My Wife in The Web Game is a Popular Idol Chapter 32 Bahasa Indonesia

Now you are reading My Wife in The Web Game is a Popular Idol Chapter 32 Bahasa Indonesia Chapter Ch.32 at Kuma Translator.

“Ini dia?” (Kazuto)

Saatnya makan siang pada hari berikutnya. Aku berdiri di lantai dua gedung sekolah lama, di depan ruang kelas di ujung lorong.
Biasanya, gedung sekolah lama digunakan sebagai ruang klub dan gudang.

Tapi itu hanya untuk lantai pertama.
Lantai dua benar-benar tidak terpakai dan terbengkalai.

Tentu saja, itu kosong saat istirahat makan siang. Tidak ada yang memasuki gedung sekolah lama.

“Ayo masuk……” (Kazuto)

Aku mengambil keputusan dan diam-diam membuka pintu.

Angin sepoi-sepoi bertiup melewati tubuhku.

Aku melihat bahwa meja dan kursi telah dipindahkan dari ruang kelas.

Dan aku melihat Rinka berdiri di dekat jendela, terlihat nyaman dengan jendela terbuka.

Rambutnya yang berkilau tertiup angin saat dia menatap pemandangan.

Dia terlihat sangat cantik sehingga aku tidak bisa tidak mengaguminya.

Perasaan yang selama ini ku rasakan sampai beberapa saat itu hilang seketika.

“Aku di sini, Rinka.” (Kazuto)

“…… Kazuto-kun.” (Rinka)

Rinka perlahan berbalik.

Ekspresinya sama seperti biasa, anggun dan keren.

Bahkan di ruang kelas yang panas ini, dia tetap menjaga wajah dinginnya, tidak kehilangan aura idolanya yang keren.

Aku melihat sekeliling koridor untuk memastikan tidak ada orang di sana, lalu menutup pintu dan berjalan ke arah Rinka.

“Sepertinya tidak ada yang akan datang ke sini. Sebaliknya, sangat sepi sehingga bisa membuatmu cemas.” (Kazuto)

“Dengan kata lain, tidak ada yang akan tahu apa yang kita lakukan.” (Rinka)

“Aku sedikit gugup tentang itu.” (Kazuto)

“Jika Kazuto-kun menginginkan……. aku siap, kau tahu?” (Rinka)

Rinka, dengan pipinya yang memerah, menatapku dengan kepala tertunduk.

“Tidak ……, itu berbahaya.” (Kazuto)

“Aku istri Kazuto-kun, kan? Aku akan menuruti apa pun yang diminta suamiku, Kazuto-kun.” (Rinka)

“Sejujurnya aku tersanjung kau mengatakan itu…..” (Kazuto)

Meskipun Rinka sangat agresif dengan ku, aku ingin mempertahankan hubungan seperti ini dengannya.

Ini karena berbahaya bertemu dengannya seperti ini di sekloah.

Bahkan kemarin, kami berada di atap dan hampir ketahuan…….

“Bagaimana kalau kita makan siang sekarang. Aku punya meja dan kursi di sana.” (Rinka)

Rinka mendesakku untuk melihat ke belakang kelas. Ada …… meja dan dua kursi diatur di dekat jendela. Di atas meja ada kotak makan siang berjenjang yang dibungkus kain biru muda. Sebuah loker tunggal yang ditinggalkan di sudut ruang kelas juga terlihat. Jadi masih ada beberapa hal yang tersisa di kelas.

“Hari ini aku memasukkan hamburger mini favorit Kazuto-kun.” (Rinka)

“Oh, benarkah? Terima kasih.” (Kazuto)

Setelah percakapan singkat, aku duduk di kursi.

Dan pada saat itulah Rinka mencoba membuka ikatan kain kotak makan siang itu.

“Hei, apa kau yakin di sini baik-baik saja? Apakah ada orang di sini?”

“Jangan khawatir, tidak apa-apa. Serahkan saja padaku.”

Dari koridor, aku mendengar suara anak laki-laki dan perempuan yang terdengar sembrono.

Dalam sekejap, ketegangan muncul antara Rinka dan aku.

“I-ini buruk. Mereka mungkin datang ke kelas ini.” (Kazuto)

“Ayo bersembunyi untuk saat ini!” (Rinka)

“Di mana kita harus bersembunyi tidak ada yang lain selain loker di sana……!” (Kazuto)

Aku buru-buru menarik rinka ke loker. Aku membuka pintu dan memeriksa ke dalam. Ini kosong. Mungkin hanya bisa memuat dua orang di dalamnya. Sangat mudah untuk membayangkan bahwa kita akan berada dalam situasi kontak yang sangat ketat.

“Kazuto-kun……” (Rinka)
“Aku tahu……!” (Kazuto)

Aku buru-buru mendorong tubuhku ke dalam loker.

Rinka segera menyelipkan tubuhnya ke celah antara aku dan dinding loker.

“Kita harus menutup pintu.” (Kazuto)

“Y-ya.” (Rinka)

Aku meraih tepi pintu dan menariknya kembali. Pintu tertutup rapat.

Tepat setelah itu, saya mendengar pintu kelas ditarik terbuka dengan kekuatan besar. Mereka benar-benar datang.

“Lihat? Tidak ada orang di sini, kan?”

“Woow~. Ini tempat bagus yang jarang diketahui.”

“Aku menemukannya secara tidak sengaja kemarin. Mereka benar-benar bodoh tidak ingat untuk mengunci pintu.”

Aku mengintip ke dalam kelas melalui lubang udara di loker.

Dua anak laki-laki dan perempuan berambut cokelat yang tampak mencolok masuk ke dalam kelas.

Mereka bersandar satu sama lain dan bermesraan.

…… Aku tidak berpikir itu mungkin, tetapi apakah mereka juga datang ke sini untuk mencari tempat sepi?

Ini juga tidak seperti kita, tingkat kemesraan mereka tampaknya melangkah ke wilayah dewasa.

“Astaga…… tahan sedikit, M……nnn!”

Suara kesal gadis itu bergema di telingaku.

Memutuskan bahwa tidak mungkin untuk melihat mereka lebih lama lagi, aku memalingkan wajahku dari lubang lokernya.

Ketika aku melihat ke arah lain, aku melihat wajah Rinka, yang berubah menjadi merah cerah.

Jarak di antara kami sangat dekat sehingga kami bisa merasakan hembusan nafas satu sama lain. . . . . . .

Ini alami. Dua orang di loker yang begitu sempit tidak punya pilihan selain menempel pada yang lain.

Poni Rinka menempel kuat.

“Ka…… Kazuto-kun……” (Rinka)

Rinka menatapku dengan mata bermasalah. Suaranya tidak berdaya. Terlihat sedikit tertekan.

……I-itu tidak ada hubungannya dengan dia, bukan?

“Rinka, kau baik-baik saja?” (Kazuto)

“Aku mungkin, tidak baik-baik saja.” (Rinka)

“Itu ……. Tolong bertahan sampai mereka pergi.” (Kazuto)

Kami saling berbisik.

“Aroma K-Kazuto-kun……aromanya……mengisi……udara di sini!” (Rinka)

“Kau Mesum?” (Kazuto)

Saya merasa seperti saya dalam masalah dengan cara yang berbeda.

“Hei, tunggu! Ada kotak makan siang di meja! Mungkin ada orang di sini!”

Sialan.

Kami meninggalkan kotak makan siang di atas meja!

“Uh serius! Di mana mereka?”

“Tidak, tidak! Loker itu terlalu mencurigakan! Aku tahu pasti orang itu ada di dalam!”

“Ayo keluar! Jika kau tidak keluar, aku yang datang untukmu!”

Suara marah mereka mengguncang loker.

Ini buruk, sangat buruk.

“…… Kazuto-kun.” (Rinka)

Rinka yang tampak cemas bersandar padaku.

…… Sial, sungguh sial.

Pria berambut coklat itu mengatakan bahwa dia menemukan ruang kelas ini secara tidak sengaja kemarin.

Saya berharap dia menemukan ruang kelas ini setidaknya besok.

“ORRAAAA!”

Bang!

Ada dampak. Loker telah ditendang.

“Aku akan membukanya sekarang!”

Ada dentang tangan yang mencengkeram pegangan loker.
Rinka dan aku tidak punya pilihan selain meringkuk bersama dan menunggu saat itu.

Comments

2 responses to “My Wife in The Web Game is a Popular Idol Chapter 32 Bahasa Indonesia”

  1. I have legend sword inside my pants says:

    Ajg gangu aja

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *