Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 2 Chapter 24.5 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.2 Ch.24.5 at Kuma Translator.

Aku pertama kali bertemu gadis itu ketika Aku masih di kelas lima…..

Tiba-tiba, ayahku memberi tahu bahwa keluarga kami akan bertambah.

Adik baru itu adalah …… gadis yang sangat cantik.

Dia memiliki rambut dan mata yang indah dan bercahaya berkilau seperti permata.

Dia sekitar tiga tahun lebih muda dariku, tapi dia mencuri hatiku pada pandangan pertama.

Dia adalah putri dari saudari perempuan ibuku.

Dengan kata lain, dia adalah sepupuku.

Aku telah mendengar bahwa Aku memiliki sepupu, tetapi itu adalah pertama kalinya Aku bertemu dengannya.

Dia kehilangan orang tuanya karena kecelakaan.

Itu sebabnya dia dipercayakan ke rumah ini. …… Itulah situasinya.

Aku merasa kasihan padanya.

Aku memutuskan untuk bersikap baik padanya sebagai kakak.

Ketika dia pertama kali datang, dia …… sedikit egois untuk anak seusianya.

Meskipun dia baru kelas dua, dia adalah anak yang lurus yang akan segera mengatakan apa yang dia pikirkan.

Tampaknya orang tuanya, yaitu bibi dan pamanku, sedikit memanjakannya.

Namun, …… dia bukan anak yang buruk.

Setidaknya dia memiliki sopan santun.

Dia juga sangat perhatian dan baik hati dan merawat adik perempuanku dengan baik, yang merupakan sepupunya dan bermain dengannya.

Di atas segalanya, dia memiliki senyum yang sangat polos dan ceria.

Namun, …… ibuku tidak menyukainya, keponakannya sendiri.

Dia kasar padanya di setiap kesempatan.

Setiap kali dia melihatnya, dia akan meneriakinya, memarahinya untuk setiap kesalahan kecil yang dia buat.

Setiap kali dia melihat wajahnya, dia akan mengatakan bahwa dia membuang-buang makanan atau bahwa dia tidak disiplin.

Kadang-kadang, dia akan berbicara buruk tentang orang tuanya yang sudah meninggal.

Jika dia menunjukkan sedikit tanda ketidak disiplinan, dia akan menampar pipinya, memukulnya dengan ikat pinggang, dan terkadang menguncinya di lemari.

“Disiplin” seperti itu selalu dilakukan ketika ayah tidak ada.

Ayahku adalah seorang workaholic.

Dia adalah pria yang hanya peduli dengan pekerjaannya, dirinya sendiri, dan reputasi keluarganya.

Jadi jika dia melihat ibuku mendisiplinkannya, dia mungkin akan mencoba menghentikannya.

Itu akan memberinya reputasi buruk.

Bukan karena dia peduli dengan keluarganya.

Setidaknya itulah yang kupikirkan.

Bahkan, ayahku sering jauh dari rumah dan jarang ikut mengasuh anak.

Jadi “disiplin” ini ditoleransi.

Di suatu waktu, dia berhenti tersenyum.

Matanya yang indah menjadi keruh dan mulai gelap.

Dan dia selalu memperhatikan suasana hati orang lain.

Aku ingin membantunya.

Jadi Aku meminta ibuku berulang kali untuk tidak terlalu keras padanya.

Aku bahkan melindunginya ketika dia sedang di “disiplin” kan.

Saat Aku duduk di kelas satu SMP, Aku tidak melihat dia didisiplinkan lagi.

Aku merasa lega bahwa aku bisa melindunginya……

……………

…….

….

Tapi aku tidak begitu yakin.

Suatu hari, Aku mengalami insiden di mana Aku tak sengaja melihat kulitnya.

Aku meminta maaf secepat yang aku bisa, tapi….

Pada saat itu, Aku yakin bahwa Aku telah melihatnya.

Aku melihat memar yang tidak wajar di kulit putihnya.

Tidak ada apa-apa untuk itu.

Alasan mengapa Aku tidak melihat ibuku men”disiplin” kannya lagi adalah karena Aku mulai terlambat pulang setelah Aku masuk SMP dan mulai berpartisipasi dalam kegiatan klub.

Dia sering didisiplinkan tanpa Aku melihatnya.

Suaraku tidak sampai ke ibuku.

Aku hanya tidak berdaya.

Jadi….. sebagai upaya terakhir, Aku menaruh kepercayaanku pada ayahku.

Aku tidak pernah sangat baik dengan ayahku.

Aku tidak memiliki banyak kontak dengan ayahku, yang jarang pulang, dan dia bukan tipe orang yang akan berpartisipasi aktif dalam membesarkan anak.

Di samping itu…….

Aku ingin membantunya sendiri.

Jadi Aku tidak ingin terlalu bergantung pada ayahku.

Ketika Aku memberi tahu ayahku bahwa dia sedang di “disiplin” kan ……

Ayahku terkejut.

Rupanya, dia benar-benar berpikir bahwa dia baik-baik saja.

Keesokan harinya, ayahku pulang lebih awal dan berbicara dengan ibuku sebentar.

Aku dikejutkan oleh teriakan histeris ibuku dan respons dingin ayahku kepadanya.

Ibuku, seperti yang diharapkan, tampaknya memiliki kesabaran dengan ayahku.

Untuk beberapa saat, dia diam.

Namun, itu tidak berlangsung lama.

Suatu hari di musim dingin, setelah kegiatan klub berakhir lebih awal, Aku pulang ke rumah dan menemukan …… dia duduk di taman dengan pakaian dalamnya.

Dia menggigil, tampak kedinginan.

Apa Kau baik-baik saja? Apa ibuku melakukan itu padamu lagi?

Kurasa aku memanggilnya seperti itu.

Sebagai tanggapan, dia…..

Tolong tinggalkan Aku sendiri.

Dia berkata, memelototiku dengan mata dingin yang mengerikan.

Aku pergi ke rumah untuk melarikan diri.

Adikku kemudian memberi tahuku bahwa masih kesalahan sepele biasa yang membuat Ibu marah padanya.

Dia telah membantu ibunya dengan pekerjaan rumah sejak dia duduk di kelas atas sekolah dasar, dan dia telah membuat beberapa kesalahan yang membuatnya marah.

Tapi kemarahan yang dia rasakan saat itu tidak normal.

Tidak, kesalahan itu sendiri hanyalah permulaan. …… Yang membuat ibuku marah adalah hal lain.

Adikku sangat takut dengan kemarahan ibuku sehingga dia berlari ke kamarnya, jadi dia tidak tahu persis apa yang membuat ibuku marah.

Hanya…..

Pembohong.

Rubah betina.

Jalang.

Pelacur.

Itulah yang kudengar dia berteriak dari waktu ke waktu. …… Itulah yang terjadi.

Aku tidak tahu mengapa ibuku begitu keras padanya sejak awal, jadi Aku tidak tahu apa yang dia maksud dengan “pelacur”.

Setelah itu, Aku sering mencoba membantunya, tapi……

Hal-hal tidak menjadi lebih baik.

Bahkan, tampaknya semakin buruk.

Seiring berjalannya waktu, dia menjadi siswa SMP dan Aku menjadi siswa SMA.

Untuk beberapa alasan, dia mulai menghindariku, dan Aku tidak bisa berbicara dengannya dengan baik karena Aku merasa tidak berdaya untuk membantunya.

Pada saat itu, dia sudah mulai melakukan sebagian besar pekerjaan rumah.

Aku bertanya kepadanya apa itu tidak terlalu sulit atau apakah dia tidak keberatan……

Dia hanya menjawab bahwa dia hanya suka melakukannya.

“Disiplin” ibuku terhadapnya juga mulai berkurang.

Seperti yang Kau harapkan dari seorang siswa SMP, tubuhnya telah tumbuh dalam banyak hal.

Dia selalu menjadi gadis yang sangat atletis.

Aku pikir ibuku secara tidak sadar takut dia akan melawan.

Namun,…… sarkasme dan hinaan nya tidak pernah berubah.

Ibuku sama sekali tidak berubah pikiran, tetapi sebagai hasilnya, kekerasannya terhadapnya jauh lebih sedikit.

Hubungan ayahku dengannya masih sama, tetapi tidak terlalu berbeda.

Juga, dia dan adik perempuanku tampaknya akur …… cukup baik.

Lingkungannya sama seperti sebelumnya.

Atau agak membaik.

Meskipun demikian, Aku merasa seolah-olah Aku adalah satu-satunya yang telah tumbuh jauh darinya.

Aku tidak ingin tinggal di rumah, pikirku.

Jadi Aku mengikuti ujian masuk universitas yang jauh dan mulai hidup sendiri.

Aku berkata pada diriku sendiri bahwa dia tidak membutuhkan bantuanku lagi.

Aku membuat alasan itu dan melarikan diri.

………..

…….

Jika Aku tahu.

Jika Aku tahu bahwa dia dipaksa untuk menerima perjodohan, Aku tidak akan pernah lari.

Aku diberitahu bahwa dia dijodohkan dan dia bertunangan untuk menikah.

Aku mendengar ini ketika liburan musim panas universitas sudah dekat.

Pria yang bertunangan dengannya, adalah putra tertua dari sebuah keluarga bernama Takasegawa.

Takasegawa.

Aku pernah mendengar nama itu beberapa kali sebelumnya.

Ini adalah keluarga terkenal yang telah ada di Jepang sejak zaman kuno.

Keluarga ini telah menonjol sejak Restorasi Meiji, dan bersama dengan Tachibana, mereka telah memimpin lingkaran bisnis dan politik Jepang.

Bersama dengan ‘Tachibana’, mereka menunjukkan kepemimpinan yang sangat kuat dalam periode rekonstruksi dan pertumbuhan ekonomi pascaperang, dan bahkan hingga hari ini, mereka masih memiliki pengaruh yang kuat di dalam dan luar negeri.

Mereka mengatakan bahwa mereka memiliki akses tidak hanya ke anggota Diet dan birokrat dalam negeri, tetapi juga ke modal asing dan politisi luar negeri, terutama di lingkaran politik dan bisnis Amerika Serikat.

Ada banyak anggota Diet yang terkait dengan keluarga Takasegawa, dan Aku telah mendengar bahwa mereka juga memberikan sumbangan politik yang besar.

Mereka juga merupakan mitra bisnis penting bagi ayahku.

Jelas bagiku bahwa ini adalah pernikahan politik.

Faktanya, ayahku menerima pinjaman besar dari keluarga Takasegawa dan investor terkait mereka setelah pertunangan.

Liburan musim panas.

Setelah menyelesaikan kuliah dan pekerjaan paruh waktu yang tidak bisa kulewatkan, Aku bergegas kembali ke rumah orang tuaku.

Saat itu……

Untungnya, atau mungkin tidak begitu beruntung, aku bertemu dengannya.

Dia bersama seorang anak laki-laki.

Saat Aku mendekati mereka, Aku mencium …… sedikit aroma klorin.

Di tangannya, dia membawa apa yang tampak seperti tas mandi.

Dan kulitnya sedikit coklat.

Kulitnya putih, dan ketika kecokelatan, warnanya berubah menjadi merah dengan sangat cepat, jadi mudah untuk mengetahuinya.

Aku terkejut melihatnya pergi ke kolam renang dengan anak laki-laki, karena dia tidak suka menunjukkan kulitnya kepada orang lain.

Tapi sebagai kakak laki-laki, kurasa aku seharusnya senang dia memiliki seseorang untuk bermain, bahkan jika itu adalah laki-laki karena dia sepertinya tidak punya banyak teman.

…… Namun, untuk beberapa alasan, Aku merasa kesal.

Aku tidak suka sesuatu tentang itu.

Wajah yang terorganisir dengan baik dan penampilan yang dewasa.

Dia adalah seorang anak laki-laki dengan penampilan dewasa, dengan mata biru mencolok.

Pada awalnya, Aku pikir dia hanya seorang teman, jadi Aku terkejut ketika Aku mengetahui bahwa dia adalah tunangannya.

Ini karena dia masih sangat muda.

Aku berpikir dia menjadi pria pekerja yang lebih tua, jadi Aku sedikit terkejut.

Ketika Aku berbicara dengannya, Aku mendapat kesan bahwa dia dewasa, tenang, dan keren.

Tidak ada kesan buruk.

Penampilan dan sikapnya tampaknya sangat baik.

Mungkin …… aku bisa membujuknya untuk berubah pikiran.

Jika Aku memberi tahu dia tentang situasinya, dia mungkin membantuku mengeluarkannya.

Itulah yang kupikir.

Jadi Aku bertanya padanya.

“Apa Kau benar-benar akan menikahinya?”

Dia menjawab, ‘Di mana di dunia ini seseorang akan mengadakan pertunangan tanpa berniat untuk menikah?’

Dia tampak agak terkejut.

Kata-katanya agak sarkastik dan membuatku kesal.

Kemudian, dia menarik lengan bajunya….

Bukankah itu benar? Dia bertanya seolah memaksanya melakukan sesuatu.

Kemudian dia membisikkan sesuatu padanya.

Kemudian dia mengatakan bahwa mereka akan menikah.

Dia mengatakan bahwa dia yakin mereka sangat cocok.

Itu gila.

Itu terlalu aneh.

Seorang anak laki-laki dan perempuan SMA berusia lima belas tahun bertunangan untuk kenyamanan orang tua mereka, dan kemudian mengatakan bahwa mereka siap untuk berjalan bersama sebagai suami dan istri di masa depan, tanpa ragu-ragu, seolah-olah itu wajar.

Akal sehat memberitahuku bahwa ini tidak benar.

Tidak mungkin hal seperti itu bisa terjadi di Jepang modern.

Jadi kupikir.

Dia pasti dipaksa menikah oleh ayahku.

Dia memikirkannya, dan dia dipaksa untuk bertindak.

Dan dia pasti percaya pada penampilannya.

Wajar bagi anak laki-laki seusianya untuk bersemangat ketika seorang gadis cantik seperti dia mengatakan kepadanya bahwa dia menyukainya.

Jika Aku memberi tahu dia apa yang sedang terjadi, dia akan mengerti.

Aku berpikir begitu dan mengatakan kepadanya tentang situasinya dengan sepenuh hati.

Tapi dia tidak percaya padaku.

Kemudian, untuk beberapa alasan, dia meminta konfirmasi padanya.

Dia tidak punya pilihan selain mengatakan kepadanya bahwa dia mencintainya karena posisinya. …… Bahkan ketika Aku menjelaskan bahwa dia tidak bisa mengerti Aku.

Ketika Aku berhasil membuatnya mengerti……..

Seolah-olah dia dengan tulus ingin tahu, dia bertanya apa yang Aku cari.

Tiba-tiba, …… mataku melihat arloji yang dia pegang di tangan kirinya.

Itu adalah jam tangan merek Swiss yang terkenal.

Itu adalah …… jam tangan mewah dengan harga minimum lebih dari satu juta yen.

Ah, ini adalah keluarga Takasegawa. Aku pikir.

Baginya, dia mungkin sama dengan jam tangan ini.

Aku yakin bahwa dia telah menggunakan kekuatan finansialnya untuk memaksanya menikah dengannya….

Pada pandangan pertama, dia tampak seperti anak yang baik, tetapi pada akhirnya, dia adalah anggota keluarga yang membelinya dengan uang.

Dia adalah tipe pria yang sama dengan ayahku yang menjualnya.

Dia adalah orang jahat yang tidak keberatan melakukan sesuatu seperti perdagangan manusia.

Jadi, Aku menjelaskan kepadanya.

Jangan paksa dia untuk menikah.

Jika Kau mencintainya, jika Kau tidak ingin membuatnya tidak bahagia, putuskan pertunangan.

Aku berharap sedikit …… hati nuraninya.

Kemudian dia membalas dengan nada tenang.

Jika dia tidak membelinya, dia hanya akan dijual ke pria lain.

Ya, dia menantang.

Seolah-olah itu adalah kesalahan kalian yang tidak punya uang.

Lalu dia mencibir padaku seolah berkata, apa yang bisa dilakukan oleh orang yang tidak kompeten sepertimu?

Aku mencoba berdebat dengannya.

Tetapi Aku tidak dapat menemukan kata-kata.

Sementara itu, dia naik taksi dan pergi.

Setelah dia pergi, aku mendekatinya.

Apa Kau baik-baik saja?

Apa Kau pergi ke kolam renang?

Apa mereka melakukan sesuatu yang buruk padamu?

Apa mereka mengancammu?

Apa mereka memiliki kelemahanmu?

Aku akan berada di sisimu….

Aku mengatakan semua kata itu.

Sebagai tanggapan, katanya.

Cukup.

Kau tidak dapat melakukan apa-apa, jadi jangan mencampuri urusanku.

Itu bukan urusanmu.

Dia berteriak, air mata mengalir di wajahnya.

Lalu dia berlari masuk ke dalam rumah.

Betul sekali.

Aku masih …… tidak berdaya untuk melakukan apa pun.

Tapi aku tidak bisa meninggalkannya sendirian dengan air mata.

Suatu hari, Aku pasti harus membantunya.

Itulah yang kupikir.

Beberapa waktu kemudian, dia memintanya untuk pergi ke festival musim panas.

Aku benar-benar ingin menghentikannya.

Tapi dia tidak mendengarkanku dan pergi keluar.

Dia tidak kembali untuk sementara waktu.

Sebuah panggilan datang melalui telepon.

Ternyata….. karena kereta berhenti, dia harus tinggal di rumahnya.

Gadis itu.

Menginap di rumah pria.

Entah kenapa, aku merasa mual.

Wajahku pucat…

Adikku mengangkat bahu dan berkata.

Arisa-san pergi ke tempat pria itu setiap hari Sabtu, kan?

Dia benar-benar istri yang kuat.

Aku tidak tahu cerita itu.

Aku bertanya-tanya apa dia sudah jatuh di bawah mantra pria itu.

Aku bertanya-tanya apa dia dipaksa untuk melakukan hal-hal yang mengerikan.

Itu memilukan untuk berpikir seperti itu.

Keesokan harinya, dia kembali dengan selamat.

Apa sesuatu terjadi?

Aku bertanya, tetapi dia hanya menjawab dengan dingin bahwa itu bukan urusanku.

Kurasa dia tidak ingin disentuh.

Sikapnya memberitahuku bahwa …… sesuatu telah terjadi.

Aku tidak bisa tidak khawatir tentang dia.

Jadi Aku memutuskan untuk tinggal di rumah orang tuaku selama bulan September sampai liburan musim panas berakhir.

Lalu aku memperhatikan sesuatu.

Ibuku lebih jarang memarahinya.

Biasanya, ibuku akan berteriak dan memarahi …… ketika dia pulang larut malam.

Tapi yang dia lakukan hanyalah mengucapkan satu atau dua kata sarkastik.

…… Rupanya, bahkan ibuku takut pada Takasegawa.

Takasegawa adalah lawan yang sangat kuat.

Aku tidak bisa menang sendiri.

Itulah yang kupikir.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *