Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 2 Chapter 22 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.2 Ch.22 at Kuma Translator.

Ngomong-ngomong, hari Sabtu itu adalah hari ulang tahun Yuzuru, tapi ……

Aslinya, Saat ini kurang dari empat hari sebelum latihan ujian nasional berikutnya.

Itu sebabnya suasana ulang tahun tidak begitu menyenangkan.

Yuzuru dan Arisa telah menyiapkan alat belajar mereka dan sedang belajar.

Tidak ada yang bisa mereka lakukan tentang Jepang modern, jadi untuk saat ini, mereka sedang mengerjakan tata bahasa dan kosa kata Cina dan Inggris kuno, serta latihan matematika.

“Yuzuru-san, Kau benar-benar habis-habisan kali ini.”

“Aku serius berpikir untuk mengalahkan Ayaka kali ini. Sebagai ‘Takasegawa’, Aku tidak ingin dikalahkan oleh ‘Tachibana’ selamanya.”

Tentu saja, salah satu alasannya adalah karena Aku terinspirasi oleh motivasi dan sikap belajar Arisa.

“Jika Yuzuru-san bertujuan untuk mengalahkan Ayaka-san, maka …. aku akan mengalahkan Yuzuru-san.”

“Maka Kau akan menjadi yang pertama dan aku akan menjadi yang kedua. Mari kita berdua melakukan yang terbaik.”

Dan saat Yuzuru dan Arisa semakin termotivasi……

Seolah ingin menyela mereka, smartphone Yuzuru berdering.

“Baru saja diomongin, ini Ayaka.”

Sebuah pesan dikirim kepadanya.

Isi pesannya adalah, “Ayo besok kencan”.

“Ha kencan? …… Apa ini sesi belajar?”

Yuzuru bertanya-tanya, [Kelompok belajar?] Dia membalas.

Kemudian Ayaka membalas kembali yang menegaskannya.

[Soichiro-kun, aku dan Chiharu-chan telah memutuskan.]

[Soichiro-kun mengajak Ryozenji-san, dan Chiharu-chan mengajak Nagiri-san.]

[Yuzurun, Kau datang dengan Arisa-chan.]

Yuzuru menunjukkan layar Hp nya ke Arisa.

Dan kemudian dia bertanya.

“Apa yang ingin Kau lakukan? Ngomong-ngomong, izinkan Aku memberi tahumu, …… Kau mungkin tidak akan bisa belajar dengan baik. Aku yakin mereka menggunakan “kelompok belajar” sebagai alasan untuk bersenang-senang.”

Tentu saja, selama itu disebut kelompok belajar, mereka akan belajar.

Ayaka adalah tipe orang yang bisa bertahan hanya dengan sedikit kerja, dan Soichiro adalah pria yang sepertinya memiliki otak yang lancar, jadi dia melakukannya seminimal mungkin.

…… Chiharu adalah tipe orang yang hanya akan melompat-lompat dan bermain.

Namun, itu akan kurang melelahkan daripada melakukannya sendiri.

“Kelompok belajar, ya? Aku ingin pergi ……”

“Apa Kau yakin tidak apa-apa?”

“Yah, dan Aku tidak berpikir bahwa melakukan sedikit belajar tiga hari sebelumnya akan membuat perbedaan besar dalam hasil tes.”

“Yah, itu benar juga.”

Baik Yuzuru dan Arisa masih di tahun pertama SMA mereka.

Tidak perlu terlalu khawatir dengan hasil ujian latihan.

Bersosialisasi lebih penting daripada “kertas”.

“Kalau begitu aku akan membalasnya dengan OK”

“Terima kasih banyak.”

Yuzuru menjawab Ayaka, [Aku akan pergi dengan Arisa.]

Segera setelah itu, dia berkata, [Itu adalah respon yang sangat cepat. Apa Arisa-chan ada di sana?]

Yuzuru kagum pada intuisi tajam Ayaka.

———————–

Minggu pagi.

Yuzuru dan Arisa bertemu di stasiun terdekat dengan rumah Ayaka, tempat sesi belajar.

“Aku minta maaf membuatmu menunggu.”

“Tidak, aku juga baru saja sampai. Baiklah, ayo pergi.”

Arisa tidak tahu di mana Ayaka tinggal.

Itulah mengapa Yuzuru harus mengajaknya bersama.

“Yah, itu menonjol, jadi kita akan menemukannya dengan mudah.”

“…..Apa rumah Ayaka-san juga besar?”

“Ya, sampai titik tertentu.”

Sementara itu, mereka tiba di rumah Ayaka, kediaman Tachibana.

Mata Arisa melebar karena terkejut.

“Ini sangat bergaya, kan?”

“Ini adalah bangunan pseudo-Barat yang dibangun di era Meiji. Ini memiliki sedikit unsur warisan budaya.”

Rumah Ayaka benar-benar berbeda dari rumah Yuzuru.

Ini adalah bangunan bergaya barat yang terbuat dari batu bata merah yang indah.

Sebenarnya, … itu disebut “arsitektur pseudo-western”, yang pada dasarnya adalah gaya Eropa “palsu”.

Ini didasarkan pada gaya Barat tetapi menggabungkan desain arsitektur Jepang dan Cina.

“Ngomong-ngomong, rumah Yuzuru-san juga sudah tua, kan?”

“Yah, …. itu telah dibangun kembali dan direnovasi berkali-kali, tetapi fondasinya mungkin dibangun sekitar waktu yang sama dengan rumah ini.”

Tentu saja, secara tegas, usianya mungkin sedikit berbeda.

Sementara mereka berdiri di sana berbicara, Yuzuru membunyikan interkom.

“Halo, ini Yuzuru Takasegawa, tamu undanganmu.”

[“Apa passwordnya?”]

“Mana ada.”

[“Baiklah”]

Setelah beberapa saat, gerbang terbuka.

Ayaka yang tersenyum berdiri di sana.

“Selamat datang. Nah, masuklah.”

Atas undangannya, mereka melewati gerbang luar dan memasuki mansion.

Mereka berjalan di atas batu-batuan dan kemudian naik ke pintu masuk mansion.

“Maaf mengganggu.”

“Permisi.”

Seorang pria tua menyapa Yuzuru dan Arisa saat mereka berjalan ke pintu masuk.

Yuzuru membungkuk ringan.

Arisa terus menundukkan kepalanya juga.

“Aku akan berada dalam perawatanmu hari ini Tachibana-san”

“Terima kasih telah mengundang saya. Saya Arisa Yukishiro.”

Ketika Yuzuru dan Arisa menyapanya, pria yang lebih tua itu menjawab dengan ekspresi yang agak dingin dan suara yang dingin.

“Keponakanku selalu dalam perawatanmu….. Yuzuru-kun. Dan senang bertemu denganmu, Yukishiro-san. Aku pernah mendengar desas-desus tentang ayahmu….. Amagi-san, untuk beberapa waktu.”

Kemudian pria itu – paman Ayaka – berkata singkat, “Nikmati waktumu,” dan pergi ke belakang mansion.

Arisa bertanya pada Ayaka dan Yuzuru dengan cemas.

“…… apa aku melakukan kesalahan?”

Yuzuru menjawab untuk meyakinkan Arisa.

“Orang itu selalu seperti itu.”

Paman Ayaka.

Kepala keluarga Tachibana saat ini (yang memproklamirkan diri sebagai “kepala”), Toranosuke Tachibana, sangat pendiam, dan sepertinya selalu dalam suasana hati yang buruk.

Namun pada kenyataannya, dia hanya tidak pandai bersosialisasi.

“Faktanya, dia dalam suasana hati yang baik hari ini. Pamanku sedikit kuudere.”

Ayaka terkekeh.

Meskipun mereka paman dan keponakan, kepribadian mereka tidak mirip.

“Ya, Aku mengerti. …… Oh! Um, aku lupa memberimu ini…….”

Kata Arisa dan menyerahkan kantong kertas kepada Ayaka.

Itu adalah permen yang diberikan ayah angkatnya sebagai souvenir.

“Oh terima kasih. Kau tidak perlu khawatir tentang hal itu. Aku akan membukanya nanti.”

Ayaka kemudian mengambil kantong kertas dari Arisa.

Kemudian dia memberi isyarat dengan ringan.

“Jadi, ayo naik”.

“Ah.”

“Sekali lagi, maaf mengganggu”

Yuzuru dan Arisa melepas sepatu mereka, berganti sandal, dan berjalan menyusuri lorong panjang.

Bagian luarnya berwarna merah,……tapi lorongnya ditutupi dengan karpet merah cerah, jadi bagian dalamnya juga berwarna merah dalam banyak hal.

“Seperti biasa, rumahmu terlihat seperti tempat tinggal vampir.”

“Bukankah itu bagus dan keren?”

Bagi Yuzuru, itu bukan hal yang aneh karena dia telah mengunjungi rumah ini berkali-kali sebelumnya.

Tapi bagi Arisa, sepertinya itu menarik dalam banyak hal.

Dia berjalan mondar-mandir di sekitar rumah, melihat sekeliling.

“Yuzuru dan Arisa-san datang!”

Ayaka kemudian membuka pintu kamar dengan sebuah pengumuman.

Sebuah meja marmer yang indah dan sofa kulit mengelilinginya.

Empat orang sedang duduk di sana.

Soichiro Satake, Chiharu Uenishi, Hijiri Ryozenji, dan Tenka Nagiri.

Tampaknya Yuzuru dan teman-temannya adalah yang terakhir tiba.

“Kau terlambat.”

“Tidakkah menurutmu ini membutuhkan hukuman?”

“Kami sudah menunggumu, Yuzuru, Yukishiro-san.”

“Sudah lama. Takasegawa-kun, Yukshiro-san.”

Ini sangat intens sampai sampai aku merasa sedikit mulas.

Yuzuru dalam hati berpikir pada dirinya sendiri.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *