Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Chapter 07 Bahasa Indonesia Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter 07 at Kuma Translator.

“Aku menang lagi”

Seperti yang diharapkan bahkan Arisa akan merasa bahagia ketika dia memenangkan permainan. Ekspresi kerennya yang biasa sedikit longgar.

mulutnya sedikit terangkat dan untuk matanya sedikit turun. Namun, di mata nya yang hijau… seperti biasa, tidak ada cahaya.

Aku sedikit kecewa, tapi… ketika aku melihat ekspresi lucu Arisa, aku pikir itu tidak buruk untuk kalah.

Bukannya aku menyukainya, tapi senyum seorang gadis cantik masih bagus untuk matamu.

“Apakah ada sesuatu di wajahku?”

“Tidak, tidak… aku pikir kau benar-benar baik untuk pemula .

Aku membalas Arisa, yang memiringkan kepalanya karena penasaran.

Aku tidak bisa mengatakan padanya bahwa aku melihat wajahnya karena aku pikir itu lucu.

“Kau tidak memainkan ini ketika di rumah ?”

“Aku tidak memiliki …… banyak kesempatan untuk memainkannya. Ibu angkat ku memiliki sikap negatif terhadap game , dan juga …… bahwa, jika aku bermain, dia akan marah padaku. Jika kau punya waktu untuk bermain, belajarlah, katanya.”

“… Aku mengerti.”

Aku merasakannya pada saat perjodohan, tetapi tampaknya kondisi Arisa di keluarga Amagi tidak terlalu baik. Mungkin ada game di rumahnya, tapi setidaknya tampaknya Arisa jarang mendapat kesempatan bermain-main dengan anak-anak lain dari keluarga Amagi.

Itu sebabnya dia datang jauh-jauh ke rumahku hanya untuk bermain game.

“Takasegawa-san… kau buruk dalam hal ini.

“kau tidak perlu mengatakannya seperti itu.”

“Tapi kau benar-benar buruk.”

“kau tidak perlu mengatakannya dua kali. … kau juga bisa membuat lelucon seperti itu.”

“Apakah kau pikir aku adalah orang yang tidak bisa membuat lelucon ?”

Arisa menatapku dengan ekspresi kesal. Ketika aku meringkuk bahuku, dia mengulanginya.

“Aku juga tidak terlalu bagus dalam hal itu, tetapi bukankah kau biasanya memainkan game-game ini?”

“Hmm … aku tidak memainkan banyak pertandingan .”

“Meskipun kau memiliki game begitu banyak?”

Arisa mengatakan dengan sekilas permainan yang telah ku siapkan untuknya. Ada lima puluh dari mereka, termasuk yang terbaru dan yang lama. Dari perspektif orang luar, sepertinya aku pecinta game.

“Aku bosan jadi…”

“Seperti yang ku duga, apakah kau tipe yang merasa puas dengan membeli barang?”

“Apa maksudmu?”

“Karena dapur tidak berguna dilengkapi dengan … kompor besi, kompor tekanan, dll.”

Aku memiliki sejumlah peralatan memasak yang berlebihan untuk seorang pria yang tidak memasak . Dari sini, Arisa pasti menduga bahwa aku adalah orang yang “beli-tapi-jangan-gunakan”.

… Aku tidak bisa menyangkalnya karena aku salah di sini.

“Aku yakin ada banyak peralatan latihan otot di ruang tamu, kan?”

“Oh… Yah, aku menggunakannya sesekali. aku telah melakukan … latihan otot itu sendiri, oke? aku kadang-kadang pergi ke gym dengan teman-teman ku.”

“Sungguh?”

“…… Aku tidak bisa mengatakan kebohongan konyol seperti itu. Apakah kau ingin mengkonfirmasinya?”

Aku bertanya padanya “Jika kau tidak percaya padaku, aku akan menunjukkan buktinya” sambil meraih bajuku, dan Arisa berpaling terburu-buru dengan kulit putihnya berubah menjadi merah muda.

“Tidak, tidak… tidak apa-apa.”

Seperti yang aku pikirkan, dia tidak terbiasa terhadap laki-laki.

Aku yakin bahwa alasan mengapa dia dikatakan imut bukan hanya penampilannya tetapi juga kepribadian dan gerakannya.

“Itu benar, Yukishiro. Apakah kau haus?”

Dia terlalu lucu, tetapi akan canggung jika dia terus terlihat malu selamanya.

Aku memintanya untuk mengubah topik.

Sekitar jam setengah dua.

Ini saat yang tepat untuk makan camilan.

“Oh, maka aku akan memiliki beberapa.”

“Oke… Apakah kopinya enak?”

“Oke, Apakah kau memiliki susu dan gula?”

“Ya, aku memilikinya. Lalu, aku sedang menyeduh sekarang.”

Bahkan jika kau mengatakan menyeduh, itu tidak berarti bahwa kau membuatnya dengan air mendidih.

Cukup letakkan cangkir di pembuat kopi yang dipasang di dapur dan tekan tombol.

Dan kopinya akan siap.

Aku kembali ke ruang tamu, memegang dua cangkir kopi di kedua tangan, dan menempatkan mereka di atas meja.

Arisa mengangkat alisnya sedikit.

“Cepat nya.”

“Aku punya pembuat kopi.”

“Ahh, jadi suara mesin itu dari pembuat kopi (coffee maker).

“Itu benar … Aku akan membawakanmu susu dan gula.”

Aku bilang begitu dan kembali ke dapur untuk mendapatkan susu dan gula. Lalu aku mengambil kue yang kubeli dari kulkas.

“Aku kembali.”

“Selamat datang kembali. … Takasegawa-san, bukankah itu dari tempat terkenal di lingkungan mu?”

Sepertinya dia memperhatikan kue yang ku bawa. Ekspresinya cepat pulih, tapi… dia terus melirik kotak itu.

“Oh, kau juga tahu. Bisa makan coklat?”

“Ya, aku suka coklat.”

Itu bagus untuk didengar, aku membuka kotak dengan lega. Ada dua kue pendek dan dua kue cokelat di dalamnya.

“Yang mana yang kau sukai?”

“Yah, uh… tunggu sebentar.

Arisa mulai khawatir, mendengus dan mengerang, dengan ekspresi serius di wajahnya. Matanya yang berwarna giok bergerak berulang kali dari sisi ke sisi.

Setelah banyak pertimbangan, dia memilih kue pendek.

Aku mendapatkan kue cokelat

Aku meletakkannya di piring dan mulai makan segera

.

Karena itu dari toko terkenal, itu benar-benar enak.

Setelah memeriksa rasa kue… Aku melihat ekspresi Arisa.

(Aku senang jika kau senang.)

Ekspresinya santai, pipinya sedikit merah saat membawa kue ke mulutnya.

Begitu berada di mulutnya, matanya menyipitkan mata dan mulut kecilnya menarik busur kecil.

Sudut matanya sedikit jatuh dan dia memiliki ekspresi impian.

Kemudian dia menyeruput kopi dan langsung mengerutkan kening.

Sepertinya susu dan gula tidak cukup.

“… Apa yang kau tertawakan?”

“Tidak, aku minta maaf. Itu lucu.”

“Kau orang yang kasar.”

Dia mengangkat alisnya dalam kekesalan. Cara dia mengatakan itu, tetapi juga melemparkan susu dan gula batu ke dalam kopi agak konyol.

“Maaf, itu salahku. …”

Ketika aku mengatakan bahwa dengan sedikit tertawa, Arisa tampak tidak puas.

Namun, tangan yang menggerakkan garpu tidak berhenti.

Dan ketika dia memasukkan kue ke dalam mulutnya, ekspresi wajahnya menjadi lembut segera.

“Yah, aku akan memaafkanmu. Tapi… Takasegawa-san, kau juga tahu tentang toko-toko ini.”

“Yah aku ke sana relatif sering. Dengan teman-teman ku.”

Ketika aku mengatakan itu, Arisa tercengang! Matanya terbuka lebar dengan kejutan.

Dia sangat terkejut bahwa dia membeku, memegang garpu di tangannya.

“Oh, ayolah, reaksimu terlalu berlebihan.”

“Oh, oh…… Maaf. Ketika kau mengatakan teman, maksudmu, um, teman-teman kelas?”

“Tidak, tidak, tidak, Soichiro Satake dan Sei Ryozenji … Apakah kalian ingat??”

“Aku pernah mendengar nama-nama itu.

Sudah kurang dari dua bulan sejak aku masuk sekolah. Meskipun, aku ingat wajah orang-orang di kelas ku, tetapi normal untuk tidak mengingat wajah orang-orang dari kelas lain.

Sebaliknya, hanya mengetahui nama mereka akan menjadi kejutan.

“Ada apa dengan orang-orang itu. Apakah mereka terkenal?”

“Di antara gadis-gadis di kelas ku…… kadang-kadang nama mereka muncul. Yah, mereka terkenal dengan fitur mereka yang terorganisir dengan baik.”

“Yah, mereka punya wajah yang baik.”

Namun, jika kau bertanya apakah aku sempurna sebagai manusia dan seorang pria, aku tidak bisa tidak memiringkan kepala ku.

Terutama Soichiro.

“…-Tapi, meskipun.”

Arisa bergumam sesuatu untuk dirinya sendiri.

Suara itu terlalu kecil untuk didengar.

“Apa katamu?”

“Tidak, tidak ada.”

Aku bertanya padanya, tapi dia membalas dengan ekspresi yang mengatakan dia sudah selesai berbicara.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *