Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Chapter 04 Bahasa Indonesia Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter 04 at Kuma Translator.

“Oh Sialan”

“Awas!”

Yuzuru sangat terhuyung-huyung, tapi berkat Arisa, yang bergerak cepat, dia berhasil menghindari kontak dengan tanah.

Tapi…

“Kau baik-baik saja?”

“Oh, Oh … terima kasih” (Kupikir sesuatu yang lembut menyentuh wajahku.)

Saat bangun, Yuzuru memikirkan “bantalan lembut” yang mengenai wajahnya.

Tetapi, Arisa sepertinya tak memperhatikan atau hanya tak peduli tentang itu.

(Baunya enak, dan… ini sangat lembut.)

Sambil menopang dirinya sendiri dengan bantuan yang diterima dari Arisa, Yuzuru mengingat.

Ini sedikit menyedihkan, bukan?

“Aku berterima kasih atas perasaanmu, tapi tidak apa-apa. Aku tidak ingin mengganggumu lebih jauh lagi.”

Sangat memalukan jika seorang gadis melindungimu, harga diri nya mulai muncul.

Dan yang terpenting, …rumor aneh akan mulai beredar jika Arisa mulai menjagaku.

Jika seseorang melihat Arisa bersama denganku, mereka mungkin salah paham dengan hubungan kami dan seluruh sekolah akan mengetahui tentang pertunangan kami. Di sekolah, banyak siswa yang dekat dengan keluarga Takasegawa.

Siapapun bisa memulai rumor tapi tidak ada yang bisa menghentikannya. Kami akan menjadi pusat perhatian di sekolah dalam waktu singkat.

“Kata orang yang baru saja jatuh.”

“Ge…”

Aku tidak bisa menyangkalnya. Kemarin, Aku berjuang sendirian di kamar.

“Aku hanya tidak ingin berutang apa pun padamu, jadi biarkan aku membalas budi.”

“Tapi kau tahu, jika seseorang melihat kita bersama…”

“Yakinlah, Takasegawa-san. Aku mengerti. Aku juga tidak ingin orang lain memulai rumor aneh. Saat Kau pergi ke sekolah, Aku akan membantumu sampai Kau meninggalkan apartemen. Maka kita tidak akan terlihat bersama oleh siswa lain, oke?”

“Itu … ya, itu benar. Kalua begitu, aku berhutang padamu.”

Bahkan jika Aku menolaknya, dia mungkin akan mengikutiku, jadi Aku dengan patuh memutuskan untuk meminjam bantuannya. Bahkan, Aku menghadapi kesulitan hanya untuk menekan tombol lift, jadi Aku berterima kasih atas bantuannya sampai Aku meninggalkan apartemen.

“Baiklah kalau begitu aku akan pergi dulu. …Tidak apa-apa, kan?”

“Oh tidak masalah.”

Aku lebih suka jika kau pergi dulu secepat mungkin. Hanya berjarak dekat dari apartemen. Siswa sekolah bisa lewat kapan saja.

“Bisakah kita bertukar kontak sebelum itu?”

“Kalau dipikir-pikir, kita belum bertukar kontak ya.”

Itu pasti sangat berguna, dia mengangguk.

Namun, karena tanganku ditempati oleh , Aku akan meminta Arisa mengeluarkan smartphoneku dari tas dan membiarkan dia melakukannya.

“Aku selesai. Kalau begitu, tolong hubungi Aku ketika Kau meninggalkan sekolah.”

“Ya Aku mengerti.”

Arisa membungkuk dengan ekspresi tanpa emosi di wajahnya dan menuju ke sekolah dengan sedikit terburu-buru.

Kemudian Yuzuru dengan santai dan hati-hati pergi ke sekolah sambil mendorong kruknya.

………………………………………

Teman-teman sekelasku terkejut ketika mereka melihatku tiba di sekolah dengan kruk, …mereka tidak bertanya lagi, ketika Aku menjelaskan kepada mereka bahwa itu hanya keseleo ringan.

Waktu makan siang.

Yuzuru sedang duduk bersama teman-temannya di meja kelas.

“Hei ambil ini, seperti yang kau minta.”

“Ups, terima kasih”

Soichiro, salah satu temanku, melemparkan roti yang telah dia beli kepadaku. Dan dia meletakkan Teh di depanku yang dibeli oleh temanku yang lain.

“Jadi … Bagaimana Kau melukai dirimu sendiri?”

Teman burukku yang lain, Ryozenji Sei, bertanya padaku. Dia memberi kesan yang membuatnya tampak seperti siswa yang genit. Dia juga mengenakan seragamnya sedikit mirip denganku dan Soichiro, tapi … selain itu, dia memiliki kalung hitam yang tergantung di lehernya.

Aturan berpakaian sekolah menengah ini adalah “Pakaian dan Gaya Rambut yang sesuai untuk siswa SMA” (Artinya: Bebas, asal masih sopan), jadi itu tidak melanggar peraturan sekolah.

“Aku pergi keluar dan membelikanmu roti dari kantin karena lukamu. Ayolah, kau harus menjawabku.”

Soichiro juga duduk dan bertanya pada Yuzuru tentang hal itu.

Yuzuru, Soichiro dan Sei.

Ketiga orang ini sangat dekat, dan mereka selalu beraksi bersama.

Namun, nyatanya mereka bertiga berada di kelas yang berbeda. Mereka biasanya makan di kantin, tetapi karena cedera Yuzuru, mereka memutuskan untuk makan di ruang kelas Yuzuru.

“Yah … ada kucing di pohon … dan ini adalah luka yang terhormat.”

Ketika Aku menceritakan kisahku kepada mereka.

Pertama, Soichiro menyemburkan makanan yang dikunyahnya.

Selanjutnya, Sei tertawa terbahak-bahak sambil mengarahkan jarinya ke arahku.

“Inilah artinya, ketika seorang pemburu mumi menjadi mumi.”

“Kau begitu bodoh!”

“Diam… kucing itu menjadi liar”

“… kucing itu pasti sangat benci diselamatkan olehmu.”

“Kau dijatuhkan oleh seekor kucing! Ini terlalu lucu.”

Soichiro dan Sei tertawa histeris. Dengan mendengus, Yuzuru menyilangkan tangannya.

“Yah, baiklah… jangan marah. Aku menyesal…”

“Itu terlalu lucu.”

“Aku rasa tidak.”

Pepatah “suka melahirkan suka” terlintas di benakku sejenak, tetapi Aku meremasnya dan melemparkannya ke luar. Keduanya terus tertawa untuk sementara waktu, tetapi segera bosan dan mengangkat topik lain.

“Ngomong-ngomong, Yuzuru. Apa yang terjadi dengan pernikahan settingan-mu?.”

“Oh, ada cerita itu! Kau memesan gadis cantik berambut pirang, bermata biru, kulit pucat, berpayudara besar, bukan? Apakah gadis cantik itu datang? seperti yang kau pesan?”

“Hei, jangan katakan itu keras-keras …”

Arisa juga ada di kelas ini, makan siang bersama teman-teman sekelasnya. “Gadis cantik dengan rambut pirang, bermata biru, kulit pucat”, baik-baik saja tapi aku tidak ingin dia mendengar bagian “gadis berpayudara besar”.

“Tidak ada yang datang, … tidak mungkin orang seperti itu akan datang…”

“Itu membosankan”

“Huh, katakan bahwa dia datang meskipun itu bohong.”

Kisahku tentang perjodohan hanyalah lelucon bagi mereka, masalah orang lain.

…Yah, tentu saja, bagiku itu hal yang baik, karena akan bermasalah jika mereka menganggapnya serius.

(Tidak mungkin aku bisa mengatakan, aku “Bertunangan” dengan Arisa Yukishiro, kepada mereka.)

Untuk saat ini, Aku harus tetap diam… Aku bisa membayangkan ejekan mereka, jika Aku mengatakan yang sebenarnya kepada mereka.

“Lebih penting lagi, Soichiro. Ada apa dengan Ayaka-chan dan Chiharu-chan?”

“Oh itu benar. Sialan ini! Jelaskan!”

“Tunggu sebentar. Jangan tiba-tiba mengarahkan tombakmu padaku.”

Dengan mengalihkan pembicaraan secara paksa, Yuzuru menghindari pertanyaan lebih lanjut.

………………………………………………

Setelah sekolah.

Yuzuru meminta teman-temannya untuk membantunya menuruni tangga dan pergi ke apartemennya sendirian.

Ketika dia sampai di rumah, di depan apartemen, Arisa sudah menunggunya.

“Aku akan membawa barang bawaanmu.”

“Terima kasih.”

Aku dengan patuh menuruti kebaikan Arisa dan memintanya untuk mengantarku ke pintu. Meskipun itu adalah lift, masih lebih mudah untuk memiliki sedikit bantuan manusia, dan yang lebih penting, ada perasaan nyaman memiliki seseorang di sisimu.

“Kalau begitu, Yukishiro. Mari kita berhenti sampai di sini…”

“Biarkan aku membantumu melepas sepatu. Bukankah itu sulit?”

“Ada kunci di saku tasku.”

Dia memberi kuncinya sambal berpikir bahwa dia mungkin akan membantu sampai akhir, karena kebaikannya.

Arisa membuka pintu dengan ekspresi tenang yang biasa.

…Tapi ekspresi tenangnya membeku dalam sekejap.

Dia membeku dengan mata terbuka lebar.

“Ada apa, Yukishiro?”

“Kamar apa ini? … tidak ada tempat untuk melangkah.”

Arisa mengerutkan kening melihat kamarku, ketika dia melihat ruangan itu dipenuhi sampah, junk food, dan selebaran.

Yuzuru tidak pandai dalam hal bersih-bersih dan merapikan.

“Untuk saat ini, Aku mengaturnya dengan keinginanku sendiri. Aku tahu di mana barang-barangku …”

“Apa Kau benar-benar memahami situasimu atau tidak, Takasegawa-san. Tapi terlalu berbahaya bagimu untuk berjalan-jalan di ruangan penuh sampah ini dengan kruk itu.”

Arisa berkata begitu, sambil membantuku melepas sepatu. Berkat itu, aku bisa masuk ke kamarku tanpa kesulitan.

“Hei, Takasegawa-san.”

“Hm?”

“Setidaknya Kau harus mengelap ujung krukmu sebelum masuk ke kamar, itu kotor.”

Arisa berkata begitu saat dia mengeluarkan tisu basah dari tasnya dan dengan hati-hati menyeka ujung kruk. Kemudian menghela nafas …

“Kau bisa menjaga dirimu sendiri, kan?”

“Maaf. aku tidak peduli…”

“Tolong peduli! …Aku akan pergi sekarang, apa tidak apa-apa?”

Arisa mengatakannya dengan kekhawatiran yang mendalam, sambil melihat kamarku yang berantakan dan krukku. Dia memiliki ekspresi yang mengatakan “Aku tidak bisa pulang seperti ini”. Dia berjalan di sekitar ruangan untuk menunjukkan bahwa tak ada masalah, meyakinkan Arisa.

“Tidak masalah. Ini kamarku, jadi aku tahu medannya dengan benar.”

Saat sedang berdemonstrasi, ia menginjak secarik kertas yang membuatnya terpeleset dan tubuhnya bersandar ke kruk dengan berat.

“…Apa Kau baik-baik saja?”

“Wah, maaf. Aku sangat menghargai itu.”

Untungnya, Aku tidak jatuh, Arisa, yang berada di sisiku menangkapku tepat waktu.

Aku terburu-buru.

Keringat dingin mengalir di punggungku.

“Aah… aku tidak bisa meninggalkanmu sendirian seperti ini. Aku akan membersihkan kamarmu, oke?”

Ada sesuatu tentang Arisa yang membuatnya tak bisa dibantah.

Memalukan memiliki teman sekelas, untuk membersihkan kamarmu, jadi aku ingin menghindarinya, tapi aku tidak bisa membalikkan fakta bahwa aku hampir jatuh sebelumnya.

“Baik”

Aku hanya bisa mengangguk tak berdaya.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *