My Wife in The Web Game is a Popular Idol Chapter 40 Bahasa Indonesia

Now you are reading My Wife in The Web Game is a Popular Idol Bahasa Indonesia Chapter Ch.40 at Kuma Translator.

Kita semua telah pindah ke kamar Rinka.

Aku terpaksa duduk di lantai, berpikir bahwa hal serupa telah terjadi pada ku sebelumnya.

Saat ini, aku dicurigai berselingkuh dengan Nonoa-chan.

Aku tidak punya rasa bersalah. Tapi, aku berusaha mati-matian untuk menjelaskan situasinya kepada Rinka.

Bagaimanapun, Nonoa-chan hanya memintaku untuk bermain pernikahan dan melamarnya.

“…… Jadi itulah yang terjadi.” (Rinka)

“Apakah kau mengerti?” (Kazuto)

“Em.” (Rinka)

“…… Apakah kau marah?” (Kazuto)

“Tidak. Aku tidak berpikiran sempit untuk marah karena permainan anak-anak.” (Rinka)

Rinka menghela napas lega. Masalah ini tampaknya diselesaikan sekarang.

“Seperti yang diharapkan dari Rinka Senior. kau berpikiran luas, ya.” (Ayane)

“Tentu saja. Aku istri Kazuto-kun. Jika aku marah karena hal kecil, aku akan mempermalukan nama suamiku.” (Rinka)

Rinka berkata dengan nada tak tergoyahkan.

Ketika Kiyokawa mendengarnya, dia tersenyum, tapi aku tidak tahu apa yang dia pikirkan di dalam.

“Maksudku, jika Kiyokawa-san tidak membuat keributan, tidak akan ada masalah.” (Kazuto)

”Aku minta maaf. Aku terkejut melihat Senior Ayanokouji mengajukan lamaran dengan penuh semangat kepada Nonoa-chan.” (Ayane)

“Yah, aku tidak mengerti mengapa kau akan sangat terkejut ……” (Kazuto)

Ketika aku keluar dari kamar mandi dan pergi ke ruang tamu, aku menemukan bahwa seorang anak SMA sedang serius melamar anak kelas satu.

Hal ini tentu siapa pun akan terkejut.

Namun, kenyataannya adalah bahwa itu hanya permainan anak-anak. Jadi, aku tidak ingin dia membuat keributan.

“Kemarilah, Nonoa-chan. Aku akan sering bermain denganmu.” (Ayane)

“Tidak! Aku ingin Kazuto-nii!” (Nona)

“Gaahh!” (Ayane)

Kiyokawa terkejut sampai dia mengucapkan “Gaahh” setelah ditolak dengan kekuatan penuh oleh Nonoa-chan.

Sepertinya dia bahkan tidak tahu dia dibenci.

Meskipun, Kiyokawa sendiri sepertinya menyukai anak-anak…….

“Aneh……kenapa dia lebih memilih Senior Ayanokouji daripada aku.” (Ayane)

“Itu karena dia memikirkan pikiran sesat dan kotor setiap hari. Anak-anak sensitif terhadap pikiran kotor.” (Kazuto)

“Aku tidak berpikiran kotor, oke! Seperti namanya Kiyokawa, pikiranku sebersih sungai murni!” (Ayane)

(PTW/N: [kiyokawa]; [kiyo, sei, saya, dll.] berarti murni, menyucikan, membersihkan, mengusir; [kawa, gawa] berarti sungai, aliran.)

“Aku meragukannya. Dia terlihat seperti suci, tapi mungkin ada buku erotis tersembunyi yang tergeletak di bawahnya.” (Kazuto)

“Kalau begitu, orang yang melempar buku erotis adalah Senior Ayanokouji. Itu Senior Erokouji.” (Ayane)

“Maaf mengecewakanmu, tapi aku tidak memiliki satu pun buku erotis.” (Kazuto)

“Kalau begitu, itu e-book. Aku yakin kau punya banyak gambar erotis di ponselmu.” (Ayane)

“Apakah kau tidak membicarakan diri mu sendiri? Lady Closet.” (Kazuto)

“Aku closet! Aku akan mencubit lenganmu jika kau tidak menghentikannya!” (Ayane)

*Percikan* *percikan*!

Kami berdua bertabrakan, mengirimkan percikan api.

“Hah? Kazu-kun dan Ayane-chan entah bagaimana bisa bergaul dengan baik, bukan?” (Nana)

“Bagian mana dari kita yang akur? Ini lebih seperti kita dalam hubungan kucing dan anjing.” (Kazuto)

“Benar. Bahkan jika itu adalah Senior Nana, ada hal-hal yang aku tidak suka diberitahu, tahukah kau?” (Ayane)

Kiyokawa dan aku langsung menyangkalnya, tapi Kurumizaka-san tidak menarik kembali kata-katanya.

“Walaupun kalian mengatakan itu. Nafas kalian sangat sinkron. Dan juga, kalian tidak ragu untuk mengatakannya satu sama lain…… Aku tahu itu, kalian benar-benar rukun, ya?” (Nana)

“Tidak.” (Kazuto,Ayane)

Kemudian, pada saat yang sama Kurumizaka-san bergumam, “Aku tahu itu, kalian benar-benar sinkron……”, kami secara bersamaan menyangkalnya.

Apa yang Rinka pikirkan saat dia melihat kami, tapi dia mengeluarkan gerutuan kecil “Muu~” dan duduk di sampingku di lantai, meremas bahuku erat-erat.

“Umm…… Rinka? Ada apa?” (Kazuto)

“Tidak apa.” (Rinka)

“Tidak, tapi…” (Kazuto)

“Tidak apa.” (Rinka)

“Ah… baiklah.” (Kazuto)

Mungkin dia sedang kesal, tapi Rinka hanya mengatakan itu bukan apa-apa.

Dia juga memelukku erat-erat dan memelukku erat-erat seolah-olah mengklaim aku sebagai miliknya.

“Rin-chan. Apa kau mencoba bersaing dengan Ayane-chan?” (Nana)

“Aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan. Itu normal bagi seorang istri untuk meringkuk ke suaminya, bukan?” (Rinka)

“Memang, tapi ini terlalu tiba-tiba ……” (Nana)

Kurumizaka-san benar. Ada terlalu banyak inkoherensi dalam tindakan Rinka.

Jika itu masalahnya, apakah Rinka…… cemburu dengan pertukaran antara aku dan Kiyokawa?

Jika demikian, itu sangat tidak baik.

Dia terlalu manis.

Dengan kata lain, sangat lucu bahwa dia berusaha keras untuk tidak membiarkan orang tahu bahwa dia cemburu.

“Senior Nana. Sudah waktunya untuk turun ke masalah utama……” (Ayane)

“Ah, kau benar. Alasan Ayane-chan dan aku di sini adalah karena kami ingin meminta bantuan Kazu-kun.” (Nana)

“Sebuah bantuan?” (Kazuto)

“Ya. Kami sudah mendapat izin Rin-chan, jadi jangan khawatir.” (Nana)

Aku ingin tahu apa permintaannya. aku tidak punya perasaan yang baik tentang ini.

“Tidak apa-apa, Kazuto-kun. Yang harus kau lakukan adalah melihat kostum baru kami dan memberi tahu kami pendapatmu.” (Rinka)

“Kostum baru……? Mungkinkah Star☆Mines’?” (Kazuto)

“Eee, kami baru saja menyelesaikan kostum baru kami untuk konser musim panas. Kami telah memutuskan bahwa kami ingin mendapatkan beberapa pendapat dari publik sebelum kami merilisnya.” (Rinka)

“Jadi begitu.” (Kazuto)

Aku menganggukkan kepalaku pada penjelasan Rinka yang mengalir.

“Aku ingin menyebutkan bahwa kostum yang akan kami tunjukkan kepada Senior Ayanokouji belum diumumkan ke publik. Jadi, tolong jangan beri tahu siapa pun.” (Ayane)

“Aku mengerti.” (Kazuto)

Serius? Aku tidak percaya aku akan melihat kostum baru Star☆Mines sebelum orang lain.

“Aku akan mengantinya sekarang!” (Rinka)

“Oke.” (Kazuto)

“……” (Nana)

“……?” (Ayane)

Tatapan ketiga idol itu bertemu denganku.

Aku bertanya-tanya untuk apa mereka melihatku.

“Maaf, Kazu-kun. Bisakah kamu meninggalkan ruangan? Kami akan berganti pakaian di sini sekarang.” (Nana)

“A-ah! Jadi begitu maksudnya, Astaga!” (Kazuto)

“Aku tidak masalah Kazuto-kun melihatku, tapi.” (Rinka)

“Itu bukan masalah untuk Rinka Senior, tapi ini untuk kita.” (Ayane)

“Ahaha……aku juga malu.” (Nana)

“Maaf. Aku pergi sekarang.” (Kazuto)

Aku meninggalkan kamar Rinka. Sepertinya Nonoa-chan akan tinggal di kamar.

Aku menutup pintu dan pergi ke ruang tamu dan duduk di sofa.

“……Serius? Kostum baru?” (Kazuto)

Aku tidak pernah berpikir aku akan melihat Star☆Mines dalam kostum. Apalagi itu adalah kostum baru yang berkilauan yang belum diumumkan ke publik.

Bodoh sekali jika aku tidak terlalu berharap.

Setelah beberapa saat, gadis-gadis yang telah selesai berganti pakaian datang ke ruang tamu.

Aku duduk di sofa dan melihat mereka dengan perasaan penasaran.

Ketiganya mengenakan kostum atas dan bawah yang terpisah. Itu adalah kostum musim panas, jadi sedikit lebih terbuka. Lengan mereka terlihat penuh, dan perut mereka terlihat. Paha yang terbentang dari rok memiliki jumlah daging yang sehat.

Warnanya sebagian besar putih, dengan kostum Kurumizaka-san berwarna putih dan merah muda, sedangkan Rinka putih dan biru muda, dan Kiyokawa hanya putih. Dalam kasus Kiyokawa, nilai jualnya adalah kerapian, jadi semua warna putih lebih cocok dengan citranya. Secara pribadi, aku pikir warna pink muda baik-baik saja. Bagaimanapun, dia adalah seorang yang cabul. Meskipun, dia agak terbuka.

“…… Senior Ayanokouji. Apakah kau tidak memikirkan sesuatu yang kasar?” (Ayane)

Dia memberiku tatapan tajam. Dia memiliki intuisi yang tajam.

“Bagaimana menurutmu, Kazu-kun? Apa ada yang aneh?” (Nana)

“Tidak ada. kau terlihat lucu, Kurumizaka-san.” (Kazuto)

Itu pendapat jujur ​​ku. aku tidak bisa memikirkan apa pun selain lucu dalam kosakata ku.

Kostum baru memiliki suasana menyegarkan yang menunjukkan keceriaan Kurumizaka-san sepenuhnya. dan kostum Kiyokawa memiliki kesejukan yang cocok untuk musim panas tanpa mengorbankan citranya yang rapi dan rapi. Jadi tidak ada yang akan ku keluhkan.

“Kazuto-kun, kau jahat.” (Rinka)

“Eh?” (Kazuto)

“Kazuto-kun, kau melihat seorang gadis selain aku dan kau memanggilnya imut.” (Rinka)

Rinka cemberut ringan dan dia mengeluh ketidakpuasannya.

“Tidak. Aku hanya menyanjungnya bahwa dia imut……” (Kazuto)

“Tidak apa-apa, terutama. Aku membawa Nana dan Ayane ke sini karena aku sudah siap untuk itu.” (Rinka)

Meskipun dia berbicara dengan sangat tenang, itu juga terdengar agak cemberut.

Hal seperti inilah yang bisa memicu terjadinya kerusuhan.

“Ini bukan sanjungan, tapi kau tahu, Rinka yang paling lucu.” (Kazuto)

Itu bukan kebohongan atau sanjungan. Pakaian barunya lebih terbuka, meski tidak seterbuka baju renang sekolah, tapi tidak vulgar. Sebaliknya, itu adalah gambar yang menyegarkan. Kostum seperti ini sangat cocok dengan tipe keren Rinka.

“…… Benarkah?” (Rinka)

“Ya, sejauh ini kau yang paling lucu. Sejujurnya, kau sangat imut sehingga dua lainnya menjadi buram.” (Kazuto)

“Kazu-kun, jika kau mengatakan sebbanyak itu, kita akan kehilangan posisi kita.” (Nana)

Ini pendapat jujurku, meskipun Kurumizaka-san menatapku dengan tajam.

Rinka adalah yang paling lucu.

aku selalu menjadi penggemar berat Mizuki Rinka untuk waktu yang lama, jadi wajar saja jika aku berpikir begitu.

aku minta maaf kepada Kurumizaka-san dan yang lainnya karena mengatakannya, tapi aku bukan penggemar Star☆Mines.

“Kazuto-kun. Betapa imutnya aku?” (Rinka)

“Sangat lucu sehingga aku ingin meminta mu untuk menikah dengan ku lagi dan lagi.” (Kazuto)

“A-Ya ampun. Kami sudah menikah selama bertahun-tahun.” (Rinka)

Pipi Rinka memerah. Lagipula, kami resmi menjadi kekasih.

“Hei, Kazuto-nii. Bagaimana denganku?” (Nonaa)

Nonoa-chan, yang telah berubah menjadi gaun polka dot, menunjukkan padaku pakaiannya.

“kau terlihat sangat imut. Seperti malaikat.” (Kazuto)

“Benarkah? Membuatmu ingin melamarku lagi dan lagi?” (Nonoa)

“Ya! Tentu saja.” (Kazuto)

Aku merasakan tatapan dingin di leherku, yang membuatku tidak bisa menyelesaikan dialogku.

Aku tidak perlu memeriksa untuk melihat siapa yang menatapku. Itu jelas Rinka.

Dia mentolerir permainan anak-anak, tetapi dalam kasus ini, tampaknya berbeda.

“Umm, Senior Ayanokouji. Bisakah kau memberikan pemikiranmu tidak hanya kepada Senior Rinka dan Nonoa-chan, tetapi juga kepadaku?” (Ayane)

Kiyokawa yang tercengang menuntut dengan ketidakpuasan.

Aku mengambil waktu sejenak untuk mengalihkan pandanganku dari kepala sampai kaki Kiyokawa…….

“Ah, ya, bukankah itu terlihat manis?” (Kazuto)

“Itu reaksi yang terlalu biasa! Ini penghinaan!” (Ayane)

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *