Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 3 Chapter 04.5 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.3 Ch.04.5 at Kuma Translator.

“Aku khawatir …”

Hari dimana Arisa Yukishiro dan Naoki Amagi pergi ke keluarga Takasegawa untuk menyambut mereka.

Haruto Amagi, yang telah kembali ke rumah orang tuanya, mengalami kecemasan yang luar biasa.

Alasannya, tentu saja, karena Arisa pergi ke keluarga Takasegawa.

Dalam pikiran Haruto Amagi, Arisa dijual kepada keluarga Takasegawa dengan imbalan sejumlah besar uang.

Dan dia khawatir orang-orang dari keluarga Takasegawa akan melakukan sesuatu yang buruk padanya.

“kupikir Kau terlalu khawatir … Onii-sama”

Orang yang menegur Haruto adalah Mei Amagi.

Dia duduk di kelas enam.

Dia adalah adik perempuan Haruto, tujuh tahun lebih tua dari Haruto.

“Dari apa yang kulihat … Arisa-san sepertinya cukup bahagia.”

Kemudian Mei memikirkan perilaku Arisa baru-baru ini.

Dia duduk di kamarnya, ruang penyimpanan yang telah direnovasi, sepanjang hari, tersenyum pada kalung yang dibelikan tunangannya sebagai hadiah.

Sebagai adik tiri, tidak apa-apa jika kakak perempuannya bahagia.

Tapi …. itu sedikit, tidak, sangat tidak menyenangkan.

(Itu mungkin produk bermerek… Bagus untukmu, Arisa-san)

Di pandangan umum, keluarga Amagi dianggap sebagai keluarga kaya.

Namun pada kenyataannya, mereka tidak memiliki banyak uang.

Tentu saja, mereka dapat mempertahankan gaya hidup kelas menengah, tapi…..

Ini adalah hal yang cukup sulit.

Paling tidak, seorang siswa SD seperti Mei tidak akan pernah mampu membeli barang-barang bermerek.

“Tentu saja. Bagaimana bisa Arisa mengatakan tidak?”

Dia hanya menyembunyikan perasaannya yang sebenarnya.

Yang benar adalah, Arisa pasti tidak menyukainya.

Ketika dia mengatakannya seperti itu, Mei tidak bisa menyangkalnya.

“….Yah, itu mungkin benar.”

Mei, yang masih seorang bocah, tidak tahu cerita di balik pernikahan politik ini, tapi…….

Dia memiliki gagasan samar bahwa ada banyak uang yang terlibat.

Mempertimbangkan kepribadian Arisa, dia tidak akan bisa menolak.

Saat Haruto dan Mei membicarakan ini…..

“Hm…. Ada banyak pilihan, kau tahu. Tidak ada gunanya mengatakan bahwa dia tidak menyukainya sekarang.”

Emi Amagi-lah yang menyela pembicaraan, dengan nada yang kesal.

Dia adalah ibu mereka.

Ini adalah fakta yang umum bahwa dia sangat membenci Arisa.

Secara khusus, dia sangat tidak senang dengan “pertunangan” ini.

Meskipun dia mengatakan dia akan menerima lamaran pernikahan ini, dia telah berulang kali menolaknya, dan dia tidak menyukai sikap dan perilaku Arisa ketika harus memilih di antara para kandidat.

Dan, meskipun Haruto dan Mei tidak mengetahuinya… fakta bahwa dia mengambil Yuzuru Takasegawa, tunangan Mei, yang aslinya adalah anaknya sendiri, juga membuatnya kesal.

Selain itu, menjengkelkan bahwa Arisa bertindak seperti heroine tragis yang memberi tahu Yuzuru Takasegawa betapa buruknya dia (konon).

Tingkah laku dan sikapnya sangat mengingatkan Emi pada saudara perempuan Emi.

“Jangan repot-repot membicarakannya.”

Beruntung kehadiran Arisa yang tidak menyenangkan tidak ada di sana.

Tampaknya Emi tidak nyaman dengan fakta bahwa anak-anak membicarakannya – dan mereka khawatir tentang Arisa.

Dia dengan paksa mengakhiri percakapan antara Haruto dan Mei.

Mereka berdua, tidak dapat mengambil sikap tegas terhadap ibu mereka, melakukan apa yang diperintahkan dan mengakhiri percakapan.

Meskipun…. Haruto tidak senang tentang itu.

——————–

Malam hari.

Setelah Emi, Arisa dan Mei tidur…, Naoki dan Haruto saling berhadapan.

“….. Jadi, Ayah. Apa yang ingin Kau bicarakan?”

Dengan ekspresi tidak puas di wajahnya, Haruto bertanya pada Naoki.

Tidak seperti biasanya, Naoki memanggil Haruto sambil berkata, “Aku perlu bicara denganmu”.

Ini biasanya akan menjadi khotbah ketika Naoki mengatakan kepada Haruto atau Mei bahwa dia ingin berbicara dengan mereka.

Bagi Haruto, yang masih agak memberontak di perguruan tinggi, khotbah dari ayahnya bukanlah sesuatu yang dia rasa nyaman.

Apalagi jika dia tidak tahu apa yang akan dibicarakan.

“Sekitar November tahun lalu, Aku menerima protes resmi dari Takasegawa-san. Apa Kau tahu apa yang terjadi? ”

“… Aku tidak ingat melakukan sesuatu yang salah”

Haruto mengerutkan kening tidak senang.

Bagi Haruto, yang sudah mengidentifikasi Takasegawa sebagai musuhnya, apapun yang melibatkan keluarga Takasegawa atau pernikahan Arisa adalah sesuatu yang tidak ingin dia dengar.

Selain itu, terakhir kali Haruto bertemu Yuzuru adalah saat liburan musim panas.

Waktunya tidak cocok.

“Aku mendengar Kau memberi tahu orang asing tentang pernikahan antara dua keluarga. benar?”

Ketika dia diberitahu itu, Haruto akhirnya mengerti tujuan dari khotbah ini.

Tampaknya apa yang dia katakan kepada Shota Kobayashi tentang pernikahan Arisa telah diteruskan ke keluarga Takasegawa.

Belum ada pengumuman resmi terkait pernikahan Yuzuru Takasegawa dan Arisa Yukishiro.

Ini sudah menjadi kebijakan kedua keluarga.

Karena itu, mereka tidak boleh membicarakannya dengan orang lain dengan enteng.

Namun…. itu bukan sesuatu yang harus dirahasiakan sepenuhnya.

Tidak hanya keluarga terkenal seperti Tachibana, Uenishi, dan Satake tetapi juga anggota parlemen seperti Kaihara mungkin sudah mendengar tentang pernikahan ini.

Tidak perlu menyembunyikan informasi.

Tetapi orang-orang yang terlibat dalam kedua keluarga tidak boleh mengatakan apa-apa.

Ini akan kembali menjadi sebuah rahasia umum… Itu adalah janji yang dibuat antara kedua keluarga.

”….Aku hanay berbicara dengan teman Arisa”

Dari sudut pandang Haruto, itu benar-benar konyol.

Jika semua orang tahu tentang itu, tidak perlu diam tentang hal itu.

Sejak awal, teman Arisa Shota Kobayashi bukanlah orang asing.

Itulah poin Haruto.

“Itulah yang kumaksud orang asing.”

Naoki dengan mudah mengabaikan alasan Haruto.

Lalu dia berkata dengan nada acuh tak acuh dan kuat.

“Sudah kubilang bahwa pernikahan ini penting bagi perusahaan, bagi kedua keluarga, dan Arisa. Jadi bagaimana jika itu putus karena tindakan cerobohmu?”

“Jika ini adalah jenis pertunangan yang akan terputus karena ini, maka Kau seharusnya tidak melakukannya sejak awal!”

Haruto, yang awalnya ingin pertunangan itu putus, membalas.

Naoki menghela nafas sebagai jawaban.

“Itu bukan satu-satunya masalah. Aku mendengar bahwa Kau berbohong kepada seorang anak laki-laki yang mengagumi Arisa. Aku mendengar bahwa karena itu, anak laki-laki itu mencoba menyakiti Arisa dan putri Takasegawa.”

Kenyataannya, Ayumi hanya berdebat dengannya dan malah mencabik-cabiknya.

Tapi kemungkinan menyakitinya tidak bisa disangkal.

Yuzuru, yang tampak tenang tetapi cukup kesal, melaporkan kejadian itu kepada orang tuanya dengan cara yang bisa dianggap seperti itu.

Reputasi Shota Kobayashi sangat rusak oleh ini …

Namun, bagi Yuzuru, seorang Takasegawa yang tenang, berkepala dingin, dan berdarah dingin, kehormatan Shota Kobayashi tidak penting.

Satu-satunya hal yang penting adalah keselamatan adik perempuannya yang cantik dan wanita yang dicintainya.

“Membahayakan mereka? ….Dia bukan tipe orang yang akan melakukan hal seperti itu!”

“Aku tidak meminta kesanmu. Dan apa benar Kau berbohong padanya?”

“Aku tidak pernah berbohong padanya.”

“Kau membuatnya terdengar seolah-olah keluarga Takasegawa menggunakan uang dan kekuatan untuk mengancam dan mencuri Arisa, dan Yuzuru-kun mencoba memaksanya untuk menikah dengannya.”

“Karena memang begitulah adanya.”

Dia tidak mengatakan sesuatu yang salah.

Dia hanya mengatakan yang sebenarnya, Haruto bersikeras.

Naoki mengerutkan dahinya mendengar jawaban Haruto.

“…. Rupanya, Kau salah paham. Sebelum pernikahan Arisa, ada pembicaraan tentang bisnis dan pinjaman dengan Takasegawa. Pernikahan Yuzuru-kun dan Arisa adalah demi persahabatan antara kedua keluarga.”

“Itu yang Kau katakan. Faktanya, Arisa lah yang dikorbankan.”

Haruto percaya bahwa Yuzuru jatuh cinta dengan Arisa atau menginginkan “tubuhnya” dan mencoba menggunakan kekuatan keluarganya untuk mengambilnya.

Fakta itu pasti ada di benak Haruto. Tetapi meskipun fakta itu tidak benar, bahkan jika pernikahan ini demi persahabatan antara dua keluarga seperti yang Naoki katakan, faktanya tetap bahwa Arisa digunakan sebagai pengorbanan.

Mata Naoki melebar saat mendengar argumen Haruto.

Arisa memang mengalami kesulitan…, tapi argumen Haruto sangat berbeda dengan persepsi Naoki.

“Itu bukan pengorbanan, dan aku tidak bermaksud membuatnya melakukannya. Aku sedang memikirkan kebahagiaan Arisa juga. Keluarga Takasegawa adalah salah satu yang paling bergengsi di negara ini. Jika dia bisa menikah dengan keluarga itu, masa depannya akan aman. Arisa juga menginginkan lamaran pernikahan ini.”

Kali ini, Haruto yang terkejut.

Jika dia serius tentang ini, dia membuat kesalahan besar (dari sudut pandang Haruto).

“Dia menginginkan lamaran pernikahan? Tidak mungkin Arisa menginginkan itu.”

“Bagaimana Kau tahu ? Arisa mengatakan dia ingin menikahi Yuzuru-kun. Aku juga bertanya tentang perjodohan ini kepadanya dan dia ingin melakukannya.”

Naoki berjuang untuk membangun kembali Amagi, tetapi masa depan tidak terlihat cerah.

Apalagi sebelum kesepakatan dengan Takasegawa, perusahaan Naoki bisa bangkrut kapan saja.

Mempertimbangkan masa depan Arisa, bukanlah ide yang buruk untuk menemukan pasangan yang baik sejak dini.

Itu sebabnya dia mengusulkan ide itu padanya,

“Mengapa Kau tidak mencoba perjodohan?”

Tidak ada alasan mengapa dia harus menikah hanya karena dia menerima perjodohan.

Jika dia tidak menyukai orang itu, dia bisa menolak.

Jika dia tidak menemukan seseorang yang dia sukai, tidak apa-apa.

Jika dia tidak ingin melakukannya, itu juga tidak masalah.

Tapi, Arisa sepertinya setuju dengan perjodohan itu.

Dia tidak menunjukkan keengganan khusus untuk pergi, dan hanya menganggukkan kepalanya.

Dan setelah beberapa sesi perjodohan…Tidak ada yang disukai Arisa, dan dia akan berhenti.

Saat itu, Takasegawa mengemukakan fakta bahwa Yuzuru menunjukkan minat pada Arisa.

Naoki menjelaskan ini pada Haruto.

Kemudian Haruto menghela nafas dan….. memukul meja dengan keras.

“Kau tidak mengerti apa-apa tentang Arisa! Kau tidak tahu tentang anak-anakmu!”

“Itu bukan….”

“Jika Kau bertanya pada Arisa apakah dia ingin dijodohkan, bagaimana dia bisa mengatakan tidak dalam posisinya?”

Setelah meneriakkan ini, Haruto bangkit dan kembali ke kamarnya.

Naoki tercengang untuk sementara waktu …

“…. Hmm, jadi begitu.”

Kemudian dia memegangi kepalanya dan bergumam pelan.

“Jika itu masalahnya, maka aku melakukan hal yang buruk …..”

[TN : I hate interlude and … dude, Haruto isabeach]

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *