Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Chapter 18 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Ch.18 at Kuma Translator.

Sehari sebelum liburan musim panas dimulai, selembar kertas dibagikan kepada para siswa bersamaan dengan raport mereka.

Peringkat kelima. Itu lebih baik dari sebelumnya.

Yuzuru mengangguk puas saat dia melihat hasil ujian sekolah.

Sekolahnya memiliki sekitar tiga ratus siswa.

Sekolah ini diklasifikasikan sebagai “sekolah persiapan”, jadi tempat kelima sudah cukup untuk dibanggakan.

(Akankah Yukishiro berhasil mencapai nomor 1?)

Aturannya, hanya siswa itu sendiri yang diberitahu tentang nilai mereka.

Tapi siswa dengan peringkat 10 ke atas ditempatkan di depan ruang staf, jadi Kau bisa mengetahuinya jika Kau pergi melihatnya.

Biasanya Yuzuru tidak peduli dengan peringkat orang lain, tapi kali ini dia merasa harus pergi dan melihatnya.

Jadi, Yuzuru pergi untuk melihat daftar peringkat.

Itu sedikit ramai, karena baru saja diposting.

“Yukishiro…… di tempat pertama lagi.”

Tampaknya usahanya telah membuahkan hasil.

Meskipun itu bukan tentangku, Aku merasa sedikit senang.

“Wow, Yukishiro-san nomor 1 lagi seperti biasa.”

“Sepertinya begitu……eh.? Ayaka-chan!”

“Hei, Yuzuru.”

Sebelum menyadarinya, Ayaka Tachibana berada di samping Yuzuru.

Untuk beberapa alasan, dia menyeringai padanya.

Yuzuru punya firasat buruk tentang ini.

“Hei, Yuzuru. Mengapa Kau peduli dengan peringkat Arisa Yukishiro?

“Kita berada di kelas yang sama, jadi tidak aneh kan?

“Aku ingin tahu apakah itu benar.. Yuzuru, Normalnya kau tidak akan tertarik dengan peringkat orang lain kecuali orang itu dekat denganmu.”

Seperti biasa, Yuzuru mendesah melihat betapa cekatnya dia dalam hal seperti ini.

Dan kemudian dia melirik daftar peringkat dan ……

“Itu benar, Ayaka-chan. Selamat atas peringkat ketiga mu. ”

“Ini sama seperti terakhir kali. Soichiro-kun di peringkat kedelapan, dan Nagiri-san di peringkat kesepuluh.”

Nagiri artinya Tenka Nagiri kan?…… Dia sepertinya gadis yang pintar.”

Tidak mengherankan jika dia pintar, karena kesannya dari luar adalah bahwa dia adalah orang yang sangat serius.

“Jadi, Yuzuru. Jika Kau tidak peduli dengan Nagiri-san, mengapa Kau penasaran dengan peringkat Yukishiro-san? Wow, Kau terlihat sangat tidak nyaman. Kau tidak ingin Aku ikut campur sama sekali ya. Jadi itu berarti Kau memiliki semacam hubungan dengannya kah?”

“Satu-satunya alasanku membuat wajah tidak nyaman adalah karena kupikir itu menjengkelkan ketika sesorang kebetulan menyebutkan sesuatu yang menarik perhatianku, teman masa kecilku menanyakan hal seperti ini kepadaku. Dia teman sekelasku, jadi tidak mengherankan kalau aku agak penasaran dengannya.”

Jika Yuzuru dan Arisa berada di kelas yang berbeda, mungkin agak aneh baginya untuk peduli, tetapi mereka berada di kelas yang sama. Jadi tidak aneh untuk peduli tentang seberapa baik yang dilakukan teman sekelas mereka.

Ketika Yuzuru menjawab seperti itu, Ayaka meletakkan tangannya di dagu dan mulai memikirkannya.

“Kau benar. Ketika Kau memikirkannya dengan tenang, itu hanya firasatku yang berlebihan… Tapi ada sesuatu yang mencurigakan. Alasan kenapa aku mencurigai Yuzuru adalah…… Ah!! Aku ingat!”

Ayaka bertepuk tangan dengan suara *pop.

Kemudian dia tersenyum, senyum jahat di wajahnya.

“Orang yang Kau berikan hadiah ulang tahun itu, apakah itu Yukishiro-san?”

“Entah.…”

Jantung Yuzuru berdebar kencang.

Tapi Yuzuru adalah kepala keluarga Takasegawa berikutnya.

Dia setidaknya bisa menjaga emosinya keluar dari wajahnya, menjaga ketenangan, dan berbohong dengan normal.

Bahkan Ayaka, yang memiliki intuisi yang baik, sepertinya tidak dapat mencari kebenaran dari ekspresi Yuzuru.

“Hmm, apa aku terlalu banyak berpikir?

“Kau mungkin harus mengurus kehidupan cintamu dengan Soichiro daripada kehidupan cintaku.”

“Kau tidak perlu khawatir tentang itu Yuzuru, Soichiro dan aku saling mencintai.”

Aku harap begitu.

Yuzuru menghela nafas saat dia mengingat wajah teman masa kecilnya yang lain.

————————————————————————-

‘Kembalilah saat liburan musim panas.’

Ini adalah salah satu syarat bagi Yuzuru untuk hidup sendiri.

Namun, karena dia memiliki pekerjaan paruh waktu, dia tidak berencana untuk tinggal lama di rumah.

Dia hanya akan tinggal di rumah paling lama sekitar dua minggu.

Jadi Yuzuru mengemasi barang bawaannya di tas jinjingnya dan naik kereta untuk pulang.

Kemudian ……

“Hah? Yukishiro.”

“Ah Takesagawa-san, kebetulan yang aneh.”

Secara kebetulan, dia bertemu Arisa yang sedang duduk di kursi.

Arisa melihat tas jinjing Yuzuru.

“Itu mengingatkanku, Kau bilang Kau akan kembali ke rumah orang tuamu.”

“Benar…Bagaimana denganmu Yukishiro?”

“Kupikir aku akan pergi berbelanja pakaian untuk musim panas.”

Sepertinya dia kebetulan ada di sana.

Namun, ini sedikit beruntung kami bertemu di sini.

“Sekali lagi, …… sampai jumpa dua minggu lagi.”

Itulah yang Yuzuru katakan padanya pada hari Sabtu, terakhir kali mereka bertemu, tapi itu bukan terakhir kalinya karena dia bersekolah sesudahnya.

Dan karena aku tidak mendapat kesempatan untuk menyapa Arisa di sekolah, ini adalah kesempatan yang bagus.

“Itu benar, Aku berharap dapat melihatmu dalam dua minggu.”

Arisa menjawab dengan cepat.

Ini bukan seperti perpisahan selamanya, dan tidak terlalu sedih, mengingat mereka bisa bertemu hanya dalam dua minggu dan bisa saling menghubungi melalui email atau telepon.

Yuzuru dan Arisa bertukar salam singkat dan berjanji untuk bertemu lagi dalam dua minggu.

Pada saat ini, mereka tidak tahu kejadian apa yang akan menimpa mereka berdua.

Mereka tidak pernah berpikir bahwa mereka tidak akan dapat memenuhi janji mereka untuk bertemu lagi dalam dua minggu.

Untuk berpikir kejadian seperti itu terjadi ……

—————————————————————

Tiga hari setelah liburan musim panas dimulai.

Arisa diam-diam mengerjakan tugas liburan musim panasnya.

Namun seolah mengganggu konsentrasinya, tiba-tiba telepon berdering.

Eh? Jarang-jarang ada yang meneleponku. ……

Ketika dia memeriksa nomornya, itu adalah Yuzuru.

“Ya, halo?”

“…… Yukishiro?”

“Ini ponselku.”

“Ah iya.”

Suara Yuzuru sedikit tegang.

Kenapa dia memanggilku?

Arisa sedikit khawatir.

Jika hanya masalah ringan dia bisa mengirim sms padaku.

“Ada apa?”

“Tidak, aku punya sedikit permintaan untukmu. …… Apakah ini saat yang tepat?”

“Tidak masalah.”

Aku hanya berpikir bahwa Aku perlu istirahat.

Ini adalah cara yang baik untuk bersantai.

“Aku tidak akan memaksamu sama sekali. Kau boleh saja mengatakan tidak.”

“Hah, ……?”

“Aku minta maaf memintamu melakukan ini.”

“Jadi, ada apa?….. Jika Kau terlalu tegang, aku juga akan mulai gugup.”

Apakah ini masalah serius untuk dibahas?

Arisa merasa jantungnya berdetak sedikit lebih cepat.

“…… Aku ingin Kau berkencan denganku.”

“Kencan? Di tempat sebelumnya?”

Arisa ingat bahwa itu menyenangkan untuk pergi ke sana.

Tapi Yuzuru langsung membantahnya.

“Tidak tidak. Orang tua itu …… sudah menyiapkan tiket untuk kita berdua.”

“Oh. …… campur tangan lagi ya”

“Yah, dia bilang dia mendapatkannya dari seseorang. …… Aku tidak tahu apakah itu benar atau tidak. Aku mencoba untuk mengatakan tidak, tetapi ‘Pasangan mana yang tidak pergi keluar selama liburan musim panas!’ adalah apa yang dia katakan … Aku tidak bisa membantahnya sama sekali.

“Itu …… argumen yang bagus. Baiklah, kita akan pergi bersama.”

Arisa yang mengusulkan “pertunangan” ini dengan Yuzuru sejak awal.

Sebelum kakek Yuzuru bergerak, Arisa seharusnya menyarankan beberapa hal kepadanya untuk menjaga citranya.

Jadi ini juga salahnya.

“Ya, aku senang ketika Kau mengatakan itu ……”

“Jadi, di mana tempat itu?”

Ini adalah tiket ke suatu tempat, jadi sesuatu seperti taman hiburan atau film?

Arisa bertanya pada Yuzuru sambil berpikir

“Ini ……”

“Maaf, bisakah Kau mengulanginya?”

Untuk sesaat ada suara dan dia tidak bisa mendengarnya.

Jadi dia memintanya untuk mengatakannya lagi.

“Kolam …… Aku ingin tahu apakah Kau mau pergi ke kolam renang bersamaku.”

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *