SELAMAT DATANG DI WEBSITE SEDERHANA INI :)

My Daddy Hide His Power Chapter 7 Bahasa Indonesia


Axion berdiri di depan gerbang warp dengan jubahnya mengepakkan sayap seolah-olah dia tidak ingin mendengar komentar konyol lagi.

“Jangan tunda lagi dan ayo segera pergi.”

Ayahku terus menatapku dengan senyuman lebar seperti dia tidak malu sama sekali.

“Sayangku. Cium. Um.”

“Hentikan itu.”

Saat aku melihat para paman Paladin melewati gerbang satu demi satu, aku mendorong bibir ayahku, yang terus menciumku. Sementara itu, kami melewati gerbang warp.

“Ugh.”

Dan aku kagum karena langsung mengalami keajaiban terbukanya ruang yang sama sekali berbeda.

Langit-langit yang tinggi.

Mural-mural suci.

Pilar-pilar yang megah.

Dan setiap wajah suci para pendeta menunjukkan keterkejutan.

‘S, sihir adalah yang terbaik, beneran.

Itu adalah rumah gerbang ke Kuil Pavil di ibukota.

“Tuan Enoch.”

Kakek berambut putih di tengah-tengah para pendeta melangkah maju.

“Anda benar-benar kembali.”

“Sudah lama sekali, Imam Besar.”

Ketika ayahku kembali, kakek pendeta tinggi dan semua pendeta muda yang berdiri di belakangnya tampak terkejut Oleh keberadaan ku, putri Enoch Rubinstein, dalam pelukan ayah ku.

“Semoga berkat Primera menyertai Anda.”

Imam besar, yang menatapku dengan tatapan kosong, menyapa dan buru-buru menjauh. Kemudian ayah ku melenggang melewati mereka seolah-olah tidak ada lagi yang bisa dilihat. Para pendeta yang kebingungan mengikuti di belakang ayahku seperti bawahan.

“Permisi… Tuan Enoch, apakah Anda akan segera pulang?”

“Bukankah seharusnya upacara kepulangan diadakan dengan santai?”

“Kami diberitahu bahwa Anda mungkin akan kembali, jadi kami menyiapkannya….”

Ayah berbalik sebelum meninggalkan pintu.

“Bukankah akan ada upacara pengembalian di keluarga kekaisaran? Aku akan menemuimu nanti. Perjalanan hari ini panjang dan aku khawatir putriku akan lelah.”

Para pendeta, yang sebelumnya hanya menatapku sebentar, kemudian menatapku secara langsung.

Itu semua adalah tatapan yang menarik. Yah, itu bisa dimengerti.

Enoch Rubinstein tiba-tiba menghilang dan kembali tujuh tahun kemudian bersama putrinya, yang telah menghilang bersamanya tujuh tahun yang lalu. Jadi mungkin, untuk saat ini, jelas bahwa semua orang, bukan hanya kuil, akan memperhatikan ku.

Sebagai seorang anak yang cerdas, aku dengan sopan menyatukan kedua tangan ku ke arah para pendeta dan kemudian mengucapkan salam yang ku pelajari segera.

“Semoga berkat Primera menyertai Anda….”

Para pendeta merasa takjub dan terharu.

“Ooh, terima kasih!”

“Semoga berkah Primera juga menyertai sang putri!”

* * *

Segera setelah aku meninggalkan kuil di tengah-tengah ibukota, aku berada tepat di tengah-tengah kota.

“W, whoa…”

Setelah menghabiskan seluruh hidupku di sebuah desa kecil di pegunungan selatan, pemandangan Ibukota Pavil adalah kejutan baru.

“Ada begitu banyak orang.”

Bangunan batu yang tinggi dan bergaya ditumpuk di samping satu sama lain. Dan itu penuh sesak dengan orang-orang yang mengenakan berbagai pakaian. Bahkan kuda-kuda terkenal yang dikelola dengan baik yang bergerak dengan indah melintasi kota menarik kereta berwarna-warni-.

“Sayang, sampai jumpa nanti.”

“Lilith, hati-hati.”

“Ung. Selamat tinggal, paman-paman.”

Sudah waktunya para pejabat meninggalkan pekerjaan setelah menyelesaikan tugas mereka. Aku melambaikan tangan kepada Paman Philip dan Ben, yang menyapaku secara terpisah.

“Jangan pergi ke tempat lain dan segera pulang.”

“Menurutmu berapa lama waktu yang kita butuhkan untuk sampai ke Ibu Kota? Cepatlah.”

Axion kembali dengan mata tidak setuju pada ayahku, yang melambaikan tangannya seolah-olah kesal-. Akhirnya, ayahku dan aku adalah satu-satunya yang tersisa di Ibu Kota yang sibuk.

“Uhm, putri.”

“Ung.”

“Apakah kau benar-benar tidak akan naik kereta?”

“Ung.”

“Kau harus berjalan kaki selama 15 menit untuk sampai ke rumah? Kakimu akan sakit, haruskah aku menggendongmu?”

“Fiuh, ayah. Ayah terus menggendongku, jadi aku lupa cara berjalan. Sekarang saya ingin berjalan. Ayo jalan kaki. Saya ingin melihat Ibu Kota.”

“Ya, tentu saja. Bisakah kamu segera memberitahuku jika kakimu sakit?”

“Oke.”

Aku meraih tangan ayah ku dan mulai berjalan menyusuri kota di sore hari.

‘Sekarang, ini baru permulaan. Mari kita waspada.

Aku mengalami kecelakaan yang sangat besar yang membuat pekerjaan asli tidak mungkin dimulai bahkan sebelum dimulai, jadi aku harus mengambil potongan-potongan itu.

‘Aku harus melanjutkan karya aslinya, apa pun yang terjadi. Jadi hal pertama yang harus dilakukan adalah….’

“Halo, Paladin. Kemuliaan dan keanggunan Primera….”

“Berhenti.”

“Terima kasih sepanjang waktu. Primera tinggi….”

“Cukup.”

…Benar, aku seharusnya naik kereta. Aku mencoba berpikir sambil berjalan, tetapi situasi yang menjengkelkan dan melelahkan telah berulang sekitar 10 kali. Tidak peduli dari mana mereka berasal, bangsawan dan rakyat jelata tunduk pada ayahku.

Itu karena jubah biru ayahku, yang melambangkan kelas ‘Dos’.

‘Aku tahu itu, tapi itu terlalu berlebihan. Negara macam apa ini? Mengapa kau berlutut di jalan dan menyapa?

Itu gila.

Tapi jika bukan karena novel dengan pandangan dunia yang menghancurkan rasa hak asasi manusia-.

‘Karakter utama tidak akan menyebabkan revolusi, saya juga tidak akan menggunakannya sebagai subjek disertasi.

Aku mulai berpikir lagi, menekan pelipis dengan jari-jariku yang mungil.

‘Jadi hal pertama yang harus ku lakukan adalah…!

Temukan karakter utama lainnya, Cheshire, dan biarkan dia bertemu dengan ayah ku.

Karena ayahku tidak bisa mengubah kerajaan jahat yang sudah mengakar ini sendirian. Karena bantuan Cheshire sangat penting.

Lalu, Cheshire Rubinstein.

Siapa dia?

1. Kelas, Dos.

2. Kapten dari Ksatria Pendekar dari ‘Ksatria Pendekar Sihir Dos’.

3. Pendekar Pedang Sihir, Jago Pedang, dan Tuan Muda Rubinstein.

4. Dalam hal setting, dua pandangan dunia terkuat bersama dengan Enoch Rubinstein.

5. Tinju pukulan lambat.

6. Awalnya, ia dilecehkan sebagai anak haram dari keluarga bangsawan tertentu, dan secara kebetulan, ia menarik perhatian Enoch Rubinstein dan diadopsi sebagai anak angkat.

“Masalahnya adalah bagaimana membuat alasannya terlihat seperti terjadi secara kebetulan!

Pertemuan pertama antara ayah ku dan Cheshire tidak diketahui karena tidak muncul dalam novel. Tapi karena putrinya masih hidup, kemungkinan ayah ku tidak akan tertarik lagi pada Cheshire. Oleh karena itu, tugasku untuk mengatur pertemuan antara keduanya.

‘Ini seperti mencari jarum di padang pasir.

Aku merasa putus asa saat aku melihat sekeliling kota yang padat penduduk.

Kemudian-.

“Ayah?”

Aneh sekali karena suasana sepi, dan mata ayahku melihat ke tempat lain.

Itu adalah sebuah gang gelap di seberang jalan.

“Ada apa? Ada apa di sana?”

Ayah menatapku sejenak, tersenyum, dan melanjutkan.

“Tidak ada apa-apa. Ayo kita pergi.”

“Tunggu.”

aku , anak yang cerdas, menyuruh ayah ku untuk berhenti.

“Apa yang terjadi di sana?”

“Tidak, Sepertinya ada perkelahian. Lagipula, kita tidak perlu khawatir karena petugas keamanan sedang berpatroli. Mari kita pergi, putri.”

“Siapa yang berkelahi di sana? Bukankah seharusnya kita menghentikannya?”

“Itu benar, tetapi putri kita seharusnya tidak berada dalam bahaya tanpa alasan.”

“….”

aku tidak bisa berkata-kata. Karena Enoch Rubinstein yang ku kenal bukanlah orang yang akan mengabaikan situasi ini.

‘Akulah masalahnya, akulah masalahnya. Fiuh.

Aku menyadari bahwa aku adalah masalah besar bagi rasa keadilan karakter utama.

“Jangan lakukan itu dan mari kita periksa. Ung? Ayah sangat kuat, itu akan baik-baik saja.”

“Benarkah begitu?”

Dia merasa tidak nyaman, seperti yang diharapkan, jadi ayahku dengan cepat meraih tanganku dan menuju ke gang.

Dan saat aku masuk.

“Huh!”

Aku menutup mulutku pada pemandangan yang tak terduga.

Jika novel ini, aku pikir sudah jelas bahwa mereka yang berkuasa melecehkan mereka yang tidak berkuasa-.

Namun, yang mengejutkan, itu adalah anak-anak. Tepatnya, anak-anak yang merupakan siswa sekolah menengah tanpa ampun memukuli seorang siswa sekolah dasar.

“K, kau apa yang kau lakukan!”

Kelima anak itu semuanya berbalik pada saat yang sama.

Aku berteriak dengan marah.

“A, anak nakal ini!”

Keheningan terjadi sejenak. Ayah ku, yang hendak turun tangan, menatap ku dengan mata lebar.

‘Ups’.

Itu sedikit tidak nyaman untuk dikatakan oleh seorang gadis berusia 7 tahun.

“K, ksatria? Halo. Kemuliaan dan keanggunan Primera….”

“Berhenti.”

Anak laki-laki yang berada di tengah melihat jubah biru ayahku dan langsung jatuh tengkurap karena malu.

“Apa yang kau lakukan?”

“Ah! Maafkan saya jika saya membuat keributan. Karena orang biasa itu tidak menyapa-”

“A, apakah kau memukuli seseorang karena tidak menyapa? Dan bahkan anak-anak?”

Anak itu marah dan menatapku dengan tatapan kosong dan berkata.

“Uh… Pendeta? Tapi aku seorang Octava?” (* Octava: peringkat ke-4 di antara 6 peringkat kuat)

“Whoa.”

Aku sangat tercengang.

“….Tidak, jika kau orang yang memiliki kekuatan, bisakah kau mengalahkan orang seperti ini?”

“….”

“….”

Keheningan kembali terjadi.

Anak-anak hanya saling menatap satu sama lain.

‘Bisakah kita mengalahkannya? Tentu saja, kita bisa mengalahkannya.

Aku tertawa.

Dalam pandangan dunia yang mengerikan ini, hal ini terjadi sepanjang waktu. Jika orang biasa itu benar-benar tidak menyapa mereka, yang salah adalah, sayangnya, orang biasa itu. Situasi di mana suatu kelompok melakukan kekerasan, tetapi orang-orang yang melakukannya tidak bersalah sama sekali. Itu karena mereka adalah orang-orang yang berkuasa dan mulia.

Ayah melangkah maju mewakili saya ketika saya terdiam.

“Jangan membuat keributan dan pergilah.”

“Y, ya!”

“Kemuliaan dan anugerah Primera-!”

“Pergi!”

“Ah, ya!”

Tidak ada yang bisa dilakukan ayah ku.

Ini seperti menangkap orang secara acak dan bertanya, “Mengapa kau bernapas?” Seolah-olah tidak ada yang bisa dikatakan-.

Itu jelas merupakan kejahatan, tetapi itu hanya situasi seperti bernapas.

‘Revolusi nyata sangat dibutuhkan, ayah.

Sangat pahit merasakan kenyataan dari pandangan dunia yang gelap ini.

“Ibukota adalah tempat yang sangat bagus untuk hidup….”

Saat aku bergumam sinis, ayahku berlutut di depanku. Kemudian, dia menyentuh pipiku dengan ekspresi gelap dan membuka mulutnya.

“Putri, kau tahu.”

“Oh, tunggu!”

Aku teringat anak yang dipukuli.

Aku buru-buru berlari.

“Apa kau baik-baik saja? uh, whoa! Darah-”

Anak laki-laki itu bangkit tanpa keributan dan menggunakan tangannya untuk menyeka mulutnya, yang telah dipukul. Kemudian dia menatapku dengan wajah tanpa ekspresi.

Mata merah yang indah.

Tetapi matanya kosong, seperti seseorang yang hidupnya tidak memiliki arti.

‘Aku, apakah ini jenis mata yang bisa keluar pada usia seperti ini?

Aku menghela napas dan melihat-lihat seragam pendeta yang kukenakan untuk menyeka darah terlebih dahulu. aku memiliki saputangan kelinci yang dibelikan ayah ku.

“Permisi, kau tahu. Mari kita mulai dengan darah di sini-ah!”

Tak!

Saat aku meletakkan saputangan itu ke mulut anak itu, dia memukul tanganku dengan keras. Aku meraih punggung tanganku dan menatap kosong ke arah anak itu. Tidak ada ekspresi di wajahnya, tetapi aku bisa mengetahui kondisi mentalnya.

Ia terlihat seperti kucing dengan bulu-bulunya yang berdiri dan berjaga-jaga-.

“M, maaf…maaf karena menyentumuh. Aku akan meninggalkannya di sini.”

Aku dengan hati-hati meletakkan saputangan itu di paha anak laki-laki itu. Dia tidak bergerak dan hanya menatapku. Aku sedang menatap anak laki-laki seperti itu dan tiba-tiba.

‘Hah?

Baru kemudian aku terkejut dengan penampilannya secara keseluruhan.

Itu aneh.

‘aku merasa menyesal memikirkan hal ini ketika aku melihat seorang anak yang baru saja dipukul, tapi-‘

Aku pikir dia terlihat tampan?

Sekali kau melihatnya, kau  tidak akan pernah melupakannya. Aku bertanya-tanya apakah mungkin untuk membuat kesan yang begitu jelas pada usia yang begitu muda. Dan bahkan-.

‘Rambut hitam, mata merah.’

Aku tersandung sambil menutup mulutku, jatuh ke belakang, dan jatuh di pantatku.

“Lilith!”

Aku melihat kembali suara ayahku yang terkejut. Demikian juga, aku melihat wajah ayah ku yang luar biasa tampan. aku teringat aturan ketat yang telah kujanjikan untuk tidak dilupakan.

‘Tidak ada yang namanya tambahan yang tampan’.


My Daddy Hide His Power Bahasa Indonesia

My Daddy Hide His Power Bahasa Indonesia

아빠가 힘을 숨김
Score 7.6
Status: Ongoing Tipe: Author: Artist: , Dirilis: 2022 Native Language: Korean
Enoch Rubinstein Seorang Bangsawan Di sebuah kerajaan yang sedang berperang, dia juga satu-satunya pedang suci Kekaisaran pada kala itu. Silahkan Menikmati Perjalanan Enoch Dan Putrinya

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eiii~~ , Mau ngapain~~~

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset