My Wife in The Web Game is a Popular Idol Chapter 24 Bahasa Indonesia

Now you are reading My Wife in The Web Game is a Popular Idol Bahasa Indonesia Chapter Ch.24 at Kuma Translator.

“……” (Rinka)

Aku sudah berjalan di sekitar kota bergandengan tangan dengan Rinka sejak beberapa waktu yang lalu, tapi kami berada dalam keheningan yang sedikit manis dan asam.

Ini karena Rinka tidak mengatakan sepatah kata pun.

Aku tahu dia malu karena wajahnya, yang bisa kulihat dari masketnya, bernoda merah muda.

Dia biasanya mengatakan  ‘hal-hal menjadi istri’ , tetapi tampaknya dia menjadi gadis lugu hanya dengan berpegangan tangan denganku.

Apakah ini benar-benar suasana untuk kencan?

Aku mungkin terlalu agresif sejak awal.

Juga, aku bisa merasakan mata menatapku dari belakang.

Aku tidak perlu melihat ke belakang untuk mengetahui siapa dia.

Aku cukup yakin itu Kurumizaka-san.

Entah bagaimana aku punya perasaan bahwa dia menyeringai.

“Rinka.” (Kazuto)

“A-ada apa……” (Rinka)

“Aku akan bertanya langsung padamu, apakah kau baik-baik saja? Jika ini membuatmu tidak nyaman, kau tidak perlu memaksakan dirimu, tahu.” (Kazuto)

“Tidak, aku baik-baik saja. Aku mungkin telah menunggu hari ini selama beberapa tahun. Sejak aku bermain dengan Kazu di dalam game……” (Rinka)

Rinka bergumam dengan tulus, seolah-olah dia sedang mengunyah kebahagiaannya saat ini.

Jika itu yang dia katakan, maka aku tidak akan mengatakan apa-apa.

Ini menyenangkan bahkan jika kau tidak berbicara tentang apa pun.

Aku akan senang hanya berjalan-jalan dengannya, mengagumi kota, tetapi juga akan memalukan untuk mengakhiri kencan hanya dengan itu.

kami memutuskan untuk pergi ke toko.

Sudah hampir waktunya toko-toko mulai ramai, jadi kita harus menuju kafe yang telah kita incar.

“Hei, Kazuto-kun. Apa anak itu baik-baik saja?” (Rinka)

“Apa?” (Kazuto)

Aku melihat ke arah yang ditunjuk Rinka.

Seorang gadis kecil berdiri di tepi trotoar, tampak cemas.

Dilihat dari sosoknya, dia mungkin tidak lebih dari seorang siswa sekolah dasar.

“Aku punya perasaan bahwa …… dia tersesat. Dia terpisah dari orang tuanya dan tidak tahu harus berbuat apa.” (Rinka)

“Ketika kau mengatakannya seperti itu, memang terlihat seperti itu.” (Kazuto)

Dia tidak menangis, jadi dia tidak menarik perhatian.

Orang-orang di sekitarnya lewat tanpa memperhatikan gadis yang hilang itu.

“Apakah kau keberatan jika aku berbicara dengannya sebentar? Jika dia tidak tersesat, aku akan segera kembali.” (Rinka)

“Tidak masalah. Maksudku, aku ikut denganmu juga.” (Kazuto)

Jika dia benar-benar tersesat, kita tidak bisa meninggalkannya begitu saja.

Kami pergi ke gadis yang berdiri di sana dengan linglung.

“Boleh aku minta waktumu sebentar?” (Rinka)

“……?”

Rinka berjongkok untuk memenuhi tatapan anak itu dan memanggilnya.

“Aku minta maaf karena berbicara dengan mu secara tiba-tiba. aku khawatir kau  mungkin tersesat.” (Rinka)

“……”

Anak itu tampak waspada, menatap mata Rinka, dan terdiam.

Yah, itu tidak bisa dihindari.

Rinka sekarang mengenakan perlengkapan penyamaran lengkap termasuk topi, kacamata, dan topeng.
Tidak heran dia terlihat sedikit curiga.

“Atau kau sedang menunggu seseorang?” (Rinka)

“……Mama, tersesat.”

“mama, ya?” (Rinka)

Gadis itu menganggukkan kepalanya.

Sepertinya dalam benak anak ini, ibunyalah yang tersesat.

Aku hampir tertawa.

“Jadi ……, kapan ibumu tersesat?” (Rinka)

“Belum lama berselang.”

“Jadi begitu……” (Rinka)

Rinka mengangguk lembut saat dia berdiri.

Dia menunjukkan sedikit isyarat kesusahan dan berbicara kepada ku.

“Kazuto-kun, haruskah kita membawanya ke kantor polisi?.” (Rinka)

“Mari kita lihat. Jika itu hanya beberapa saat yang lalu, aku yakin ibunya akan datang mencarinya, jadi lebih baik jika kita menunggu di sini.” (Kazuto)

Lebih baik menunggu di titik di mana anak ini berada daripada membawanya berkeliling.

Kantor polisi akan menjadi pilihan terakhir.

“Mama sudah…. menyuruhku menunggu di sana dan tidak mengikuti siapa pun ketika aku berpisah darinya.”

“Begitu. Kalau begitu mari kita lakukan ini. Tunggu di sini sebentar, dan jika ibu tidak datang untukmu, kita akan pergi ke kantor polisi kalau begitu. Apakah kamu baik-baik saja dengan itu?” (Rinka)

“……”

Setelah beberapa detik hening, gadis yang hilang itu mengangguk kecil.

“Apakah itu baik-baik saja denganmu, Kazuto-kun?” (Rinka)

“Ya.” (Kazuto)

Kami memutuskan untuk menunggu sampai ibunya datang menjemputnya, untuk jaga-jaga.
Itu keputusan yang masuk akal.

Aku melihat sekeliling dengan cepat.

Aku tidak melihat siapa pun yang terlihat seperti orang tua anak ini.

Kebanyakan orang yang berlalu lalang adalah anak muda.

Ada juga beberapa keluarga…………. Ah, Ada Kurumizaka-san yang bersembunyi di balik tiang telepon.
Dia benar-benar terlihat.

Saat aku melihatnya dengan takjub, dia mengeluarkan ponsel dari sakunya dan mulai menelepon.

Benar saja, posenl ku mulai berdering.

“Maaf, Rinka. Aku baru saja mendapat telepon.” (Kazuto)

“Aku mengerti ……” (Rinka)

Aku mengangkat telepon, menjaga jarak sedikit dari Rinka, yang menatapku curiga.

“Ada apa, Kurumizaka-san?” (Kazuto)

“Kazu-kun, ada apa?” (Nana)

“Dia tersesat. Dia menunggu ibunya kembali.” (Kazuto)

“Kedengarannya mengerikan. Tapi kau sedang berkencan, ingat?” (Nana)

“Bahkan jika kau mengatakan itu……., aku tidak bisa membiarkannya begitu saja. Rinka juga sepertinya merasakan hal yang sama.” (Kazuto)

“…… Kalian berdua sangat baik, ya~.” (Nana)

“Itu normal, bukan.” (Kazuto)

Tidak ada yang istimewa.

Aku melihat mereka saat aku menelepon.

( TLN : Yang di maksud di sini si Rinka ama si Bocil)

Dalam waktu singkat ini, Rinka tampaknya telah mengendurkan kewaspadaan gadis itu.

Gadis itu sedang berbicara dengan Rinka dengan ekspresi santai di wajahnya.

“Apakah kau kekasihnya, kakak?”

“Tidak, kami bukan sepasang kekasih, kau tahu? Kami sudah menikah. Aku istri Kazuto-kun.” (Rinka)

Rinka-san?

Apa yang kau coba tanamkan pada anak kecil?

“Wooooow. Apa kau sudah menciumnya?”

“……T-tentu saja……!” (Rinka)

“Berapa kali kau melakukannya?”

“I-itu sudah…… tak terhitung……” (Rinka)

(TLN : BOHONG KAKWAKW )

Rinka menggetarkan suaranya dengan halus.

Mengapa kau bertindak begitu keras di sana ……

kau dapat menjawab bahwa kami adalah suami dan istri sebelumnya, tetapi kau  tidak dapat menjawab bahwa kau belum pernah berciuman?

“Apakah kakak sudah punya anak?”

“Belum, belum. Tapi idealnya, aku ingin memiliki sekitar sepuluh .” (Rinka)

(TLN : WTF? :”’v )

Itu banyak! Bukankah sudah seperti tim bisbol!

Sepertinya Rinka menginginkan keluarga besar.

……Itu mengingatkanku, Mikio Papa pernah memberitahuku tentang itu.

Dia mengatakan bahwa istrinya selalu memeluknya erat sepanjang waktu setiap hari dan dia merasa lelah di pagi hari.

Terus terang, untuk siswa sekolah menengah kedua, Rinka, memiliki seorang adik perempuan, Nonoa-chan, yang merupakan siswa kelas satu,

Itu artinya…… orang tuanya masih bersemangat di malam hari

“Ada apa Kazu-kun. Apa kau mendengarkan strategi bertemanku?” (Nana)

“…… Aku akan memilih pekerjaan yang membutuhkan banyak perjalanan bisnis.” (Kazuto)

“Ada apa denganmu tiba-tiba? Suaramu terdengar jauh entah bagaimana.” (Nana)

“Itu bagus untuk diinginkan, tetapi terlalu banyak bisa membunuh seorang pria.” (Kazuto)

“Aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan, tapi aku tahu itu sangat berat.” (Nana)

Aku tersanjung, tapi ada batasnya.

Itu adalah seorang pria.

Aku merasa seperti aku memahami perjuangan Mikio Papa sedikit lebih baik sekarang.

“Aku akan menutup telepon kalau begitu.” (Kazuto)

“Oke. Semoga beruntung kalau begitu.” (Nana)

Aku menutup telepon dan mengantonginya.

Aku kembali ke Rinka dan gadis kecil itu.

“Hei, kakak.”

“Hm, ada apa?” (Kazuto)

“Apakah benar setelah kakak menikah dengan kakak perempuan, kakak pergi jauh ke dalam ruang bawah tanah untuk menghentikan Grand Priest dari menghancurkan dunia daripada pergi berbulan madu? Dan kemudian mengalahkan Dewa Jahat hanya dengan kalian berdua?”

“……” (Kazuto)

Itulah cerita permainannya.

Tetapi untuk anak di bawah usia sekolah dasar, semua yang dikatakan orang dewasa tampaknya benar.

Gadis yang hilang itu menatapku dengan tatapan kagum yang berkilauan.

Serius, Rinka-san, apa yang kau berikan padanya……

“Aku benar-benar berterima kasih padamu.”

“Sampai jumpa.”

Beberapa menit kemudian, ibunya datang menjemputnya.

Gadis itu, ditarik oleh ibunya, tersenyum dan melambai pada kami dengan riang saat dia pergi.

Enaknya jadi orang tua dan anak, ya.

“Anak-anak itu luar biasa, ya.” (Rinka)

“Kurasa begitu.” (Kazuto)

“Ada apa, Kazuto-kun? Pipimu memerah.” (Rinka)

“Itu mungkin hanya imajinasimu.” (Kazuto)

Aku suka anak-anak, tetapi aku ingin membatasi jumlah anak.

Aku sangat berharap demikian dalam hati ku.

“Apa yang ingin kau lakukan setelah ini, Kazuto-kun?” (Rinka)

“Apa yang ingin aku lakukan, ya. Aku berencana pergi ke kafe populer atau semacamnya.” (Kazuto)

“Sepertinya, semua toko sepertinya ramai.” (Rinka)

“Ya, kurasa begitu….” (Kazuto)

Rencananya kacau.

Aku tidak berpikir itu kesalahan gadis yang hilang sedikit pun, tetapi aku harus berpikir untuk membuat reservasi di toko jika ini akan terjadi.

Namun, Aku yang merupakan ‘Nerd Gamer’ dan bahkan bukan seorang pemula dalam cinta, tentu saja, tidak mungkin aku tidak dapat mengatur rencana yang sempurna untuk kita.

Mau bagaimana lagi, di saat seperti ini, aku harus mengandalkan Guru Kurumizaka.

“Umm, Kazuto-kun. Jika kau baik-baik saja……kenapa kau tidak datang ke rumahku?” (Rinka)

“Apa?” (Kazuto)

“Aku yakin ada beberapa bahan yang tersisa di lemari es di rumah, dan tidak ada yang akan pulang sampai malam ini……. Bagaimana menurutmu?” (Rinka)

“T-kalau begitu, tolong.” (Kazuto)

“Eeerm……” (Rinka)

Rinka tampaknya gugup.

Aku bisa merasakan kegugupannya dan itu membuatku merasa aneh.

Aku mengunjungi rumahnya hanya sekali sebelumnya, tetapi situasinya sekarang berbeda dari waktu itu.

Selain itu, percakapan yang baru saja kami lakukan (tentang anak-anak) masih melekat di benak ku, dan aku mulai memiliki beberapa pikiran nakal.

Ini tidak bagus.

Itu sehat, tetapi juga tidak.

“…… Kazuto-kun, ayo pergi.” (Rinka)

“Y-ya.” (Kazuto)

Aku diam-diam mengikuti Rinka yang memegang tanganku dengan agak malu-malu.

Kurumizaka-san……Apa yang harus kulakukan?

Comments

2 responses to “My Wife in The Web Game is a Popular Idol Chapter 24 Bahasa Indonesia”

  1. Koyuki husband says:

    Hmmm berjuanglah anak muda, tapakilah tangga kedewasaanmu :v

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *