Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 2 Chapter 24 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.2 Ch.24 at Kuma Translator.

“””Siapa rajanya!”””

Mereka semua menarik undian.

Raja yang pertama adalah…

“Oh, itu aku.”

Raja pertama yang tak terlupakan adalah Arisa.

Karena ini adalah pertama kalinya, Arisa bingung.

“Nah, bagaimana dengan nomor….. 4 menunjukkan trik atau keterampilan khusus?”

Mungkin karena sifatnya yang serius, dia memberi perintah yang aman.

Dan orang yang mendapat nomor empat adalah…..

“Nomor empat adalah aku!”

Itu adalah Chiharu.

“Aku tidak yakin apa ini trik atau keterampilan khusus…… Tapi yah Aku pandai gulat. Jadi, Soichiro-san. Silakan berdiri.”

“Ha~h? Kenapa aku ……?”

“Karena aku tidak bisa melakukannya sendiri”

Jangan coba-coba melakukan trik one-shot yang tidak bisa Kau lakukan sendiri, keluh Soichiro, tapi tetap berdiri.

Pada saat itu ….

Tubuh Soichiro terbalik.

Sebelum dia menyadarinya, Soichiro diikat di leher dengan kedua kaki Chiharu.

“Aku menyerah, aku menyerah ……, cukup!”

Dia berteriak kesakitan.

Tapi di mata Yuzuru, sepertinya dia sangat senang.

Akan lebih menyenangkan bagi Soichiro jika wajahnya terjepit di antara paha Chiharu.

Nah, waktu yang berharga itu berakhir dalam waktu sekitar sepuluh detik.

‘Ya ampun, kenapa aku mendapat masalah seperti ini’ ……. Soichiro duduk kembali di sofa dengan sikap seperti itu.

“…Sekarang mungkin sudah terlambat, tapi mungkin bukan ide yang baik untuk memberikan perintah yang melibatkan orang lain tanpa menyebutkan nomornya.”

Arisa menunjukkan sesuatu yang sangat terlambat.

Ayaka kemudian mengangguk setuju.

“Kau benar. Aku pikir kita harus membuatnya wajib untuk menentukan nomor mulai sekarang karena jika tidak itu akan merusak permainannya.”

Setelah mengkonfirmasi aturan, mereka melanjutkan…

Undian diacak lagi.

Kali ini, rajanya adalah……..

“Hm, aku…….Aku ingin membalas Chiharu jika memungkinkan.”

“Kau harus menentukan nomornya!”

“Aku tahu Aku tahu.”

Soichiro, yang menjadi raja, menunjukkan tanda-tanda berpikir sejenak dan kemudian ……

“Nomor 5, lakukan sepuluh squat. Bagaimana menurutmu?”

“Aku nomor 5. Tapi squat……. Haruskah aku melipat tanganku di atas kepala?”

“Aku tidak peduli bagaimana Kau melakukannya, selama Kau melakukannya dengan benar. Tapi lakukan dengan benar dan mendalam.”

“Ya~.

Ayaka menjawab dengan riang.

Dia mengangkat tangannya di atas kepalanya dan membuka kakinya selebar bahu.

Kemudian, perlahan, dia mulai berjongkok.

“Satu dua tiga…..”

Pada saat ini, Ayaka mengenakan rok panjang.

Jadi tidak ada cara untuk melihat ke dalam rok, tapi ……

Agak aneh melihat seorang gadis cantik dengan gaya modis, memiliki keringat di dahinya, melakukan jongkok sambil merentangkan kakinya lebar-lebar saat mereka berenam menyaksikan.

Mereka berenam, termasuk Yuzuru, merasa agak aneh.

“Ini sudah berakhir. …… Ini secara mengejutkan terasa memalukan, kan?”

Ayaka juga tampaknya telah memperhatikan suasana di sekitarnya di tengah tengah.

Itu tidak biasa baginya, yang selalu menyendiri, wajahnya samar-samar diwarnai merah.

Sekarang, saatnya untuk kembali ke jalur dan memilih raja baru.

Orang yang menjadi raja adalah……

“Baiklah, itu aku. Jadi, bagaimana dengan ……Tidak. Nomor 3 larilah mengelilingi mansion ini secepat mungkin”

Hijiri mengusulkan permainan hukuman yang tampaknya menjadi hukuman nyata.

Dan subjek permainannya adalah……

“Hijiri-kun……Kau sebaiknya mengingat ini.”

Tenka yang tidak pandai olahraga.

Tenka melirik Hijiri dengan tatapan tajam.

Dia berkata padanya sambil tersenyum.

“Jangan lupa. Secepat mungkin, oke? Aku akan memeriksa melalui jendela, oke? ”

“….. Aku tahu. Yah, oke. Bukan masalah besar untuk berkeliling rumah satu putaran.”

Dengan itu, Tenka keluar dari ruangan.

Beberapa saat kemudian, Tenka kembali, berkeringat, memegangi sisi tubuhnya dan terengah-engah.

“Astaga, …… hei, rumah ini terlalu besar, kan ……?”

Rupanya, kediaman Tachibana jauh lebih besar dari yang diperkirakan Tenka.

Tampaknya itu terlalu besar untuk Tenka.

“Kurasa aku harus menyelesaikan dendam ini…”

“Yah, semoga berhasil dengan itu.”

Maka, raja baru dipilih.

Orang yang menjadi raja adalah……

“Oh, akhirnya giliranku.”

Akhirnya giliran Yuzuru yang bermain.

Tentu saja, dia sudah memikirkan perintahnya sejak awal.

“Aku menunjuk nomor satu. Jika itu pria, jadilah wanita, jika itu wanita, jadilah pria, sampai permainan selesai.”

“Oke, Yuzuru~~.”

Soichiro menjawab dengan suara falsetto.

Yuzuru kecewa.

“…. Itu menjijikkan.”

“Jahat …… Kaulah yang memaksaku melakukan ini♥.”

Soichiro ternyata sangat antusias.

Pria ini secara mengejutkan sangat nekat.

…… Tampaknya dia menjadi seperti karakter “oneesan” daripada gadis normal, tapi itu sudah kuduga akan seperti itu.

Sekarang, orang berikutnya yang menjadi raja adalah…..

“Ya! Hijri, persiapkan dirimu!”

Sang Ratu, Tenka, Telah lahir.

Dia tampaknya berencana untuk membalas dendam pada Hijiri.

“Satu dari enam? Kau tidak bisa menang.”

“Nomor dua harus mengakhiri kalimat dalam ‘Saurus’ atau ‘don’ sampai permainan selesai.”

“Tidak mungkin! Oee!”

Sepertinya hari ini, Hijiri harus menggunakan “Saurus” dan “Don” di akhir pidatonya sampai permainan selesai.

Dengan seringai, Tenka tertawa.

” ‘Tidak mungkin, Don!’ kan?”

“Dimengerti …… saurus.”

Pada saat itu, seseorang meledak.

Semua mata tertuju pada orang itu.

Itu …… Arisa, yang tertawa.

“Yukishiro-san, apa kau baru saja menertawakanku saurus?

“Kku ….M, Maaf…”

Sepertinya Arisa terjebak dalam sebuah loop.

Di telinga Arisa, yang memegangi perutnya, …… Yuzuru berbisik.

“Saurus apa yang lucu?”

“hi~u…kku….. tidak, tolong hentikan……… Yuzuru-san….. j, jangan….”

Permainan raja dihentikan sementara untuk sementara waktu sampai tawa Arisa mereda.

Sekarang, setelah interupsi singkat, orang berikutnya yang menjadi raja adalah…..

“Ini aku, kan?”

Itu adalah Chiharu.

Chiharu memikirkannya sejenak dan kemudian …… menyeringai.

“Ya, ayo lakukan ini. Katakan tipe lawan jenis yang Kau sukai. Tentu saja, Kau dapat memberi tahu nama orang yang Kau sukai, oke? Nomornya adalah…6!”

Dan orang yang memiliki nomor undian 6 adalah….

Itu adalah Yuzuru.

Yuzuru menggaruk kepalanya.

“Tipe ya?”

“Ya. Tentu saja. Pasti ada, kan?”

Sambil menyeringai, Chiharu menanyai Yuzuru sambil tertawa.

Yuzuru tidak bisa bertindak dan melihat Arisa sejenak.

Dan Arisa menatap Yuzuru dengan cara yang persis sama.

Tatapan mereka berpotongan.

Yuzuru merasakan wajahnya sendiri memanas.

Tanpa berpikir, dia mengalihkan pandangannya.

“Ayo cepat….”

“…… ya, mari kita lihat.”

Yuzuru berpikir sejenak dan kemudian menjawab.

“Seseorang yang menerimaku apa adanya, tapi dapat marah denganku dengan sisi burukku?”

“Oh, …… ngomong-ngomong, mungkinkah itu…..?”

“Cukup! Babak berikutnya, babak berikutnya!”

Yuzuru menyela kata-kata Chiharu dengan suara keras.

Dia kemudian melanjutkan untuk memainkan permainan raja dengan paksa.

Kemudian raja berikutnya adalah…..

“Akhirnya giliranku untuk bermain, kan?”

Itu adalah Ayaka.

Sang ratu, Ayaka, menyilangkan tangannya dan mulai merenung.

“Aku sebenarnya akan memerintahkanmu untuk memberitahuku siapa yang Kau suka atau semacamnya, tapi… Chiharu mendahuluiku.”

Rupanya, perintah yang dia rencanakan, diberikan oleh Chiharu terlebih dahulu.

Ayaka merenung sejenak dan kemudian …… mengangkat tangannya ke udara.

“Ya, mari kita lakukan dengan cara ini. Katakan apa yang Kau inginkan saat seseorang mengatakan cinta kepadamu! Ayo lihat…. Nomor tiga!”

“….Itu aku.”

Suara yang familiar dan indah itu membuat jantung Yuzuru berdebar tanpa sadar.

Yuzuru sadar bahwa dia sendiri sangat gugup.

“Situasi …… pengakuan cinta …… kan?”

“Ya, ya, dilamar juga tak masalah”

….. Arisa melirik ke arah Yuzuru.

Wajah Arisa semerah …… tomat.

“Jika Kau memintaku untuk lebih spesifik, Aku tidak bisa menjawab karena Aku merasa belum waktunya, tapi..”

Arisa menggeliat, tampak malu.

Gesturnya sangat manis.

Yuzuru mendengarkan suara Arisa.

“Aku suka perasaan romantis. …… Aku lebih suka di hari yang spesial, di tempat yang spesial, dengan hadiah yang spesial….”

Setelah mengatakan itu, Arisa menutupi wajahnya dengan tangannya seolah mengatakan bahwa dia terlalu malu untuk mengatakan apapun lagi.

Seperti yang diharapkan, Ayaka tidak bisa memaksa Arisa untuk mengatakan hal lain.

“Yah Arisa bilang seperti itu, Yuzuru…”

Dia tiba-tiba mengubah targetnya.

Kata-kata itu secara alami didengar oleh Yuzuru dan juga oleh Arisa.

Wajah keduanya menjadi merah.

“Berhentilah mengolok-olok kami, Ayaka-chan.”

“Ya tolong……. Kami tidak seperti itu..”

Ketika Yuzuru dan Arisa mengatakan ini, Ayaka menyeringai ……

“Hmm? Aku tak pernah menyebut kalian berpasangan atau semacamnya, kan?.”

Dia pura-pura tidak tahu.

Setelah menggali kuburan mereka sendiri, baik Yuzuru dan Arisa mulai merasa ingin kabur karena malu.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *