Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Chapter 23 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Ch.23 at Kuma Translator.

Beberapa jam kemudian kami berlima mulai bermain bersama.

Ayaka dan Chiharu mulai mengatakan sesuatu seperti ini.

“Hei, aku lapar…”

“Aku juga lapar!”

Mereka berdua bersikeras pada Yuzuru dan Soichiro.

Tanpa pikir panjang, Yuzuru dan Soichiro saling berpandangan.

“Aku mengerti.”

“Itu masalah besar.”

Ayaka dan Chiharu terlihat sangat tidak senang.

Mereka berdua menarik tangan Arisa, yang merasa bingung.

“Hei, Arisa. Arisa juga sedikit lapar, kan?”

“Apakah Kau tidak ingin makan sesuatu yang asin?”

“Eh? Ah, aku memang menggerakkan tubuhku, jadi aku tidak bisa menyangkal perasaan semacam itu. ……”

Arisa tampaknya tidak yakin dengan niat Ayaka dan Chiharu.

Tetapi bagi mereka berdua, apakah Arisa memahami niat mereka tampaknya tidak terlalu menjadi masalah.

Mereka menganggukkan kepala berulang kali, secara berlebihan dan dramatis.

“Lapar kan?”

“Kau lapar, kan?”

*Jiii.

Dan kemudian mereka melihat ke arah Yuzuru dan Soichiro.

“Lagi pula, salah satu persyaratan untuk seorang pria adalah apakah dia bijaksana atau tidak.”

“Aku bisa mengerti itu. Jika seorang gadis lapar, senang memiliki seseorang yang akan membelikannya sesuatu tanpa mengucapkan sepatah kata pun …… Arisa-san, Kau juga berpikir begitu, kan? ”

“Hah? Tidak, tidak ……, tapi itu sedikit ……”

Ketika Arisa akhirnya mengerti niat Ayaka dan Chiharu, dia menggelengkan kepalanya dan mencoba menyangkalnya.

Tapi mereka berdua memotongnya, berkata dengan suara keras dan disengaja.

“Oh, teman masa kecilmu yang cantik sedang lapar…”

“Aku ingin tahu apa yang akan seseorang lakukan ketika tunangannya juga lapar.”

Yuzuru dan Soichiro menghela nafas.

Pertama, Soichiro bertanya pada Ayaka dan Chiharu.

“Ha ~ a, …… Kau ingin apa?”

“Aku yakisoba.”

“Takoyaki untukku.”

Selama Soichiro membeli, Yuzuru tidak punya pilihan selain menemaninya.

Yuzuru bertanya pada tunangannya, yang terlihat bingung.

“Bagaimana denganmu, Yukishiro?”

“Yah, um, …… itu ……”

“Lagi pula aku juga tak keberatan.”

Ketika Yuzuru mengatakan itu, Arisa meletakkan tangannya di perut ramping putihnya.

Kemudian dia sedikit tersipu dan bibir merah mudanya bergerak sambil menggeliat.

“Aku mau kentang goreng, tolong.”

“Oke.”

Saat Yuzuru dan Soichiro berbalik ……

“Oh, dan tolong minumnya jangan lupa!”

“Kami akan menunggu di sana!”

Suara teman masa kecil mereka terdengar dari belakang mereka.

Yuzuru dan Soichiro saling memandang dan mengangkat bahu.

——————————–

“Oke, mereka pergi.”

“Mereka pergi, kan?”

Setelah melihat Yuzuru dan Soichiro, Ayaka dan Chiharu menatap Airisa.

“Eh, …… apa?”

“Mari kita bicara dengan gadis kecil disini.”

“Aku ingin menanyakan banyak hal padamu, Arisa-san.”

Dia dibawa ke kursi oleh mereka berdua dan disuruh duduk.

Kemudian Ayaka dan Chiharu duduk di posisi mengapit Airisa.

“Jadi, Arisa-chan. …… Apa pendapatmu tentang Yuzuru?”

Ayaka bertanya pada Arisa.

“Apa?” Arisa kaget dengan pertanyaan yang tiba-tiba itu.

“Apa maksudmu……?”

“Apakah Kau menyukainya sebagai seorang pria?”

Chiharu dengan tegas bertanya pada Arisa.

Saat itu kulit Arisa menjadi sedikit memerah.

Kemudian dia menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi.

“Tidak mungkin! …… Aku tidak punya perasaan romantis untuknya.”

Ayaka dan Chiharu memiringkan kepala mereka dalam menanggapi jawaban Arisa.

“Yuzuru, di sekolah dia agak bebas. Tapi ketika dia mulai memperhatikan fashion, Aku pikir dia cukup keren.”

“Aku juga berpikir dia memiliki kepribadian yang baik. Tapi apa yang kurang dengannya?”

Kemudian, Arisa menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi.

“Tidak, bukan itu …… Aku pikir Takasegawa-san adalah pria yang luar biasa, tapi ……”

Arisa menurunkan matanya karena malu.

Setelah beberapa saat ragu-ragu, dia berbicara dengan jelas.

“Tapi meski begitu, memiliki perasaan romantis padanya adalah hal yang berbeda, bukan?.”

“…… Hmm.”

“Aku mengerti.”

Bahkan jika Yuzuru luar biasa sebagai seorang pria……, itu bukan alasan yang cukup untuk jatuh cinta padanya.

Ini adalah kasus dengan Ayaka dan Chiharu, yang hanya memiliki perasaan untuk Yuzuru sebagai sahabat dari lawan jenis.

Inilah alasan mengapa mereka berdua dengan mudah mundur.

….bukan itu yang terjadi.

“Jadi apa yang akan Kau lakukan jika Yuzuru memberitahumu bahwa dia menyukaimu?”

“F~u~e?”

Arisa tertangkap basah oleh pertanyaan yang tiba-tiba, yang membuatnya berteriak kaget.

Kulitnya yang putih bersih berubah menjadi merah tua.

“Tidak. Itu …… itu tidak mungkin. ”

“Itu hanya hipotetis. Bukankah kau pikir kau bisa menjadi sepasang kekasih dengannya?”

Sementara Arisa menggelengkan kepalanya berulang kali, Chiharu bertanya dengan seringai di wajahnya.

“Oh, tidak, aku tidak bisa begitu tidak setia! Dan di samping itu, ……”

” “Di samping itu?” “

Arisa menghela nafas kecil.

Lalu dia berkata dengan suara lemah.

“Ada banyak wanita yang lebih cocok untuk Takasegawa-san daripada aku, ……. Dia pria yang baik.”

Arisa tertawa sedikit setelah mengatakan itu.

Alih-alih tertawa gembira, itu adalah tawa mengejek diri sendiri dan mencela diri sendiri.

“Hmmm.”

“Jadi begitu?”

Ayaka dan Chiharu tampaknya yakin akan sesuatu.

Sementara Arisa sedang bingung, mereka berdua tersenyum padanya.

“Aku minta maaf karena menanyakan pertanyaan aneh seperti itu. Arisa-chan.”

“Maaf jika aku membuatmu merasa tidak nyaman”

“Tidak, tidak… Tidak apa-apa……. Kalian dan Takasegawa-san adalah teman masa kecil, kan? Aku pikir itu wajar untuk penasaran.”

Sementara mereka membicarakan hal ini, ……

“Hei, kami kembali.”

“Aku membeli beberapa minuman, jadi Kau bisa memilih apa yang Kau mau.”

Soichiro dan Yuzuru kembali.

Ketiga gadis itu menyapa kedua pria itu dengan senyum di wajah mereka, seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *