My Wife in The Web Game is a Popular Idol Chapter 31 Bahasa Indonesia

Now you are reading My Wife in The Web Game is a Popular Idol Bahasa Indonesia Chapter Ch.31 at Kuma Translator.

Setelah meninggalkan kelas, aku berjalan menyusuri lorong, berusaha untuk tidak mencolok, mungkin.

Aku akan bertemu dengan idol populer, jadi aku tidak ingin menabur benih rumor.

Aku menaiki tangga dan semakin dekat ke atap.

Aku mencapai atap.

Rinka duduk di sana.

Dia gadis yang memaikan karakter ‘Rin’ tadi malam.

Namun, dari penampilannya, sulit membayangkan Rinka sebagai orang yang lugu dan ceria seperti Rin.

Rambutnya yang panjang berkilau dan matanya yang indah dan tajam. Seluruh tubuhnya memancarkan aura kesejukan yang membuatnya sulit untuk percaya bahwa dia adalah siswa kelas dua di sekolah menengah.

Tapi, sulit dipercaya, dia akan mengatakan sesuatu seperti “Karena aku istri Kazu, kay!” , mengucapkan kata-kata dengan tanda hati terbang di sekitar.

“Kau terlambat, Kazuto-kun. Apa yang kau lakukan?” (Rinka)

Begitu aku tiba, Rinka bangkit dari duduknya, dan bertanya padaku dengan suara dingin sambil menyapu rambutnya.

Sejujurnya, hatiku akan membeku.

“Ah, itu….. aku sedang mengobrol sebentar dengan teman-temanku.” (Kazuto)

Jika aku menjawab dengan jujur. Dia mungkin marah.

“Yah, itu benar. Mengurus teman-temanmu itu baik, tapi bukan berarti kau harus mengabaikan istrimu sendiri, kan?” (Rinka)

“Umm…… bukan istriku, tapi pacarku.” (Kazuto)

Aku akan memperbaikinya untuk saat ini.

Aku belum cukup umur untuk menikah.

Lalu Rinka, matanya menyipit, menginjak lantai dan menutup jarak di depanku.

“Umm, Rinka-san?” (Kazuto)

“‘Memang, kita bukan pasangan yang resmi menikah, tapi kita menikah di dalam game, bukan?” (Rinka)

“Y–Ya.” (Kazuto)

“Dalam game, kita bisa berkomunikasi satu sama lain dengan hati yang murni dan tulus, tanpa terikat oleh identitas atau penampilan kita yang sebenarnya. Kita menikah di dunia itu, jadi tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa kita telah melampaui pasangan dunia nyata. .” (Rinka)

“Tidak, itu berlebihan! Bagaimanapun, kami hanya sepasang kekasih biasa.” (Kazuto)

“Itu jika kita mengikuti aturan dunia nyata. Jika kita melihat hati kita, kita sudah lama menikah.” (Rinka)

“……” (Kazuto)

I-ini sangat kacau……!

“Atau mungkinkah kau tidak ingin menikah denganku, Kazuto-kun?” (Rinka)

“I-itu bukan….” (Kazuto)

“…….Meskipun tempo hari, kau menyatakan cintanya padaku dengan penuh gairah hingga membuatku menangis……” (Rinka)

“Ah, aku melakukannya, tapi.” (Kazuto)

Seperti yang Rinka katakan, aku mengaku padanya bagaimana perasaanku yang sebenarnya.

Aku tidak berbohong tentang perasaanku padanya, tentu saja.

Walaupun demikian…….

Aku tidak bisa menghilangkan ketidaknyamanan dari hal-hal pasangan yang sudah menikah, selain dari game, bahkan di dunia nyata juga.

“Memang, tapi…… apa? Tergantung pada kata-kata Kazuto-kun selanjutnya……, aku akan menangis. Aku tidak akan bisa hidup dengan ditolak oleh Kazuto-kun.” (Rinka)

Kata-katanya sepertinya tidak bohong.

Ada air mata tipis di matanya.

Aku mungkin satu-satunya orang di dunia yang pernah melihat air mata di mata seorang idol keren.

“…… Ummm, ya. Kami adalah pasangan.” (Kazuto)

Tidak ada pria yang bisa menahan air mata wanita.

Aku baru saja membuktikannya sendiri .

“Kazuto-kun……. Aku mencintaimu, aku sangat mencintaimu.” (Rinka)

Menghembuskan napas lega, Rinka memelukku, …….Ini berbahaya.

Kepalaku hampir mendidih karena dipeluk oleh idol populer.

Kasih sayang Rinka tidak setengah – setengah.

Meskipun Rin dan Mizuki Rinka benar-benar berbeda dalam hal apa yang mereka katakan dan bagaimana mereka bertindak, kesukaan mereka terhadapku adalah sama.

Aku tidak tahu mengapa kepribadian Rinka berubah ketika dia di dalam game.

“Mmm-pheewww~……, dengan memeluk Kazuto-kun seperti ini, aku bisa menelan bahan-bahan Kazuto-kun.” (Rinka)

“Itu mungkin hal yang buruk untuk diambil.” (Kazuto)

“Bukan hal yang buruk sama sekali, karena ketika aku menelan bahan Kazuto-kun, itu membuatku merasa sangat enak. Itu membuat ketagihan.” (Rinka)

“Bukankah itu benar-benar sama dengan obat …….” (Kazuto)

Bagaimana jika Rinka menjadi kutu buku cepat atau lambat, aku bertanya-tanya.

“Semuanya baik-baik saja. Hanya memiliki Kazuto-kun di dekatku sudah cukup untuk mengisi hatiku……” (Rinka)

Mengeluarkan suara bahagia, Rinka menekan ujung hidungnya ke dadaku saat dia memelukku.

Dia menciumku, mendesah dan mengendus……. ini memalukan.

Saat itulah terjadi.

Dari bawah tangga, aku mendengar suara beberapa gadis berbicara.

Suara-suara itu semakin dekat dan dekat.

“――――!” (Rinka)

Aku segera menatap wajah Rinka. Ini tidak biasa, tetapi dia memiliki setetes keringat yang menetes di pipinya.

Ini berbahaya.

Kami berada di atap. Karena atapnya terkunci, tidak ada cara untuk melarikan diri. Tentu saja, tidak ada tempat untuk bersembunyi.

(TLN : Di sini mereka ada di pintu sebelum keluar di atap)

Haruskah aku beralih memikirkan alasan jika kita ketahuan?

“……” (Rina)

“…… Rinka?”

(Kazuto)

Rinka, yang tampaknya telah mengambil keputusan, perlahan menuruni tangga.
Dia melewati pendaratan bawah dan pergi ke lantai bawah.

“Eh! Mizuki-san! Apa yang kau lakukan di tempat seperti ini?”

Secara alami, dia terlihat oleh para siswi yang datang dari bawah.

Mereka dikejutkan oleh pertemuan mendadak dengan idol yang keren dan populer.

“Aku sedang mencari tempat yang sepi untuk berlatih menari. Apa yang kalian lakukan di sini?” (Rinka)

“Eh? Kami datang ke sini untuk makan siang di atap.”

“Sayangnya, tapi pintu atapnya terkunci. Akan lebih baik bagi kalian untuk pergi ke tempat lain.” (Rinka)

“Ah, seperti dugaanku. Dengar? Aku sudah memberitahumu, bukan? Ayo kembali ke kelas.”

Aku tetap di atap, bukannya menuruni tangga, jadi aku tidak bisa melihat gadis-gadis itu.

Tapi aku bisa mendengar obrolan di antara gadis-gadis itu semakin jauh.

Dan aku juga bisa mendengar langkah kaki salah satu dari mereka menaiki tangga.

“Fiuh~……Aku berhasil melakukannya, entah bagaimana.” (Rinka)

“T-terima kasih atas kerja bagusnya.” (Kazuto)

Orang yang muncul adalah Rinka, yang sedikit kehabisan nafas.
Seperti yang diharapkan, bahkan seorang idol yang keren pun bisa lelah karena gugup.

“Pertemuan di atap juga berbahaya.” (Rinka)

“Ya, ……. Jika aku harus melalui ini setiap saat, hatiku tidak akan bisa terus berjalan.” (Kazuto)

“Kalau begitu…… tempat yang tersisa untuk kita ada di sana, mungkin.” (Rinka)

“Di sana?” (Kazuto)

“Emmm. agak jauh dari sini, tapi ini kelas di gedung sekolah lama.” (Rinka)

Gedung sekolah lama, ya……. Sekarang tidak digunakan sama sekali, dan fungsinya telah diubah menjadi ruang penyimpanan dan ruang klub.

Tentu saja saat makan siang, rata-rata siswa tidak akan mampir.
Namun, semua ruang kelas di sana terkunci.

“Sebenarnya hanya ada satu ruangan yang tidak terkunci. Gurunya pasti lupa menguncinya.” (Rinka)

“Hee……. Bagaimana kau tahu semua itu?” (Kazuto)

“Kami sedang mencari tempat di mana kami bisa berlatih menari saat istirahat makan siang. Kemudian, kami menemukannya secara kebetulan.” (Rinka)

Kami …… berbicara tentang itu, ada juga anggota lain dari Star☆Mines yang terdaftar di sekolah ini.

“Apakah kalian tidak menggunakannya untuk berlatih sekarang?” (Kazuto)

“Emm. Kami memutuskan untuk tidak melakukannya karena risiko guru mengetahuinya. Kami menonjol, baik atau buruk, dan jika kami bertiga pergi ke gedung sekolah lama setiap hari, kami akan ketahuan, bukan?” (Rinka)
“Memang.” (Kazuto)

Mereka adalah idola populer, dan bahkan jika mereka bertingkah normal, mereka akan menarik perhatian.
Fakta bahwa Rinka berada di dekat atap mungkin akan segera menjadi rumor yang akan menyebar ke seluruh sekolah.

“…… Kita akan bertemu di gedung sekolah lama untuk istirahat makan siang besok” (Rinka)
“Dipahami.” (Kazuto)

Comments

2 responses to “My Wife in The Web Game is a Popular Idol Chapter 31 Bahasa Indonesia”

  1. I have legend sword inside my pants says:

    Gud ruang pribadi gud

  2. Jaoo says:

    di tunggu lanjutannya, min 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *