My Wife in The Web Game is a Popular Idol Chapter 34 Bahasa Indonesia

Now you are reading My Wife in The Web Game is a Popular Idol Bahasa Indonesia Chapter Ch.34 at Kuma Translator.
Kiyokawa Ayane, seorang gadis muda yang lugu, selalu membuat semua orang tersenyum dengan tingkah lakunya yang ramah.

Sebagai seorang idol, dia dikatakan sempurna, dengan segala kemampuannya, seperti menyanyi dan menari, berada jauh di atas rata-rata.

Dan gerakan Kiyokawa yang elegan dan mengalir begitu halus sehingga membuat semua orang yang melihatnya terkesan……

Posisinya dalam grup adalah sebagai organisator yang berkepala dingin, dan kemampuannya untuk menyatukan anggota dengan kepribadian yang kuat dikatakan sangat baik bahkan orang dewasa pun terkesan.

Kiyokawa Ayane adalah idola yang rapi dan bersih yang telah mencapai puncak dunia idol saat masih di tahun pertama sekolah menengahnya.

Keluarganya kaya dan dia tidak memiliki kelemahan.

Anggota
Star☆Mines memiliki beberapa kekurangan, karena tidak ada kata yang lebih baik.

Misalnya, Kurumizaka-san memiliki kecenderungan untuk bertindak tanpa berpikir ke depan, dan Rinka memiliki kecenderungan untuk menjadi terlalu dingin, yang dapat dianggap tidak ramah oleh beberapa orang.

Namun, tidak ada kelemahan seperti itu di Kiyokawa.

Dia adalah idola paling serbaguna dan kokoh di
Star☆Mines .

“――――Itu sebabnya. Maaf karena merahasiakannya sampai sekarang, Ayane-chan.”
(Nana)

“Maafkan aku, Ayane. Aku sudah berencana untuk menjelaskannya padamu pada suatu saat ketika waktunya tepat. Aku benar-benar minta maaf karena tetap diam.”
(Rinka)

Sementara aku memikirkan tentang Kiyokawa, Kurumozaka-san, dan Rinka, yang telah selesai menjelaskan apa yang telah dilakukan sejauh ini, membungkukkan badan mereka dengan meminta maaf.

Di depan mereka, Kiyokawa menutup matanya dan membuat gerakan berpikir.

Aku tidak punya pilihan selain mundur karena aku benar-benar didorong keluar menjadi orang luar.

Rinka dan Kurumizaka-san telah memberitahunya semua yang telah kami lakukan.

Hal pertama yang mereka katakan padanya adalah bahwa Rinka dan aku telah menjadi pasangan suami istri di dalam game.

Kemudian kami menemukan siapa satu sama lain, dan sekarang kami berkencan.

Menceritakan padanya tentang kerjasama Kurumozaka-san dan keluarga Rinka juga mendukung(?).

“Aku mengerti bagaimana kalian berdua bisa saling mengenal. Namun, mengapa Senior Rinka dan Senior Ayanokouji ada di tempat ini? Mungkinkah kalian berdua, di kelas ini, sambil diawasi oleh Senior Nana……… …, c-cabul! kau mesum!”
(Ayane)

“Apa, aku!?”
(Kazuto)
Apa yang gadis ini bayangkan?

Wajahnya menjadi merah dan dia menatapku.

Pemandangan seorang anak laki-laki yang manis mungkin terlalu menggairahkan bagi seorang wanita muda yang polos.

“Tenanglah, Ayane. Kazuto-kun dan aku baru saja berada di loker yang sama……Kami tidak melakukan sesuatu yang mesum.”
(Rinka)

“Bagaimana aku bisa percaya? Aku telah melihat di internet untuk manga erotis dengan situasi seperti itu.”
(Ayane)
( TLN : Waduh Ayane :3 )

“……Ah, kau adalah orang yang mesum, kan, Kiyokawa-san?”
(Kazuto)

“A-apa yang kau bicarakan? Aku tidak mesum!”
(Ayane)

Kiyokawa, yang pipinya memerah, menyangkalnya dengan memegagi pipinya.

……Tapi, itu berarti kau sedang melihat situs yang menampilkan iklan seperti itu.

“Ummm kau tahu, Rin-chan dan Kazu-kun bersembunyi di loker karena mereka hampir ketahuan berada di sini. Jadi aku datang untuk menyelamatkan mereka.”
(Nana)

“J-jadi itu yang terjadi.”
(Ayane)

“Apa yang kau lakukan di sini, Ayane-chan?”
(Nana)

“Aku di sini untuk berlatih menari. Aku mengerti bahwa Senior Nana telah melarang ku untuk melakukannya, tetapi aku tidak bisa melakukannya.”
(Ayane)

“Begitu. kau sangat rajin, ya, Ayane-chan. Tapi kau tidak boleh bekerja terlalu keras.”
(Nana)

“Nana benar. Mengistirahatkan tubuhmu adalah bagian dari pekerjaan.”
(Rinka)

“……Senior mengkahawatirkanku??”
(Ayane)

Kiyokawa, yang telah ditegur oleh seniornya, bergumam pelan.

“Apa?”
(Nana/Kazuto, mungkin)

“Tidak, tidak apa-apa. Aku akan menahan diri untuk tidak pergi ke gedung sekolah lama mulai besok.”
(Ayane)

Seolah-olah tidak ada yang terjadi, dia tersenyum dengan senyum lembut .

“Nah, mari kita kembali ke topik. Sekarang ini masalah untuk Senior Rinka dan rekan-rekannya. Aku pernah mendengar bahwa mereka mulai berkencan karena game online…….” (Ayane)

“Itu benar. Aku dan Kazuto-kun telah menikah di game online.”
(Rinka)

Rinka dengan percaya diri menegaskan.

Tapi apakah Kiyokawa bisa memahaminya?
Hubungan yang berkembang dari game online menjadi hubungan nyata?

Banyak orang di dunia melihat pertemuan di internet dengan sikap negatif.

Khusus untuk Kiyokawa, seorang wanita muda yang rapi, pasti sulit untuk menerimanya.

Itulah yang ku pikirkan, jadi aku terkejut dengan kata-kata Kiyokawa selanjutnya.

“Pernikahan di game online itu…… luar biasa, kan?”
(Ayane)

“Eh?”
(Kazuto)
“Aku juga punya teman yang sama. Rinka senior mengatakan sebelumnya bahwa dunia game online lebih menyenangkan daripada dunia nyata. Aku juga berpikir sama.” (Ayane)
“Ummm, Mungkinkah, Ayane-chan, kau juga bermain game online?” (Nana)
“Ya, benar. aku memainkan Black Plains.” (Ayane)
“Aku tidak tahu itu! Ini kebetulan yang bagus! Kenapa kau tidak memberitahuku sebelumnya?” (Nana)
“Itu …… aku tidak ingin senior berpikir aku sedang malas ……” (Ayane)
“Kurasa tidak! Ayo kita bermain bersama lain kali, kita semua!” (Nana)

( TLN : Mungkin Temennya itu si MC ini )


Wajah Kiyokawa terlihat bingung saat Kurumizaka-san yang tersenyum bahagia meraih tangannya dengan penuh semangat.

“Ah, harap tenang, Senior Nana. Pembicaraan kita belum selesai. Senior Rinka sedang berkencan dengan tuan ini…… Bagaimana pendapat Senior Nana tentang ini?”
(Ayane)

“Ini benar-benar luar biasa, bukan!”
(Nana)

“Jika publik mengetahui tentang ini, akan ada kegemparan besar, tahukan?.”
(Ayane)

“Aku akan mengikuti dan mengawasi mereka untuk memastikan itu tidak akan terjadi!”
(Nana)

Kurumizaka-san mendengus dan menepuk dadanya

“Aku mengerti ……” (Ayane)

“Apakah Ayane-chan menentang? Fakta bahwa Rin-chan pacaran dengan laki-laki?”
(Nana)

“Aku tidak mengerti……, tapi aku tidak tahu apa-apa tentang Senior Ayanokouji. Apakah dia benar-benar tipe pria yang bisa dipercayakan dengan Senior Rinka?”
(Ayane)

“Tentu saja bisa! Kazu-kun adalah anak yang sangat menarik!”
(Nana)

Kurumizaka-san berkata dengan percaya diri.

Ketika Kiyokawa mendengar ini, dia menatapku dengan mata curiga.

Itu alami.
Jika dia mengatakannya seperti itu, siapa pun akan curiga.

“Bagaimana menurutmu? Kazu-kun, dia luar biasa, bukan?”
(Nana)

“Aku kira Dia memiliki wajah yang segar, dan ketulusan batinnya jelas, Dia pria yang baik.”
(Ayane)

Bukankah sudah jelas, bahwa dia dibuat untuk mengatakan itu?

Dan inilah dia, seorang junior yang menyerah pada tekanan seniornya.

“Benar! Tapi kau harus hati-hati karena terkadang dia mengatakan hal-hal yang aneh.”
(Nana)

“Ya. Aku sangat menyadarinya karena dia baru saja meneleponku sebelumnya.”
(Ayane)

Kiyokawa mengerucutkan bibirnya dengan tidak senang.

Eh, apakah kau masih kesal tentang itu ……?

“Ayane, aku akan memberitahumu untuk jaga-jaga. Kazuto-kun adalah suamiku. istrinya hanya Aku seorang.”
(Rinka)

“Suami…… dan istri……? Ah, itu maksudmu. Tenang, Rinka Senior. Memang, Senior Ayanokouji adalah pria yang baik, tapi aku tidak berniat menyentuh suami Senior Rinka. ”
(Ayane)

Kiyokawa memiringkan kepalanya pada komentar Rinka tentang hal suami, tapi menganggukkan kepalanya yakin dan kemudian melanjutkan percakapan.

Aku pikir dia mungkin menganggap itu semacam komentar yang efektif.

Tidak pernah terpikir olehnya bahwa Rinka benar-benar bertingkah seperti istri.

“Sudahkah aku memberi tahu anggota lain tentang masalah ini?”
(Ayane)

“Aku belum memberitahu mereka……. Satu-satunya yang tahu adalah aku dan Ayane-chan.”
(Nana)

“Begitu. Tidak, itu mungkin ide bagus. Untuk masalah rumit seperti ini, ada waktu yang tepat untuk mengatakannya. aku pikir akan lebih baik untuk memberi tahu anggota lainnya sedikit lagi.”
(Ayane)

Mendengar kata-kata Kiyokawa, Kurumizaka-san dan Rinka mengangguk.
Memang, Kiyokawa memang terlihat seperti pemimpin…….

Aku tiba-tiba penasaran tentang jam berapa sekarang, jadi aku mengeluarkan smartphone saya untuk memeriksa.

“Ah, istirahat makan siang sudah hampir selesai. Lebih baik kita kembali ke kelas.”
(Kazuto)

“……Kazuto-kun belum menghabiskan kotak makan siang buatanku……” (Rinka)

Rinka menjatuhkannya dengan perlahan.
Aku juga lapar, tapi mau bagaimana lagi.

“Kalau begitu semuanya, haruskah kita kembali ke kelas kita sendiri.”
(Nana)

Rinka dan aku meninggalkan ruang kelas, dipimpin oleh Kurumizaka-san.

Kiyokawa adalah orang terakhir yang meninggalkan ruang kelas, mungkin menyadari hubungan antara senior dan junior.

“……?”
(Kazuto)

Aku berbalik entah bagaimana.

Dan kemudian aku melihat Kiyokawa sedang melihat ke arahku, tapi dia tersenyum ringan untuk beberapa alasan.
Apa yang membuat ku tersenyum …….

Tapi, aku tidak tahu artinya itu.
 

Comments

2 responses to “My Wife in The Web Game is a Popular Idol Chapter 34 Bahasa Indonesia”

  1. Tenkūji says:

    Lanjut kan min (╥﹏╥)

  2. Koyuki's husband says:

    Lanjut min ^-^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *