My Wife in The Web Game is a Popular Idol Chapter 10 Bahasa Indonesia

Now you are reading My Wife in The Web Game is a Popular Idol Bahasa Indonesia Chapter Ch.10 at Kuma Translator.

Waktu menunjukkan pukul 21:24.

Sudah hampir waktunya bagi Mizuki-san untuk meneleponku.

“…” (Kazuto)

Dengan gelisah, aku berjalan-jalan di kamar kecilku.

Apakah ada cara untuk meyakinkan Mizuki-san tanpa memberitahunya tentang pertemuan dengan Kurumizaka-san?

Pertama-tama, aku tidak ingin berbohong pada Mizuki-san.

Jika akan seperti ini, seharusnya aku menolak permintaan Kurumizaka-san.

Yah, tidak ada yang bisa memprediksi perkembangan ini, tapi……

“Kenapa aku begitu tidak sabar…?” (Kazuto)

Aku tidak benar-benar mengenal diriku sendiri.

Tapi aku tidak ingin Mizuki-san menafsirkannya dengan cara yang aneh.

Saat aku mondar-mandir sambil memegangi kepalaku, smartphone di meja komputerku berdering.

Itu adalah panggilan telepon. Itu dari Mizuki-san.

Setelah sedikit ragu, aku mengambil smartphone ku.

Aku mengetuk tombol panggilan masuk, menerima panggilan itu.

“Selamat malam, Kazuto-kun” (Rinka)

“Selamat malam…” (Kazuto)

Itu adalah suara Mizuki-san, sama seperti biasanya.

Aku berkonsentrasi pada percakapan di kamar ku yang tenang, di mana tidak ada satu suara pun.

“Itu tentang hari ini… aku minta maaf atas cara bicaraku yang kasar.” (Rinka)

“Eh, tidak…” (Kazuto)

Aku terkejut dengan permintaan maafnya yang tiba-tiba.

Itu benar-benar tak terduga.

Mau tidak mau aku penasaran dengan perilaku Kazuto-kun. Ingin tahu dengan siapa dia, kemana dia pergi, dan apa yang dia lakukan…….Tentu saja, aku percaya padamu, tapi aku tidak bisa menghilangkan kecemasan ini ……. Bisakah kau memberi tahu ku?” (Rinka)

“Emm, mungkin.” (Kazuto)

“Aku mengerti bahwa Kazuto-kun adalah anak laki-laki yang luar biasa dan banyak wanita yang mengejarnya. Itu sebabnya aku merasa tidak aman padanya.” (Rinka)

“Tidak aman?” (Kazuto)

“Ya. Aku khawatir kau akan lari ke wanita lain.” (Rinka)

Lari ke wanita lain?

Mizuki-san berbicara seolah dia dan aku sedang berkencan.

“Aku tahu. Kazuto-kun akan populer, jadi kau akan dirayu oleh banyak wanita.” (Rinka)

“Tidak, aku sama sekali tidak populer! Dan aku belum pernah berbicara dengan gadis sebelumnya!” (Kazuto)

Itu benar-benar membuat ku sakit mendengar diri ku mengatakannya.

Melihat kembali hidupku, Mizuki-san adalah kontak gadis pertama yang kudapat.

Yang kedua adalah milik Kurumizaka-san.

……Bukankah ini sangat menakjubkan?

“Benarkah? Sulit dipercaya. Tidak normal kalau Kazuto-kun tidak populer.” (Rinka)

“Itu normal. Aku hanya seorang gamer…” (Kazuto)

“Begitukah. Maka mau bagaimana lagi.” (Rinka)

“Tidak bisa ditolong?” (Kazuto)

“Ya. Ada terlalu banyak informasi yang tidak perlu di zaman sekarang ini. Mungkin karena internet dan semakin banyaknya aturan di dunia. Lucu bagiku untuk mengatakan ini sebagai idol, tetapi orang-orang yang berdandan dan menarik perhatian orang lain lebih diterima daripada mereka yang bertindak secara alami ……. Itulah yang dimaksud dengan masyarakat manusia.” (Rinka)

“Itu …… mungkin entah bagaimana bisa dimengerti.” (Kazuto)

Ini adalah sesuatu yang dapat kau rasakan ketika kau berada di sekolah.

Misalnya, sebagai akibat dari pendiam dan mencoba menjalani kehidupan yang alami, teman sekelas mu mungkin mencap mu sebagai…. penyendiri atau pria yang suram.

Aku adalah salah satu dari mereka.

Mungkin sudah lama sekali, tetapi di zaman sekarang ini, ada kecenderungan orang pendiam dianggap lebih rendah daripada orang ceria.

Itulah sebabnya beberapa anak muda memaksakan diri untuk bersikap ceria, dan dalam beberapa kasus, mereka akhirnya menderita penyakit mental.

Mengingat itu, apa yang dikatakan Mizuki-san mungkin benar, bahwa dunia game online adalah dunia di mana kau bisa hidup lebih serius dan alami daripada di dunia nyata.

“Aku banyak memikirkannya, terutama saat aku menjadi idol. Aku menyadari bahwaa manusia adalah makhluk yang penuh nafsu……” (Rinka)

“…” (Kazuto)

Aku bahkan tidak bisa mengeluarkan suara.

Aku bisa merasakan kesulitan dalam suaranya yang indah yang bahkan tidak bisa kubayangkan.

“Tentu saja, jika ada orang jahat, ada orang baik… Dan Kazuto-kun adalah salah satu dari orang baik itu. Kau orang yang sangat baik.” (Rinka)

“Bagaimana kau bisa begitu yakin? kurang dari seminggu sejak kita berinteraksi di kehidupan nyata.” (Kazuto)

“Kita sudah bersama di internet selama hampir empat tahun. Kita memiliki hubungan murni di mana kedua belah pihak tidak dibebani oleh informasi yang tidak perlu.” (Rinka)

“…” (Kazuto)

Aku merasakan gelombang emosi di dadaku.

Aku tahu bahwa Mizuki-san sangat menghargai kehidupan game onlinenya dengan ku.

“Apalagi, aku dan Kazuto-kun bahkan sudah menikah. Aku ingin kau berhenti berbicara santai dengan wanita selain aku.” (Rinka)

“… Ini hanya dalam game.” (Kazuto)

“Ya, itu benar. Kita menikah di dunia yang bebas dari informasi yang tidak murni, jadi kita pasangan yang lebih baik daripada mereka yang menikah di kehidupan nyata.” (Rinka)

“…” (Kazuto)

…..
………
Hmm?

“Aku tahu kita keluar dari topik, jadi mari kembali ke topik utama. Apa yang kau lakukan dengan wanita itu?” (Rinka)

“Tolong tunggu sebentar. Dari sudut pandang ku, itu lebih penting dari itu.” (Kazuto)

“Apa yang kau bicarakan? Apa lagi yang bisa lebih bermasalah bagi pasangan yang sudah menikah selain perselingkuhan?” (Rinka)

“Ya, bukankah itu aneh! Apa maksudmu dengan pasangan yang sudah menikah? Aku dan Mizuki-san hanya teman game online, kan?” (Kazuto)

“Ya, benar. Kita berteman di Internet, dan sejak kami menikah, kita juga suami istri.” (Rinka)

“Ah, ya. Benar, itu benar. Tapi tidak di kehidupan nyata, kan?” (Kazuto)

Perasaan tidak nyaman yang ku rasakan sejauh ini dengan cepat meningkat.

Aku menelan ludahku dan menunggu Mizuki-san berbicara.

“Kazuto-kun” (Rinka)

“……Iya.” (Kazuto)
“Aku sudah memberitahumu, kan? Meskipun dalam permainan, aku tidak akan menikahi sembarang orang.” (Rinka)

” yah.” (Kazuto)
“Aku pikir itu karena dalam permainan yang tidak melibatkan informasi nyata, kita dapat memiliki hubungan hati-ke-hati yang nyata dan benar.” (Rinka)

“Ya. Aku juga tidak akan menyangkalnya.” (Kazuto)

“Kita menikah di dunia seperti itu, kan?” (Rinka)

Bahkan dalam kehidupan nyata, aku istri Kazuto-kun, kan?

“…” (Kazuto)

Aku terlalu shock untuk mengatakan apapun.
Aku berdiri tertegun di tengah kamarku dan membeku dalam posisi memegangi ponselku.

Saito dan Tachibana telah memberitahuku bahwa Mizuki-san menyukaiku.

Tapi kenyataannya berbeda.
Tidak.

Itu sudah di luar kenyataan!!
Dia…….

Idol bernama Mizuki Rinka――――berniat menjadi istriku!

“Ada apa, Kazuto-kun? Apa aku mengatakan sesuatu yang aneh?” (Rinka)

“…U-umm… Pernikahan itu sedikit…” (Kazuto)

Itu terlalu banyak untukku.
Aku ingin memikirkannya.
Dia adalah idol yang sangat populer dan aku adalah penyuka game online yang biasa-biasa saja.

“Pernikahan itu sedikit, apa? Kau tidak akan mengatakan itu kesalahan sekarang, kan?” (Rinka)

“… Apa yang akan kau lakukan jika aku mengatakan itu?” (Kazuto)

“Aku tidak punya pilihan selain mati.” (Rinka)

“Eh!” (Kazuto)

“Dengan Kazuto-kun.” (Rinka)

“Apa!?” (Kazuto)

Kau akan membawaku mati bersamamu, idol populer !?

“Aku tidak bisa membayangkan hidup tanpa Kazuto-kun. Sejak aku bertemu dengannya di kehidupan nyata, aku bisa melihat cintaku padamu tumbuh lebih kuat.” (Rinka)
“C-cinta… katamu?…” (Kazuto)

Aku tercengang, itu di luar perasaan senang atau malu.

Kata “cinta” sepertinya tidak realistis bagi ku sebagai siswa sekolah menengah yang merupakan kutu buku game online.

“Katakan sejujurnya, Kazuto-kun. Jika kau tidak setia, mau bagaimana lagi. Kurasa aku tidak bisa memonopoli anak laki-laki yang menawan seperti Kazuto-kun sejak awal. Sebenarnya, aku sangat sedih dan aku benci itu, tapi…… aku bisa mengabaikannya .” (Rinka)
“Tu-tunggu, bisakah kau tidak melanjutkan percakapan sendiri!? Aku tidak bisa mengikuti percakapan dengan cara apa pun!” (Kazuto)

Aku meminta jeda dalam percakapan dan memberinya kata-kata langsung yang kuat.
Tapi Mizuki-san mengubah nada suaranya yang indah menjadi kesan rapuh dan terus berbicara.

“Ya, jadi itu maksudnya.” (Rinka)

“….Apa?” (Kazuto)

“Aku pernah mendengarnya sebelumnya. Aku pernah mendengar bahwa pria yang berselingkuh dari istrinya pandai berpura-pura bodoh.” (Rinka)

“Ini berbeda! Aku benar-benar tidak mengerti apa yang kau bicarakan!!” (Kazuto)

“Tidak apa-apa, Kazuto-kun. Jika kau bisa menjagaku di sisimu dan tidak meninggalkanku, …….tapi aku tidak ingin banyak orang lain.” (Rinka)
“Mizuki-san!?” (Kazuto)

Aku merasa bahwa percakapan ini menuju ke arah yang berbahaya.

Itu tidak seperti rem yang rusak.

Itu lebih seperti kereta yang keluar dari rel dan menabrak kota.

“Kazuto-kun, ingat ini. Istrimu adalah… aku.” (Rinka)

“Tunggu, Mizuki-sa――――” (Kazuto)

* Shut * ♪
……Telepon ditutup.

Kata-kata Mizuki-san, yang dilepaskan satu demi satu seperti semburan, terus berputar-putar di kepalaku.

“Ha, haha….. Apa-apaan itu?” (Kazuto)

Hanya ada satu hal yang ku mengerti.

Dia, gadis yang keren, berniat menjadi istriku di kehidupan nyata――――.

Comments

6 responses to “My Wife in The Web Game is a Popular Idol Chapter 10 Bahasa Indonesia”

  1. Unknow says:

    Yandere is real

  2. Omoshiroi :j, kebetulan suka yandere :>

  3. Jaoo says:

    yare yare daze…

    selamat untuk mc-kun karena ente udah dapet calon bini :v

  4. Tukang Bakso Bawa HT says:

    Kazuto Be Like: AKHIRNYA..!! Perjuangan Membadut 4 Tahun Ku Gak Sia Sia..!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *