Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 2 Chapter 28 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.2 Ch.28 at Kuma Translator.

Karena Arisa telah membuatnya untukk Yuzuru, Yuzuru memutuskan untuk langsung mencoba puding labu.

Dia memasukkan sendok ke dalam puding.

Sepertinya itu tipe yang keras.

Ketika dia memasukkannya ke dalam mulutnya, rasa telur yang kaya dan rasa labu serta manisnya menyebar ke mulutnya.

Ini juga memiliki tekstur yang kenyal.

Saat disajikan dengan saus karamel di bagian bawah, rasa pahit dan manisnya menjadi sangat berbeda.

“Bagaimana?”

“Ya, enak. Seperti kue sebelumnya, Kau ternyata juga pandai membuat yang manis-manis.”

Ketika Yuzuru memujinya, Arisa menggelengkan kepalanya karena malu.

“Tidak. Aku kadang-kadang membuatnya dengan sisa tepung, telur, dan susu, jadi Aku mungkin bisa melakukannya lebih baik daripada yang lain …….Jika Kau mengikuti resepnya, Aku pikir siapa pun dapat membuatnya dengan mudah.

“Aku pikir itu karena keterampilan memasakmu sangat bagus…….”

Satu pertanyaan muncul untuk Yuzuru.

Apa dapat Arisa membuat makanan apa saja? Apa ada sesuatu yang tidak dia kuasai?

“Apa ada hidangan yang tidak Kau kuasai? Maksudku, memasak, tentu saja.”

“Ya, ada ….. Aku tidak pandai membuat makanan Cina. Itu terasa sulit.”

“…… Kalau dipikir-pikir, aku tidak ingat makan banyak makanan Cina darimu.”

Arisa, yang merupakan koki yang hebat, mengatakan dia tidak pandai dalam hal itu. Tetapi tampaknya dia secara umum pandai dalam hal itu, meskipun mungkin tidak sampai ke tingkat ahli.

Namun, sepertinya dia tidak terlalu percaya diri, dan pada dasarnya Arisa memasak sebagian besar makanan Jepang atau makanan barat seperti kroket, udang goreng, dan telur dadar.

Mungkin dia belum pernah memasak makanan Cina sebelumnya.

“Tidak seperti katsuo dashi dan kombu dashi, cita rasa Cina harus mengandalkan rempah-rempah.”

“Apa Arisa memiliki sikap negatif pada hal-hal seperti itu?”

Kebetulan, Yuzuru dibesarkan dengan “Ajinomoto” ibunya, jadi dia tidak memiliki keraguan tentang itu.

Tentu saja, dia lebih suka tangan Arisa.

“Tidak mungkin. Aku juga menggunakannya dalam beberapa kasus. Hanya saja …… Aku merasa kalah dan itu memalukan.”

“…. Jadi begitu.”

Dia tidak bisa memahaminya sama sekali.

Apa yang membuatnya merasa kalah?

Apa itu budaya makanan Cina?

Atau karena rasanya?

Apa yang akan diperoleh Arisa dengan kemenangan?

Dia bertanya-tanya tetapi tidak mengatakannya dengan keras.

“Kurasa Aku tidak memiliki teknik yang cukup. Aku tidak pernah bisa membuat nasi goreng dengan rasa yang memuaskan.”

“Nasi goreng…..Yah, itu sangat umum tapi cukup rumit.”

Kalau nasi goreng, Yuzuru sudah beberapa kali membuatnya.

Peperoncino dan nasi goreng adalah hidangan sederhana namun rumit dan ada gambaran banyak orang yang terobsesi dengan mereka.

“….. Berbicara tentang makanan Cina, Ayaka pandai dalam hal itu.”

“Begitu?”

“Ya. Aku telah disuguhi makanan Cina beberapa kali dan itu lezat. Rupanya, dia mempelajarinya dari koki Cina yang dia kenal.”

Ayaka, terlepas dari penampilannya, adalah koki yang hebat.

Dia sangat pandai dalam makanan Cina dan sangat terobsesi dengan itu sampai-sampai dia membeli panci besi.

“Jika aku bertanya padanya ……, apa dia akan mengajariku?”

“Aku yakin dia akan dengan senang hati mengajarimu.”

Tentunya dia akan mengajarinya dengan ekspresi sombong(smug) di wajahnya.

“Aku akan bertanya padanya kalau begitu. …… Aku akan melakukan yang terbaik untuk membuatkanmu makanan Cina yang lezat.”

“Aku tak sabar untuk itu. Karena masakanmu adalah hadiah akhir pekan bagiku.”

“Sebanyak itu, ya?”

“Ya, aku bisa memakannya setiap hari.”

Jika dia bisa makan masakan Arisa setiap hari, dia akan sangat senang.

Orang-orang dari keluarga Amagi harus sadar bahwa mereka adalah orang-orang yang beruntung.

“…. setiap hari, ya? Lalu, Haruskah aku melakukannya untukmu?”

“Eh?”

Mata Yuzuru melebar pada saran Arisa.

Kedengarannya seperti sesuatu yang bisa dia harapkan, dan jika dia bisa melakukannya setiap hari, itu jauh lebih baik……

“Maksudmu, Kau akan datang ke sini setiap hari?”

“Yah, itu mungkin sulit…… jadi aku akan membuatkanmu bento”

“Bento!?”

Setiap hari, seorang gadis cantik akan membuatkan makan siang untuknya.

Sebagai seorang pria, ini adalah sebuah hal yang akan diselebrasikan.

“…… Tapi bukankah itu cukup repot?”

“Aku membuat makan siang sendiri setiap pagi. Energinya sama. Tapi tolong bayar bahan-bahannya.”

“Apa Kau yakin ingin aku membayar bahan-bahannya saja?”

Meskipun energinya sama, ada lebih banyak pekerjaan yang akan ada.

Yuzuru merasa tidak enak karena tidak membayar “biaya tenaga kerja” Arisa, tapi ……

“Jangan khawatir. Yuzuru-san telah merawatku dalam banyak hal, seperti membayar mantelku. Selain itu… aku ingin membuatnya untukmu, Yuzuru-san.”

Dengan sedikit rona merah di pipinya, kata Arisa.

Karena dia mengatakan dia ingin membuatnya, dia merasa tidak sopan untuk mencoba memaksanya menerima “biaya tenaga kerja”.

“Kalau begitu, aku akan menuruti kata-katamu…. Aku pasti akan berterima kasih padamu di beberapa titik di masa depan.”

“Tidak perlu berterima kasih padaku atau apa pun ….”

“Aku ingin berterima kasih. Jika Aku mengatakan demikian, apa Kau akan mengijinkanku?

Ketika Yuzuru mengatakan itu, Arisa cekikikan.

Kemudian dia mengangguk kecil.

Sementara mereka berbicara, Yuzuru selesai makan puding.

Dia mengeluarkan kotak yang dia taruh di lemari es dan meletakkannya di piring.

“Ini sesuatu sebagai imbalan untuk puding.”

“Terima kasih banyak”

Arisa menatap kue itu.

Kemudian dia menatap Yuzuru.

“Ada yang salah?”

“Tidak, kalau dipikir-pikir, …… aku tidak mengatakan frase tradisional Halloween.”

frase tradisional.

Dengan kata lain, “Trick or Treat”.

“Berbicara tentang tradisi, Kau bahkan tidak mengenakan kostum….Jadi Aku tidak melihat gunanya melakukan itu.”

Yuzuru mengatakan ini dengan senyum masam di wajahnya…..

Arisa mengeluarkan sesuatu dari kantong kertas.

Itu adalah dua jenis ikat kepala yang berbeda.

Yang satu memiliki telinga kucing, dan yang lainnya memiliki telinga anjing.

“….Sepertinya Kau sudah siap”

“Ayaka-san memberikannya padaku.”

“Masuk akal.”

‘Rayakan pesta Halloween dengan Yuzurun besok.’

Bayangan Ayaka yang memaksa cosplay pada Arisa muncul di benaknya.

“Kau ‘orang anjing’, kan, Yuzuru-san? Aku akan memberimu telinga anjing.”

“….Terima kasih.”

Untuk saat ini, Yuzuru memasang telinga anjingnya dan menunjukkan padanya.

Lalu dia bertanya pada Arisa.

“Kau suka ini?”

“….. fu fu, Kau terlihat bagus.”

“Apakah Kau baru saja tertawa?”

“Tidak.

“….. Yah, baiklah. Aku memakainya, jadi Kau juga harus. ”

Yuzuru mendesak Arisa untuk memakai telinga kucing, karena dia enggan melakukannya.

Setelah beberapa saat ragu-ragu, Arisa meletakkan ikat kepala di kepalanya.

Dia kemudian bertanya pada Yuzuru dengan mata tertunduk karena malu dan sedikit rona merah di pipinya.

“….Bagaimana?”

“Kau imut ……”

Tidak seperti Yuzuru, Arisa tampak imut dengan telinga kucingnya.

Mempertimbangkan kepribadian Arisa, telinga anjing akan lebih tepat daripada telinga kucing. Tetapi bahkan tanpa itu, dia cukup imut.

“Aku, aku mengerti….. Yah, Yuzuru-san.”

Arisa menoleh ke Yuzuru.

Dia kemudian batuk ringan dan menekuk pergelangan tangannya seolah meniru kucing, sementara wajahnya memerah.

“Jika Kau tidak memberiku permen…… aku akan mempermainkanmu, nyaa.”

“…..”

“Oh, um! Yuzuru-san! Diam adalah respons yang paling mengganggu!”

Arisa meraih bahu Yuzuru dan mengguncangnya dengan keras sementara wajahnya tampak seperti gurita rebus.

Sementara itu, tersiksa oleh keimutan Arisa, Yuzuru menutupi wajahnya dengan satu tangan yang mulai memanas karena kegembiraan, rasa malu, dan rasa simpatik.

“……Aku akan mengembalikan pudingnya, Bisakah aku mengerjaimu?”

“Tentu saja tidak! Maksudku, bagaimana Kau akan mengembalikannya?”

Dengan suara *whack, Arisa terus memukul tubuh Yuzuru dengan tangannya.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *