My Wife in The Web Game is a Popular Idol Chapter 02 Bahasa Indonesia

Now you are reading My Wife in The Web Game is a Popular Idol Bahasa Indonesia Chapter Ch.02 at Kuma Translator.

Kelas di pagi hari berisik dengan siswa mengobrol dan tertawa.

Aku masih gugup saat aku duduk sendirian di kursiku.

Jantungku berdebar-debar sejak tadi malam.

Berkat ini, aku tidak bisa makan sarapan ku dengan benar.

“…” (Kazuto)

Duduk di kursi paling belakang dari barisan di dekat jendela, aku melihat sekeliling ke seluruh kelas.

Ada gadis-gadis yang duduk bersebelahan mengobrol dengan gembira, dan sekelompok anak laki-laki dari klub atletik…….

Dan ada juga beberapa gadis mencolok yang membuat banyak keributan.

Tentu saja, aku bisa melihat punggung Mizuki-san dengan sempurna duduk di kursi depan.

Aku mengeluarkan smartphone dari saku celanaku.

Dan masuk ke aplikasi obrolan suara untuk game yang ku mainkan.

Aku belum menerima pesan apapun dari Rin……tidak, dari Mizuki-san.

Aku ingin mengiriminya obrolan, tetapi aku tidak bisa memikirkan apa yang harus ku tulis.

Aku ingin mengobrol dengannya, semuanya baik-baik saja.

Dengan pemikiran itu, aku melihat ke Mizuki-san.

Ia sedang duduk dengan postur cantik seperti model, membaca buku tanpa mempedulikan situasi di sekelilingnya.

Buku macam apa itu? Aku bertanya-tanya.

Ini gambaran yang egois, tapi aku merasa Mizuki lebih suka cerita sulit yang ditulis oleh penulis asing.

Omong-omong, aku suka novel ringan dengan cerita yang benar-benar sulit.

Secara khusus, aku baru-baru ini menjadi kecanduan novel web.

“…Mizuki-san.” (Kazuto)

Melihat punggungnya saja sudah menenangkan.

Aku masih tidak percaya bahwa aku telah bermain bersama dengan Mizuki-san.

Udah dari SMP……

Saat aku menyandarkan sikuku di meja dan menatap Mizuki-san, dia tiba-tiba menoleh ke belakang.

Mata kami bertemu.

“――――” (Kazuto)

Jantungku melompat dengan bunyi gedebuk.

Tubuhku membeku karena situasi yang tiba-tiba.

Saat berikutnya, Mizuki-san melambaikan tangan kanannya dalam gelombang kecil tanpa ekspresi.

Aku segera melambai kembali.

Mungkin puas dengan itu, Mizuki-san berbalik ke depan lagi dan melanjutkan membaca.

“O-oh…!” (Kazuto)

Aku bahkan tidak bisa mulai menggambarkan betapa terkesannya diriku.

Aku melambaikan tangan ku sendiri ke idola populer, ke Mizuki Rinka!

Dan kami bahkan melakukan kontak mata!

Aku melihat siswa di sekitar ku.

Sepertinya tidak ada yang memperhatikan pertukaran di antara kami berdua.

Jika mereka menyadarinya, akan ada sedikit keributan.

Bagaimanapun, Mizuki-san adalah seorang idola yang dikabarkan membenci pria.

Mereka akan sangat terkejut mengetahui bahwa dia berinteraksi dengan anak laki-laki yang membosankan seperti ku.

“… Rin benar-benar benar-benar Mizuki-san, ya?” (Kazuto)

Aku memikirkan lagi fakta yang dia katakan pada kemarin.

Jadi keajaiban seperti itu, benar-benar ada.

Jam keempat telah berakhir dan sekarang adalah istirahat makan siang.

Para siswa  bangkit dan meninggalkan kelas.

Siswa yang tersisa dibagi menjadi dua kelompok: mereka yang berbagi meja dengan teman-teman mereka, dan mereka yang diam-diam membuka makan siang mereka di kursi mereka.

Aku termasuk dalam kelompok yang kedua, tapi kali ini aku punya janji.

“Sup, Ayanokouji. Ayo makan bersama.”

“Hei, Ayanokouji-kun. Aku di sini lagi hari ini.”

Saat aku hendak bangun dari tempat dudukku, dua anak laki-laki datang.

Salah satunya adalah anak laki-laki gemuk dan yang lainnya adalah anak laki-laki yang tampak pintar dengan kacamata.

Yang gemuk adalah Tachibana, dan yang berkacamata adalah Saito.

Kami bertiga biasanya menghabiskan waktu istirahat bersama.

Kami akrab satu sama lain.

Aku menyatukan kedua tanganku dan meminta maaf kepada mereka.

“Maaf. Aku ada janji hari ini.” (Kazuto)

“Hah? Apa yang kau bicarakan? Apakah ada orang lain yang bisa kau ajak makan siang? Tidak ada, kan?” (Tachibana)

“Aku tidak suka caramu mengatakan itu……. Yah, memang benar.” (Kazuto)

“Ayanokouji-kun, tolong jangan buang mu dengan mengatakan hal-hal aneh. Menurut perhitunganku, istirahat makan siang hanya 40 menit. Mengapa kita tidak segera menyelesaikan makan kita dan membahas novel ringan bulan ini?” (Saito)

Saito berkata sambil mengangkat kacamatanya.

……Terserah, tapi kau bahkan tidak perlu menghitung untuk mengetahui bahwa istirahat makan siang adalah 40 menit.

Sebaliknya, apa sebenarnya yang kau hitung?

“Aku serius lho, aku ada janji. Jadi aku pergi dulu.” (Kazuto)

“Tunggu sebentar.” (Tachibana)

Tachibana mencengkeram lenganku.

Aku berbalik bertanya-tanya mengapa, Lalu Tachibana bertanya padaku dengan suara kecil.

“Kau tidak … kebetulan dengan seorang gadis, kan?” (Tachibana)

“…….” (Kazuto)

“Hei, Ayanokouji?” (Tachibana)

Aku menutup mulutku karena kekuatan aneh dari ancamannya.

Meskipun Tachibana gemuk dan pendek, penglihatannya sangat kuat.

Jadi aku sedikit kewalahan.

“Tunggu, Tachibana-kun. Menurut perhitunganku, kemungkinan Ayanokouji-kun memiliki teman wanita hanya 0,4%. Tidak perlu bertanya.” (Saito)

“Apa, itu terlalu rendah! Bahkan memiliki teman wanita saja tidak ada harapan……!” (Kazuto)

Bisakah kau memberi ku setidaknya 10%?

Masih ada kesempatan yang masuk akal bagi ku untuk berteman dengan wanita, bukan.

“Lalu dengan siapa kau membuat janji?” (Tachibana)

“……dengan Mizuki-san.” (Kazuto)

Aku bergumam pada diriku sendiri dengan suara mengecil.

Kemudian Tachibana dan Saito saling memandang dan tertawa bahagia.

“Hahahaha! Apa yang ingin kau katakan, Ayanokouji! kau dan Mizuki akan makan siang bersama?” (Tachibana)

“Yah, itu benar. dia yang mengajakku.” (Kazuto)

“Itu tidak mungkin! Jangan terlalu halu!” (Tachibana)

“Itu benar, Ayanokouji-kun. Menurut perhitunganku, kemungkinan kau diajak oleh Mizuki-san sangat besar.” (Saito)

“Apa maksudmu dengan benda astronomi itu? Jangan membuatnya terdengar begitu pintar.” (Kazuto)

Dia tertawa begitu keras mengolok-olok ku, dan itu benar-benar menjengkelkan.

Haruskah aku menamparnya?

“Hahahaha! kau membuatku tertawa, Ayanokouji. Aku akan memberimu salah satu paprika sebagai ucapan terima kasih.” (Tachibana)

“Tidak, terima kasih. Makanlah sendiri.” (Kazuto)

“Tenang, Ayanokouji-kun, Tenang. Ini, aku akan memberimu terong.” (Saito)

“Oh, benarkah? Terima kasih tidak mungkin aku akan mengatakan itu! kau hanya memaksakan makanan yang tidak kau sukai padaku, kawan.” (Kazu)

bajingan ini……!

Tapi, bisa dimengerti, mereka tidak bisa mempercayainya.

Aku sendiri bahkan tidak yakin aku juga percaya.

“Apakah kau punya waktu sebentar?”

“Eh?” (Kazuto)

Aku berbalik ketika seseorang memanggilku dari belakang.

Dan itu adalah Mizuki-san.

Dia berdiri di belakangku dengan ekspresi kosong di wajahnya bahwa beberapa orang mungkin menganggapnya berhati dingin.

“Kazuto-kun. Kau tidak melupakan janji denganku, kan?” (Rinka)

“T-tidak, aku tidak lupa. Aku baru saja akan pergi.” (Kazuto)

“Sungguh. Aku senang. Kalau begitu ayo kita pergi ke kantin sesegera mungkin. Akan ramai jika kita tinggal di sini terlalu lama.” (Rinka)

Setelah mengatakan itu, Mizuki-san memunggungi kami dan berjalan ke pintu keluar kelas.

Seperti yang diharapkan dari idola keren.

Dari cara dia berbicara hingga cara dia berjalan, dia sangat luar biasa.

“H-he-hei…. Ayanokouji….?” (Tachibana)

“T-tidak mungkin ……. Perhitunganku …….” (Saito)

Tachibana dan Saito, yang mengawasi percakapan kami, mengangakan mulut mereka seperti ikan mas.
Itu adalah wajah-wajah yang sangat bodoh.

“E-ermm. Itu sebabnya, aku ……. .” (Kazuto)

“Ayanokouji! Trik sulap macam apa yang kau gunakan? Seorang kutu buku game online sepertimu, sama sekali tidak mungkin kau pergi makan siang dengan seorang idola, kan!” (Tachibana)

“Menurut perhitunganku, meteorit akan turun besok.” (Saito)

“…..Kalian, kalian harus mengingatnya nanti.” (Kazuto)

Aku telah diberitahu banyak hal yang mengerikan.

Dan tolong berhenti memanggilku kutu buku game online.

Padahal aku itu hanya hobi ku saja.

Hal berikutnya yang ku tahu, aku telah menarik perhatian tidak hanya dari mereka, tetapi juga dari siswa yang tersisa di kelas.

……Ini benar-benar menjengkelkan. Aku benci untuk menonjol.

Aku mengejar Mizuki-san seolah ingin melarikan diri.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *