My Wife in The Web Game is a Popular Idol Chapter 30 Bahasa Indonesia

Now you are reading My Wife in The Web Game is a Popular Idol Bahasa Indonesia Chapter Ch.30 at Kuma Translator.

Kelas pagi berakhir, dan dengan bunyi lonceng, istirahat makan siang datang.

Aku lebih lapar dari biasanya karena kelas renang yang ku jalani di pagi hari.

Bukan hanya aku, tapi semua orang juga.

Teman-teman sekelasku bergegas keluar dari kelas.

Di tengah semua ini, aku bisa memastikan keberadaan Rinka, yang sedang berjalan dengan tas tangan biru muda yang indah di tangannya.

……Baiklah, aku akan pergi juga.

Kami akan bertemu diatap sekolah. Rinka menungguku di sana.

“Yo, Ayanokouji. Ayo makan siang, Aku sudah lapar.” (Tachibana)

“Yo! Ayanokouji-kun. Aku, Saito, di sini. Ayo makan siang bersama.” (Saito)

Secara alami, Tachibana dan Saito berkumpul di sekitar tempat dudukku.

Nah, ini selalu terjadi ……

Tapi sayangnya, aku punya janji sebelumnya.

Aku minta maaf kepada mereka, tapi aku harus menolak.

“Maaf. Aku ada janji lain hari ini.” (Kazuto)

“Hah? Apa yang kau bicarakan, Ayanokouji? kau tidak punya orang lain untuk makan siang selain kami, kan!” (Tachibana)

“Itu fakta, tapi itu membuatku kesal ……. Bagaimana aku harus mengatakannya, bukankah kita pernah melakukan percakapan ini sebelumnya?” (Kazuto)

Saat aku menatap Tachibana dengan mata setengah tertutup, Saito berbisik dengan nada suara yang memperhatikan lingkungan sekitar.

“Tidak, Tachibana-kun. kau tidak bisa melakukannya, karena Ayanokouji-kun sekarang memiliki pacar yang sangat spesial.” (Saito)

“Hmm… Ah, kau benar. Aku sangat iri padamu sehingga aku harus menghapus fakta itu dari otakku.” (Tachibana)

Mendengar kata-kata Saito, Tachibana bertepuk tangan.

Mereka adalah temanku, dan mereka adalah salah satu dari sedikit orang yang tahu tentang hubungan antara aku dan Rinka.

Meskipun Tachibana dan Saito biasanya melakukan dan mengatakan hal-hal buruk, ketika sampai pada masalah ini, mereka dapat dipercaya dan akan melakukan yang terbaik untuk membantu kita (kuharap).

…… Tidak, aku cukup yakin mereka bisa dipercaya di sini.

Mereka tidak akan memberitahu siapa pun tentang hubunganku dengan Rinka

“Astaga!! Aku sangat cemburu! Aku yakin kau selalu membelai dadanya, bukan!? Dan juga minta dia memanggil namamu dengan suaranya yang indah.” (Tachibana)

“Bukankah kau terlalu setia pada nafsumu? kau sangat penuh dengan omong kosong, sungguh.” (Kazuto)

“Jangan bodoh! Bahkan jika aku dikebiri, melihat tubuh erotis itu akan meningkatkan hasrat seksualku!” (Tachibana)

Tachibana menjadi sangat bersemangat. Aku menjentikkan jariku di dahinya.

“Aduh! Apa yang kau lakukan?” (Tachibana)

“Itulah akibatnya jika kau membicarakan pacarku yang cantik.” (Kazuto)

Ini pertama kalinya dalam beberapa tahun aku melakukan tindakan kekerasan kecil.

Aku seorang yang pendiam dan orang yang tidak melakukan kekerasan, tetapi aku kesal ketika orang memiliki fantasi aneh tentang pacar saya.

“Persetan! Silakan dan berikan daging kepada semua pria di negara ini, kalau begitu!” (Tachibana)

Itu tidak mungkin.

Tapi ada bagian dari apa yang dikatakan Tachibana yang masuk akal.

Jika dilihat secara objektif, tidak diragukan lagi bahwa level penampilan Rinka termasuk kelas atas di Jepang.

Akan lebih sulit untuk memberitahu orang-orang untuk tidak berfantasi ketika mereka melihat Rinka…….

“Hei, Ayanokouji. kau harus berbagi kebahagiaanmu denganku.” (Tachibana)

“Apa sebenarnya yang kau ingin aku lakukan?” (Kazuto)

“Perkenalkan aku pada seorang gadis! Gadis baik yang hanya akan mencintaiku!” (Tachibana)

“…… Aku bisa mengenalkanmu pada yang seperti itu.” (Kazuto)

“Wah! Serius?” (Tachibana)

“Ya. Bagaimana dengan Akita atau Poodle? Kudengar mereka sangat setia.” (Kazuto)

“Apakah kau mengolok-olokku? kau mengatakan ini padaku untuk menyerah pada gadis asli?” (Tachibana)

Tachibana, yang telah kehilangan kesabaran, meraih dadaku dan menutup jarak di antara kami.

Oh tidak, aku pasti terlalu banyak mempermainkannya.

“Fiuh~……, jangan lakukan itu, Tachibana-kun. Mari kita lebih tenang di hati kita.” (Saito)

“……Ada apa denganmu, Saito? Apakah akan lebih menarik untuk memiliki lebih banyak ketenangan, ya? ……Ah, mungkinkah, sudah punya pacar juga?” (Tachibana)

“Fufu, ‘kau benar’ itu adalah bingo.” (Saito)

“W-WAAATTTT!” (Tachibana)

Tachibana dan aku sama-sama terkesiap kaget saat Saito memakai kacamatanya dengan banyak ketenangan.

Apakah Saito akhirnya punya pacar?

“Aku akan menunjukkan pacarku secara langsung.” (Saito)

Saito mengeluarkan smartphone dari saku celananya dan menunjukkan nya kepada kami.

Di atasnya ada gambar seorang gadis cantik istimewa yang membuat mulut kami ternganga. Rambut pirangnya bersinar terang. Payudara besar. Mata besar dan jernih. Dan hidung sederhana digambar dengan garis vertikal…….

“Oi, oi, oi! Ini 2D!” (Tachibana)

“Ya, kau benar dia 2D! istri 2D!” (Saito)

Saito berseru pada Tachibana yang berteriak.

“Saito! Gadis itu tidak akan keluar dari sana!” (Tachibana)

“Ada apa dengan itu! Di hadapan cinta yang tak terbatas, tidak masalah apakah itu 3D atau 2D!” (Saito)

“Apa—-!” (Tachibana)

“Dengar, Tachibana-kun, Ayanokouji-kun. Gadis 3D bertambah tua seiring bertambahnya usia. Tapi dengan gadis 2D, mereka bisa awet muda selamanya!” (Saito)

“K-kau benar! Gadis 2D memang yang terbaik, kan!” (Tachibana)

Mendengar pidato penuh gairah Saito, Tachibana menggigil seolah-olah dia tergerak.

Bagi ku, aku hanya terpana, tidak bisa mengikuti alur pembicaraan.

Serius, jika kau memiliki cinta di hati mu, tidak masalah apakah dia terlihat tua atau tidak.

Bahkan jika kita menjadi tua, aku ingin tinggal bersamanya…… Bukankah itu yang kau sebut cinta?
Aku juga tidak tahu.

“Kalau begitu aku akan, pergi.” (Kazuto)

“Semoga harimu menyenangkan, Ayanokouji-kun.” (Saito)

“Silakan, Ayanokouji! Saat kau bersama wanita 3D, kita akan melanjutkan ke tahap berikutnya!” (Tachibana)

…….
Selama mereka tampak bahagia, aku tidak akan mengatakan apa-apa.
Ayo pergi ke tempat Rinka secepat mungkin.

Comments

3 responses to “My Wife in The Web Game is a Popular Idol Chapter 30 Bahasa Indonesia”

  1. Jaoo says:

    wah saito-san ikut garis keras,nih. Bahaya :v

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *