Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Chapter 1 Bahasa Indonesia Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter 01 at Kuma Translator.

Di sebuah atap sekolah, yang dimana tempat itu dilarang untuk di masuki oleh siswa

Terlihat dua orang siswa yang sedang berbicara, mereka terlihat seperti orang yang tidak berperilaku baik

“Ha….”

Salah satunya, Yuzuru Takasegawa, bocah berambut gelap dan mata biru, menghelan nafas besar.

Dia memiliki tampilan yang lesu.

“Apa yang salah Yuzuru? tiba-tiba menghela nafas.”

“Gini”

Yuzuru mulai mengeluh kepada anak di sebelahnya, Soichiro Satake.

“Baru-baru ini, orang yang berusia 15 tahun diperbolehkan untuk menikah bukan?”

“Itu benar. …… Ada yang salah dengan itu?”

“Aku tidak tahu apakah itu alasan mengapa …… Kakek dan nenek ku telah mengganggu ku sejak aku lulus dari sekolah menengah, meminta ku untuk menikah …… dan untuk pergi ke tempat perjodohan”

Pada setiap kesempatan, mereka bertanya kepada Yuzuru, “Apakah kamu sudah mendapatkan pacar?” “Apakah kamu memiliki seseorang yang kamu sukai?”, Dan di akhir cerita, mereka mengatur proposal perjodohan atau melanjutkan proses perjodohan tanpa izin ku.

Tentu saja, aku tidak tertarik pada perjodohan yang berlangsung tanpa sepengetahuan ku, jadi sejak awal aku dengan tegas menolaknya tetapi ……

“Tapi kau masih belum berumur 15 tahun, kan? Bukan itu terlalu cepat …… tetapi mengapa mereka melakukan hal seperti itu?”

“Mereka ingin melihat wajah Cucu mereka”

“Ini…… benar, mereka tidak bisa melihatnya kecuali kau menikah lebih awal”

Soichiro mulai tertawa keras.

Dari sudut pandang Yuzuru, itu bukan bahan tertawaan.

Yuzuru biasanya tidak bertemu kakek-neneknya karena dia tinggal sendirian, tetapi dia bertemu mereka ketika dia kembali ke rumah orang tuanya.

Mereka pasti akan membicarakannya selama liburan pada awal Mei, dan mereka mungkin memaksa ku untuk pergi kencan buta.

“Aku tidak jatuh cinta dengan siapa pun, ketika aku ingin mendapatkan hubungan, tunangan ku akan mendapatkan di jalan, dan itu membuang-buang waktu untuk pergi kencan buta ketika aku tidak memiliki niat untuk bertunangan …… bagaimana aku bisa menghindarinya entah bagaimana?”

“Lalu…… mengapa kau tidak mencoba untuk memadamkan kondisi yang tidak masuk akal itu?”

“Kondisi yang tidak masuk akal?”

“Jika kau ingin aku pergi kencan buta, bawakan aku seorang gadis cantik! Seperti itu”

“Ini…… Ya, itu ide yang bagus. Apa sebenarnya… kondisi yang tidak masuk akal sekalipun?”

“Hmm, seperti rambut pirang dan mata biru? Kakekmu juga tidak akan siap, kan?”

“Tidak, Kakek mungkin membawa mereka dari luar negeri. Dia memiliki koneksi di luar negeri.”

Mungkin jauh lebih sulit daripada mencarinya di Jepang, tetapi jangan meremehkan orang-orang tua yang ingin melihat cucu mereka.

“Bagaimana jika kondisinya  adalah bahasa Jepang? Hambatan bahasa akan merepotkan, jadi orang tersebut harus orang Jepang atau setidaknya fasih berbahasa Jepang. Jika kau mempersempitnya sejauh ini, itu tidak akan mudah bagi mereka.”

“Tentu saja …… Nah, jika kau akan memiliki istri, kau akan membatasinya untuk orang yang memiliki sejumlah identitas. Dan ketika datang untuk fasih berbahasa Jepang, itu tentu sulit. …… Oke, mari coba dengan itu.”

Pada saat itu, Yuzuru memutuskan untuk mencobanya.

ponselnya berdering.

“Ya, Halo”

“Yuzuru! Selama liburan Golden Week, ketika kau kembali … Maukah kau mengadakan pertemuan pernikahan? Ini adalah permintaan sekali seumur hidup. kakek ingin melihat cucu kakek saat kakek masih hidup …….”

“Oke”

“Entah bagaimana di sana…… Eh!?? Apakah baik-baik saja, Yuzuru!”

“Namun, ada beberapa syarat”

Kepada kakeknya, yang tercengang di sisi lain telepon, Yuzuru mengatakan “syarat yang tidak masuk akal”.

“Jika itu berambut pirang, dan bermata biru, aku akan mempertimbangkan perjodohannya. Oh, tentu saja, dia harus seusiaku dan memiliki kewarganegaraan Jepang. Ini merepotkan ketika ada hambatan usia atau bahasa. Lalu ada ……”

Yuzuru menatap Soichiro.

Kemudian Soichiro mengetik sesuatu ke ponselnya dan memperlihatkan nya di depan Yuzuru.

Yuzuru membacakan dengan lantang teks yang tertulis di sana.

“Gadis itu harus memiliki payudara besar dan pantat besar …… Ah, maksudku gaya yang bagus. Dia harus lembut dan anggun seperti Yamato Nadeshiko. dan…… dia harus pandai memasak, cerdas dan atletis. …… Tapi tidak mungkin tipe gadis seperti itu benar-benar ada”

Ketika Yuzuru melihat Soichiro dengan wajah bodoh, Soichiro meringkuk bahunya.

Kemudian, Soichiro mengetik dan menunjukkan, “kau tidak ada di sana, jadi tidak apa-apa, kan?”.

“Yah, itu…… bahkan bagi kakek, itu agak berlebihan kan”

“Jika tidak mungkin, tidak apa-apa, kan? aku tidak ingin menyusahkan kakek.”

“Kakek mengerti … Kakek akan mencarinya sampai liburan, jadi bersiaplah!”

“Oke”

Yuzuru menutup telepon tampak muak, bertanya-tanya apa yang harus dipersiapkan.

Dan bertanya pada Soichiro.

“Apakah mereka benar-benar ingin melihat wajah cucu mereka sebanyak itu?”

“aku tidak tahu, Aku tidak akan mengerti sampai aku bertambah tua…… Ngomong-ngomong, kau tidak akrab dengan gadis yang sesuai dengan kriteria itu”

“Akrab?”

“Itu loh Yukishiro. Teman sekelasmu Arisa Yukishiro.

Arisa Yukishiro.

Dia cukup terkenal di sekolah kami dan teman sekelas perempuan.

Dia memiliki mata hijau yang indah dengan rambut coklat berpirmen ringan (rami).

Kulitnya secantik wanita salju dan sehalus porselen.

Tubuhnya ramping, tetapi jika kau melihatnya lebih dekat, dia memiliki tubuh yang bagus.

Dia memiliki suasana di sekelilingnya yang ingin orang – orang menjahuinya.

Seperti seorang gadis.

Karena dia adalah kecantikan yang misterius dan indah, anak laki-laki menatapnya dengan keinginan, dan aku mendengar bahwa dia sering di tembak.

Dan aku tidak mendengar cerita dia berpacaran sama sekali, jadi aku pikir mereka semua menolak.

“Dia tidak bermata biru, meskipun, bermata hijau. Rambutnya juga lebih berwarna berbeda daripada pirang. Aku tidak tahu apakah dia bisa memasak dengan baik, atau Yamato Nadeshiko……”

Sayangnya, kita tidak cukup dekat untuk mengetahui kepribadian masing-masing.

Aku hanya bertukar salam dengannya, aku tidak tahu apakah dia menyadari keberadaanku.

“Akan menarik jika Arisa Yukishiro datang”

Kata Soichiro dengan nada setengah bercanda.

Namun, selain perbedaan halus dalam warna rambut dan mata, kepribadian dan keterampilan domestik, dia adalah orang yang paling sesuai dengan kriteria yang diberikan oleh Yuzuru, sehingga bukan tidak mungkin.

“Bahkan jika dia mengatakan untuk mencarinya, aku tidak berpikir dia memposting iklan di surat kabar, dia mungkin akan mencari seorang gadis di sekitar usia ku dari antara kontaknya, Dan apakah dia dapat menemukan Yukishiro dari antara kontaknya. Atau mungkin…… Apakah kau benar-benar berpikir Yukishiro akan setuju untuk pergi kencan buta dengan ku? Jika orang itu tidak menunjukkan minat dalam perjodohan, perjodohan tidak akan dimulai”

“Yah, itu lucu bahwa kau akan kencan buta pada usia mu di tempat pertama.”

“Benar?”

Aku bukan samurai dari masa lalu.

Di tempat pertama, Yuzuru berpikir bahwa itu diragukan apakah mereka dapat menemukan “gadis” itu.

“Kalau begitu, Apa yang akan kau lakukan jika Arisa Yukishiro yang datang? Apakah kau menerimanya? Yah dia adalah seorang gadis cantik”

Memang, bagi siswa yang jatuh cinta dengan Arisa Yukishiro , itu akan menjadi perkembangan yang didambakan seperti lelaki dengan Arisa Yukishiro.

Tapi untuk Yuzuru ……

“Aku pikir dia cantik, tetapi aku tidak benar-benar menyukainya. aku tidak berpikir dia gadis nakal, tapi dia agak dingin atau …… bukan tipe gadis favoritku. Setidaknya, aku tidak ingin menikahinya.”

Arisa Yukishiro tidak buruk dalam mengekspresikan emosi, dan emosinya tidak lemah ……

Sepertinya dia tidak ingin memiliki hubungan dengan orang lain.

Dia tidak berniat membuat hubungan seperti sahabat atau kekasih, Dan menjaga jarak yang tepat agar tidak meninggalkan lingkaran kelas.

Itu kesanku tentang dia.

“Juga, gadis itu…… Bukankah matanya terlihat seperti mati sedikit? Matanya indah, sama seperti tidak ada emosi”

Sebuah danau yang terlalu murni di mana tidak ada satu ikan pun yang hidup di dalamnya.

Mata Arisa berwarna seperti itu.

Soichiro tampaknya setuju dengan kesan Yuzuru terhadap Arisa, dan mengangguk.

“saya setuju. Dan jika kau akan menghabiskan sisa hidupmu dengan seseorang yang …… Akan menjadi pasangan seumur hidup, lebih aman untuk memilih dia berdasarkan kepribadian daripada wajahnya. Yang paling penting adalah kesesuaian”

Yuzuru juga setuju.

“Ya, penting untuk bersenang-senang bersama. Arisa Yukishiro seperti … dekorasi”

Jika kau hanya melihatnya, itu akan menjadi permata yang baik.

Bahkan, terkadang Yuzuru juga menatapnya tanpa diperhatikan.

Jika melihat gadis cantik seperti itu, kau akan terpesona hanya dengan melihatnya sedikit.

“Aku bercanda, kurasa aku tak bisa mengerti. Dia akan melihatmu dengan wajah lurus dan mata dingin…… Tidak, itu semua tentang”

“Ini menjijikkan, kawan. …… Yah, tapi aku agak menyukainya”

Yuzuru dan Soichiro tertawa.

…… Yuzuru belum tahu saat itu.

Obsesi orang tua itu untuk melihat wajah Cucunya.

Kemudian untuk sementara waktu.

Paruh kedua liburan panjang di awal Mei-Golden Week.

Di sebuah restoran di suatu tempat di Tokyo.

Seorang gadis dengan rambut pirang sedang duduk tegak di depan Yuzuru mengenakan kimono.

Dia mengenakan kimono dengan hydrangea indah yang digambar di atasnya.

Kulitnya jernih dan putih, dan mata dan hidungnya sangat seimbang.

Gadis dengan kecantikan besar, mengubah mata hijaunya ke arah Yuzuru, kemudian menyentuh tikar tatami dan membungkuk.

“”Aku Arisa Yukishiro. Senang bertemu dengan mu…… Yah, ini bukan pertama kalinya kami bertemu, kan?.”

Arisa mengatakan demikian sambil menatapku dengan matanya, yang murni tapi kusam.

(…… Bagaimana ini bisa terjadi)

Yuzuru memegang kepalanya di tangannya.

 

Comments

2 responses to “Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Chapter 1 Bahasa Indonesia Bahasa Indonesia”

  1. Yadee says:

    Hayo loh…. wkwkwkwk

  2. Fal says:

    ngakak

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *