Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 2 Chapter 19 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.2 Ch.19 at Kuma Translator.

Munyu~!

Yuzuru merasakan sesuatu yang lembut menekan area dadanya.

Di atas tubuhnya, Arisa menggigil dan gemetar.

“Ah, hai, Arisa. Apa Kau baik-baik saja?”

“Oh maafkan Aku. Aku baik-baik saja… Kya!!”

Ketika petir menyambar lagi, tubuh Arisa bergidik.

Bagaimanapun, Yuzuru menarik dirinya.

Arisa menjatuhkan diri dan duduk seolah-olah dia telah kehilangan kekuatannya.

“Apa Kau takut dengan petir?”

“Tidak, itu hanya…..Kaget. Jika Aku siap, Aku tidak takut.”

Begitu Arisa mengatakan itu, petir menyambar lagi.

Dia meringkuk ….. tapi tidak berteriak.

Dan kemudian dia menatap Yuzuru seolah berkata, “Lihat, aku baik-baik saja, kan?”

“Ini adalah masalah. Kurasa aku harus memanggil taksi….”

“Tunggu sebentar. Bagaimana jika itu menyambar mobil?”

“Tidak…..Aku pernah dengar bahwa mobil itu aman”

Dari informasi yang dia dengar:

Ketika petir menyambar mobil atau bangunan, petir itu akan lewat dan mengalir melalui permukaan ke tanah.

Dengan kata lain, bagian dalam aman.

“……Jika lampunya berhenti atau semacamnya, itu berbahaya.”

“Hmm. Yah, itu mungkin benar.”

Jika listrik padam saat Kau mengemudi, hal itu dapat memicu kecelakaan.

Mobil itu juga berbahaya jika dipikir-pikir.

Tetapi…….

“Tapi kereta api lebih berbahaya, bukan?”

“Itu …. yah, ya, tapi…..”

“Tapi memang, menginap bukanlah…….”

“Itu dia!”

Ketika Yuzuru bergumam, Arisa berteriak keras.

Mata Yuzuru melebar, bertanya-tanya apa yang dia bicarakan.

“eh, ‘itu dia!’ katamu? Maksudku, …… apa Kau gila?”

“Aku waras. …… Aku, dalam keadaan apa pun, tidak akan kembali. Aku tidak akan meninggalkan ruangan ini.”

Arisa mengatakan dirinya seorang shut-in.

Yuzuru hanya bisa menggaruk kepalanya.

Seperti yang diharapkan, tidak baik bagi pria dan wanita yang belum menikah untuk menghabiskan malam di kamar yang sama.

“Kau tahu, …… Arisa. Kau mungkin lupa, tapi Aku laki-laki, ingat? Itu berbahaya.”

“Ketika memilih petir dan Yuzuru-san, petir lebih berbahaya. Jika itu Yuzuru-san, apapun yang terjadi, aku tidak akan mati.”

“Ya ……itu yah… benar.”

Tampaknya ketakutan akan petir menyebabkan dia kehilangan rasa bahaya dan akal sehatnya.

Tentu saja, Yuzuru tidak akan menyerang Arisa, jadi dia aman…..

Tapi tidak ada yang mutlak di dunia ini.

Jika ada semacam “keadaan mendadak”, itu akan sangat buruk.

“Aku tidak punya baju ganti atau futon untuk Kau gunakan……”

“Aku akan tidur di lantai. Aku tidak butuh baju ganti.”

“…..begitu.”

Omong-omong, tidak ada futon atau tempat tidur, tetapi kantong tidur tersedia.

Untuk baju ganti, dia bisa meminjamkan baju sekolah atau baju olahraganya.

“Kalau begitu …… tidak apa-apa, selama walimu memberimu izin.”

“Oke. Aku akan menelepon ayah angkatku.”

Dengan itu, Arisa pergi ke sudut ruangan dan membuat panggilan telepon.

Setelah beberapa saat, Arisa menutup telepon.

“Bagaimana hasilnya?”

“Aku mendapat izin”

“Benarkah….”

Yuzuru menghela nafas tanpa sadar.

Namun, jika dipikir-pikir, Yuzuru dan Arisa seharusnya menjadi tunangan dan kekasih…..

Jika itu masalahnya, menginap semalam seharusnya tidak menjadi masalah.

Tentu saja, itu dengan asumsi bahwa kesalahan tidak terjadi.

“Yah, ……, bisakah aku mandi sekarang?”

“Oh ya. Silahkan.”

Yuzuru mandi setelah meminta izin Arisa.

Setelah menyeka dirinya sendiri, ia berganti ke jersey untuk pakaian tidurnya.

…… Biasanya dia berjalan telanjang karena dia sendirian, tapi itu tidak akan terjadi hari ini.

Setelah berpakaian, Yuzuru memanggil Arisa.

“Arisa?”

“Ya…. Hei, itu sedikit… ”

Kulit Arisa berubah merah padam dan dia membuang muka.

Yuzuru hanya bisa memiringkan kepalanya, bertanya-tanya apa yang sedang terjadi.

Kemudian Arisa menunjuk dada Yuzuru dengan jarinya.

Yuzuru-san. Tolong tutup itu …… dengan benar. ”

“Oh maaf.”

Rupanya, pakaian renang tak masalah, tetapi hal-hal ini masih bermasalah.

Yuzuru menutup area dadanya, yang sedikit terbuka dan memperlihatkan beberapa kulit, dengan erat.

“Jadi, apa yang Kau inginkan?”

“Kupikir kau mungkin ingin mandi. Aku bisa meminjamkanmu handuk mandi dan pakaian olahraga atau jerseyku jika Kau mau.”

“Maaf untuk masalah ini. Terima kasih banyak.”

Kemudian Arisa berpikir sejenak …… dan bertanya pada Yuzuru.

“Ah, baiklah, Yuzuru-san….”

“Ada yang salah?”

” …. Apa yang harus kulakukan dengan pakaian dalam?”

“Maaf, tapi aku terlalu siap sampai-sampai memiliki pakaian dalam wanita yang baru.”

Jika dia benar-benar memilikinya, itu akan menjadi sebuah hal yang luar biasa, dengan cara yang berbeda.

Tentu saja, selalu ada pilihan untuk pergi ke toko serba ada saat hujan untuk membelinya,……, tapi Yuzuru tidak mau melakukan itu.

“Itu, yah, tentu saja, jelas, tapi aku ingin menggantinya….jika mungkin…”

“Tidak ada yang bisa kita lakukan tentang itu. Kau bisa tetap memakainya, atau Kau bisa pergi tanpanya …. Aku akan menyerahkannya pada pilihanmu.”

Ketika Yuzuru menjawab itu, Arisa tampak berkonflik.

‘Aku ingin mengganti pakaian dalamku.\

‘Paling tidak, Aku tidak ingin memakai pakaian yang sama sepanjang hari dan sampai keesokan paginya.’

‘Tapi pergi tanpanya ……’

Itu adalah ekspresi di wajahnya.

Yuzuru lebih suka dia tetap memakai yang sama untuk kestabilan mentalnya.

“…..Aku akan berpikir tentang hal ini.”

Rupanya, ada ruang untuk berpikir.

Namun, selama dia memberi tahu Arisa bahwa dia menyerahkannya atas kehendaknya sendiri, tidak ada yang bisa dia lakukan untuk itu.

Yuzuru memperhatikan bagian belakang Arisa saat dia berjalan ke ruang ganti.

Setelah beberapa saat, sedikit suara air mulai terdengar.

“…..”

Ini sedikit canggung.

Dengan pemikiran itu, Yuzuru mengambil smartphone-nya dan mulai memainkannya.

…… Dan kemudian, tiba-tiba, itu terjadi.

“Hmm?”

Dalam sekejap, tempat itu menjadi benar-benar gelap.

Kemudian dia mendengar teriakan dari kamar mandi.

“Kyaaaaaa! Tolong, tolong bantu Aku! Yuzuru-san!”

“….. Haaaaah Give me a rest will ya!!!!”
(TN : Berikan aku waktu istirahat)

Yuzuru menghela nafas dengan keras.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *