Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Chapter 13 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Ch.13 at Kuma Translator.

“Apa yang Kau inginkan? Senpai”

“……apa?”

Aku tenang dan Arisa sedikit ketakutan.

Aku menghadap Umihara.

Orang-orang di sekitarku makan bekal mereka dan mengobrol satu sama lain …

Sepertinya mereka tidak terlalu peduli dengan hal ini.

“……Kemarin”

Umihara berkata begitu.

Kemudian dia dengan menyesal mengubah ekspresinya dengan rasa malu.

“Saya mohon maaf atas ketidaknyamanan yang terjadi pada Takasegawa-san dan Yukishiro-san.”

Mengatakan itu, dia menundukkan kepalanya.

Sepertinya orang-orang di sekitarku terkejut.

Para siswa, yang pada awalnya tampak tidak tertarik, mengalihkan pandangan mereka ke arah kami seolah-olah mereka penasaran.

(…… Ini adalah eksekusi publik.)

Yah, tentu saja… Aku tidak peduli dengan perasaan Umihara.

Namun, Aku tidak ingin menonjol dan aku tidak ingin dibenci karena masalah ini.

“Angkat kepalamu, senpai. Aku tidak peduli.”

Saat aku melihat Arisa.

Dia … memiliki ekspresi jijik di wajahnya.

Namun, karena tatapanku dan tatapan sekitar, dia akhirnya kembali ke dirinya sendiri.

“Aku juga tidak peduli”

Arisa menjawab dengan jelas.

“…”

Di sisi lain, Umihara tampaknya tidak terlalu yakin.

Tindakan membungkuk ke kelas satu tampaknya telah melukai harga dirinya.

Mungkin karena itu, dia kehilangan ketenangannya di akhir …

“… Jangan sok hanya karena rumahmu sedikit kaya.”

Dia membuang kata itu ke arahku dan pergi.

Itu adalah bumerang yang luar biasa yang merusak permintaan maaf nya.

“Hei, Yukishiro. Apa Kau melaporkannya keayahmu?”

“Tidak mungkin! … Aku tidak ingin terlibat lagi. Bagaimana dengan Takasegawa-san?”

“Aku tidak harus bergantung pada orang tuaku untuk ini. Aku bahkan belum mengatakan itu.”

Baik Aku maupun Arisa tidak melaporkan hal ini kepada orang tua mereka.

Jadi mengapa dia tiba-tiba merasa ingin meminta maaf?

Aku memiringkan kepalaku memikirkan tentang itu.

setelah itu.

Saat makan siang, ketika Aku berbicara dengan Sei dan Soichiro tentang apa yang terjadi sebelumnya …

“Hei, apa orang itu datang untuk meminta maaf padamu juga?”

Soichiro bertanya dengan heran.

Rupanya, Umihara juga pergi untuk meminta maaf kepada Soichiro.

“ApaKau melapor ke orang tuamu?”

“Tidak mungkin. Tapi… Ayaka dan Chiharu sepertinya sangat marah. Mereka tampak sangat kesal kurasa itu sebabnya Umihara lapordenganayahnya.”

Ketika Soichiro berkata begitu, Sei menunjukkan nada ketakutan.

“Oh… wanita memang tak kenal ampun. Kalau Kau laki-laki, memalukan kalau mengandalkan orang tua.”

“Teorinya adalah dia bukan laki-laki. Yah … laki-laki atau semacamnya sejak awal, menyedihkan untuk membawa orang tuamu keluar setiap kali sesuatu terjadi.”

Soichiro mengkritik Umihara.

Dari sudut pandang Soichiro, Umihara adalah pria yang mencoba menyakiti teman masa kecilnya yang penting, jadi penilaiannya wajar.

“Hmm, apakah Ayaka dan Chiharu membicarakannya dengan orang tua mereka?”

“Aku akan bertanya kepada mereka, tapi … kurasa bukan itu masalahnya. Keduanya cukup sadar di bidang itu.”

Situasiku dan Arisa dan, Ayaka dan Chiharu adalah dua hal yang berbeda.

Tidak masuk akal bagi Ayaka dan Chiharu untuk melapor ke orang tua mereka sendiri, termasuk Aku dan Arisa

“kupikir Umihara berteriak kepada Ayahnya. “Aku diganggu oleh seorang pria bernama ‘Takasegawa’“ Dan dia dimarahi karena itu, kan?”

“Atau mungkin ayah Umihara yang bertanya padanya. Umihara memang brengsek, tapi kudengar ayah nya adalah orang yang bijak. Dia mungkin bertanya apa dia mungkin telah memaksa gadis lain … Kemudian nama itu keluar.”

Bagaimanapun, Umihara tidak mungkin meminta maaf untuk dirinya sendiri.

Tidak diragukan lagi bahwa ayah Umihara diberitahu bahwa Umihara mencoba untuk menyakiti Arisa untuk beberapa alasan dan bertengkar denganku dalam prosesnya.

“Yah … sudah cukup. Mari kita berhenti.”

Tidak menyenangkan hanya memikirkan Umihara, jadi Aku menyarankan itu.

Soichiro dan Sei mengangguk setuju.

“Itu benar …. Aku yakin dia sudah memikirkan ini.”

“Yah, aku tidak berpikir orang seperti itu akan menjadi iblis verbal. Yah, itu bukan masalah bagiku.”

Dengan cara ini, masalah seputar “iblis verbal” selesai untuk saat ini.

Nah, Sabtu kemudian.

Seperti biasa, aku menghabiskan waktu dengan Arisa.

Saat makan malam, aku dengan santai bertanya pada Arisa.

“Apakah ada yang tidak Kau sukai?”

“… Hmm? Apa…. tiba-tiba…?”

Secara misterius, Arisa bertanya, dengan ekspresi sedih.

Kupikir tidak baik berbicara dengan Arisa seperti ini… Aku benar-benar khawatir.

“Tidak… ada masalah Umihara sebelumnya…”

“Ah… orang aneh itu. Apa dia melakukan sesuatu?”

“Tidak, Aku tidak ada hubungannya setelah itu. Tapi … Saat terakhir dia berkata? Kau kaya, jadi …”

Pertama, tidak ada alasan untuk peduli dengan perkataan orang yang mengangkat profesi ayahnya.

Namun, Aku khawatir tentang hal yang kupedulikan.

“… Apakah itu membuatmu khawatir?”

Arisa menyipitkan mata hijaunya dan berkata dengan sedikit terkejut.

Tanpa sadar aku menggaruk rambutku.

“Tidak, yah… aku selalu mengkhawatirkannya, bahkan sebelum diberitahu oleh Umihara.”

Keluarga Takasegawa bukanlah keluarga biasa.

Bisa dikatakan bahwa itu bergengsi.

itu sebabnya Umihara meminta maaf kepadaku karena itu juga memberikan kontribusi politik yang cukup besar.

“Itu benar. Yah, aku mendapat kesan bahwa uang itu tampak kasar.”

“……Maksudmu?”

“Menimbun permainan yang tidak Kau mainkan, atau membeli peralatan dapur yang tidak Kau gunakan.”

“… Yah, itu benar.”

“Tapi ada banyak orang seperti itu di keluarga biasa. Aku tidak berpikir seperti itu hanya karena keluargaTakasegawa kaya. Ini lebih ke masalah yang lebih mendasar.”

“…”

Apakah itu menghiburnya?

Atau malah seperti berceramah?

Aku memiliki perasaan yang sedikit rumit.

“Tapi Aku tidak merasa itu mengganggu. Untuk saat ini … Aku tidak tahu bahwa Takasegawa adalah keluarga yang hebat sejak awal.”

“……Apabegitu?”

“Ya. Kau terlalu khawatir. Dia hanya pecundang. Singkatnya, dia hanya mengatakan itu dengan frustrasi hanya karena dia dengan bodohnya gagal ketika dia mencoba meningkatkan nama keluarga, kekuatan finansial, atau pekerjaan ayahnya sendiri. Kau seharusnya tidak memperhatikan kata-kata dari orang seperti itu.”

Tentu saja, aku tahu apa yang dia bicarakan.

Sebenarnya, aku tidak peduli apa yang dipikirkan Umihara.

Tapi… bagiku, nama keluarga “Takasegawa” sangat berat.

“Sebaliknya, itu mengejutkan.”

“mengejutkan?”

“Takasegawa-san… adalah orang yang sangat kuat.”

Kata-kata Arisa, mengejutkanku.

Aku tidak pernah berpikir Aku kuat.

“……Mengapa?”

“Tidak, karena … bahkan saat diintimidasi Takasegawa-san sama sekali tidak takut …. dan dia malah yang ketakutan.”

“Yah … dia tidak menakutkan.”

Aku tahu bahwa ada orang yang jauh lebih menakutkan di dunia ini.

Sebagai generasi berikutnya dari Takasegawa, manusia seperti itu hanya seorang kroco.

Itu sebabnya meskipun aku hanya seorang anak SMA kelas dua, aku tidak takut pada Umihara.

Namun……

“Karena itu adalah keluarga yang Umihara tak bisa capai…”

Jadi Aku tidak takut saat Umihara mengeluarkan “keluarga” nya.

Atau mungkin, itu sebabnya Aku tidak takut.

Nama keluarga “Takasegawa” lebih cocok dikenal dengan keluarga seperti Umihara daripada orang biasa.

Akumenghembuskan nafas secara tak sadar.

“Jika aku bukan Takasegawa, dia tidak akan meminta maaf padaku. Dengan kata lain, aku tidak kuat, tapi Takasegawa lah yang kuat…”

Aku tidak bermaksud mengandalkan rumahku.

Namun, bagiku, nama keluarga “Takasegawa” tidak dapat dipisahkan, dan nama keluarga itu selalu menjadi bayangandibalik kata-kata dan tindakanku.

Dalam arti tertentu, Aku memuntahkan sesuatu yang tidak bisa dikatakan kepada Soichiro dan teman-teman ku.

“Apakah Takasegawa-san benci dengan keluarganya?”

Arisa menanyakan hal seperti itu.

Aku memiringkan kepalaku.

“Tidak mungkin… aku tidak membencinya, tapi aku bangga.”

“Bukankah itu bagus?”

Kemudian Arisa mengerutkan keningnya dengan indah.

Kemudian berkata.

“Apa yang kukatakan … Bagaimanapun, nama, penampilan, bakat, dan pendidikan adalah semua hal yang kebanyakan orang dapatkan dari orang tua mereka. Jadi … Takasegawa menurutku cukup kuat. Yang penting adalah bagaimana mereka menggunakannya … ”

Dan Arisa menyatukan kata-kata dengan nada yang kuat, “Pokoknya.”

“Aku dibantu oleh Takasegawa-san. Ini berkat Takasegawa dan Yuzuru Takasegawa-san.”

Aku merasa jantungku berdegup kencang.

Rasanya seperti tulang-tulang kecil yang tersangkut di tenggorokanku selama bertahun-tahun telah dicabut.

“Yukishiro”

“Hmm?”

“Terima kasih”

“Senang dapat membantu.”

Arisa tersenyum ketika dia mengatakan itu.

Itu sangat indah … senyum yang sangat alami.

Secara misterius, dadaku berdegup dengan kencang.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *