Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 3 Chapter 02 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.3 Ch.02 at Kuma Translator.

Malam tahun baru.

Yuzuru sedang menyeruput soba bersama keluarganya.

Ngomong-ngomong, mie sobanya tidak dimasak oleh ibu Yuzuru.

Itu adalah pesanan dari toko mie soba yang sering dia kunjungi.

Itu adalah rasa yang akrab, yang membuatnya merasa nyaman.

Tapi….

(kalau dipikir-pikir, Aku belum pernah makan mie soba buatan Arisa.)

Terlepas dari betapa enaknya masakan Arisa, mungkin dia juga membeli mie soba dari toko.

Dia mungkin bisa membuat mie soba dengan tangan, tapi akan sulit untuk mengalahkan dengan rasa yang dibeli di toko.

Namun, untuk sup soba, Arisa harus bisa membuat kuah soba dari awal.

Jika dia bisa membuat sup miso yang begitu enak, sup sobanya juga pasti enak.

“Nii-san, apa Kau berpikir bahwa Kau ingin makan mie Soba yang dibuat oleh Arisa-san?”

Itu adalah adik perempuan Yuzuru, Ayumi Takasegawa, yang bertanya sambil tersenyum.

“Aku belum pernah makan soba buatan Arisa.”

“Kau tidak menyangkal bahwa Kau ingin mencobanya.”

“Yah… aku ingin mencobanya.”

Bagaimana itu akan terasa tidak enak?

Yuzuru berpikir pada dirinya sendiri bahwa dia akan memintanya lain kali.

“Apa? …..Apa masakan gadis Amagi ini seenak itu?”

Orang yang menanyakan hal ini pada Yuzuru adalah seorang lelaki tua dengan mata biru dan wajah yang sangat terpahat.

Dia memiliki mata dan hidung yang tajam.

Sogen Takasegawa.

Dia adalah kakek Yuzuru, kepala keluarga Takasegawa sebelumnya.

Ayahnya adalah orang Skandinavia-Amerika, jadi fitur wajahnya sangat berbeda dari orang Jepang.

……..Meskipun dia lahir dan besar di Jepang

Saat ini, sebagian besar urusan bisnis diserahkan kepada putranya, ayah Yuzuru, dan dia secara teknis sudah pensiun.

Yang dimaksud dengan “secara teknis” adalah bahwa dia sebenarnya bertanggung jawab atas “diplomasi” keluarga Takasegawa.

Menggunakan koneksi yang telah dia kembangkan, dia terlibat dalam berbagai kegiatan di dalam dan luar negeri…. Mungkin terlihat terlalu keren untuk mengatakannya seperti itu.

Bahkan, itu lebih seperti setengah liburan.

Namun, seperti yang Kau lihat dari fakta bahwa dia membawa Arisa sebagai tunangan Yuzuru, dia tidak main-main.

Tentu saja, dia menginginkan cicit, tetapi dia juga berpikir itu akan bermanfaat bagi keluarga Takasegawa.

…. Setidaknya itulah yang ingin Yuzuru percayai.

“Aku ingin sekali mencoba makanan yang dibuat olehnya, tetap saja…. Aku tidak percaya Yuzuru mengatakan hal seperti itu.”

Ini adalah nenek Yuzuru, Chiwako Takasegawa.

Dia adalah seorang wanita Jepang dengan suasana dan penampilan yang tenang dibandingkan dengan Sogen, yang sekilas terlihat menakutkan.

….. Yang terpenting, dia lebih menakutkan daripada Sogen ketika dia marah.

“Masakan Arisa-san sangat enak, Ibu Mertua! Aku tidak sabar menunggu dia menikah dengan Yuzuru. Oh, tapi bukankah kalian berdua akan hidup bersama pada awalnya? Hei, Yuzuru. Apa yang Kau rencanakan?”

Orang yang menanyai Yuzuru dengan tegang adalah Sayori Takasegawa, ibu Yuzuru.

Dia mungkin tidak terlihat seperti itu, tetapi dia adalah seorang peneliti sastra Amerika.

“Yah, Sayori. Tentunya Yuzuru belum memikirkan masa depan seperti itu, dan dia tidak mau ditanyai…. Lagipula, itu belum diputuskan secara resmi.”

Kazuya Takasegawa, ayah Yuzuru, menyipitkan matanya.

Dia adalah kepala keluarga Takasegawa saat ini.

Pada dasarnya, kebijakannya adalah menyerahkan urusan menikah atau tidak dengan Arisa kepada Yuzuru.

…Ini bukan kejutan, karena ini adalah kehidupan Yuzuru.

“Jadi, bagaimana semuanya berjalan sejauh ini Yuzuru?”

“Ini berjalan dengan baik.”

“Itu bukam yang kumaksud. Aku hanya ingin tahu apa Kau memiliki niat untuk menikah … Tentu saja, Kau dapat menjawab bahwa Kau belum memikirkannya juga. ”

Kazuya mengatakan ini sambil menatap Yuzuru.

Entah bagaimana, Yuzuru merasa seolah-olah semua perasaan dan rencananya sedang dilihat.

“…..Ayo lihat”

Jika itu adalah Yuzuru beberapa waktu yang lalu, dia akan berbohong atau mencoba menutupinya dengan jawaban yang tidak jelas.

Tapi saat ini, dia sedang tidak mood untuk itu.

Ketika sampai pada perasaannya sendiri pada Arisa, dia tidak ingin berbohong.

“Aku tahu aku ingin menghabiskan hidupku bersamanya.”

Yuzuru berkata dengan jelas.

Dia merasa telinganya sedikit memanas.

Kata-kata keras Yuzuru sedikit tidak terduga untuk Kazuya, dan matanya melebar karena terkejut.

Namun, dia dengan cepat kembali ke wajah tenangnya.

“Kalau begitu…..”

Kazuya hendak mengatakan sesuatu.

Mungkin dia mencoba mengatakan sesuatu seperti, ‘Jika Kau sangat menyukainya, sebaiknya kita lanjutkan sedikit lebih positif’.

Tapi kata-katanya terpotong oleh kata-kata Yuzuru.

“Tapi itu juga penting untuk mengetahui perasaan Arisa”

Tak usah dikatakan lagi.

Yuzuru menambahkan.

“Aku tidak ingin memaksa Arisa untuk menikah…. bahkan jika itu secara tidak langsung…… Ini tentang percintaanku. Aku akan menyelesaikan semuanya dengan tanganku sendiri. Tidak perlu campur tangan yang tidak perlu. ”

Jelas, Yuzuru menyampaikan pikirannya sendiri kepada ayah dan kakeknya.

Sebenarnya, dia mengatakan kepada mereka untuk tidak melakukan apa pun yang akan memberi tekanan pada keluarga Amagi.

Seolah-olah dia telah menegaskannya berulang-ulang.

Baik kakek Yuzuru maupun ayahnya tidak jahat, jadi mereka tidak akan pernah melakukan hal seperti itu … adalah sesuatu yang sulit untuk dikatakan.

Bagaimanapun, mereka bekerja untuk kepentingan keluarga Takasegawa dan perusahaan di bawah naungan mereka, dan dalam beberapa kasus, mereka dapat menggunakan segala cara yang mereka miliki.

Jika ada alasan yang baik, seperti untuk mendukung cinta anaknya, contohnya.

Di masa lalu, Takasegawa dikenal sebagai “Takasegawa politik” berbeda dengan “Tachibana ekonomi”, dan Takasegawa adalah keluarga dengan kecenderungan kuat untuk melakukan gerakan politik semacam itu – dengan kata lain, untuk memberi tekanan dan meletakkan dasar.

Itu sebabnya perlu untuk memberi tahu mereka tentang hal itu dengan benar.

“….. Hmm.”

“Hah~….”

Kazuya dan Sogen mengangkat alis mereka pada pembangkangan tak terduga dari putra dan cucu mereka.

Mereka tampaknya tidak dalam … suasana hati yang buruk.

Jika ada, itu lebih dari rasa ingin tahu dan kekaguman.

Dari penampilan mereka berdua, Yuzuru menilai bahwa mereka mungkin tidak akan mencoba memaksa pernikahan untuk dilanjutkan.

…Mereka seharusnya tidak berpikir untuk menciptakan konflik antara kepala keluarga berikutnya, kepala keluarga saat ini, dan kepala keluarga sebelumnya demi Arisa saja.

Benar juga bahwa suasana menjadi sedikit lebih buruk.

Seolah merasakan ini….

“Oh, Nii-san! Kau benar-benar mencintainya! Aku sedikit cemburu.”

“Aku merasa seperti kehilangan anakku. Aku sangat kesepian.”

“Yuzuru telah menjadi pria dewasa ya…..”

Ayumi menggodanya, sementara Sayori mengolok-oloknya, dan Chiwako berkata dengan tulus padanya.

Dengan syafaat dari mereka bertiga, suasana yang sesaat berubah menjadi masam menjadi bersih.

Setelah itu, keluarga Takasegawa menghabiskan malam tahun baru dengan bahagia.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *