sikap yang buruk, saya buruk dalam komunikasi — bahkan situasi yang saya hadapi sekarang, saya sendiri yang menyebabkan semuanya.

Itu sebabnya aku menyimpan perasaan yang seharusnya sudah aku buang jauh-jauh hari. Aku mengerti. Saya mulai mengerti apa masalahnya dan bagaimana cara memperbaikinya. Saya tahu apa yang perlu saya bicarakan dengannya. Tetapi untuk melakukan itu, saya membutuhkan keberanian. Saya membutuhkan lebih banyak keberanian daripada yang diperlukan untuk menyela dia saat membaca atau belajar lebih banyak tentang bagaimana dia menjadi pria seperti dia.

Yang perlu kulakukan adalah membuka luka lama—cinta pertamaku. Saya harus merobek keropeng di hati saya jika saya ingin bisa bergerak maju. Saya harus menerima ini. Aku duduk tepat di depan Mizuto, yang bersandar di dinding. Dia masih tidak melihat ke arahku. Aku harus melakukan sesuatu untuk menarik perhatiannya.

“Irido-kun,” aku memanggilnya, menggunakan nama yang aku bersumpah tidak akan pernah aku gunakan lagi.

Jari-jarinya berhenti bergerak.

“Irido-kun.”

Matanya beralih antara ponselnya dan aku.

“Irido-kun.” Aku harus menghadapi ini secara langsung. Aku harus mengurus ini. Aku tidak bisa berpura-pura bahwa aku tidak menyadari perasaan ini lagi. Bahwa aku telah mengatasi mereka. Saya harus berhenti mendorong mereka ke samping.

“Irido-kun. Irido-kun. Irido-kun!”

Aku ingin lebih sering memanggilnya dengan nama ini. Lebih banyak lagi. Lebih banyak lagi. Satu setengah tahun adalah waktu yang sangat singkat. Aku ingin menghabiskan liburan musim panas kita bersama. Saya ingin merayakan Natal dan Hari Valentine yang kedua bersama-sama. Aku menginginkan yang ketiga, keempat, dan kelima—aku ingin bersamanya selamanya.

“Irido-kun…” Bibirku bergetar. Saya merasa lidah saya kelu. Tapi aku masih ingin menyebut namanya lebih banyak. Aku bahkan tidak dekat untuk merasa puas. Bahkan setelah menyebut namanya sebanyak ini, aku masih…

“Irido…kun…”

Aku ingat saat dia menyarankan kami untuk putus. Dan betapa leganya perasaan saya ketika dia, seperti beban berat telah diangkat dari pundak saya. Itu sudah berakhir, pikirku. Itu akhirnya berakhir. Saya tidak lagi harus merasakan perasaan yang keras, sedih, dan kesepian ini lagi. Aku benar-benar percaya itu dari lubuk hatiku.

Tapi meski begitu, aku mulai memikirkan semua hal yang bisa kami lakukan, semua waktu yang bisa kami habiskan bersama, semua kenangan yang bisa kami buat—itu akan sangat menyenangkan. Kami akan sangat senang. Tidak peduli seberapa menyakitkan, sedih, atau kesepian yang aku rasakan, jika aku bisa mengalami saat-saat itu… Oh… Alangkah indahnya jika kita tidak putus?

Aku menyesalinya. Ini adalah pertama kalinya sejak kami putus—sejak kami menjadi saudara tiri—aku merasa menyesal. Pertarungan yang menyebabkan perpisahan kami sangat sepele. Seharusnya mudah bagiku untuk menyadari bahwa aku masih menyukainya.

Jika aku bisa bergaul dengannya dan berada di sisinya… Jika salah satu dari kami kebobolan dan menelepon yang lain selama liburan musim panas… Jika aku memberinya hadiah Natal, jika aku membuatkannya cokelat untuk Hari Valentine, jika saya mengatakan kepadanya bahwa saya tidak ingin putus—saya memiliki begitu banyak kesempatan. Saya memiliki banyak peluang yang tak terbatas, namun entah bagaimana saya masih membiarkan mereka semua lolos begitu saja.

Aku dengan bodohnya berharap dia akan melakukan sesuatu karena dia pria yang baik. Saya sangat bodoh! Aku sangat bodoh! Berfokus pada kelas baruku, berteman, belajar untuk ujian masuk—itu semua alasan yang kubuat untuk mengalihkan perhatianku dari apa yang sebenarnya kuinginkan, dan sekarang lihat di mana hal itu membawaku. Saya adalah kekacauan perasaan yang belum terselesaikan.

“Irido-kun!”

Anda tidak perlu menanggapi. Aku akan memastikan untuk mengakhiri ini sendiri. Anda tidak perlu menanggapi. Setelah saya mengatasi gelombang emosi ini, saya yakin saya akan kembali normal. Anda tidak perlu menanggapi. Dia benar. Dia tidak memiliki kewajiban untuk itu.

Aku tidak bisa menangis. Aku tidak bisa membiarkan dia bersimpati padaku. Aku tidak bisa menangis. Jika saya membiarkan dia menghibur saya, kami hanya akan kembali ke tempat kami mulai. Aku tidak bisa menangis. Akulah yang membuang orang yang menghapus air mataku.

“Aya…”

Itu terjadi begitu tiba-tiba saya pikir saya mendengar sesuatu. Tidak mungkin dia memanggilku seperti itu lagi. Tetapi pada saat berikutnya, aku merasakan jari-jarinya membelai pipiku dengan lembut. Itu nyata .

“Ini hanya sekali…” Mizuto berlutut tepat di depanku. “Ayo kembali ke masa lalu, Ayai.” Dia mematikan ponselnya dan menjatuhkannya. Tidak ada cara lain untuk mengetahui waktu di ruangan ini. Kami tidak punya cara untuk mengatakan tahun, bulan, atau hari apa itu.

“A-Ah…” Pada saat berikutnya, aku meratap dan memeluk Mizuto dengan seluruh kekuatan di tubuhku. “Irido-kun, Irido-kun, Irido-kun, Irido-kun!”

“Ayai,” jawabnya lembut, mengusap punggungku.

Aku ingin meminta maaf untuk semuanya—karena cemburu, karena tidak memperbaiki keadaan di antara kami. Mungkin jika saya bisa melakukan itu, tahun ini bisa berbeda. Tapi tak satu pun dari kami mencoba untuk meminta maaf. Setelah semua … itu sudah berakhir. Itu semua di masa lalu. Hal-hal baru hanya bisa dimulai karena hal-hal lama telah berakhir.

Aku mulai sedikit memahami apa yang Higashira-san rasakan ketika dia memiliki orang yang telah ditolaknya dengan menghiburnya—luka dari cinta yang hilang. Luka dari perasaan yang belum terselesaikan. Anda perlu memiliki seseorang dengan luka yang sama seperti Anda untuk saling menghibur. Aku seharusnya tidak bersimpati dengan Higashira-san, tapi dengan satu-satunya orang di dunia yang bisa memahami rasa sakit ini—Irido-kun.

Kami saling berpelukan di ruangan redup yang diterangi cahaya bulan. Kami tidak berciuman. Lagipula, dia bukan pacarku, dan aku bukan pacarnya. Tidak lagi.

“Sekitar lima menit lagi,” kata Mizuto dengan suara rendah, memeriksa teleponnya.

Hanya lima menit sampai Madoka-san akan kembali seperti yang dijanjikan. Namun, tidak mengherankan jika dia datang beberapa menit lebih awal atau lebih lambat. Aku kelelahan karena menangis dan bersandar di dinding, melihat diriku di cermin saku. Ya Tuhan, mataku sangat merah. Siapa pun akan tahu bahwa saya menangis jika mereka melihat saya.

“Jadi…” Mizuto mulai berkata sambil duduk kembali di sampingku. “Apa yang aku lakukan untuk membuatmu menghindariku? Aku masih tidak punya petunjuk.”

Oh, benar… Aku belum mengatakan apa-apa tentang itu. Dari sudut pandangnya, yang kulakukan hanyalah tiba-tiba mulai menangis sambil memanggilnya seperti dulu. Saya terkejut bahwa dia memperlakukan saya seperti yang dia lakukan. Apakah dia seorang pembaca pikiran? Tidak ada yang peka ini . Aku tidak akan menyangkalnya. Saya sangat menyukai itu tentang dia. Penekanan pada “suka,” seperti dalam bentuk lampau.

“Siapa yang peduli lagi?” Aku mengangkat bahu. “Saya merasa lebih baik sekarang. Itu melewati sistem saya. ”

“Apa pun itu, itu masih milikku.”

“Lalu kenapa kamu tidak melepaskannya?”

“Saya sembelit. Mungkin karena stres yang disebabkan oleh seseorang terhadap saya.”

Kasar sekali. Aku selalu membenci itu tentang dia. Dulu dan sekarang.

Aku menghela napas dan melihat ke langit-langit, mempersiapkan diri untuk apa yang akan kukatakan selanjutnya. “Cinta pertama…”

“Hah?”

“Aku agak kesal memikirkan bagaimana Madoka-san mungkin adalah cinta pertamamu.” Ugh, ini sangat memalukan! Jangan membuatku mengatakan ini! Aku dengan gugup meliriknya untuk melihat bagaimana dia akan mengolok-olokku, tapi aku disambut dengan ekspresi kebingungan.

“Cinta pertama saya? Madoka-san?”

“Hah?” Tunggu, dia benar-benar bingung?! “D-Dia tidak?”

“Saya tidak ingat pernah merasa seperti itu tentang dia.”

“T-Tapi kebanyakan anak laki-laki jatuh cinta pada gadis yang lebih tua di keluarga mereka.”

“ Kebanyakan . Tidak semua.”

“Y-Yah, ya, tentu saja, tetapi kamu mendengarkan apa pun yang dia perintahkan untuk kamu lakukan! Setiap kali saya meminta Anda untuk melakukan apa pun, Anda mengabaikan saya!

“Yah, Madoka-san memaksa.” Mizuto menghela nafas putus asa. “Kau juga pernah mengalaminya, bukan? Dia membuatmu menunggu di sini, bukan?”

“Oh …” Dia ada benarnya.

“Tentu, dari semua kerabatku, aku paling sering berbicara dengan Madoka-san karena dia yang paling dekat denganku, tapi aku tidak pernah menyukainya seperti itu. Jika ada, saya merasa kesal karena dia selalu mencoba untuk bergaul dengan saya bahkan jika saya tidak menginginkannya. Aku sudah terbiasa sekarang, meskipun …” Dia menghela napas lagi. “ Sekarang saya mengerti. Saya merasa Anda memiliki semacam kesalahpahaman setelah Anda menanyakan pertanyaan aneh itu kepada saya kemarin. Kamu biasanya sangat pintar, tetapi kamu benar-benar bodoh dalam hal-hal penting seperti ini. ”

“Grr…” Kali ini benar-benar salahku.

Aku mendengar suara langkah kaki mendekat. Itu pasti Madoka-san. Mizuto berdiri dan menatapku.

“Kau baik-baik saja sekarang, Yume ?” dia bertanya, tubuhnya bermandikan cahaya bulan.

“Ya aku baik-baik saja. Terima kasih, Mizuto .”

Kami tidak memanggil satu sama lain dengan nama depan kami karena kami semakin dekat. Itu hanya demi kenyamanan sekarang karena kami memiliki nama belakang yang sama. Tidak ada yang berubah di antara kami.

“Heh, heh…” Aku tidak yakin kenapa, tapi aku mulai tertawa. Mungkin karena setelah sekian lama, saya menyadari bahwa saya punya saudara.

“Melihat? Aku sudah bilang.”

“Hah?” Aku melihat ke arah Mizuto, tapi dia melihat ke pintu geser, ke arah langkah kaki yang mendekat seolah-olah dia mencoba menyembunyikan wajahnya.

“Sudah kubilang bahwa cinta pertamaku adalah seseorang yang banyak tertawa…idiot.”

Tepat pada saat itu, saya sangat bersyukur karena lampu di ruangan ini tidak berfungsi.

 


Mamahaha no Tsurego ga Motokano datta Bahasa Indonesia

Mamahaha no Tsurego ga Motokano datta Bahasa Indonesia

Mamahaha no Tsurego ga Motokano datta, My Stepmom's Daughter Is My Ex, My Stepsister is My Ex-Girlfriend, Tsurekano, 継母の連れ子が元カノだった, 繼母的拖油瓶是我的前女友, 連れカノ,My Stepsister is My Ex
Score 9
Status: Completed Tipe: Author: , Artist: , Dirilis: 2018 Native Language: Japanese
Kutu buku Mizuto Irido dan kutu buku introvert Yume Ayai tampak seperti pasangan yang dibuat di surga, yang dihubungkan oleh kecintaan mereka yang sama terhadap sastra. Sayangnya, perbedaan mereka secara bertahap tumbuh, dan mereka berpisah tepat setelah kelulusan sekolah menengah mereka. Tetapi, seolah-olah dengan komedi ilahi, keduanya menemukan diri mereka bersatu kembali sebagai saudara tiri.Persaingan mulai terjadi di antara mantan pasangan ini, keduanya tidak mau mengakui yang lain sebagai saudara kandung yang lebih tua. Dalam upaya untuk "menyelesaikan" masalah ini, Mizuto dan Yume menyepakati aturan: siapa pun yang melewati batas-batas norma persaudaraan akan kalah, dan pemenangnya tidak hanya akan disebut sebagai kakak, tetapi juga bisa mengajukan permintaan. Namun, sekarang mereka tinggal di bawah atap yang sama, kenangan yang masih tersisa yang mereka bagi mulai mempengaruhi tindakan mereka - mungkin menghidupkan kembali perasaan yang mungkin belum sepenuhnya padam di tempat pertama.

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eiii~~ , Mau ngapain~~~

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset