My Wife in The Web Game is a Popular Idol Chapter 19 Bahasa Indonesia

Now you are reading My Wife in The Web Game is a Popular Idol Bahasa Indonesia Chapter Ch.19 at Kuma Translator.

“Kau tahu, kau bisa saja menginap kalau kau mau.”

“Seperti nya itu agak….”

“Ahahaha, bercanda, bercanda.”

Kasumi-san, yang duduk di kursi pengemudi dan memegang kemudi, tersenyum nakal padaku.

Aku tidak berpikir dia sedang bercanda …

Saat aku duduk di kursi sebelahnya, aku menatap ke luar jendela ke pemandangan kota malam yang berubah.

Aku ingat apa yang terjadi beberapa menit yang lalu.

Setelah makan malam yang meriah bersama keluarga Mizuki.

Hari sudah terlalu gelap bagi para siswa untuk berkeliaran.

Keluarga Mizuki, yang mengkhawatirkan ku, menyarankanku untuk menginap. Tapi, aku menolak tawaran mereka dengan sopan.

Besok adalah hari Senin dan aku harus pergi ke sekolah.

… Aku tidak berani menginap dirumah Rinka meskipun hari libur.

Saat aku memberi tahu mereka bahwa aku akan pulang, Kasumi-san mengatakan dia akan memberiku tumpangan.

Ngomong-ngomong, Rinka tinggal di rumah untuk menjaga Nonoa-chan dan ibunya.

Dia benar-benar gadis yang baik hati.

My-Wife-in-The-Web-Game-is-a-Popular-Idol-WN-001

“Yah, sebenarnya aku ingin berbicara dengan pacar adik perempuanku sendirian~”

“Tapi, aku bukan pacarnya.”

“Ara? ‘belum’, ya~.”

“…….”

Mobil perlahan berhenti saat sinyal lampu lalu lintas berubah.

Aku tidak bermaksud kasar, tapi menurutku Kasumi-san adalah tipe orang yang berani mengabaikan lampu lalu lintas.

Yah, itu pelanggaran normal, jadi dia tidak akan melakukannya.

“Hei, Kazuto-kun”

“Apa?”

“Kalau kau ingin melewati batas dengan Rinka, pastikan kau pakai pengaman, oke.”

“Bufff―! A-Apa yang kau bicarakan!?”

“Jika sampai hamil itu menjadi masalah besar, kan? Soalnya, Rinka itu seorang Idol populer.”

“I-itu benar……!”

Bagaimana kau bisa mengatakan kata-kata seperti itu dengan tenang, Kasumi-san!

Apakah keinginan seksualitas seseorang berubah ketika menjadi seorang mahasiswa……?

Apa aku hanya belum terbiasa?

Atau ini hanya kepribadian Kasumi-san.

“Ah, ngomong-ngomong, aku masih belum berpengalaman.”

“Aku Tidak Menanyakan itu!”

“Benarkah? Tapi, wajahmu malah mengatakan sebaliknya.”

“……Bisakah kita tidak membicarakannya lebih jauh? Aku tidak tahu harus memasang wajah seperti apa.”

“Ahaha, kau sangat polos, ya.”

“……Maaf.”

Aku tidak tahu kenapa aku meminta maaf.

Lampu berubah menjadi hijau dan mobil mulai berjalan lagi.

Aku tidak tahu bagaimana menggambarkannya. Tapi,  mengemudi di kota pada malam hari memiliki suasana misterius.

Di dalam mobil diselimuti suasana yang tenang, dengan hanya suara mobil berjalan yang terdengan bergema di telinga.

“Kazuto-kun, apakah ada orang lain yang kau suka?”

“Tidak… kenapa?”

“Tidak, hanya saja kau masih memiliki alasan meskipun Rinka mendekati dan memaksamu terus menurus, bukan? Jadi aku ingin tahu apakah ada orang yang benar-benar kau sukai.”

“……Aku tidak punya orang yang kusuka.”

“Hmm. Kalau begitu, kau sangat populer? Sehingga kau tidak puas hanya dengan Rinka.”

“Aku sama sekali tidak populer.”

“Bukankah hanya karena kau tidak menyadarinya, Kazuto-kun? Jika aku berada di kelas yang sama denganmu, aku tidak akan pernah meninggalkanmu sendirian.”

“Aku senang mendengarmu mengatakan itu, Kasumi-san. Meski itu cuma lelucon.”

“Ahaha, itu bukan lelucon. Aku sebenarnya sedikit iri pada Rinka.”

“……”

‘Aku sedikit iri dengan Rinka’

Aku merasa bahwa kata-kata yang baru saja dia katakan mengandung banyak arti yang berbeda.

…… Apa yang harus kukatakan sebagai tanggapan?

Aku tidak percaya diri dengan kemampuan komunikasiku. Jadi, aku tidak punya ide sama sekali.

Kenapa kau tidak mencoba melompat keluar dari mobil seperti di film action?.

….. Aku pasti sudah gila.

Aah, apa yang sedang ku pikirkan ..

“Aku tahu, aku banyak bicara hari ini. Tapi, kalau kau benar-benar tidak menyukai Rinka, katakan saja dengan jujur …”

“……Aku tidak membenci Rinka, hanya saja aku belum siap mengambil keputusan.”

“Begitu……yah, pikirkan baik-baik oke. Aku senang kau bukan salah satu dari laki-laki yang main-main dengan perempuan tanpa berpikir dua kali.”

Kasumi-san tersenyum padaku.

Dia berperilaku seperti sedang bercanda, tapi kurasa dia serius di hatinya.

Kurasa aku sudah bisa memahami sedikit lebih banyak tentang kepribadian Kasumi-san dalam waktu singkat kita bersama.

Dalam suasana tenang, aku terus berbicara dengan Kasumi-san selama beberapa menit.

Kemudian mobil tiba di alun-alun dekat stasiun.

“kau yakin ingin diturunkan di sini? Aku bisa mengantarmu sampai depan rumahmu, lho.”

“Tidak, aku baik-baik saja. Rumahku tidak terlalu jauh dari sini.”

“Hmm, begitu? Padahal kau tidak perlu ragu, tahu.”

“Bukan itu, aku hanya ingin jalan kaki. Jadi, terima kasih banyak …”

Aku turun dari mobil dan membungkuk pada Kasumi-san.

Dia membuka jendela mobil dan berbicara kepadaku.

“Aku tahu aku terlalu memaksa, tapi Rinka dan Kazuto-kun sepertinya cocok, jadi aku yakin kalian berdua sangat serasi.”

“Terima kasih banyak. Aku akan mencoba yang terbaik untuk menjadi pria yang layak untuk Rinka.”

“Ahaha. Tenang saja, Kazuto-kun. kau harus lebih percaya diri.”

“Y-Ya.”

Tersenyum lembut, Kasumi-san menyemangatiku.

Kurasa inilah yang disebut pesona dari seorang Onee-san ….

Itu membuatku sediig gugup ..

“Sampai jumpa, Kazuto-kun. Selamat malam.”

“Ah, baik .. selamat malam.”

Setelah melambai pelan padaku, Kasumi-san menyalakan mobil dan pergi.

“……”

Mungkin ini karena efek sisa percakapanku dengan Kasumi-san masih ada di hatiku.

Jantungku berdebar menenangkan.

“Dalam banyak hal, mahasiswi memang luar biasa, ya.”

Ini seperti siswa kelas satu yang menatap siswa kelas enam dan menyadari perbedaan besar di antara mereka.

“Sekarang, haruskah aku pulang?”

Sangat menyenangkan untuk berjalan-jalan di kota pada malam hari sambil mengingat apa yang telah terjadi pada hari itu.

Dengan pemikiran itu, aku pulang.

Besok akan menjadi awal dari hari yang luar biasa dengan Idol populer,  pikirku dengan sedikit senyum di wajahku――――.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *