Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 2 Chapter 17 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.2 Ch.17 at Kuma Translator.

Keesokan harinya, Sabtu.

Seperti biasa, Yuzuru bertemu Arisa.

“Tolong jaga aku hari ini juga”

“Tentu. Masuklah.”

Dia menyuruhnya untuk masuk ke dalam.

Arisa melepas sepatunya dengan natural dan pergi ke ruang tamu.

Kemudian, seperti biasa, mereka mulai bermain game…..

Tampak bagi Yuzuru bahwa Arisa terlihat kurang konsentrasi dari biasanya.

Hari ini, pikirnya, peluang untuk menang sedikit lebih besar.

Sementara Yuzuru berpikir seperti itu, setelah beberapa saat …… Arisa tiba-tiba bertanya padanya.

“Um, Yuzuru-san?”

“Ada apa?”

“…… Bagaimana hasil ujianmu kemarin?”

Lagipula, sepertinya Arisa memiliki kecenderungan untuk mudah tertekan.

Dia tampaknya belum pulih dari hasil buruknya kemarin.

Karena Yuzuru berada di peringkat kedua dan Ayaka berada di peringkat pertama, peringkat Arisa di sekolah tentu saja di bawah itu.

“Kupikir Aku melakukannya dengan cukup baik.”

“Bisakah aku meluhatnya……?”

“Yah, tentu saja.”

Tidak ada gunanya menyembunyikannya, jadi Yuzuru memberikan Arisa folder dengan hasil ujian dari tasnya.

Kemudian Arisa melihat grafik yang dihasilkan …….

Dia terdengar sangat rumit, seperti campuran kejutan, kegembiraan, dan kesedihan.

“Tempat kedua di peringkat sekolah, ya?”

“Yah, kurasa aku melakukannya sedikit lebih baik kali ini.”

“……. Ngomong-ngomong, apa Kau tahu siapa yang menempati peringkat pertama di sekolah?

“Ayaka.”

“…..Seperti yang kupikirkan, memang seperti itu ya”

Dia sudah mengharapkannya.

Arisa menjawab dengan suara yang sedikit lemah.

Kemudian Arisa diam-diam menyerahkan salinan hasil tes yang dia bawa.

Skor dan nilai rata-ratanya adalah……

Tidak buruk sama sekali.

Peringkat sekolahnya adalah ketiga.

Tetapi ……

Tempat ketiga bukanlah peringkat yang buruk, pada kenyataannya, ini adalah peringkat yang sangat bagus.

Tapi bagi Arisa, yang selalu berada di urutan pertama dalam ujian sekolah, pasti sangat frustasi disalip oleh dua siswa yang biasanya berada di belakangnya dalam ujian di luar sekolah.

“Kupikir aku mungkin kalah dari Ayaka-san, tapi aku berharap mendapat tempat kedua di peringkat sekolah……”

Dengan sedikit kepahitan, kata Arisa.

Dia tidak menyangka akan kalah dari Yuzuru sejak awal, jadi dia frustrasi,……Begitulah.

Tapi lebih dari itu, ada sedikit lebih banyak perasaan negatif yang tersembunyi di udara.

“Tidak, Arisa. Ini hanya …….”

Ini hanya ujian.

Kau terlalu banyak berpikir.

Itu yang akan dia katakan. ……

“Aku, maafkan aku, tidak ada gunanya mengatakan hal seperti itu pada Yuzuru-san, kan?. …… Aku tahu Aku memiliki kepribadian yang buruk. Aku tahu itu. Aku selalu menjadi tipe orang yang tidak berhasil dalam ujian tiruan di luar sekolah seperti ini, atau …… ujian yang cakupannya luas dan membutuhkan aplikasi …….. kupikir Aku bisa mengalahkan Yuzuru-san, atau mungkin itu bukan cara yang baik untuk berpikir seperti itu sejak awal. Maafkan Aku. Sungguh, aku …… Oh ya ampun, maafkan aku. Tidak ada gunanya memberitahu Yuzuru-san hal seperti ini.”

Tampaknya dia terjebak dalam pola pikir yang rumit.

Namun, ini tidak terlalu mengejutkan Yuzuru, karena dia tahu bahwa kekuatan mental Arisa seejak awal lemah.

Yuzuru mengulurkan tangannya ke Arisa.

Kemudian, mungkin dia salah mengerti apa yang sedang terjadi, dia meremas tangannya dan menutup matanya.

Dia mengelus kepalanya selembut yang dia bisa.

Rambutnya lembut dan halus saat disentuh, dan dia ingin terus menyentuhnya.

“Tidak apa-apa, Arisa.”

“…… Maafkan Aku. Ini adalah kesalahanku……”

“Kalau begitu, aku ingin bertanya padamu, Arisa, jika Kau tidak keberatan.”

Tidak peduli seberapa banyak dia menghiburnya, dia tampaknya terjebak dalam lingkaran negatif, jadi Yuzuru memutuskan untuk memberinya kesempatan untuk “menebus” dosa-dosanya.

Namun, tidak ada yang namanya “penebusan” ketika Arisa tidak melakukan kesalahan.

Untuk proses pemikiran Arisa yang intropunitif dan menghukum diri sendiri, akan lebih baik untuk kesehatan mentalnya jika dia diberi semacam kesempatan untuk memaafkan dirinya sendiri.

Itu adalah keputusannya.

“Sebenarnya, ibuku mengirimiku beberapa makanan.”

“…… makanan, ya?”

“Ya. Hanya saja Aku tidak bisa benar-benar memasaknya, atau menanganinya. Aku ingin Kau melihat-lihat.”

Yuzuru kemudian pergi ke lemari es dan mengeluarkan kotak sterofoam.

Dia meletakkannya di atas meja dan membuka tutupnya.

“Wow …… Ini luar biasa”

Arisa melebarkan matanya karena terkejut.

Yuzuru juga terkejut, jadi keterkejutan Arisa bisa dimengerti.

Siapa pun akan terkejut menemukan jamur matsutake berukuran besar dengan jumlah fantastis.

“Jamur Matsutake, ya? Aku pernah memasak jamur matsutake sebelumnya, tetapi tidak pernah dalam jumlah sebanyak itu.”

Suara Arisa entah bagaimana ringan.

Ini karena bahan-bahan berkualitas tinggi seperti itu adalah ajang pamer keterampilan koki.

Tapi dia langsung terlihat khawatir.

“Maksudku, tidak apa-apa jika aku memakannya juga?”

“Dikatakan di sini bahwa Kau harus memasaknya terlebih dahulu. Yah, kecuali jika orang tuaku adalah orang jahat sehingga mereka tidak ingin Kau memakannya setelah Kau memasaknya untukku.”

“…… Tolong beri tahu ibu dan ayahmu bahwa aku sangat menghargainya.”

Arisa berkata pada Yuzuru.

Kemudian dia mengambil jamur matsutake yang sangat besar.

“Hmm……, ya. Untuk saat ini, jamur matsutake diatas nasi adalah hal wajib, kan? …… arang …… tidak mungkin karena kita tidak punya arang, tapi kita bisa membuat yang serupa di atas kompor. Juga, sup dan semacamnya kurasa akan enak. Jika ada pot tanah liat, Aku ingin mencoba mengukusnya di pot tanah liat.”

Seperti yang diharapkan dari Arisa.

Dia sepertinya punya ide bagaimana untuk memasaknya.

……Hasil tes tampaknya telah keluar dari pikirannya, dan Yuzuru sedikit lega.

Jika memungkinkan, dia ingin Arisa tetap tersenyum.

Mengabaikan pertanyaan mengapa dia merasa seperti itu tentang dia, dia bertanya padanya.

“Aku pikir toples gerabah ada disimpan di belakang. Jadi apa yang Kau pikirkan?”

“Tunggu, tolong… Jika Kau hanya ingin membuat hidangan jamur matsutake, tidak masalah. Tapi jika hanya memasak jamur matsutake saja tidak cukup kan? Aku yakin Kau juga menginginkan daging dan ikan. Dan tidak baik hanya makan daging dan tidak ada sayuran. Itulah yang kupikirkan sekarang.”

Setelah mengatakan itu, Arisa meletakkan tangannya di dagunya untuk beberapa saat……

Dia mulai memikirkannya.

Lalu dia bertanya pada Yuzuru.

“Apa Kau lapar?”

“Ya, tentu saja.”

“Kalau begitu……Tolong makan yang banyak ya. Karena aku akan membuat banyak.”

Arisa berkata dan memberinya kedipan manis.

–Untuk sesaat, jantung Yuzuru melompat.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *