My Wife in The Web Game is a Popular Idol Chapter 39 Bahasa Indonesia

Now you are reading My Wife in The Web Game is a Popular Idol Bahasa Indonesia Chapter Ch.39 at Kuma Translator.

Aku meninggalkan Nonoa yang ketakutan dengan Kasumi dan menuju pintu depan.

Ketiga idol itu melepas sepatu mereka di pintu masuk. Rinka, Kurumizaka-san, dan kemudian, Kiyokawa.

Mereka mengenakan kemeja lengan pendek dan celana pendek, cocok untuk musim panas, dan mereka menunjukkan sedikit kelelahan. Mereka pasti lelah setelah latihan mereka.

Ngomong-ngomong, Rinka tidak memberitahuku bahwa Kurumizaka-san dan Kiyokawa akan datang.

Aku ingin tahu apakah sesuatu telah terjadi?

Aku mendekati gadis-gadis itu dan berkata, “Kerja bagus”.

“Ah, tunggu, Kazuto-kun!” (Rinka)

“Eh?” (Kazuto)

Aku dihentikan oleh Rinka dengan kekuatan luar biasa, dan aku hanya bisa berhenti.

Dua lainnya juga memiliki wajah menegang pada pendekatan ku……. Apa?

“A-ada apa, Rinka?” (Kazuto)

“Itu… Aku ingin kau tidak terlalu dekat denganku karena…… Aku sudah banyak berkeringat.” (Rinka)

“Tidak apa-apa. Aku tidak peduli tentang itu.” (Kazuto)

“Tapi aku peduli tentang itu, Kazuto-kun.” (Rinka)

“Itu benar, Kazu-kun! kau  harus sedikit lebih perhatian, tahu!?” (Nana)

“Seperti yang diharapkan dari Senior Ayanokouji, kau berani berpura-pura tidak peka dan datang jauh-jauh untuk mencium bau keringat kami. kau benar-benar orang  Mesum.” (Ayane)

…….

Aku dicaci maki seperti tidak berharga.

Tatapan menuduh dari para gadis membuatku mundur dan menjaga jarak.

“U-umm…… jika kau benar-benar ingin mencium bau keringatku, aku akan tahan.” (Rinka)

“Tidak, terima kasih. Aku hanya akan menerima perasaanmu.” (Kazuto)

Rinka yang memerah memberiku tawaran yang sangat menarik, tapi dengan enggan aku menolaknya setelah menerima tatapan dari dua gadis disebelahnya.

“Apakah kau mencium baunya, Kazu-kun?” (Nana)

“Tidak.” (Kazuto)

“Apakah itu benar? Senior Ayanokouji telah mengendus-endus sejak beberapa waktu yang lalu. Bagaimanapun juga, kau adalah orang Mesum.” (Ayane)

“Itu tuduhan palsu! Aku hanya bernapas dengan normal!” (Kazuto)

“Dengan kata lain, kau terengah-engah karena kau bersemangat.” (Ayane)

“Kata-katamu penuh kebencian sejak tadi, Kiyokawa-san! Tolong beri aku istirahat!” (Kazuto)

Aku tahu itu, Kiyokawa datang untuk menghancurkanku. Aku yakin itu.

“Pokoknya, kita akan mandi.” (Rinka)

“Selamat bersenang-senang. Aku akan menunggu di ruang tamu.” (Kazuto)

mereka bertida berjalan ke kamar mandi.

aku akan bertanya mengapa Kurumizaka-san dan Kiyokawa ada di sini nanti.

“Apakah kau ingin masuk juga, Kazuto-kun?” (Kasumi)

Kasumi-san datang dari ruang tamu dan dengan ringan menusuk lenganku dan mengatakan sesuatu seperti itu.

“…… Bagaimana jika aku benar-benar masuk?” (Kazuto)

“Aku yakin kau akan dipukuli sampai mati dan kazuto kecil mu akan dipotong.” (Kasumi)

“――――” (Kazuto)

Aku merasakan hawa dingin menjalari tulang punggungku.

“Yah……, aku akan pulang ke rumah temanku, jadi urus sisanya, kay.” (Kasumi)

“Pulang? Ini rumahmu, kan?” (Kazuto)

“Yah, ya. Rumah ini adalah pangkalan pertama dan rumah teman ku adalah pangkalan kedua.” (Kasumi)

Kasumi berkata sambil tertawa ringan.

Aku dengar dari Rinka kalau Kasumi-san jarang pulang.

Mungkin kebetulan dia ada di rumah hari ini.

“Itu sebabnya, kau harus rukun dengan Ayane-chan. Itu adalah rintangan yang harus kau atasi jika ingin berkencan dengan Rinka.” (Kasumi)

“Entah bagaimana, aku merasa kau seperti saudara ipar.” (Kazuto)

“Ahaha. Nah, jika itu sulit, beri tahu aku, dan sebagai kakakmu, aku akan sangat memanjakanmu.” (Kasumi)

Dia tersenyum sedikit nakal, tapi aku punya firasat bahwa dia mungkin akan benar-benar memanjakanku jika aku memberitahunya.

Tapi dia juga lembut dan meyakinkan.

Aku melihatnya berjalan keluar rumah dengan tasnya dan kembali ke ruang tamu, mendengarkan suara gadis-gadis yang datang dari kamar mandi.

“…… Nonoa-chan?” (Kazuto)

Di sudut ruangan, seorang gadis kecil menyusut seperti tupai yang ketakutan.

Dia gemetar dan terlihat seperti takut pada musuh alaminya.

“Ada apa, Nonoa-chan?” (Kazuto)

Aku duduk di samping Nonoa-chan dan bertanya dengan lembut.

Kemudian Nonoa-chan bergumam singkat, “Kazuto-nii……,” dan menatapku dengan matanya yang besar dan basah.

“kau tahu, Ayane-nee ada di sini.” (Nona)

“Aku tahu. Kau tidak menyukai Kiyokawa-san?” (Kazuto)

“Ya.” (Nona)

Dia mengangguk ringan. Dengan serius?

Sepertinya Kiyokawa tidak disukai oleh Nonoa-chan.

“Mengapa?” (Kazuto)

“Karena Ayane-sis marah setiap kali dia melihatku. Dia bilang aku tidak boleh mengikuti orang asing dan aku harus lebih berhati-hati…… Dia mengatakan bahwa Nonoa-chan akan diculik karena aku imut, itu yang membuatku takut. ” (Nona)

“…….” (Kazuto)

Yah, mungkin itu benar.

bukan berarti aku adalah lolicon,tapi aku harus mengatakan bahwa Nonoa-chan sangat imut.

Tidak heran Kiyokawa mengkhawatirkannya.

“Dia juga mengomeli ku, ‘Apakah kau sudah mengerjakan pekerjaan rumahmu?’ Dan dia sangat menyebalkan, mengatakan kepadaku, ‘kau harus belajar sekarang’.” (Nona)

……Mulut mana yang mengatakan itu, Kiyokawa?

kau bahkan mengatakan bahwa belajar itu tidak perlu.

“Aku tidak suka Ayane-kakak karena dia seperti seorang guru.” (Nona)

Nonoa-chan menggembungkan pipinya untuk menunjukkan ketidaksenangannya. Ini terlalu manis.

“Aku mengerti. Itu sulit.” (Kazuto)

Aku menepuk kepala Nonoa-chan dengan lembut untuk mengembalikan moodnya.

Dia sepertinya sudah tenang setelah ditepuk beberapa saat, dan dia tersenyum padaku dengan senyum malaikat yang polos.

“Hei, Kazuto-nii. Bermainlah denganku!” (Nona)

“Baiklah, apa yang ingin kau mainkan?” (Kazuto)

“Mainkan pernikahan!” (Nona)

“Buhh! A-apa kau serius?” (Kazuto)

“Yup! Aku melihatnya di TV kemarin.” (Nona)

“Aku mengerti.” (Kazuto)

Rupanya, rasa ingin tahunya yang kekanak-kanakan telah dirangsang.

Matanya berbinar dan dia menunggu jawabanku.

Saat aku memikirkan apa yang harus dilakukan, wajah Nonoa-chan berubah menjadi shock.

“………… Apakah tidak apa-apa?” (Nonoa)

“Tidak apa-apa. Ayo lakukan.” (Kazuto)

Dia menatapku dengan cemas, lalu aku segera memberikan jawaban tanpa ragu-ragu.

Yah, ini permainan anak-anak, jadi kurasa tidak ada masalah.

“Umm, kalau begitu, melamarlah aku!” (Nonoa)

“Lamar, huh……. Aku menyukaimu, Nonoa-chan. Tolong menikahlah denganku.” (Kazuto)

“Tidak bagus! Katakan dengan lebih perasaan dan serius!” (Nonoa)

kau seorang malaikat dengan banyak perintah tak terduga.

Aku tidak bisa menahannya, kalau begitu. aku akan menunjukkan padanya betapa seriusnya aku sebagai gamer

“…… Nonoa. Aku mencintaimu. Tolong menikahlah denganku.” (Kazuto)

“Waa――――” (Nonoa)

Setelah menerima lamaran langsung ku (suara tampan), wajah Nonoa-chan langsung berubah menjadi merah padam dan matanya berkedip tanpa henti.

Aku telah belajar dari pengalaman ku mengakui perasaan ku kepada Rinka.

Kata-kata sederhana itu adalah cara terbaik untuk menyampaikan perasaan mu kepada seseorang.

“S-senior…… Ayanokouji?” (Ayane)

Di pintu masuk ruang tamu. Kiyokawa, yang baru saja selesai mandi, berdiri di sana dengan linglung.

Dia menatapku dan Nonoa-chan, mulutnya menganga.

“Kiyokawa-san? Apakah kau meniru ikan mas?” (Kazuto)

Apa yang terjadi tiba-tiba? Dan kemudian aku melihat ketidaknyamanan kecil. Itu rambut Kiyokawa.

Mungkin itu hanya imajinasiku saja, tapi teksturnya sama persis seperti sebelum mandi.

Apakah dia benar-benar mandi?

Tapi karena pipinya sedikit merah dan beruap, jadi aku yakin dia sudah mandi.

Saat aku memikirkan hal ini, Kiyokawa mengarahkan jarinya padaku dengan penuh semangat.

“Lolicon! kau lolicon! Apakah target sebenarnya Ayanokoji-senpai Nonoa-chan?” (Ayane)

“H-hah!?” (Kazuto)

“Aku tahu kau adalah playboy, tetapi untuk berpikir bahwa kau bahkan akan meletakkan tanganmu pada seorang gadis kecil …… kau keterlaluan!” (Ayane)

Ini adalah kesalahpahaman! Ini adalah permainan pernikahan! Kami hanya bermain!” (Kazuto)

“Bermain?! kau akhirnya menunjukkan warna aslimu, ya! kau merayu wanita untuk bersenang-senang!” (Ayane)

“Tidak!” (Kazuto)

“…… Kazuto-kun. Apa artinya ini?” (Rinka)

Orang yang muncul dari belakang Kiyokawa adalah orang yang kita semua tahu, Rinka-sama. Tubuhnya masih beruap segar setelah mandi. Rambutnya berkilau dan halus, dan pipinya yang memerah entah karena mandi atau kemarahannya padaku…….

“Apakah kau meletakkan tanganmu di atas adikku?” (Rinka)

Tatapan dingin dari mata tajam Rinka menusukku.

“T-tidak. Tolong dengarkan aku.” (Kazuto)

“Tergantung pada apa yang kau katakan, aku mungkin harus kembali ke rumah orang tuaku.” (Rinka)

“……” (Kazuto)

Tapi ini, rumah orang tua Rinka.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *