Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Chapter 25 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Ch.25 at Kuma Translator.

“Sudah lama, Haruto-san. Aku melihat bahwa Kau telah kembali. …… Apakah sesuatu terjadi? Aku mendapat kesan bahwa Kau tidak akan kembali di musim panas.”

Arisa bertanya pada Haruto dengan acuh tak acuh.

Keluarga Amagi memiliki seorang putra yang merupakan seorang mahasiswa yang tinggal sendirian di Kansai.

Jadi Yuzuru menebak bahwa dia pasti putra mereka.

“Ya, begitulah rencananya. Tapi kemudian Aku mendengar bahwa Arisa bertunangan. Aku bertanya-tanya apa yang terjadi, jadi Aku pulang. ”

Haruto kemudian mengalihkan pandangannya ke Yuzuru, yang berdiri di samping Arisa.

Itu bukan ekspresi yang ramah.

“…… Dan Kau?”

Haruto bertanya pada Yuzuru.

Yuzuru menjawab, berpikir bahwa dalam situasi seperti ini, di manga dan anime, mereka akan berkata, “Sebelum Kau menanyakan nama seseorang, Kau harus memberi tahu mereka namamu.”.

“Senang bertemu denganmu, saudara tiri Arisa. Saya Yuzuru Takasegawa. tunangan Arisa-san.”

“Aku mengerti, Itu kau… begitu. Aku Haruto Amagi, saudara tiri Arisa.”

Kemudian, setelah keheningan sejenak, Haruto bertanya pada Yuzuru.

“……Apa Kau benar-benar tunangan Arisa, Yuzuru-kun?”

“Ya, benar.”

“…… Berapa usiamu?”

“Aku lima belas tahun. Aku sekelas dengan Arisa-san.”

Yuzuru, seperti Arisa, menggunakan senyum ‘ramah’ dan merespons dengan tenang.

Dia dididik sebagai kepala keluarga berikutnya, jadi dia bisa melakukan hal semacam ini.

“Tidakkah menurutmu ini terlalu cepat, Yuzuru-kun?”

Tentu saja, dia berpikir begitu.

Namun, tidak mungkin Yuzuru, orang yang terlibat dalam masalah ini, dapat menyangkal “pertunangan” ini.

Namun, itu juga tidaklah masuk akal jika dia tidak merasakan ketidaknyamanan sama sekali.

“Betul sekali. Itu sebabnya kami tidak akan menikah sampai setelah kuliah.”

“…… Apakah Kau berencana untuk menikah?”

Yuzuru berpikir dalam hati bahwa dia tidak masuk akal, tetapi dia tidak mengatakannya secara langsung.

“Di mana di dunia ini seseorang akan mengadakan pertunangan tanpa berniat untuk menikah?”

Yuzuru menjawab dengan sarkasme dan permainan kata-kata.

Jika Kau bertanya kepadaku di mana mereka berada, mereka ada di sini.

Karena Yuzuru dan Arisa tidak berniat menikah.

Kemudian Yuzuru dengan lembut menarik lengan baju Arisa dan menatapnya.

“Bukankah itu benar, Arisa-san.?”

Apakah kita harus mengatakan yang sebenarnya atau tidak, dia meminta konfirmasi dari Arisa Secara implisit.

Kemudian, dalam bisikan, dia berbisik ke telinga Yuzuru.

“Sembunyikan itu”

Dengan kata lain, dia ingin dia menyembunyikannya.

Yuzuru tidak yakin apakah Haruto bisa dipercaya atau tidak, tapi ……

Dia memutuskan bahwa jika Arisa, yang telah tinggal bersamanya selama bertahun-tahun, memutuskan bahwa dia tidak dapat dipercaya, maka dia harus mengikuti keputusannya.

“Aku berencana untuk menikahi Yuzuru-san setelah lulus dari perguruan tinggi. Aku minta maaf karena tidak memberitahumu. Aku hanya berasumsi bahwa Naoki-san sudah memberitahumu.”

Naoki-san adalah Naoki Amagi.

Dengan kata lain, itu ayah angkat Arisa.

Karena tidak ada kontak langsung dengan Arisa, entah bagaimana Yuzuru menyadari bahwa Haruto tidak dipercaya oleh Arisa.

“……… apa kalian baik-baik saja dengan ini?”

Haruto terlihat sedikit terkejut dengan sikap acuh tak acuh Yuzuru dan Arisa.

Namun, jika ada, kata-katanya lebih ditujukan pada Arisa daripada Yuzuru.

(Aku mengerti. ……)

Pada titik ini, Yuzuru dapat memahami perasaan seperti apa yang dimiliki Haruto terhadap Arisa.

Dia mungkin menyukai sepupunya, Arisa.

Apakah dia menyadarinya atau tidak, Yuzuru tidak yakin.

Dan itulah mengapa dia menentang pernikahan Arisa.

“Tentu saja. Arisa-san adalah wanita yang sangat menarik. Bersamanya adalah impian terbesarku.

“Aku juga berpikir bahwa aku bisa menghabiskan sisa hidupku dengan Yuzuru-san.”

Baik Yuzuru dan Arisa menjawab serempak, tapi …… Haruto tampak tidak yakin.

Namun demikian, karena dia tidak bisa menghilangkan rasa frustrasinya pada Arisa, orang yang dia sukai, dia memutuskan untuk menargetkan Yuzuru.

“Yuzuru-kun, apa Kau tahu ……?”

“Tahu apa?”

“Situasi Arisa, dan Amagi. …… Pernikahan ini adalah pernikahan politik demi uang pertunangan.”

Tentu saja, Yuzuru tahu ini tanpa diberitahu.

Di tempat pertama, pernikahan antara keluarga terkemuka selalu memiliki beberapa unsur ini di dalamnya, sekarang maupun di masa lalu.

“Apa yang Kau coba katakan?”

“…… Arisa tidak bisa mengatakan tidak karena posisinya. Kau tahu apa maksudku. Dia hanya diberitahu apa yang harus dilakukan.”

Pada saat itu, Yuzuru mendengar suara kecil.

Itu adalah suara kecil, sebuah decakkan lidah…… Arisa telah melepasnya.

Dia melihat ke samping untuk memeriksa ekspresi Airisa.

(U~wa……dia marah.)

Matanya, dingin dan mati sejak awal, menjadi semakin dingin.

Ekspresinya mempertahankan senyum dari sebelumnya, tapi bibirnya sesekali berkedut.

Jelas sekali bahwa dia sedang dalam suasana hati yang buruk.

Tapi Haruto sepertinya tidak menyadarinya sama sekali.

“Arisa-san. Kakak tirimu mengklaim bahwa …… ”

“Haruto-san, Kau terlalu memikirkan ini. Terima kasih atas perhatianmu tentangku ……. Tapi jangan khawatir. Aku ingin menikahi Yuzuru-san dari lubuk hatiku.”

Setidaknya, itulah yang harus dia katakan untuk saat ini.

Adapun Yuzuru, dia berpikir, “Jika dia juga menentang pernikahan ini, mengapa Kau tidak memberi tahu dia apa yang terjadi dan memintanya untuk membantu?”

Tapi dia memutuskan bahwa lebih baik membiarkannya begitu saja karena Arisa telah memutuskan bahwa dia tidak bisa mempercayai Haruto.

“Ya itu benar..”

“…… Baiklah. Dalam posisi Arisa, dia tidak punya pilihan selain mengatakannya. Yuzuru-kun, Kau mengerti, kan.?”

“Baiklah.”

Rupanya, Haruto juga tidak mempercayai Arisa,……setidaknya tidak pada kata-katanya.

Tentu saja, itu tidak salah, Arisa berbohong kepada Haruto.

Namun, tidak peduli apa yang Arisa katakan, faktanya tetap bahwa dia selalu “dibuat untuk mengatakan”.

Dengan kata lain, apa pun niat yang Arisa ungkapkan, jika itu tidak nyaman bagi Haruto, itu mungkin salah baginya.

Tidak heran jika Arisa tidak mempercayai Haruto.

Dan terlebih lagi……

Apakah karena Arisa tidak percaya pada Haruto sehingga Haruto tidak bisa percaya pada Arisa?

Atau karena Haruto tidak percaya pada Arisa sehingga Arisa tidak bisa percaya pada Haruto?

Mana yang lebih dulu seperti pertanyaan telur duluan atau ayam duluan, dan tidak ada jawaban.

Tetapi tidak ada keraguan bahwa ada ketidakpercayaan dua arah di antara keduanya.

“Tapi anggap saja begitu, …… Haruto Amagi-san. Apa yang Kau harapkan dariku?”

“Jika Yuzuru-kun mencintai Arisa, tolong berhenti memaksanya untuk menikahimu. …… Yuzuru-kun tidak ingin Arisa tidak bahagia, kan?”

“Itu, yah, …… seperti yang Kau katakan”

Arisa mulai kehilangan kesabarannya dengan senyum palsunya.

Dan kasihan untuk membuat sopir taksi menunggu terlalu lama.

Oleh karena itu, Yuzuru akan mengakhiri percakapan dengan cara yang sedikit kasar.

“Bahkan jika aku membatalkan pernikahanku dengan Arisa-san kecuali situasi keuangan keluarga Amagi membaik, bukankah Amagi-san akan mencoba membuat Arisa-san menikah dengan pria kaya lainnya?”

“Itu …… tidak, tapi …..”.

“Ini hal yang berbeda jika Kau memiliki kekuatan untuk melindungi Arisa-san. Tetapi jika tidak, maka yang terbaik adalah tidak melakukan sesuatu yang tidak perlu.”

Yuzuru tidak salah dalam prediksinya bahwa Haruto, yang hanya seorang mahasiswa dan yang tampaknya tidak berhubungan baik dengan kepala keluarga, Naoki, tidak akan memiliki otoritas atau kekuasaan.

Dengan itu Haruto terdiam dan tidak berbicara lagi.

Setelah mengkonfirmasi ini, Yuzuru menundukkan kepalanya.

“Maafkan Aku. Aku kelewatan batas. …… Aku minta maaf karena tidak sopan. Ini masalah keluarga Amagi. Jadi Aku akan mencoba untuk menghindarinya. Lalu…, Haruto Amagi-san, Arisa-san. Aku akan pergi.”

Yuzuru berkata seperti itu, dan segera meninggalkan tempat itu.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *