Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 2 Chapter 2 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.02 Ch.02 at Kuma Translator.

Ketika Arisa dan Kazuya menghubungi Naoki Amagi, dia dengan mudah setuju untuk membiarkan Arisa menginap, dengan mengatakan, “Aku bisa mempercayakan Takasegawa-san dengan putriku.”.

Kemudian, dengan Sayuri menemani mereka, mereka pergi ke toko terdekat untuk membeli kebutuhan seperti pakaian dalam.

Karena mereka sudah menyelesaikan makan malam mereka di festival, mereka memutuskan untuk mandi.

Dan ……

“Ini kimonoku. …… Bagaimana menurutmu? Arisa-chan. Apakah ukurannya pas? ”

“Rasanya pas.”

jawab Arisa.

Apa yang Arisa kenakan adalah kimono yang digunakan Sayuri sebagai baju tidurnya.

Ini bukan jenis yukata cantik yang akan Kau kenakan ke festival atau di hari yang cerah, tetapi yukata berwarna biru yang sangat polos tanpa pola.

Mungkin itu karena dia baru saja selesai mandi, tapi rambut pirang Arisa basah.

Kulitnya sedikit kemerahan dan terlihat halus, dan dia memiliki warna kulit yang bagus.

Mungkin itu sebabnya terlihat sedikit …… atau cukup mengkilap.

Selain itu, Arisa menjawab, “Rasanya pas.” ……Tapi tampaknya sedikit kekecilan.

Khususnya bagian dada.

Itu terlihat sedikit menyakitkan, dan jika dia membungkuk, belahan dadanya akan terlihat.

Namun, Arisa tampaknya tidak terlalu peduli dengan itu.

Sebaliknya, dia tampaknya telah menerimanya sebagai “begitulah adanya,” mungkin karena dia tidak memiliki banyak pengalaman mengenakan kimono sejak awal.

“Yah, Yuzuru. Kau pergi dan mandi berikutnya. Sementara itu, kami akan mendengarkan apa yang Arisa-chan pikirkan tentang Yuzuru.”

“Ya ya. …… Arisa, jangan katakan sesuatu yang terlalu aneh, oke?

“Aku akan melindungi kehormatan Yuzuru-san dengan baik.”

Cara dia mengatakannya, seolah-olah dia memberi tahu Sayuri dan yang lainnya bahwa ada sesuatu yang tidak menyenangkan sedang terjadi.

Namun, sejauh yang bisa diingat Yuzuru, tidak ada yang dia tidak ingin keluarganya ketahui.

Yuzuru memutuskan untuk mandi dengan cepat.

Ketika dia keluar dari kamar mandi dan kembali ke ruang tamu, dia menemukan bahwa Arisa dan yang lain sedang bersenang-senang.

Rupanya, mereka membicarakan masa lalu Yuzuru, sambil memakan oleh-oleh yang Arisa bawa dengan teh.

“Oh, Nii-san. Kami baru saja membicarakanmu.”

“Aku bisa melihat itu. Apa yang sedang Kau bicarakan?”

Yuzuru duduk di bantal di sebelah Arisa dan meraih permen di mangkuk.

Dia mengupas pembungkusnya dan langsung memakan permen itu di mulutnya.

Tampaknya ini jenis makanan barat yang biasa dimakan dingin.

Yuzuru mengemukakan pendapatnya tentang ayah angkat Arisa, berpikir bahwa seleranya tidak buruk.

Tentu saja, dia berbicara tentang kemampuannya, bukan kepribadiannya.

“Yuzuru selalu menjadi anak yang tidak membersihkan dengan benar. Ketika dia mengambil mainan, dia akan meninggalkannya di mana-mana. Ketika dia bermain game, dia akan membiarkannya begitu saja.”

“Butuh banyak upaya untuk mengajarinya menyimpan barang-barang setelah dia bermain. Aku akan memberinya pujian secara berlebihan hanya karena dia mengembalikan satu mainan ke dalam kotak.”

““Benar~!”” Kazuya dan Ayumi berkata dengan gembira.

Karena Yuzuru setidaknya bisa membersihkan dirinya sendiri, mereka mungkin membicarakannya ketika mereka masih sangat muda, mungkin di taman kanak-kanak atau baru memasuki sekolah dasar.

“Itulah yang dilakukan semua anak, kurasa. …… Apakah ada faktor yang menyenangkan di sana?”

Yuzuru bertanya sambil menyesap teh barley-nya.

Kemudian Kazuya dan Sayuri saling memandang dan tersenyum bahagia.

“Kau sudah belajar membersihkan mainanmu, tapi Kau tidak pernah membersihkan kamarmu, kan?”

“Dia bahkan tidak membiarkanku membersihkan kamarnya, mengatakan, ‘Apa yang kulakukan di kamarku adalah urusanku!’.”

“…… Terus?”

Entah bagaimana, dia merasa bisa membaca arah pembicaraan.

Sampai beberapa waktu yang lalu, Yuzuru adalah tipe orang yang tidak meluangkan waktu untuk membersihkan kamarnya sendiri.

Tapi sekarang dia berbeda.

Setelah dia bertemu Arisa, dia mulai membersihkan kamarnya.

“Aku bertanya-tanya bagaimana Kau ‘didisiplinkan’ oleh Arisa-san, Kau tahu.”

“Meskipun Aku menyuruhnya untuk melakukannya, dia tetap tidak melakukannya. Tapi setelah pacarnya memberitahunya, dia mulai melakukannya. Kau membuat ibu cemburu.”

“Apakah Arisa-san memberitahumu jika Kau melakukan bersih-bersih dengan baik maka kau akan dipanggil ‘anak baik’ atau semacamnya, Nii-san ?.”

Kazuya, Sayuri dan Ayumi mengolok-olok Yuzuru.

Seperti yang diharapkan, Yuzuru merasa malu dan sedikit kesal ketika dia diberitahu sebanyak ini.

Dan ketika dia melihat Arisa, yang menceritakan kisah ini kepada mereka, …… dia mengendurkan bahu dan meminta maaf.

“Maafkan Aku. Maksudku, aku tidak bermaksud menyinggungmu. …… Aku pikir Aku menjelaskan bahwa Yuzuru-san sekarang sangat rajin dan sudah dia membersihkan kamarnya.

“…… Yah, itu bukan salahmu. Orang-orang inilah yang harus disalahkan. ”

Yuzuru menghibur Arisa dan kemudian …… melotot ringan pada orang tua dan saudara perempuannya.

Namun demikian, memang benar dia belum membersihkan kamarnya, dan dia tidak bisa berdebat dengan orang tuanya tentang hal itu.

Jadi……

“Hei, Ayumi, bahkan Kau tidak bisa membersihkan kamarmu dengan benar, itu berantakan bukan?”

“Nii, Niisan! Kau mengintip ke kamarku tanpa izin! ”

“Tidak, aku hanya membayangkan. Tapi dari kelihatannya, Aku pikir Aku mmenebaknya dengan benar.”

Ekspresi Ayumi berubah.

Dia menggeleng-gelengkan kepalanya dengan cepat.

“Tidak, itu tidak benar. Itu tidak berantakan!”

“Lalu …… Kenapa Kau tidak meminta Arisa dan Ibu memeriksanya? Orang dengan jenis kelamin yang sama seharusnya baik-baik saja untuk masuk. ”

“Tidak tidak! Ini pelanggaran privasi!”

Ketika Yuzuru dan Ayumi melakukan percakapan seperti itu, ……

Arisa terkikik dan tertawa senang.

“Aaah! Arisa-san, Jahat! Kau menertawakanku! ”

“Fufu, maaf. Aku hanya berpikir bahwa kalian benar-benar dekat. ”

Dia tampak sangat senang, tetapi ada sedikit kerinduan dalam ekspresinya.

Pada saat Arisa dan keluarga Takasegawa menghabiskan waktu mereka bersama, jam telah menunjukkan pukul dua belas.

Yuzuru membawa Arisa ke ruang tamu dan mengeluarkan futon dari lemari.

“Maafkan Aku. kau harus mengaturnya untukku. ”

“Jangan khawatir tentang itu. Bagaimanapun, Kau adalah tamu kami. ”

Setelah dia selesai meletakkan futon, Yuzuru bertanya pada Arisa,

“Kau tahu di mana kamar mandinya, kan?”

“Ya aku tahu.”

“Jika Kau haus, Kau bisa membuka kulkas dan minum teh barley. …… Apakah ada hal lain yang kau inginkan?”

Ketika Yuzuru menanyakan itu, sedikit keraguan muncul di wajah Arisa.

Kemudian dia melihat dengan cemas ke langit-langit dan lampu.

“Yah, apakah ada …… cahaya oranye di sini?”

“Cahaya oranye?…..lampu malam? Lampu yang berada di antara yang terang dan yang gelap.”

“Ya, itu.”

Arisha menganggukkan kepalanya.

Kemudian dia menceritakan pada Yuzuru, terlihat sangat cemas dan malu.

“Aku ….. benci kegelapan. Maksudku, aku tidak bisa tidur kecuali aku memakai lampu malam. …… Apa, apa Kau memilikinya?”

“Jangan khawatir tentang itu. Ya, ada satu, dan ini remote controlnya.”

Yuzuru memberinya remote control untuk lampu dan juga AC.

Arisa mengarahkan remote ke lampu dan menekan tombol.

Lampu agak redup…..

Tapi itu cukup terang sehingga dia bisa melihat sekelilingnya dengan cahaya oranye.

Lega, Arisa menghela nafas kecil.

“Baiklah kalau begitu, Arisa. Selamat malam, ……, dan jika Kau butuh sesuatu, datang saja ke kamarku.”

“Ya Aku mengerti. Selamat malam.”

Yuzuru melambaikan tangannya ke Arisa dan menutup pintu.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *